Showing posts sorted by relevance for query bagian bagian bumi. Sort by date Show all posts
Showing posts sorted by relevance for query bagian bagian bumi. Sort by date Show all posts
12 May 2017

Pengertian dan Lapisan Litosfer

Pengertian dan Lapisan Litosfer. Pengertian Litosfer, Susunan atau Struktur Bumi, Bagian-Bagian Litosfer, dan Lapisan Litosfer.

Pengertian Litosfer 

Sumber: 4muda.com
Litosfer adalah kulit terluar dari planet berbatu. Litosfer yang datang dari kata Yunani, lithos yang memiliki arti berbatu serta sphere yang memiliki arti padat. Litosfer ini datang dari kata lithos yang artinya batuan serta sphere artinya susunan.

Secara harfiah litosfer adalah susunan bumi yang paling luar atau umum disebut juga dengan kulit bumi. Susunan ini, dipecah jadi sisi atau lempeng tektonik, yang bergerak terus-menerus serta bertanggung jawab untuk kegiatan geologi dibumi, litosfer adalah kurang lebih 60 mil jauh di sebagian besar tempat.

Litosfer didahului oleh astenosfer, mantel serta luar dan dalam strata inti bumi. Oleh karena itulah litosfer senantiasa bergerak. Munurut pakar geologi yakin kalau seluruh daratan di bumi ini datang dari benua tunggal yang disebut dengan (Pangea) sebagai hasil dari beberapa ribu tahun gerakan stabil yang membentuk benua.

Beberapa Fakta Yang Lainnya

Sumber: kabarmuslimah.com
  • Susunan litosfer terluar terbagi dalam Sio2 serta A1203 atau sial susunan litosfer terdalam terbagi dalam senyawa kimia SiO2 serta MgO atau sima. 
  • Batas antara susunan sial serta sima di dalam permukaan bumi tidak teratur. 
  • Di antara inti bumi dengan kulit bumi ada susunan batuan. 
  • Inti bumi diberi nama barisfer/nife, terbagi dalam susunan logam nikel serta logam ferum. 
Litosfer bumi mencakup kerak serta sisi paling atas dari mantel bumi (punya sifat padat) yang menyebabkan kerasnya susunan terluar dari planet bumi. Batasa antara matel dengan kerak bumi diberi nama susunan moho.

Litosfer ditopang oleh astenosfer yang disebut sebagai sisi yang lebih lemah, lebih panas serta lebih dalam dari mantel. Batas antara litosfer serta astenosfer dibedakan dalam hal responnya terhadap tegangan, litosfer tetap padat dalam periode waktu geologis yang relatif lama serta berubah secara elastis karena retakan-retakan, sedangkan astenosfer berubah seperti cairan kental.

Susunan Bumi 

Sumber: satujam.com
Bumi tersusun atas beberapa Lapisan:
  • Barisfer yakni susunan inti bumi yang disebut sebagai bahan padat yang tersusun dari lapisan nife (niccolum=nikel serta ferum besi) jari-jari barisfer kurang lebih 3. 470 km. 
  • Susunan antara yakni susunan yang ada di atas nife tebal 1.700 km. Susunan ini disebut juga dengan asthenosfer mautle/mautel), adalah bahan cair bersuhu tinggi serta berpijar. Berat jenisnya 5 gr/cm3. 
  • Litosfer yakni susunan paling luar yang terdapat di atas susunan antara dengan ketebalan 1.200 km berat jenis rata-rata 2, 8 gr/cm3. 

Bagian-Bagian Litosfer (Kulit Bumi) 

Lapisan Sial 

Lapisan kulit bumi yang tersusun atas logam silisium serta alumunium, senyawanya dalam bentuk SiO2 serta AL 2 O3. Pada lapisan sial (silisium serta alummunium) ini antara lain ada batuan sedimen, granit andesit beberapa jenis batuan metamor serta batuan lain yang ada di daratan benua. Lapisan sial disebut juga dengan lapisan kerak punya sifat pada serta batu betebaran rata-rata 35 km.

Kerak Bumi ini terbagi jadi dua sisi yakni: 

Kerak Benua 

Adalah benda padat yang terbagi dalam batuan granit di bagian atasnya serta batuan beku basalt di bagian bawahnya, kerak ini adalah benua.

Kerak Samudra 

Adalah benda padat yang terbagi dalam endapan dilaut di bagian atas, lantas dibawahnya batuan-batuan vulkanik serta yang paling bawah tersusun dari batuan beku gabro serta peridolit. Kerak ini menempati dasar samudra.

Lapisan Sima (silisium magnesium) 

Lapisan kulit bumi yang tersusun oleh logam-logam silisium serta magnesium dalam bentuk senyawa Si O2 serta Mg O susunan ini mempunyai berat jenis yang termasuk lebih besar dari pada lapisan sial, karena memiliki kandungan besi serta magnesium yakni mineral ferro magnesium serta batuan basalt serta memiliki ketebalan rata-rata 65 km.
Sumber: cerpin.com
Dan itulah pembahasan kami mengenai Pengertian dan Lapisan Litosfer, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Litosfer di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Litosfer. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. gurupendidikan.com
19 July 2015

Bentuk Muka Bumi dan Aktivitas Penduduk Indonesia

Indonesia terdiri atas belasan ribu pulau, baik yang berukuran besar maupun yang berukuran kecil. Jumlah pulau seluruhnya mencapai 13.466 buah. Luas wilayah Indonesia mencapai 5.180.053 km2, terdiri atas daratan seluas 1.922.570 km2 dan lautan seluas 3.257.483 km2. Wilayah lautannya lebih luas daripada wilayah daratannya. Jika kita perhatikan keadaan pulau-pulau di Indonesia, tampak adanya keragaman bentuk muka bumi. Bentuk muka bumi Indonesia dapat dibedakan menjadi dataran rendah, dataran tinggi, bukit, gunung, dan pegunungan.

a. Dataran Rendah
Dataran rendah adalah bagian dari permukaan bumi dengan letak ketinggian 0-200 m di atas permukaan air laut (dpal). Di daerah dataran rendah, aktivitas yang dominan adalah aktivitas permukiman dan pertanian. Di daerah ini biasanya terjadi aktivitas pertanian dalam skala luas dan pemusatan penduduk yang besar. Di Pulau Jawa, penduduk memanfaatkan lahan dataran rendah untuk menanam padi, sehingga pulau Jawa menjadi sentra penghasil padi terbesar di Indonesia. Ada beberapa alasan terjadinya aktivitas pertanian dan permukiman di daerah dataran rendah, yaitu seperti berikut.
  1. Di daerah dataran rendah, penduduk mudah melakukan pergerakan atau mobilitas dari satu tempat ke tempat lainnya.
  2. Di daerah dataran rendah, banyak dijumpai lahan subur karena biasanya berupa tanah hasil endapan yang subur atau disebut tanah alluvial.
  3. Dataran rendah dekat dengan pantai, sehingga banyak penduduk yang bekerja sebagai nelayan.
  4. Daerah dataran rendah memudahkan penduduk untuk berhubungan dengan dunia luar melalui jalur laut.
Dengan berbagai keuntungan tersebut, banyak penduduk bermukim di dataran rendah. Pemusatan penduduk di dataran rendah kemudian berkembang menjadi daerah perkotaan. Sebagian besar daerah perkotaan di Indonesia, bahkan dunia, terdapat di dataran rendah.
bentuk muka bumi
Aktivitas pertanian di dataran rendah umumnya adalah aktivitas pertanian lahan basah. Aktivitas pertanian lahan basah dilakukan di daerah yang sumber airnya cukup tersedia untuk mengairi lahan pertanian. Lahan basah umumnya dimanfaatkan untuk tanaman padi yang dikenal dengan pertanian sawah.

Selain memiliki aktivitas penduduk tertentu yang dominan berkembang, dataran rendah juga memiliki potensi bencana alam. Bencana alam yang berpotensi terjadi di dataran rendah adalah banjir, tsunami, dan gempa.

Banjir di dataran rendah terjadi karena aliran air sungai yang tidak mampu lagi ditampung oleh alur sungai. Tidak mampunya sungai menampung aliran air dapat terjadi karena aliran air dari daerah hulu
yang terlalu besar, pendangkalan sungai, penyempitan alur sungai, atau banyaknya sampah di sungai yang menghambat aliran sungai. Bencana banjir memiliki beberapa tanda yang dapat kita lihat. Secara umum, tanda-tanda tersebut antara lain sebagai berikut :
  1. Terjadinya hujan dengan intensitas curah hujan yang tinggi tanpa disertai dengan proses infiltrasi/penyerapan yang baik.
  2. Air melebihi batas sempadan sungai sehingga meluap dan menggenangi daerah sekitarnya.
  3. Air yang jatuh ke permukaan tidak dapat mengalir dengan baik karena saluran drainase yang ada tidak berfungsi dengan baik sehingga air tersumbat dan tidak dapat mengalir dengan baik.
  4. Air tidak menyerap ke dalam tanah karena berkurangnya vegetasi sebagai penyerap atau penyimpan air.
Pantai merupakan bagian dari dataran rendah yang berbatasan dengan laut. Di daerah pantai, ancaman bencana yang mengancam penduduk adalah tsunami. Kita dapat menyiapkan diri terhadap kemungkinan terjadinya tsunami dengan memperhatikan hal-hal berikut ini.
  1. Jika tinggal di daerah pantai dan merasakan adanya gempa kuat yang disertai dengan suara ledakan di laut, sebaiknya bersiap-siap untuk menghadapi kemungkinan terjadinya tsunami. Segera tinggalkan daratan pantai tempat jika gempa kuat terjadi.
  2. Jika melihat air pantai mendadak surut sehingga dasar laut tampak jelas, segera jauhi pantai karena hal itu merupakan peringatan alam bahwa akan terjadi tsunami.
  3. Tanda-tanda alam lainnya kadang terjadi seperti banyaknya ikan di pantai dan tiba-tiba banyak terdapat burung Seringkali gelombang tsunami yang kecil disusul oleh gelombang raksasa di belakangnya. Oleh karena itu, kita harus waspada.
  4. Lembaga pemerintah yang berwenang biasanya selalu memantau kemungkinan terjadinya tsunami. Oleh karena itu, jika belum ada pernyataan “keadaan aman”, sebaiknya tetap menjauhi pantai.
Potensi bencana yang juga mengancam daerah pantai adalah gempa. Sebenarnya tidak semua wilayah pantai di Indonesia berpotensi gempa. Pantai barat Sumatra, pantai selatan Jawa sampai Nusa Tenggara berpotensi gempa. Pantai di Pulau Kalimantan relatif aman dari gempa karena jauh dari pusat gempa. Wilayah lainnya adalah Sulawesi, Maluku, Papua, dan sejumlah pulau lainnya. Ancaman gempa juga dapat terjadi di daerah perbukitan dan pegunungan.

b. Bukit dan Perbukitan
Bukit adalah bagian dari permukaan bumi yang lebih tinggi dibandingkan dengan daerah sekitarnya dengan ketinggian kurang dari 600 m dpal. Bukit tidak tampak curam seperti halnya gunung. Perbukitan berarti kumpulan dari sejumlah bukit pada suatu wilayah tertentu.

Di daerah perbukitan, aktivitas permukiman tidak seperti di dataran rendah. Permukiman tersebar pada daerah-daerah tertentu atau membentuk kelompok-kelompok kecil. Penduduk memanfaatkan lahan datar yang luasnya terbatas di antara perbukitan. Permukiman umumnya dibangun di kaki atau lembah perbukitan karena biasanya di tempat tersebut ditemukan sumber air berupa mata air atau sungai

Aktivitas ekonomi, khususnya pertanian, dilakukan dengan memanfaatkan lahan-lahan dengan kemiringan lereng tertentu. Untuk memudahkan penanaman, penduduk menggunakan teknik sengkedan dengan memotong bagian lereng tertentu agar menjadi datar. Teknik ini kemudian juga bermanfaat mengurangi erosi atau pengikisan oleh air

Aktivitas pertanian di daerah perbukitan, pada umumnya pertanian lahan kering. Pertanian lahan kering merupakan pertanian yang dilakukan di wilayah yang pasokan airnya terbatas atau hanya mengandalkan air hujan. Istilah pertanian lahan kering sama dengan ladang atau huma yang dilakukan secara menetap maupun berpindahpindah seperti di Kalimantan.

Tanaman yang ditanam umumnya adalah umbi-umbian atau palawija dan tanaman tahunan (kayu dan buah-buahan). Pada bagian lereng yang masih landai dan lembah perbukitan, sebagian penduduk juga memanfaatkan lahannya untuk tanaman padi

Daerah perbukitan sulit berkembang menjadi sebuah pusat aktivitas perekonomian, karena mobilitas manusia tidak semudah di daerah dataran sehingga pemusatan permukiman dan industri relatif terbatas. Meskipun demikian, daerah perbukitan dapat dikembangkan menjadi daerah pariwisata karena panorama alamnya yang indah dan suhu udaranya yang sejuk. Aktivitas pariwisata yang dapat dikembangkan antara lain wisata alam yang tujuannya menikmati pemandangan daerah perbukitan yang indah.

c. Dataran Tinggi
Dataran tinggi adalah adalah daerah datar yang memiliki ketinggian lebih dari 400 meter dpal. Daerah ini memungkinkan mobilitas penduduk berlangsung lancar seperti halnya di dataran rendah. Oleh karena itu, beberapa dataran tinggi di Indonesia berkembang menjadi pemusatan ekonomi penduduk, contohnya Dataran Tinggi Bandung.

Aktivitas pertanian juga berkembang di dataran tinggi. Di daerah ini, sebagian penduduk menanam padi dan beberapa jenis sayuran. Suhu yang tidak terlalu panas memungkinkan penduduk menanam beberapa jenis sayuran seperti tomat dan cabe Sejumlah dataran tinggi menjadi daerah tujuan wisata. Udaranya yang sejuk dan pemandangan alamnya yang indah menjadi daya tarik penduduk untuk berwisata ke daerah dataran tinggi. Beberapa dataran tinggi di Indonesia menjadi daerah tujuan wisata misalnya Bandung dan Dieng.

Potensi bencana alam di dataran tinggi biasanya adalah banjir. Karena bentuk muka buminya yang datar, dataran tinggi berpotensi menimbulkan genangan air. Tanda-tanda bencana banjir dan upaya menghindarinya telah dijelaskan pada bagian sebelumnya

d. Gunung dan Pegunungan
Gunung adalah bagian dari permukaan bumi yang menjulang lebih tinggi dibandingkan dengan daerah sekitarnya. Biasanya bagian yang menjulang dalam bentuk puncak-puncak dengan ketinggian 600 meter diatas permukaan laut. Pegunungan adalah bagian dari daratan yang merupakan kawasan yang terdiri atas deretan gunung-gunung dengan ketinggian lebih dari 600 meter dpal.

Indonesia memiliki banyak gunung dan pegunungan. Sebagian gunung merupakan gunung berapi. Keberadaan gunung berapi tidak hanya menimbulkan bencana, tetapi juga membawa manfaat bagi wilayah sekitarnya. Material yang dikeluarkan oleh gunung berapi memberikan kesuburan bagi wilayah di sekitarnya. Hal itu menjadi salah satu alasan bagi penduduk untuk tinggal di wilayah sekitar gunung berapi karena lahan tersebut sangat subur untuk kegiatan pertanian.

Gunung berapi adalah gunung yang memiliki lubang kepundan atau rekahan dalam kerak bumi tempat keluarnya cairan magma atau gas atau cairan lainnya ke permukaan bumi. Ciri gunung berapi adalah adanya kawah atau rekahan. Sewaktu-waktu gunung berapi tersebut dapat meletus. Sebagian gunung yang ada di Indonesia merupakan gunung berapi yang aktif.

Ciri gunung berapi yang aktif adalah adanya aktivitas kegunungapian seperti semburan gas, asap, dan lontaran material dari dalam gunung berapi. Di Indonesia, sebagian besar gunung berapi tersebar di sepanjang Pulau Sumatra, Jawa sampai Nusa Tenggara. Gunung berapi juga banyak ditemui di Pulau Sulawesi dan Maluku. Beberapa gunung berapi di Nusantara sangat terkenal di dunia karena letusannya yang sangat dahsyat, yaitu gunung berapi Tambora dan Krakatau.

Penduduk yang tinggal di gunung atau pegunungan memanfaatkan lahan yang terbatas untuk pertanian. Lahan-lahan dengan kemiringan yang cukup besar masih dimanfaatkan penduduk. Komoditas yang dikembangkan biasanya adalah sayuran dan buah-buahan. Sebagian penduduk memanfaatkan lahan yang miring dengan menanam beberapa jenis kayu untuk dijual.

Seperti halnya di daerah perbukitan, aktivitas permukiman sulit dilakukan secara luas. Hanya pada bagian tertentu saja yang relatif datar dimanfaatkan untuk permukiman. Permukiman dibangun di daerah yang dekat dengan sumber air, terutama di lereng bawah atau di kaki gunung.

Selain pertanian, aktivitas lainnya yang berkembang adalah pariwisata. Pemandangan alam yang indah dan udaranya yang sejuk menjadi daya tarik wisata.

Keragaman bentuk muka bumi ternyata diikuti pula oleh keragaman aktivitas penduduk dan komoditas yang dihasilkannya. Daerah pegunungan dan perbukitan pada umumnya menghasilkan produk-produk pertanian berupa sayuran, buah-buahan, dan palawija. Daerah ini memasok kebutuhan penduduk di daerah dataran yang umumnya merupakan pusat-pusat permukiman penduduk. Sebaliknya, daerah dataran menghasilkan banyak produk industri yang dikonsumsi oleh daerah lainnya.

Mobilitas penduduk dan barang terjadi di antara daerah-daerah tersebut karena perbedaan aktivitas penduduk dan komoditas yang dihasilkannya. Potensi bencana alam di daerah pegunungan adalah longsor dan letusan gunung berapi. Tanda-tanda longsor dan upaya untuk menghindarinya telah dijelaskan pada bagian sebelumnya.

Letak Astronomis dan Geografis Indonesia

Letak suatu tempat di permukaan bumi tidak hanya sekadar posisi suatu objek di permukaan bumi, tetapi juga karakteristik yang ada pada tempat tersebut. Setiap tempat akan menunjukkan perbedaan dengan tempat lainnya di permukaan bumi. Indonesia ditinjau dari segi letak memiliki berbagai macam keunggulan yang menjadi modal yang sangat berharga bagi pembangunan Negara. Letak atau posisi dapat ditinjau dari  berbagai aspek yaitu astronomi, geologi, geografi, ekonomi dan sosial budaya.

1. Letak Astronomis
Letak astronomis adalah letak suatu tempat berdasarkan garis lintang dan garis bujurnya. Garis lintang adalah garis khayal yang melintang melingkari bumi. Garis bujur adalah garis khayal yang menghubungkan Kutub Utara dan Kutub Selatan. Secara astronomis, Indonesia terletak antara 95° BT - 141° BT dan 6° LU - 11° LS. Dengan letak astronomis tersebut, Indonesia termasuk ke dalam wilayah tropis. Wilayah tropis dibatasi oleh lintang 23,5° LU dan 23,5° LS.

Letak astronomis Indonesia relatif aman dari bencana alam angin siklon atau badai. Angin siklon terjadi di daerah lintang 10° > 20° LU/ LS . Karena itu, kamu wajib bersyukur tinggal di negara yang tidak terkena pengaruh yang berarti dari angin siklon yang dapat menimbulkan kerugian harta benda maupun jiwa.
astronomis

Di daerah tropis sinar matahari selalu ada sepanjang tahun dan suhu udara tidak ekstrim (tidak jauh berbeda antarmusim) sehingga masih cukup nyaman untuk melakukan berbagai kegiatan di dalam dan di luar rumah. Lama siang dan malam juga hampir sama, yaitu 12 jam siang dan 12 jam malam.

Dengan melihat letak astronomis Indonesia astronomis tersebut, dapat disimpulkan beberapa hal yang berkaitan dengan letak astronomis, yaitu :
  1. Dengan posisi tersebut Indonesia terletak di daerah equator yang beriklim tipe tropical yang ditandai dengan 2 musim yaitu hujan dann kemarau. Letak tersebut mengakibatkan Indonesia tidak dilalui gerakan siklon dahsyat seperti badai tornado.
  2. Selisih waktu Jakarta dengan Greenwich dapat diketahui yaitu 7 jam. Setiap 15 derajat bertambah satu jam
Sedangkan berdasarkan garis bujur, Indonesia dibagi menjadi 3 daerah waktu yaitu, Waktu Indonesia bagian Barat (WIB), Waktu Indonesia bagian Tengah (WITA), dan Waktu Indonesia bagian Timur (WIT).

Waktu Indonesia bagian Barat (WIB) :
  1. Pulau Sumatra
  2. Pulau Jawa
  3. Pulau Madura
  4. Kalimantan Barat
  5. Kalimantan Tengah
  6. fdan pulau - pulau di sekitarnya
Waktu Indonesia bagian Tengah (WITA) :
  1. Pulau Bali
  2. Nusa Tenggara Barat (NTB)
  3. Nusa Tenggara Timur (NTT)
  4. Kalimantan Timur
  5. Kalimantan Selatan
  6. Pulau Sulawesi
  7. dan pulau-pulau di sekitarnya
Waktu Indonesia bagian Timur (WIT) :
  1. Kepulauan Maluku
  2. Pulau Irian Jaya (Papua)
  3. dan pulau-pulau di sekitarnya
2. Letak Geografis
Letak geografis adalah letak suatu negara di permukaan bumi. Secara geografis, Indonesia terletak di antara dua benua dan dua samudra. Benua yang mengapit Indonesia adalah Benua Asia yang terletak di sebelah utara Indonesia dan Benua Australia yang terletak di sebelah selatan Indonesia. Samudra yang mengapit Indonesia adalah Samudra Pasifik di sebelah timur Indonesia dan Samudra Hindia di sebelah barat Indonesia.

Wilayah Indonesia juga berbatasan dengan sejumlah wilayah. Batas-batas wilayah Indonesia dengan wilayah lainnya adalah seperti berikut.
  1. Di sebelah utara, Indonesia berbatasan dengan Malaysia, Singapura, Palau, Filipina dan Laut Cina Selatan.
  2. Di sebelah selatan, Indonesia berbatasan dengan Timor Leste, Australia, dan Samudra Hindia.
  3. Di sebelah barat, Indonesia berbatasan dengan Samudra Hindia.
  4. Di sebelah timur, Indonesia berbatasan dengan Papua Nugini dan Samudra Pasifik
Letak geografis memberi pengaruh bagi Indonesia, baik secara sosial, ekonomi, maupun budaya. Karena menjadi jalur lalu lintas pelayaran dan perdagangan dunia, bangsa Indonesia telah lama menjalin interaksi sosial dengan bangsa lain. Interaksi sosial melalui perdagangan tersebut kemudian menjadi jalan bagi masuknya berbagai agama ke Indonesia, seperti Islam, Hindu, Buddha, Kristen, dan lain-lain. Indonesia yang kaya akan sumber daya alam menjual berbagai komoditas atau hasil bumi seperti kayu cendana, pala, lada, cengkih, dan hasil perkebunan lainnya. Sementara negara-negara lain seperti India dan Cina menjual berbagai produk barang seperti kain dan tenunan halus, porselen, dan lain-lain ke Indonesia.

Posisi Geografis Indonesia menyebabkan Indonesia mempunyai karakterisitik khas dan juga menguntungkan sebagai berikut :
  1. Letak Indonesia yang berada diantara 2 benua yaitu Asia dan Australia membuat Indonesia bisa menjalin hubungan yang baik antara negara-negara di kedua benua tersebut. Posisi geografis membuat dua samudera Inodnesia berada dijalur lalu lintas internasional dan dpat menjadi transit jalur perdagangan dunia. 
  2. Indonesia yang terdiri banyak pulau yang membuat beragam kebudayaan, karena terdiri dari suku, budaya, dan bangsa.
  3. Laut yang sangat begitu luas dan garis pantai membuat Indonesia menyimpan hasil laut yang berlimpah seperti ikan, kerang laut, dan serta bahan tambang seperti minyak bumi.
  4. Indonesia dilalui jalur perdagangan Indonesia.
  5. Aadanya pembagian tiga daerah waktu yang berbeda di Indonesia. 
  6. Keragaman anatara Flora dan Fauna. 
  7. Keragaman jenis tanah di Indonesia. 
Kerugian Posisi Geografis Indonesia Selain posisi geografis Indonesia yang sangat menguntungkan, tetapi ada dampak kerugian dari letak geografis di Indonesia antara lain :
  1. Pencurian ikan yang dilakukan oleh para nelayan dari negara lain, karna sumber daya alam di negara tersebut sangat sedikit. 
  2. Pengambilan batas wilayah Indonesia yang dilakukan oleh negara tetangga karna  pengawasan di wilayah darat maupun laut kurang dimperketat.
  3. Budaya dari negara lain yang tidak selalu sesuai dengan budaya Indonesia kemudian masuk dan memengaruhi kehidupan budaya bangsa Indonesia, misalnya pergaulan bebas, kesantunan, dan lain-lain. 
  4. Selain itu, Indonesia juga rentan terhadap masuknya barang-barang terlarang, misalnya narkoba, dan barang-barang selundupan lainnya.
27 March 2017

Macam – Macam Alat Optik

Macam – Macam Alat Optik. Pengertian Alat Optik, Penjelasan dari Tiap-Tiap Alat Optik, Bagian-Bagian yang ada dalam sebuah Alat Optik, Alat Optik Terbaik, Alat Optik dan Fungsinya, Kegunaan dari Tiap-Tiap Alat Optik, Jenis Alat Optik yang ada di sekitar kita, dan penjelasan lain mengenai seluk beluk Alat Optik.

Pengertian Alat Optik

Sumber: jost-kraemer.de
Alat optik adalah alat yang bekerja bersumber pada prinsip cahaya. Alat optik membuat hidup manusia lebih gampang serta memiliki arti. Anda bisa menikmati keindahan alam semesta, mengabadikan beberapa momen terindah pada lembaran photo, atau bahkan juga dapat membuat sehelai rambut di kepala jadi tampak sebesar lengan.

Macam-Macam Alat Optik 

Mata 

Sumber: inikaryaku.com
Tiap manusia mempunyai alat optik tercanggih yang pernah ada, yakni mata. Mata adalah bagian dari panca indera yang berperan untuk melihat.

Mata membantu kita menikmati keindahan alam, melihat teman-teman, mencermati benda-benda di sekitar, serta ada banyak lagi yang bisa kita nikmati lewat mata. Cobalah bayangkan apabila manusia tidak memiliki mata atau mata kita buta, jelas dunia ini tampak gelap gulita.

Beberapa Bagian Mata 

Jika dilihat, nyatanya mata terdiri atas beberapa sisi yang masing-masingnya memiliki kegunaan berbeda-beda namun saling mensupport. Bagian-bagian mata yang penting itu, diantaranya, kornea, pupil, iris, aquaeus humour, otot akomodasi, lensa mata, retina, vitreous humour, bintik kuning, bintik buta, serta saraf mata.

Kornea, Kornea adalah sisi luar mata yang tidak tebal, lunak, serta transparan. Kornea berperan menerima serta melanjutkan sinar yang masuk pada mata, dan melindungi sisi mata yang sensitif di bawahnya.

Pupil, Pupil adalah celah sempit berupa lingkaran serta berperan supaya sinar bisa masuk ke dalam mata.

Iris, Iris yaitu selaput berwarna hitam, biru, atau coklat yang berperan untuk mengatur besar kecilnya pupil. Warna inilah yang Anda lihat sebagai warna mata seseorang.

Aquaeus Humour, Aquaeus humour adalah cairan di depan lensa mata untuk membiaskan sinar ke dalam mata.

Otot Akomodasi, Otot akomodasi yaitu otot yang melekat pada lensa mata serta berperan untuk mengatur tebal serta tipisnya lensa mata.

Lensa Mata, Lensa mata berbentuk cembung, memiliki serat, elastis, serta bening. Lensa ini berperan untuk membiaskan sinar dari benda agar terbentuk bayangan pada retina.

Retina, Retina yaitu sisi belakang mata yang berperan sebagai tempat terbentuknya bayangan.

Vitreous Humour, Vitreous humour yaitu cairan di dalam bola mata yang berperan untuk melanjutkan sinar dari lensa ke retina.

Bintik Kuning, Bintik kuning yaitu sisi dari retina yang berperan sebagai tempat terbentuknya bayangan yang jelas.

Bintik Buta, Bintik buta yaitu sisi dari retina yang jika bayangan jatuh di bagian ini, maka bayangan terlihat tidak jelas atau kabur.

Saraf Mata, Saraf mata befungsi untuk melanjutkan rangsangan bayangan dari retina menuju ke otak.

Proses terlihatnya benda oleh mata yakni benda yang ada di depan mata memantulkan sinar. Sinar itu masuk ke mata lewat pupil yang lantas akan dibiaskan oleh lensa mata hingga terbentuk bayangan pada retina. Oleh saraf, bayangan tadi diteruskan ke pusat saraf (otak), hingga Anda terkesan melihat benda.

Daya Akomodasi Mata 

Bola mata Anda memiliki bentuk tetap, hingga jarak lensa mata ke retina juga tetap. Hal semacam ini memiliki arti jarak bayangan yang dibentuk lensa mata senantiasa tetap, walau sebenarnya jarak benda yang kita saksikan tidak sama.

Bagaimana agar kita tetap bisa melihat benda dengan jarak bayangan yang terbentuk tetap, walaupun jarak benda yang dilihat berubah? Jelas kita mesti merubah jarak fokus lensa mata, dengan cara merubah kecembungan lensa mata.

Hal inilah yang mengakibatkan kita dapat melihat benda yang mempunyai jarak tidak sama tanpa mengalami kesulitan. Kapabilitas ini adalah karunia Tuhan yang hingga saat ini manusia belum dapat menirunya.

Lensa mata bisa mencembung maupun memipih secara automatis lantaran adanya otot akomodasi (otot siliar).

Untuk melihat benda yang letaknya dekat, otot siliar menegang hingga lensa mata mencembung dan demikian sebaliknya untuk melihat benda yang letaknya jauh, otot siliar mengendur (rileks), hingga lensa mata memipih.

Kapabilitas otot mata untuk menebalkan atau memipihkan lensa mata disebut dengan daya akomodasi mata.

Supaya benda/objek bisa tampak jelas, objek mesti terdapat pada daerah pandangan mata, yakni antara titik dekat serta titik jauh mata.

Titik dekat (punctum proximum = pp) yaitu titik paling dekat yang masih tetap bisa dilihat dengan jelas oleh mata (± 25 cm). Pada titik dekat ini lensa mata akan mencembung optimal.

Titik jauh (punctum remotum = pr) yaitu titik paling jauh yang masih tetap bisa dilihat dengan jelas oleh mata, jaraknya tidak terhingga. Pada titik jauh ini, lensa mata akan memipih optimal.

Cacat Mata 

Tidak seluruh mata manusia bisa membentuk bayangan pas pada retina, ada mata yang mengalami anomali. Hal semacam ini bisa terjadi lantaran daya akomodasi mata udah menyusut hingga titik jauh atau titik dekat mata udah berubah. Kondisi mata yang demikian disebut dengan cacat mata.

Cacat mata yang diderita seseorang bisa dikarenakan oleh kerja mata (rutinitas mata) yang berlebihan atau cacat mulai sejak lahir.

Miopi (Rabun Jauh) 

Miopi yaitu keadaan mata yang tidak bisa melihat dengan jelas benda-benda yang letaknya jauh. Pasien miopi titik jauhnya lebih dekat dari pada tak terhingga (titik jauh ~) serta titik dekatnya kurang dari 25 cm.

Hal semacam ini terjadi lantaran lensa mata tidak bisa dipipihkan sebagaimana mestinya hingga bayangan dari benda yang letaknya jauh akan jatuh di depan retina. Agar bisa melihat benda-benda yang letaknya jauh supaya terlihat jelas, pasien miopi dibantu dengan kaca mata berlensa cekung (negatif).

Miopi bisa terjadi lantaran mata terus-terusan/punya kebiasaan melihat benda yang dekat. Cacat mata ini kerap dialami tukang jam, tukang las, operator computer, dan sebagainya.

Hipermetropi (Rabun Dekat) 

Hipermetropi yaitu cacat mata di mana mata tidak bisa melihat dengan jelas benda-benda yang letaknya dekat. Titik dekatnya lebih jauh dari pada titik dekat mata normal (titik dekat 25 cm).

Pasien hipermetropi cuma bisa melihat dengan jelas benda-benda yang letaknya jauh hingga cacat mata ini kerap disebut dengan mata terang jauh.

Hipermetropi dipicu oleh lensa mata yang sangat pipih serta susah dicembungkan hingga apabila melihat benda-benda yang letaknya dekat, bayangannya jatuh di belakang retina. Agar bisa melihat benda-benda yang letaknya dekat dengan jelas, pasien hipermetropi ditolong dengan kaca mata berlensa cembung (positif).

Hipermetropi bisa terjadi lantaran mata terus-terusan/punya kebiasaan melihat benda-benda yang jauh. Cacat mata ini kerap dialami oleh beberapa orang yang bekerja sebagai sopir, nahkoda, pilot, masinis, dan sebagainya.

Presbiopi (Mata Tua) 

Beberapa orang yang udah tua, umumnya daya akomodasinya udah menyusut. Pada mata presbiopi, titik dekatnya lebih jauh dari pada titik dekat mata normal (titik dekat 25 cm) serta titik jauhnya lebih dekat dari pada titik jauh mata normal (titik jauh ~). Oleh sebab itu, pasien presbiopi tidak bisa melihat benda-benda yang letaknya dekat ataupun jauh.

Agar bisa melihat jauh dengan jelas serta untuk membaca pada jarak normal, pasien presbiopi bisa dibantu dengan kaca mata berlensa rangkap (kacamata bifokal).

Kacamata bifokal yaitu kaca mata yang terdiri atas dua lensa, yakni lensa cekung serta lensa cembung. Lensa cekung berperan untuk melihat benda jauh serta lensa cembung untuk melihat benda dekat/membaca.

Astigmatisma 

Astigmatisma yaitu cacat mata di mana kelengkungan selaput bening atau lensa mata tidak merata hingga berkas cahaya yang mengenai mata tidak bisa terpusat dengan prima. Cacat mata astigmatisma tidak bisa membedakan garis-garis tegak dengan garis-garis mendatar secara bersama-sama. Cacat mata ini bisa dibantu dengan kaca mata berlensa silinder.

Tipuan Mata 

Tidak hanya mempunyai banyak kelebihan, mata manusia juga mempunyai beberapa keterbatasan. Oleh sebab itu, dalam penilaian serta pengukuran, mata tidak senantiasa memberikan beberapa hal yang benar. Perhatikan gambar berikut ini!

Lup 

Sumber: radikagilang.blogspot.co.id
Lup atau kaca pembesar yaitu alat optik yang terdiri atas satu lensa cembung. Lup dipakai untuk melihat benda-benda kecil supaya terlihat lebih besar serta jelas. Ada 2 cara dalam memakai lup, yakni dengan mata berakomodasi serta dengan mata tidak berakomodasi.

Pada saat mata belum memakai lup, benda terlihat jelas apabila ditempatkan pada titik dekat pengamat (s = sn) hingga mata melihat benda dengan sudut pandang α.

Pada Gambar (b), seorang pengamat memakai lup di mana benda ditempatkan antara titik O serta F (di ruang I) serta didapat bayangan yang terdapat pada titik dekat mata pengamat (s' = sn). Lantaran sudut pandang mata jadi lebih besar, yakni β, mata pengamat berakomodasi maksimum.

Memakai lup untuk mencermati benda dengan mata berakomodasi maksimum cepat menyebabkan lelah. Oleh sebab itu, pengamatan dengan memakai lup baiknya dilakukan dengan mata tidak berakomodasi (mata dalam kondisi rileks).

Pada kehidupan sehari-hari, lup umumnya dipakai oleh tukang jam tangan, pedagang kain, pedagang intan, polisi, dan sebagainya.

Kamera 

Sumber: peda.net
Kamera yaitu alat yang dipakai untuk menghasilkan bayangan fotografi pada film negatif. Pernahkah Anda memakai kamera? Umumnya Anda memakai kamera untuk mengabadikan beberapa peristiwa penting.

Kamera terdiri atas beberapa bagian, diantaranya, sebagai berikut ini: 
  1. Lensa cembung, berperan untuk membiaskan sinar yang masuk hingga terbentuk bayangan yang nyata, terbalik, serta diperkecil. 
  2. Diafragma, yaitu lubang kecil yang bisa diatur lebarnya serta berperan untuk mengatur banyaknya sinar yang masuk lewat lensa. 
  3. Apertur, berperan untuk mengatur besar-kecilnya diafragma. 
  4. Pelat film, berperan sebagai tempat bayangan serta menghasilkan gambar negatif, yakni gambar yang berwarna tidak sama juga dengan aslinya, tembus sinar. 
Bagian dalam Kamera 

Dalam kamera ada lensa cembung yang berperan sebagai pembentuk bayangan. Bila satu benda ditempatkan di ruang tiga satu lensa cembung akan terbentuk bayangan nyata, terbalik, serta diperkecil.

Antara kamera serta mata manusia ada persamaannya, yakni benda yang di ambil oleh kamera serta benda yang dilihat mata manusia ada di ruang tiga serta lensa kamera atau lensa mata. Hingga terbentuk bayangan yang sifatnya nyata, terbalik, serta diperkecil.

Pada kamera bayangan ini diupayakan jatuh pas di plat film yang memiliki karakter amat sensitif pada sinar. Bila plat film yang sensitif sinar ini dikenai sinar plat film mengalami perubahan kimia sesuai dengan sinar serta benda di depan kamera.

Plat ini masih tetap peka cahaya, supaya plat film ini jadi tidak sensitif pada sinar dalam studio butuh dicuci atau dimasukkan ke dalam larutan kimia spesifik. Sesudah plat film dicuci atau dimasukkan ke dalam larutan kimia tadi, plat film jadi tidak peka pada sinar serta tampak gambar pada plat film yang disebut dengan gambar negatif (negatif film).

Untuk mendapatkan gambar yang sesuai sama gambar semula yang di ambil di depan kamera, film negatif ini lantas dicetak pada kertas film (umumnya kertas film warnanya putih). Gambar pada kertas film adalah gambar serta benda yang di ambil di depan kamera itu serta disebut dengan gambar positif.

Gambar positif amat bergantung pada proses pembentukan bayangan pada plat film ini, bila bayangan terjadi pada plat film ini kabur atau kurang jelas mengakibatkan hasil cetakannya nanti juga kabur atau tidak jelas.

Untuk mendapatkan hasil pemotretan yang bagus, lensa bisa Anda geser maju mundur hingga terbentuk bayangan paling jelas dengan jarak yang pas, lantas Anda tekan tombol shutter.

Pelat film memakai pelat seluloid yang dilapisi dengan gelatin serta perak bromida untuk menghasilkan negatifnya. Sesudah dicuci, negatif itu digunakan untuk menghasilkan gambar positif (gambar asli) pada kertas photo.

Kertas photo adalah kertas yang ditutup dengan susunan tipis kolodium yang dicampuri dengan perak klorida. Gambar yang diakibatkan pada bagian transparan disebut dengan gambar diapositif.

Mikroskop 

Sumber: weidinger.eu
Mikroskop yaitu alat yang dipakai untuk melihat benda-benda kecil supaya terlihat jelas serta besar. Mikroskop terdiri atas dua buah lensa cembung.

Lensa yang dekat dengan benda yang diamati (objek) disebut dengan lensa objektif serta lensa yang dekat dengan pengamat disebut dengan lensa okuler. Mikroskop yang mempunyai dua lensa disebut dengan mikroskop sinar lensa ganda.

Lantaran mikroskop terdiri atas dua lensa positif, lensa objektifnya di buat lebih kuat dari pada lensa okuler (fokus lensa objektif lebih pendek dari pada fokus lensa okuler). Hal semacam ini ditujukan supaya benda yang diamati terlihat amat besar serta mikroskop bisa di buat lebih praktis (lebih pendek).

Benda yang akan amati ditempatkan pada suatu kaca preparat di depan lensa objektif serta ada di ruang II lensa objektif (fobj s 2 fobj). Hal semacam ini mengakibatkan bayangan yang terbentuk berbentuk nyata, terbalik serta diperbesar. Bayangan yang dibentuk lensa objektif merupakan benda untuk lensa okuler.

Untuk mendapatkan bayangan yang jelas, Anda bisa menggeser lensa okuler dengan memutar tombol pengatur. Agar bayangan tampak jelas, di bawah objek ditempatkan satu cermin cekung yang berfungsi untuk menyatukan sinar serta diarahkan pada objek. Ada dua cara dalam memakai mikroskop, yakni dengan mata berakomodasi maksimum serta dengan mata tidak berakomodasi.

Sifat-sifat bayangan yang terbentuk pada mikroskop sebagai berikut ini: 
  1. Bayangan yang dihasilkan lensa objektif yaitu nyata, terbalik, serta diperbesar. 
  2. Bayangan yang dihasilkan lensa okuler yaitu maya, tegak, serta diperbesar. 
  3. Bayangan yang dihasilkan mikroskop yaitu maya, terbalik, serta diperbesar pada bendanya. 

Teropong 

Sumber: lifestyle.harianterbit.com
Teropong atau teleskop yaitu alat yang dipakai untuk melihat benda-benda yang jauh supaya terlihat lebih jelas serta dekat. Dilihat dari objeknya, teropong dibedakan jadi dua, yakni teropong bintang serta teropong medan.

Teropong Bintang 

Teropong bintang yaitu teropong yang dipakai untuk melihat atau mencermati benda-benda langit, seperti bintang, planet, serta satelit. Nama lain teropong bintang yaitu teropong astronomi. Dilihat dari jalannya cahaya, teropong bintang dibedakan jadi dua, yakni teropong bias serta teropong pantul.

Teropong Bias 

Teropong bias terdiri atas dua lensa cembung, yakni sebagai lensa objektif serta okuler. Cahaya yang masuk ke dalam teropong dibiaskan oleh lensa. Oleh sebab itu, teropong ini disebut dengan teropong bias.

Benda yang dilihat terdapat di titik jauh tak terhingga, maka bayangan yang dihasilkan oleh lensa objektif tepat berada pada titik fokusnya. Bayangan yang dihasilkan lensa objektif adalah benda untuk lensa okuler. Lensa okuler berperan sebagai lup.

Lensa objektif memiliki fokus lebih panjang dari pada lensa okuler (lensa okuler lebih kuat dari pada lensa objektif). Hal semacam ini ditujukan supaya didapat bayangan yang jelas serta besar. Bayangan yang dihasilkan oleh lensa objektif senantiasa miliki sifat nyata, terbalik, serta diperkecil.

Bayangan yang dihasilkan lensa okuler miliki sifat maya, terbalik, serta diperkecil pada benda yang dilihat. Seperti pada mikroskop, teropong bintang dapat juga dipakai dengan mata berakomodasi maksimum serta dengan mata tidak berakomodasi.

Teropong Pantul 

Lantaran jalannya cahaya di dalam teropong lewat cara memantul teropong ini diberi nama teropong pantul. Pada teropong pantul, sinar yang datang dikumpulkan oleh satu cermin melengkung yang besar. Sinar itu lantas dipantulkan ke mata pengamat oleh satu atau lebih cermin yang lebih kecil.

Teropong Medan/Teropong Bumi 

Teropong medan dipakai untuk mencermati benda-benda yang jauh di permukaan bumi. Teropong bumi terdiri atas tiga lensa cembung, masing-masing sebagai lensa objektif, lensa pembalik, serta lensa okuler. Lensa pembalik cuma untuk membalikkan bayangan yang dihasilkan lensa objektif, tidak untuk memperbesar bayangan.

Lensa okuler berperan sebagai lup. Lantaran lensa pembalik cuma untuk membalikkan bayangan, bayangan yang dihasilkan lensa objektif mesti terdapat pada titik pusat kelengkungan lensa pembalik.

Lensa okuler juga di buat lebih kuat dari pada lensa objektif. Teropong bumi atau medan sesungguhnya sama juga dengan teropong bintang yang dilengkapi dengan lensa pembalik. Karakter bayangan yang dihasilkan teropong medan yaitu maya, tegak, serta diperbesar.

Ada teropong bumi yang cuma memakai dua lensa (teropong panggung), yakni lensa cembung sebagai lensa objektif serta lensa cekung sebagai lensa okuler. Lensa cekung disini berperan sebagai pembalik bayangan yang dihasilkan oleh lensa objektif serta sekaligus sebagai lup.

Karakter bayangan yang dihasilkan maya, tegak, serta diperbesar dari pada bayangan yang dihasilkan lensa objektif. Teropong ini kerapkali disebut dengan teropong panggung atau teropong Belanda atau teropong Galileo.

Teropong bumi serta teropong panggung memanglah tidak dapat di buat praktis. Oleh karena itu, di buat teropong lain yang fungsinya sama namun amat praktis, yakni teropong prisma.

Disebut dengan teropong prisma lantaran pada teropong ini digunakan dua prisma yang didekatkan bersilangan antara lensa objektif serta lensa okuler hingga bayangan akhir yang dihasilkan miliki sifat maya, tegak, serta diperbesar.

Periskop 

Sumber: periskop.cc
Periskop yaitu teropong pada kapal selam yang dipakai untuk mencermati benda-benda di permukaan laut. Periskop terdiri atas 2 lensa cembung serta 2 prisma siku-siku sama kaki.

Jalannya cahaya pada periskop yaitu sebagai berikut ini:
  1. Cahaya sejajar dari benda yang jauh menuju ke lensa obyektif. 
  2. Prisma P1 memantulkan cahaya dari lensa objektif menuju ke prisma P2. 
  3. Oleh prisma P2 cahaya itu dipantulkan lagi serta bersilangan di depan lensa okuler pas di titik fokus lensa okuler. 
Proyektor Slide 

Proyektor slide yaitu alat yang dipakai untuk memproyeksikan gambar diapositif hingga didapat bayangan nyata serta diperbesar pada monitor.

Bagian-bagian yang penting pada proyektor slide, diantaranya lampu kecil yang memancarkan cahaya kuat lewat pusat kaca, cermin cekung yang berperan sebagai reflektor sinar, lensa cembung untuk membentuk bayangan pada monitor, serta slide atau gambar diapositif.

Optalmoskup 

Alat ini digunakan untuk mengecek retina mata. Pada gambar di atas, dijelaskan beberapa bagian penting dari optalmoskup.

Berkas sinar yang datang dari sumber sinar S yang terdapat pada fokus lensa L1 dibiaskan sejajar ke cermin C. Dari cermin C cahaya dpantulkan ke amta. Selanjutnya dokter bisa mengamati retina lewat lubang ditengah-tengah cermin C serta lensa L2 bertindak sebagai lup.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Macam – Macam Alat Optik, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Macam – Macam Alat Optik di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Optik. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. softilmu.com 

Proses Terbentuknya Bumi

Proses Terbentuknya Bumi. Pengertian Bumi, Proses Terbentuknya Bumi, Berbagai Macam Teori yang diakui dalam Penjelasan Terbentuknya Bumi, dan segala Hal yang menjelaskan bagaimana Bumi ada hingga saat ini. Dan apa-apa saja yang menjadi bagian dari Bumi.

Pengertian Bumi 

Sumber: sariwaran.com
Bumi adalah tempat semua makhluk hidup menjalankan kehidupan, namun tahukah anda proses terbentuknya bumi?

Pada kesempatan ini kita akan menerangkan kedua proses terbentuknya bumi yakni proses terbentuknya bumi secara singkat serta proses terbentuknya bumi bersumber pada teori-teori dari beberapa pakar yang dihubungkan bersama dengan teori-teori perkembangan bumi.

Seperti yang kita pahami kalau bumi terbentuk kurang lebih 250 juta tahun waktu lalu di mana pada saat itu daratan tidak terpisah-pisah yang diberi nama sebagai Pangea.

Sewaktu 200 juta tahun waktu lalu terbentuklah dua benua besar hasil dari pecahan Pangea yakni Laurasia serta Gondwana. Laurisia saat ini terbagi dalam benua Amerika Utara, Asia Timur, Eropa serta sibagian dari Asia Tengah.

Sedangkan Gondwana terbagi dalam Afrika, Australia, Amerika Selatan, Indian, serta Asia sisi yang lain. Tidak berlangsung lama, lantas dua benua besar terpecah-pecah, tenggelam, serta bertubrukan dengan sisi yang lain.

Bumi terdiri atas beberapa susunan yang didalamnya ada bahan material pembentuk bumi serta semua kekayaan alam. Dalam bumi ada bentuk yang beragam dari mulai daratan, pegunungan, lautan, lembah, danau, perbukitan dan sebagainya.

Bumi terbentuk bersamaan dengan terbentuknya tata surya hingga proses terbentuknya bumi tidak terlepas dari proses terbentuknya tata surya..

Proses Terbentuknya Bumi

Sumber: faridhendrapradana.wordpress.com
Dalam terbentuknya bumi tidak di ketahui secara pasti namun yang di ketahui kalau proses terbentuknya bumi tidak terlepas dari proses terbentuknya tata surya yang menurut pendapat beberapa pakar yang menyampaikan teori-teorinya proses terbentuknya tata surya yang juga merupakan proses terbentuknya bumi diantaranya sebagai berikut ini:

Teori Nebula (Kabut) 
Sumber: luciafebriarlita17.wordpress.com
Teori Nebula disebut juga dengan Teori Kabut Kant-Laplace yang dikemukakan oleh Immanuel Kant (1755) serta Peiere De Laplace (1796). Teori ini menerangkan kalau di jagat rayat ada gas yang berkumpul jadi kabut (nebula).

Kabut itu berbentuk debu, es, serta gas yang beberapa unsur gas berbentuk hidrogen. Adanya gaya gravitasi membuat kumpulan kabut yang amat besar dan kemudian berkurang serta mengeras dan berputar makin cepat.

Dalam proses rotasi yang amat cepat, materi kabut bagian khatulistiwa terlempar memisah serta memadat lantaran pendinginan. Bagian yang terlepar itu lantas membentuk planet-planet dalam tata surya.

Tahap-tahap terbentuknya bumi pada teori tebula yaitu sebagai berikut ini:
  1. Matahari serta planet-planet masih tetap berupa gas, kabut yang pekat serta besar. 
  2. Kabut berputar serta memadat yang terjadi dipusat lingkaran lantaran gaya gravitasi 
  3. Lantas terbentuk planet-planet dari materi-materi kecil pada saat yang bersamaan terbentuknya matahari yang lebih kecil dari matahari 
  4. Materi itu makin membesar serta tumbuh melakukan gerakan teratur mengitari matahari dalam satu orbit yang tetap serta membentuk susunan keluarga matahari.
Toeri Planetisimal 
Sumber: renanurifa.wordpress.com
Teori Planetisimal dikemukakan oleh Forest Ray Multon seseorang pakar astronomi serta bersama rekannya Thomas C. Chamberlain, pakar geologi, pada awal era ke-20.

Teori ini menyampaikan kalau matahari terbagi dalam gas yang bermassa besar serta suatu saat bintang melintas disamping matahari yang amat dekat yang nyaris terjadi tabrakan.

Dekatnya bintang serta matahari ada dampak gaya gravitasi yang menyebabkan tertariknya gas serta materi ringan di bagian tepi, dari besarnya gaya gravitasi beberapa materi terlempar meninggalkan permukaan matahari.

Dan permukaan bintang serta membentuk gumpalan-gumpalan akibat dari penyusupan, lantas terjadi pendinginan serta padat, terbentuklah planet-planet yang mengitari matahari.

Teori Pasang Surut Gas (Tidal) 
Sumber: hettyherawati2704.wordpress.com
Teori pasang surut dikemukakan oleh James Jeans serta Harold Jeffereys pada tahun 1918. Teori ini menjeaskan kalau ada sebuah bintang besar yang mendekati matahari yang masih tetap berupa gas, dari besarnya massa matahari serta besarnya massa bintang yang melaju membentuk satu sebagian tonjolan pada matahari yang dikarenakan gaya tarik bintang yang melaju.

Makin menjauhnya bintang melaju dengan matahari sebagian tonjolan itu berpisah serta membentuk satu gumpalan-gumpalan gas yang membeku serta terbentuklah plant-planet baru termasuk juga salah satunya bumi.

Teori Bintang Kembar 
Sumber: sejarahbumi.wordpress.com
Teori bintang kembar dikemukakan oleh R. A. Lyttleton seseorang pakar Astronomi. Menurut dia, kalau teori ini datang dari bintang kembar yang berkombinasi.

Di mana satu diantara bintang meledak hingga bahan materialnya terlempar, dari besarnya gaya gravitas bintang yang tidak meledak bikin material yang terlempar lantas akan tertarik serta mengitari matahari.

Bintang yang tidak meledak disebut juga dengan matahari. Sedangkan pecahan bintang yang lain yaitu planet-planet yang mengelilinya.

Teori Big Bang 
Sumber: kumpulanmisteri.com
Teori Big Bang bermula dari puluhan milyar tahun lalu yang awalannya ada gumpalan kabut raksasa yang berputar pada prosesnya lantas.

Putaran itu memungkinkan beberapa sisi kecil serta ringan terlempar ke luar dan sisi besarnya berkumpul di pusat dengan membentuk cakram raksasa di mana suatu ketika terjadi ledakan dasyat dari gumpalan besar itu membentuk galaksi serta nebula-nebula.

Selama lebih kurang 4,6 milyar tahun, nebula-nebula itu membuka serta membentuk galaksi bimasakti, berikutnya membentuk sistam tata surya, Gumpalan yang terlempar keluar mengalami kondensasi hingga membentuk gumpalan-gumpalan yang dingin serta memadat. Lantas gumpalan itu membentuk planet-planet, termasuk juga bumi.

Teori Big Bang banyak diakui oleh beberapa pakar serta merupakan titik paling akhir dari pencapaian ilmu dan pengetahuan mengenai asal muasal alam semesta.

Di dibuktikan kalau Big Bang yaitu jumlah heterogen serta helium sesuai sama sisa peninggalan momen big bang. Di mana bila alam semesta tidak mempunyai permulaan unsur hidrogen sudah habis sama sekali serta berwujud jadi helium.

Sedangkan dalam islam diterangkan dalam ayat Al-Qur'an mengenai asal muasal alam semestara yang berbunyi:

"Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang (QS. Al-Mulk 67 : 3)".

Teori-Teori Perkembangan Bumi

Setelah terbentuknya planet, termasuk juga bumi, lantas bumi berkembang yang di ketahui ada beberapa teori-teori dalam perkembangan bumi diantaranya sebagai berikut ini:

Teori Kontraksi (Contraction Teory) 

Teori yang dikemukakan oleh Descrates (1596-1650), yang menyampaikan kalau bumi makin lama akan menyusut serta mengerut dari adanya pendinginan hingga permukaan ada relief yang bermacam seperti gunung, dataran, serta lembah.

Teori ini mendapat dukungan dari James Dana (1847- Elie de Baumant (1852), yang kedunya memiliki pendapat kalau bumi mengalami pengerutan lantaran terjadi proses pendinginan di bagian dalam bumi yang menyebabkan bagian permukaan bumi mengerut serta terbentuk pegunungan dan lembah-lembah.

Teori Dua Benua (Laurasia-Gondwana Teory) 

Awalnya bumi terdiri atas dua benua yakni Laurasia yang ada di sekitar kutub utara serta Gondwana di sekitar kutup selatan bumi. Kedua benua itu bergerak perlahan-lahan ke arah equator bumi yang pada akhirnya terpecah membentuk benua-benua kecil.

Laurasia terpecah jadi Amerika utara, Asia, Eropa. Sedangkan Gondwana terpecah jadi Amerika selatan, Australia, serta Afrika. Teori Laurasia-Gondwana pertama kalinya diitemukan pada tahun 1884 oleh Edward Zeuss.

Teori Pengapungan Benua (Continental Drift Teory) 

Teori ini dikemukakan oleh Alfred Wegener tahun 1912 yang menyampaikan kalau awalnya bumi merupakan satu benua yang disebut juga dengan pangea yang lantas terpecah-pecah dan selalu mengalami perubahan lewat gerakan dasar laut.

Gerakan perputaran bumi yang sentripugal, menyebabkan pecahan benua yang bergerak ke arah serta menuju ke equator. Teori ini di dukung dengan bukti-bukti persamaan garis afrika sisi barat dengan amerika selatan sisi timur, dan adanya persamaan batuan serta fosil di kedua daerah itu.

Teori Konveksi (Convection Teory) 

Teori yang dikemukakan oleh Arthur Holmes serta Harry H. Hess. Lantas teori ini dikembangkan oleh Robert Diesz yang menyampaikan kalau bumi masih tetap dalam kondisi panas serta berpijar terjadi arus konveksi ke arah susunan kulit bumi yang ada di atasnya.

Saat arus konveksi membawa satu materi yang berbentuk lava hingga ke permukaan bumi di mild oceanic ridge (punggung tengah samudra), lava itu lantas akan membeku serta membentuk susunan kulit bumi yang baru hingga menggeser serta menggantikan kulit bumi yang lebih tua.

Teori Lempeng Tektonik (Tectonic Plate Teory) 

Teory yang dikemukakan oleh Tozo Wilson yang bersumber pada teori lempeng tektonik, kulit bumi terdiri atas beberapa lempeng tektonik yang ada diatasnya susunan astenosfer yang berwujud cair kental.

Lempeng-lempeng tektonik pembentuk kulit bumi senantiasa bergerak lantaran adanya dampak arus konveksi yang terjadi pada susunan astenosfer dengan posisi ada di bawah lempeng tektonik kulit bumi.

Proses Terbentuknya Bumi Secara Singkat 
Sumber:youtube.com
Bumi dahulunya yaitu Debu serta gas. Lantas Debu serta Gas itu terkena cahaya matahari. Tibalah batuan, lama kelamaan suhu di dalam bumi makin panas. Batuan itu meledak amat dahsyat hingga terbentuklah bumi.

Bumi terbentuk kurang lebih 4,5 miliar tahun waktu lalu. Sebentuk membentuk lima benua, Bumi terbagi dalam 1 Benua mahabesar yakni Pangea, Lantas terbentuklah Benua Laurasia di Utara serta Benua Godwana diselatan yang dipisahkan oleh Samudera Atlantik tengah.

Setelah Itu terpecah beberapa benua yakni Benua Laurasia jadi Amerika Utara, Eropa, Asia serta Artik serta Benua Godwana jadi Australia, Afrika, Amerika Selatan, India, Kepulauan Indonesia serta Kepulauan Pasifik hingga terbentuk bumi hingga saat ini.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Proses Terbentuknya Bumi, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Proses Terbentuknya Bumi di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Asal Muasal Bumi. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. artikelsiana.com 
13 April 2017

Pengertian dan Teori Tata Surya

Pengertian dan Teori Tata Surya. Pengertian Tata Surya,Teori Terbentuknya Tata Surya, Sejarah Penemuan Tata surya, dan Anggota yang Terdapat di dalam Tata Surya.

Pengertian Tata Surya

Sumber: merdeka.com
Tata Surya yaitu kumpulan benda-benda langit yang terbagi dalam satu bintang besar yang disebut dengan matahari, serta seluruh objek yang terikat oleh gaya gravitasinya.

Objek-objek itu merupakan delapan buah planet yang udah diketahui dengan orbit berupa elips, lima planet kerdil, 173 satelit alami yang sudah diidentifikasi, serta jutaan benda langit (meteor, asteroid, komet) yang lain.

Tata Surya (Solar System) atau yang juga disebut dengan keluarga matahari (The sun and its family) yaitu sebuah system yang teridiri dari Matahari sebagai pusar Tata Surya itu serta di kelilingi dengan planet-planet, komet (bintang berekor), meteor (bintang berpindah), satelit, serta asteroid.

Terbentuknya Tata Surya 

Sumber: mysteriousheartland.com
Ada demikian banyak teori yang dicetuskan oleh beberapa pakar, tetapi saya akan berbagi beberapa teori yang paling diakui dunia internasional:

Teori Nebule (Teori Kabut) oleh Immanuel Kant (1749-1827) serta Piere Simon de Laplace (1796) 

Matahari serta planet datang dari satu kabut pijar yang berpilin di dalam jagat raya, lantaran pilinannya itu berbentuk kabut yang membentuk bulat seperti bola yang besar, semakin mengecil bola itu semakin cepat putarannya.

Oleh karena itu bentuk bola itu memepet pada kutubnya serta melebar pada bagian equatornya bahkan juga sebagian massa dari kabut gas itu menjauh dari gumpalan dasarnya serta membentuk gelang-gelang di sekitar sisi paling utama kabut itu.

Gelang-gelang itu lantas membentuk gumpalan, nah inilah yang disebut dengan planet-planet serta satelitnya. Sedangkan sisi tengah yang berpijar tetap berwujud gas pijar yang kita ketahui saat ini sebagai matahari.

Teori ini sudah diakui umat manusia sepanjang kurang lebih 100 tahun, namun saat ini sudah banyak juga diabaikan lantaran 2 argumen berikut ini:

Tidak dapat memberi jawaban-jawaban pada banyak hal atau permasalahan di dalam tata surya kita, karena munculnya banyak teori yang lebih masuk akal.

Teori Planetesimal oleh Pakar Geologi Thomas C. Chamberlin (1843-1928) serta Seorang Astronom Forest R. Moulton (1872-1952) 

Tata Surya kita terbentuk akibat adanya bintang lain yang lewat cukup dekat dengan Matahari, pada masa-masa awal pembentukan Matahari.

Kedekatan itu mengakibatkan terjadinya benjolan pada permukaan matahari, serta bersama proses internal matahari, menarik materi berkali-kali dari matahari. Dampak gravitasi bintang menyebabkan terbentuknya dua lengan spiral yang memanjang dari matahari.

Sementara beberapa materi tertarik kembali, beberapa lainnya akan tetap di orbit, mendingin serta memadat, serta jadi benda-benda berukuran kecil yang mereka sebut planetisimal serta beberapa yang besar disebut dengan protoplanet.

Objek-objek itu bertabrakan dari waktu ke waktu serta membentuk planet serta bulan, lalu sisa materi yang lain jadi komet serta asteroid.

Teori Pasang Surut oleh Dua Orang yang Datang dari Inggris yakni Sir James Jeans (1877-1946) serta Harold Jeffreys (1891) 

Planet dianggap berwujud lantaran mendekatnya bintang lain pada matahari. Kondisi yang nyaris bertabrakan mengakibatkan tertariknya sebagian besar materi dari matahari serta bintang lain itu oleh gaya pasang surut bersama mereka yang lantas terkondensasi jadi planet.

Setelah Bintang itu berlalu dengan gaya tarik bintang yang besar pada permukaan matahari terjadi proses pasang surut seperti momen pasang surutnya air laut akibat gaya tarik bulan. Beberapa massa matahari itu membentuk cerutu itu terputus-putus membentuk gumpalan gas di sekitar matahari dengan ukuran yang tidak sama, gumpalan itu membeku dan lantas membentuk planet-planet.

Teori ini menerangkan kenapa planet-planet pada bagian tengah seperti Yupiter, Saturnus, Uranus, serta Neptunus adalah planet raksasa sedangkan pada bagian ujungnya merpakan planet-panet kecil. Kelahiran kesembilan planet itu lantaran pecahan gas dari matahari yang berbentuk cerutu itu makan besarnya planet-planet ini tidak sama.

Tetapi Astronom Harold Jeffreys tahun 1929 menyanggah kalau tabrakan yang demikian itu nyaris tidak mungkin terjadi. Demikian astronom Henry Norris Rusell menyampaikan keberatannya atas hipotesis itu.

Teori Awan Debu oleh carl Von Weizsaeker (1940) yang Kemudian Disempurnakan oleh Gerard P Kuiper (1950) 

Tata Surya terbentuk dari gumpalan awan gas serta debu. Gumpalan awan itu mengalami pemampatan, pada proses pemampatan itu partikel-partikel debu tertarik ke sisi pusat awan itu membentuk gumpalan bola serta mulai berpilin serta lantas membentuk cakram yang tebal pada bagian tengah serta tipis pada bagian tepinya.

Partikel-partikel pada bagian tengah cakram itu saling menghimpit serta menyebabkan panas serta berpijar, sisi inilah yang menjadi matahari. Sementara sisi yang luar berputar amat cepat hingga terpecah-pecah jadi gumpalan yang lebih kecil, gumpalan kecil ini berpilin juga serta membeku lantas jadi planet-planet.

Teori Bintang Kembar oleh Fred Hoyle (1915-2001)
Sumber: allindopedia.blogspot.co.id
Tata Surya kita berwujud dua bintang yang nyaris sama ukurannya serta berdekatan yang satu diantaranya meledak meninggalkan serpihan-serpihan kecil. Serpihan itu terjebak oleh gravitasi bintang yang tudak meledak serta mulai mengelilinginya.

Sejarah Penemuan Tata Surya 

Lima planet paling dekat ke matahari selain Bumi (Merkurius, Venus, Mars, Yupiter serta Saturnus) sudah di kenal mulai sejak jaman dulu, lantaran mereka semua dapat dilihat dengan mata telanjang. Banyak bangsa di dunia ini mempunyai nama sendiri untuk masing-masing planet.

Perubahan ilmu dan pengetahuan serta teknologi pengamatan pada lima era lalu membawa manusia untuk memahami benda-benda langit terlepas dari selubung mitologi. Galileo Galilei (1564-1642) dengan teleskop refraktornya dapat menjadikan mata manusia “lebih tajam” dalam mencermati benda langit yang tidak dapat dilihat dengan mata telanjang.

Lantaran Teleskop Galileo dapat mengamati lebih tajam, ia dapat melihat beragam perubahan bentuk penampakan Venus, seperti Venus Sabit atau Venus Purnama sebagai akibat perubahan posisi Venus pada matahari.

Pennalaran Venus mengelilingi matahari semakin menguatkan teori heliosentris, yakni kalau Matahari yaitu pusat alam semesta, bukan Bumi, yang sebelumnya digagas oleh Nicolas Copernicus (1473-1543). Susunan heliosentris yaitu Matahari dikelilingi oleh Merkurius sampai
Saturnus.

Teleskop Galileo selalu disempurnakan oleh Ilmuwan lain seperti Christian Huygens (1629-1695) yang menemukan Titan, Satelit Saturnus, yang ada nyaris dua kali orbit Bumi-Yupiter.

Perubahan teleskop juga disertai juga dengan perkembangan perhitungan gerak benda-benda langit serta hubungan satu dengan yang lain melalui Johannes Kepler (1571-1630) dengan Hukum Kepler, serta Puncaknya Sir Isaac Newton (1642-1727) dengan hukum gravitasi.

Dengan dua teori perhitungan inilah yang memungkinkan pencarian serta perhitungan benda-benda langit selanjutnya pada 1781, William Herschel (1738-1822) menemukan Uranus. Perhitungan teliti orbit Uranus menyimpulkan kalau planet ini ada yang mengganggu.

Hingga pada 1846 ditemukan Neptunus, tetapi penemuan Neptunus ini tidak bisa menjelaskan secara sempurna pengganggu Uranus. Lantas pada tahun 1930 ditemukan satu planet lain yang dinamakan Pluto, tetapi lisensinya sebagai planet udah beberapa tahun dicabut.

Anggota Tata Surya 

Matahari 
Sumber: pinterest.com
Matahari yaitu bintang induk tata surya serta merupakan komponen paling utama system tata surya ini. Bintang ini memiliki ukuran 332.830 massa bumi. Massa yang besar ini mengakibatkan kepadatan inti yang cukup besar untuk dapat mensupport kesinambungan fungsi nuklir serta menyemburkan beberapa daya yang dahsyat.

Rata-rata daya ini dipancarkan ke luar angkasa berbentuk radiasi elektromagnetik, termasuk juga spektrum optik. Matahari yaitu pusat dari tata surya. Matahari merupakan satu bintang yang tidak berbeda dengan bintang yang lain. Matahari yaitu sebuah bola gas panas yang memancarkan sendiri sumber daya ke segala arah.

Matahari adalah pusat tata surya. Bagi kita matahari itu super besar namun nyatanya di jagat raya Matahari termasuk juga bintang yang memiliki ukuran kecil.

Ukuran garis tengahnya 100 kali lebih besar dari bumi, hingga bila Matahari itu kita anggap sebagai wadah kosong, matahari bisa menyimpan melebihi dari 1 juta bumi. Matahari serta daya yang dipancarkan lah yang menjamin kehidupan manusia di muka bumi.

Planet-Planet

Merkurius 
Sumber: ujiansma.com
Merkurius yaitu planet dalam yang paling kecil serta termasuk juga paling dekat dengan Matahari, jarak rata-rata ke matahari 58 juta Km, dan mempunyai garis tengah 4.880 Km. Merkurius tidak memiliki kandungan atmosfer, suhu di sekitar planet berkisar antara 200 C-400 C. Gravitasi merkurius lebih kurang cuma sepertiga kali gravitasi bumi.

Venus 
Sumber: kafeastronomi.com
Planet ini adalah planet paling dekat dengan bumi, ia mempunyai garis tengah sepanjang 12.104 Km. Jarak rata-rata ke Matahari 106 Km, periode revolusinya 224 hari, gravitasi venus 2300 serta tekanan udaranya 20 atmosfer (20 kali tekanan udara di bumi).

Permukaan Venus ditutupi awan tebal hingga mencapai 48 Km. Yang menarik hasil pengamatan beberapa pesawat ruang angkasa ada formasi batuan muda serta pegunungan tua, atmosfernya berwujud debu kering yang mencakup CO2, N, serta O2.

Bumi 
Sumber: merdeka.com
Bumi adalah planet ukuran ketiga, serta satu-satunya planet yang ditempati oleh makhluk hhidup serta terdiri komposisi sebagai berikut ini:
  1. Susunan biosfer, terbagi dalam unsur nikel serta ferum, serta tebalnya lebih kurang 3.470 Km. 
  2. Susunan antara mempunyai tebal lebih kurang 1.700 Km serta terbagi dalam batuan meteorit. 
  3. Susunan litosfer yang terbagi dalam susunan Sial lantaran terbagi dalam SiO2 serta Al2 serta O3 serta sisi SiMa yang terbagi dalam SiO2 serta MgO dan Al2O3, tebal antara Sial serta sima tidak teratur, dipegunungan letaknya amat dalam sedangkan di laut bagian Sial langsung terkait dengan Sima. 
Planet bumi adalah planet yang istimewa, lantaran bumi kbukan cuma tempat hidup manusia semata, namun juga makhluk hidup yang lain berkembang biak dengan baik, Planet bumi mempunyai satelit, yakni bulan.

Mars 
Sumber: playbuzz.com
Mars dilihat dari lintasnnya antara Bumi serta Matahari termasuk juga planet yang paling dekat dengan Bumi, jarak rata-rata planet Mars dengan Matahari 228 Km, beredar mengitari Matahari dalam waktu 687 hari, waktu perputarannya 24 jam 37 menit 21 detik. Seperti planet lain Mars mempunyai dua satelit, yakni;

Deimos, berdimendi 10x12x16 Km serta periode orbitnya 30,3 hari. Deimos terbit serta terbenam seperti bulan di Bumi.

Yupiter 
Sumber: ekogeo-ekogeo.blogspot.co.id
Yupiter adalah planet paling besar, ia mempunyai diameter 130.000 Km. Jarak rata-rata ke matahari lebih kurang sekitar 778 juta Km, serta susunan yupiter nyaris sama juga dengan susunan matahari, yang rata-rata terbagi dalam hidrogen dan campurannya, yakni NH3, Amoniak, Helium, serta Metan.

Saturnus 
Sumber: kembangpete.com
Planet saturnus planet kedua paling besar setelah Yupiter, jarak rata-rata ke matahari lebih kurang 1.426 Km, periode revolusi planet ini yaitu 29,5 tahun serta waktu yang dibutuhkan untuk berputar pada sumbunya yaitu 10 jam.

Saturnus mempunyai 17 satelit, serta beberapa yang paling menonjol yaitu Titan, Tethys, Rea, Dione, serta tiga cincin indah, ketiga cincin tersebut bisa diuraikan sebagai berikut ini:
  1. Cincin A adalah cincin luar yang garis tengahnya 260. 000 Km. 
  2. Cincin B adalah cincin tengah yang mempunyai diameter kurang lebih 152.000 Km. 
  3. Cincin C adalah cincin yang garis tengahnya 160. 000 Km. 
Uranus 
Sumber: crystalinks.com
Uranus mempunyai jarak rata-rata dengan matahari kurang lebih 2. 869 juta Km, beredar mengitari Matahari kurun waktu 84 tahun dengan kecepatan perputaran 11 jam.

Planet ini berdiameter 49. 700 Km, pada planet ini ditemukan unsur helium, hidrogen serta metan. Planet ini memiliki lima satelit, yakni Miranda, Ariel, Umbriel, Titania, serta Oberon. Kelebihan planet ini yaitu letak sumbu perputarannya sebidang dengan bagian revolusinya, pada uranus, matahari bergeser dari utara ke selatan dalam periode revolusinya.

Neptunus 
Sumber: kopi-ireng.com
Planet Neptunus yaitu planet yang paling jauh dengan matahari, jaraknya kurang lebih 4.495 juta Km dengan matahari, serta beredar mengitari matahari kurun waktu 165 Tahun. Saat perputarannya 15 jam.

Satelit yang dipunyai Neptunus ada dua, yakni Triton yang berdiameter 4.000 Km, memiliki atmosfer, serta memiliki bentuk serupa pluto, sedangkan Nereid diameternya 2000 Km, letaknya lebih jauh dari bumi apabila dibandingkan dengan triton.

Asteroid 
Sumber: timeanddate.com
Asteroid adalah materi batuan yang kedudukanya terdapat di antara Mrs serta Yupiter. Materi dari asteroid itu beberapa gagal jadi planet lantaran ada style gravitasi Yupiter yang amat kuat serta berjalan secara terus menerus menghancurkan beberapa lain materinya. Mengakibatkan hamparan materi itu jadi sabuk asteroid, yang saat ini jadi bongkahan cincin raksasa serta serpihan batuan.

Asteroid menempati sabuk paling utama yang ada di antara orbit Mars serta Yupiter. Asteroid pertama kalinya ditemukan 1 januari 1801. Diantara pecahannya, batuan paling besar diberi nama Ceres yang bergaris tengah 480 mil, mengitari matahari kurun waktu 4,5 tahun.

Asteroid juga adalah benda angkasa yang ukurannya kecil, tetapi jumlahnya milyaran. Asteroid sendiri berbentuk batu-batuan yang juga bergerak mengitari Matahari, ukurannya sangat kecil, atau arti lainnya disebut dengan bintang kerdil dengan diameter lebih dari 240 Km.

Komet 
Sumber: nationalgeographic.co.id
Komet adalah kumpulan bongkahan batuan yang diselubungi kabut gas, saat mendekati matahari, komet mengeluarkan gas yang bersinar pada bagan kepala, serta semburan sinar pada ekornya. Diameter komet termasuk juga selubung gas lebih kurang sejauh 100.000 Km.

Makin dekat komet dengan matahari makin besar juga tekanan sinar matahari yang diterimanya serta akan makin panjang ekornya. Ekor komet teridiri dari CO, CH, serta gas labil CH2 juga H2O

Komet dalam bahasa yunani artinya bintang berekor serta komet ini yaitu benda angkasa yang tidak padat terbentuk dari pecahan bahan yang amat kecil yakni debu, temperatur dengan gas yang amat tipis, hingga gaya gravitasinya amat lemah.

Ada dua bentuk komet, yaitu:

Komet Berekor 

Komet berekor yakni komet yang lintasannya berupa elips, komet ini apabila lintasanya dekat dengan matahari akan melepaskan gas yang diabsorsi diaerah dingin untuk membentuk ekor.

Komet Tidak Berekor 

Komet tidak berekor yakni komet yang lintasannya amat pendek hingga tidak mempunyai kesempatan mengabsorsi gas di daerah dingin.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Pengertian dan Teori Tata Surya, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Tata Surya di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Tata Surya. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. softilmu.com
27 April 2017

Pengertian dan Lapisan Atmosfer

Pengertian dan Lapisan Atmosfer. Pengertian Lapisan Atmosfer, Fungsi Atmosfer, Lapisan Troposfer, Lapisan Stratosfer, Lapisan Termosfer, Lapisan Lonosfer, Lapisan Eksosfer, dan Komposisi Penyusunan Atmosfer.

Pengertian Lapisan Atmosfer

Sumber: winterfervent.blogspot.co.id
Lapisan Atmosfer adalah susunan gas yang ada diluar bumi mulai sejak jarak 0 sampai dengan lebih dari 800 kilometer diatasnya. Susunan ini banyak juga mengalami transisi diantara pembatas susunan satu dengan susunan yang lain.

Bukan berupa batas yang kaku serta saklek, tetapi pembatas itu mulai pelan, tidak tebal serta lambat laun dengan ketinggian yang lebih terjadi proses kimia yang lain. Udah banyak sekali study yang mempelajari adanya susunan atmosfer ini.

Dari mulai adanya proses ionisasi, terjadinya banyak muatan listik, adanya aurora, serta fenomena alam yang lain menggambarkan kalau adanya peristiwa alam tidak cuma di bumi. Atmosfer yang cuma kumpulan gas-gas serta susunan ini juga dapat menghasilkan fenomena yang menggiurkan.

Demikian halnya yang ada diluar bumi, ada susunan yang menyelimuti. Susunan tersebut di namakan atmosfer. Susunan ini yang basanya di sebut dengan susunan pelindung planet. Anda pernah mendengar masalah ‘bolongnya susunan ozon’?

Nah itu juga merupakan satu diantara bentuk permasalahan pemicu pemanasan global yang saat ini di khawatirkan. Adanya lubang pada susunan ozon ini akan sangat beresiko untuk makhluk yang tinggal di dalamnya.

Fungsi Atmosfer 

Sumber: lembahilmu.com
Atmosfer mempunyai maksud khusus, yaitu sebagai pelindung bumi sekaligus melindungi stabilitas suhu, cuaca serta kelembapan udara yang ada di dalam bumi. Atmosfer juga dapat menyeimbangkan serta menyetabilkan kondisi yang di bumi dengan luar.

Jadi saat matahari yang penyinarannya ada di atas bumi, dengan pertolongan atmosfer dapat membantu mengurangi cuaca panasnya matahari yang berlebihan.

Tidak hanya itu atmosfer juga membuat perlindungan bumi dari bentrokan atau jatuhan reruntuhan benda-benda dari system tata surya yang bebas tanpa gravitasi diluar angkasa seperti meteor, batuan angkasa yang bebas berjalan-jalan.

Akan sangat beresiko bila susunan ini rusak, bahkan juga hingga berlubang sampai hancur. Manusia serta makhluk hidup yang ada di bumi tidak akan dapat bertahan lama

Berikut ini yaitu bentuk susunan lapisan yang menyelimuti bumi:

Lapisan Troposfer 

Sumber: misykatulanwar.wordpress.com
Susunan yang ada pada jarak 0 sampai dengan 12 kilometer dari muka bumi ini adalah susunan yang paling mendasar serta dekat dengan bumi. susunan inilah yang paling melindungi serta menyetabilkan kondisi bumi. Beberapa fungsi dari susunan ini yaitu:
  • Terjadi fenomena alam 
Di bagian susunan yang paling dekat dengan bumi ini amat memungkinkan terjadinya peristiwa serta fenomena alam paling dekat. Umpamanya terjadi angin yang kencang yang menyebabkan efek akibat kerusakan rimba, hujan, halilintar, berawan. Banyak hubungan manusia terjadi pada susunan ini. Seperti kegiatan pesawat udara.
  • Batas dengan tropopause 
Sesudah susunan troposfer, ada susunan keseimbangan yang menghubungkan dengan susunan atmosfer dalam tingkat lebih tinggi.

Susunan pembatas atau tropopause ini termasuk juga susunan atmosfer yang di nilai konstan. Tetapi pada susunan ini, semua bentuk kegiatan udara seperti oksigen serta karbondioksida udah tidak ada. Automatis mahluk hidup tidak akan dapat untuk tinggal lama di susunan ini
  • Suhu lapisan yang berbeda-beda 
Bentuk bumi yang bulat, tetapi letaknya yang serupa dengan orang rukuk juga mengakibatkan tingkat tingginya susunan juga berbeda beda. Umpamanya seperti jarak permukaan bumi dengan daerah kutub, yaitu cuma setinggi lebih kurang 8 kilometer dengan suhu kelembapan udara lebih kurang -46⁰ celcius.

Lain lagi didaerah yang beriklim sedang mempunyai jarak dengan troposfer sebesar 11 kilometer dengan suhu -50⁰ celcius. Lain lagi dengan daerah yang ada di lokasi garis khayal ekuator atau khatulistiwa mempunyai ketinggian kurang lebih 16 kilometer dengan suhu lebih kurang -50⁰ celcius.
  • Kondisi temperature lapisan troposfer 
Walaupun satu diantara manfaat dari susunan troposfer yaitu menyeimbangkan suhu udara yang ada diluar dengan di dalam bumi, nyatanya temperature di susunan ini tidak konstan. Inilah yang mengakibatkan ketidaksamaan temperature di satu tempat dengan tempat lain berlainan. Bila tempat itu mempunyai posisi yang tinggi, temperaturnya rendah. Demikian juga sebaliknya.

Sub lapisan troposfer: 

  1. Lapisan planet air yang ada di jarak 0 hingga 1 kilometer dengan permukaan bumi 
  2. Lapisan konveksi yang ada di jarak 1 hingga 8 kilometer dengan permukaan bumi 
  3. Lapisan tropopause yang ada pada ketinggian 8 hingga 12 kilometer dari permukaan bumi. 

Lapisan Stratosfer 

Sumber: materipraktis.com
Susunan yang ada di atas sub susunan tropopause, troposfer. Jaraknya dengan susunan permukaan bumi kurang lebih di atas 12 kilometer sampai dengan 60 kilometer.

Di bagian inilah yang populer dengan susunan ozon, yang mana sedang di bicarakan di mana-mana. Masalah bolongnya ozon akibat tingkah global warming memang meresahkan semua makhluk hidup. Beberapa karakteristik susunan ini yaitu:
  • Terdapat lapisan O3 (Ozon) 
Susunan ozon yang kerap diberitakan belakangan ini terdapat di bagian stratosfer. Yaitu ada pada jarak 35 kilometer dari permukaan bumi. Dari susunan inilah diawali terjadinya ketidaksamaan temperature serta tekanan. Susunan ini di nilai sangat penting, sebab dapat menjaga serta melindungi bumi dari bahaya radiasi sinar ultraviolet.

Seperti pada masalah yang ada pada akhir-akhir ini sebagai bentuk akibat dari global warming, bahwa susunan ozon dikhawatirkan bolong. Sinar ultraviolet yang masuk lewat celah itu, dapat meningkatkan kemungkinan kanker kulit dan penyakit beresiko lain.
  • Terdapat stratopause 
Sama dengan lapisan sebelumnya, antara susunan stratosfer dengan mesosfer juga ada susunan pembatas. Susunan itu mempunyai temperature yang relative konstan dari susunan sebelumnya. Disebut juga dengan susunan stratopause. Suhu serta ketinggian pada susunan atmosfer ini berkisar lebih kurang 50 kilometer di atas permukaan bumi serta 5⁰ celcius.

Sub lapisan stratosfer:

  1. Lapisan isotherm 
  2. Lapisan panas 
  3. Lapisan campuran teratas 
  4. Lapisan Mesosfer 
Lapisan atmosfer yang ada tepat di atas susunan stratosfer. Disebut sebagai susunan mesosfer yang ada pada ketinggian 60 sampai dengan 80 kilometer di atas permukaan bumi. Berikut ini adalah karakteristiknya:
  • Pelindung bumi 
Manfaat paling utama dari susunan ini yaitu pelindung serta penyelamat bumi dari jatuhnya benda benda langit seperti meteor. Caranya lapisan ini melindungi bumi yaitu dengan membakar benda langit itu ketika masuk ke susunan mesosfer. Lantas benda langit itu hangus serta jadi abu saat sebelum sampai di permukaan bumi.
  • Cuaca serta temperature 
Di nilai cukup ekstrim kondisi suhu serta cuacanya, yaitu berkisar antara -50⁰ celcius sampai dengan 70⁰ celcius.
  • Terdapat lapisan mesopause 
Sisi mesosfer yang bersebelahan langsung dengan termosfer yaitu susunan mesopause.

Lapisan Termosfer

Sumber: kakakpintar.com
 Setelah adanya susunan mesosfer, ada susunan yang lebih jauh dari mesosfer. Susunan itu dikenal dengan nama termosfer. Letaknya kurang lebih 80 kilometer sampai dengan 100 kilometer dari permukaan bumi.

Anda pernah lihat aurora? Nah dari sinilah aurora yang indah itu terbentuk. Dari susunan atmosfer bagian termosfer. Berikut ini yaitu karakteristiknya:
  • Kemunculan aurora 
Pada susunan ini terkenal oleh karena adanya proses ionisasi pada atom-atom dan molekulnya. Hal semacam ini mengakibatkan terjadinya beragam macam reaksi yang mengakibatkan penambahan serta pengurangan jumlah electron yang menghasilkan sinar berwarna warni di angkasa.

Seperti proses terjadinya pelangi yang memberi beberapa warna yang indah. Sinar itu akan sangat terlihat di daerah kutub utara serta selatan, yang dikenal dengan nama aurora.
  • Keadaan suhu serta temperature 
Keadaan suhu serta temperature pada susunan ini berkisar antara 40⁰ celcius sampai dengan 1.232⁰ celcius

Lapisan Lonosfer

Sumber: sains.kompas.com
Lantas setelah keberadaan ionosfer, ada susunan yang berjarak dari permukaan bumi kurang lebih 100 kilometer sampai dengan 800 kilometer. Pada susunan inilah seluruh atom serta molekul udara yang ada mengalami proses ionissasi. Itulah alasan kenapa susunan ini disebut dengan susunan ionosfer. Berikut ini yaitu karakteristiknya:
  • Bermuatan listrik 
Susunan ionosfer terjadi sangat banyak proses ionisasi. Hal semacam ini mengakibatkan susunan ini bermuatan listrik akibat adanya proses serta aktivitas ionisasi.
  • Adanya pemantulan Gelombang radio 
Pada susunan ionosfer terjadi proses pemantulan gelombang radio yang berasal dari bumi. Gelombang itu memuat antara lain gelombang panjang serta gelombang pendek yang ada di sub susunan Kennelly serta Appleton. Berkisar dari permukaan bumi kurang lebih 100 kilometer sampai dengan 400 kilometer.

Sub bagian lapisan ionosfer: 

  1. Susunan Kennelly Heavyside atau dikenal dengan susunan E yang ada pada ketinggian 100 kilometer sampai dengan 200 kilometer dari permukaan bumi 
  2. Susunan Appleton atau umum dikenal dengan susunan F yang ada pada jarak 200 kilometer sampai dengan 400 kilometer dari permukaan bumi 
  3. Susunan Atom yang ada pada jarak 400 kilometer sampai dengan 800 kilometer.  

Lapisan Eksosfer

Sumber: langitselatan.com
Inilah pelindung atau susunan atmosfer paling akhir yang menyelimuti bumi. Susunan eksosfer, jadi susunan atmosfer paling jauh dari bumi yang mempunyai rentang jarak diantaranya 800 kilometer sampai dengan 3.260 kilometer.

Di susunan inilah mulai terjadi banyak interaksi serta hubungan antara gas-gas yang ada di dunia luar bumi, dan gas-gas yang membuat atmosfer bumi. Lantaran jaraknya yang teramat jauh dari permukaan bumi, maka kapabilitas gaya gravitasi bumi juga rendah.

Keterangan diatas adalah keterangan tentang beberapa susunan atmosfer. Dan selain beberapa susunan atmosfer, ada beberapa kandungan gas di susunan atmosfer.

Berikut ini yaitu penuturannya:
  • Kandungan Gas Atmosfer 
Pada susunan atmosfer bumi, bumi mempunyai gas dengan kandungan gas yang terdapat di susunan atmosfer. Kandungan gas di bumi ini yang akan membantu melindungi susunan atmosfer.

Berikut ini yaitu keterangan tentang kandungan gas di bumi:
  • Kandungan Gas 
Bumi yang saat ini di tempati mempunyai kandungan gas, diantaranya:
  1. Gas nitrogen dengan kandungan 78,17 % 
  2. Gas oksigen (O2) sebesar 20,97 % 
  3. Gas argon sebesar 0,9 % 
  4. Gas karbon dioksida (CO2) sejumlah 0.0357 % 
Uap air serta beberapa gas pendukung lainnya yang mempunyai kandungan lebih rendah.

Komposisi Penyusunan Atmosfer 

Sumber: vutrav4.blogspot.com
Sesungguhnya apa saja gas-gas yang menyusun atmosfer? Bagaimana dapat ia bekerja dengan baik dalam melindungi bumi kita ini? Berikut ini yaitu komposisi yang di perlukan untuk menyusun sebuah atmosfer bumi:
  1. Nitrogen (gas yang paling banyak ada di bumi) 
  2. Oksigen (gas yang paling di perlukan oleh manusia) 
  3. Argon (gas yang banyak di pakai sebagai pengisi lampu) 
  4. Air (komponen yang paling banyak di bumi) 
  5. Ozon (susunan yang melindungi makhluk hidup dari bahaya radiasi sinar ultraviolet) 
  6. Karbon doksida (gas yang paling di butuhkan oleh tumbuhan)
Dan itulah pembahasan kami mengenai Pengertian dan Lapisan Atmosfer, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Lapisan Atmosfer di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Lapisan Atmosfer. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. ilmugeografi.com