Showing posts sorted by relevance for query gambar rantai makanan. Sort by date Show all posts
Showing posts sorted by relevance for query gambar rantai makanan. Sort by date Show all posts

Rantai Makanan dan Jaring – Jaring Makanan

Rantai Makanan dan Jaring – Jaring Makanan. Pengertian Rantai Makanan, Jenis – Jenis Rantai Makanan, Jaring - Jaring Makanan, Hubungan rantai makanan dan Jaring makanan, Contoh Rantai Makanan dan Penjelasan Lengkap Tentang Terjadinya Sebuah Rantai Makanan.

Pengertian Rantai Makanan

Sumber: satujam.com
Rantai makanan yakni rangkaian momen makan dan dimakan antar makhluk hidup untuk kelangsungan hidupnya. Proses makan–memakan ini bersumber pada urutan spesifik dan berjalan terus-menerus.

Dalam ekosistem ini makhluk hidup memiliki perannya masing-masing, mulai dari yang melakukan tindakan sebagai produsen, konsumen dan beberapa sebagai dekomposer (pengurai).
Produsen yakni makhluk hidup yang dapat membuahkan zat organik dari zat anorganik.

Produsen tidak mengkonsumsi makhluk hidupnya. Namun membuatnya sendiri. Cuma satu jenis makhluk hidup yang bisa melakukan proses itu yakni tumbuhan lewat cara fotosintesis. Contoh dari produsen yaitu alga, lemut dan tumbuhan hijau.
Sumber: softilmu.com
Konsumen yakni makhluk hidup yang tidak bisa membuat makanannya sendiri dan tergantung pada organisme lain. Konsumen mengkonsumsi organisme yang lain untuk bertahan hidup. Dalam satu ekosistem yang melakukan tindakan sebagai konsumen umumnya yakni hewan.

Konsumen dibagi atas beberapa tingkatan dalam satu rantai makanan. Pertama konsumen primer, yaitu hewan yang mengkonsumsi tumbuhan (herbivora) secara langsung, umpamanya sapi, kelinci, dan sebagainya.

Konsumen II (sekunder) yaitu hewan yang mengkonsumsi konsumen primer (karnivora). Berikutnya konsumen II dikonsumsi oleh konsumen III (tersier). Berikutnya aktivitas makan-memakan berjalan terus hingga nantinya sampai pada konsumen paling akhir atau umum disebut juga konsumen puncak.

Konsumen puncak yakni tingkatan dari konsumen di mana tidak ada lagi makhluk hidup lain yang mengonsumsinya. Seperti singa, beruang, buaya dan tentunya manusia.
Sumber: softilmu.com
Dekomposer (pengurai) yaitu pemeran paling akhir dalam satu rantai makanan, di mana organisme ini melakukan tindakan menguraikan bahan organik jadi bahan anorganik. Dekomposer mengurai bahan organik dari tumbuhan mati atau bangkai hewan dan mengembalikan nutrisinya dalam tanah yang selanjutnya digunakan oleh produsen untuk berfotosintesis.

Dari sinilah siklus rantai makanan dimulai kembali. Dekomposer disebut juga dengan detritivor atau pemakan bangkai. Contoh dari organisme ini seperti bakteri pembusuk dan jamur.
Sumber: softilmu.com
Rantai makanan tersusun atas beberapa tingkatan. Tingkatan-tingkatan ini disebut juga dengan tingkat trofik. Susunan-susunannya diawali dari produsen hingga dekomposer. Produsen sebagai organisme yang bisa membuat makanan sendiri ada di tingkat trofik pertama.

Lalu konsumen yang mengkonsumsi produsen ada pada tingkat trofik kedua. Pada tingkat ketiga diduduki oleh konsumen yang mengkonsumsi konsumen pertama, demikian halnya pada tingkat trofik keempat dan sebagainya.

Jenis – Jenis Rantai Makanan

Bersumber pada jenis organisme yang menempati tingkat pertama trofik, rantai makanan di bagi dua yaitu, rantai makanan perumput dan rantai makanan detritus.

Rantai makanan perumput (grazing food chain)

Rantai makanan kerapkali didapati dan dikenali. Rantai makanan ini dimulai dari tumbuhan sebagai produsen pada tingkat trofik pertamanya. Contoh dari siklus rantai makanan ini yaitu:

rumput -- belalang -- burung -- ular.

Rantai makanan detritus

Rantai makanan ini tidak dimulai dari tumbuhan, tetapi dimulai dari detritivor. Detritivor yakni organisme heterotrof yang memperoleh daya lewat cara mengkonsumsi beberapa sisa makhluk hidup. Contoh rantai makanan detritus yaitu: serpihan daun (sampah) -- cacing tanah -- ayam -- manusia.

Jaring - Jaring Makanan

Jaring-jaring makanan yakni beberapa kumpulan dari beberapa rantai makanan yang sama-sama terkait. Rantai makanan hanya sisi kecil dari satu jaring-jaring makanan. Secara alami, makhluk hidup mengkonsumsi lebih dari satu jenis makanan.

Dan satu jenis makhluk hidup yang jadi makanan jadi mangsa dari beberapa jenis pemangsa. Seperti pada gambar 4 dan 5. Sampai lebih dari satu rantai makanan yang diperlukan untuk menggambarkan satu siklus makan-dimakan yang terjadi dalam satu ekosistem.
Sumber: softilmu.com
Sumber: softilmu.com
Satu jaring-jaring makanan memiliki susunan yang lebih komplek dibanding rantai makanan. Pada jaring-jaring makanan, satu organisme bisa mengkonsumsi lebih dari satu organisme yang lain serta demikian sebaliknya satu organisme bisa dikonsumsi oleh lebih dari satu organisme yang lain. Contoh gambar dari jaring-jaring makanan sebagai berikut ini:
Sumber: softilmu.com
Sumber: softilmu.com
Ketidaksamaan antara jaring makanan dan rantai makanan

Rantai makanan
  1. Rantai makanan yakni jalur lurus tunggal di mana daya makanan lewat perjalanan dalam ekosistem
  2. Biasanya anggota tingkat trofik yang lebih tinggi pada satu bentuk organisme mengkonsumsi tingkat trofik yang lebih rendah
  3. Rantai makanan terisolasi atau terpisah meningkatkan ketidakstabilan ekosistem
  4. Tidak memiliki efek pada peningkatan kapabilitas penyesuaian dan daya saing dari organisme
Jaringan Makanan
  1. Terdiri dari beberapa rantai makanan yang sama-sama terkait dimana daya makanan lewat perjalanan dalam ekosistem
  2. Biasanya anggota tingkat trofik yang lebih tinggi mengkonsumsi banyak organisme tingkat trofik yang lebih rendah
  3. Hadirnya jaring makanan yang kompleks meningkatkan kestabilan ekosistem
  4. Jaring makanan yang lebih kompleks meningkatkan penyesuaian dan daya saing dari organisme
Hubungan rantai makanan dan Jaring makanan

Energi harus terus-menerus mengalir lewat ekosistem supaya sistem tetap stabil. Apa arti sebenarnya dari kegiatan ini? Pada dasarnya, itu memiliki arti bila satu organisme harus makan organisme lain. Rantai makanan (Gambar di bawah) memerlihatkan pola makan dalam ekosistem.

Energi makanan mengalir dari satu organisme ke organisme lain. Panah digunakan untuk memerlihatkan hubungan antara makan binatang. Anak panah dari organisme yang dikonsumsi ke organisme yang mengonsumsinya.

Sebagai contoh, sebuah panah dari tanaman menuju belalang memerlihatkan bila belalang makan daun. Energi dan nutrisi akan bergerak dari tanaman ke belalang. Selanjutnya, burung mungkin saja memangsa belalang, ular dapat makan burung, serta lalu burung hantu mungkin saja mengkonsumsi ular. Rantai makanan yakni:

Serangga -- Tanaman -- Belalang -- Burung -- Ular -- Burung hantu.

Sebuah rantai makanan tidak bisa berlangsung terus-menerus dalam satu organisme. Misalnya rantai makanan tidak bisa:

Tanaman -- Belalang -- Laba-laba -- Katak -- Kadal -- Diubah Elang.

Rantai makanan hanya memiliki 4 atau 5 Keseluruhan tingkat. Oleh karena itu, rantai hanya memiliki 3 atau 4 tingkat untuk transfer energi.

Rantai makanan

Rantai makanan ini termasuk ke dalam produsen dan konsumen. Bagaimana Anda bisa menambahkan pengurai ke rantai makanan?

Dalam sebuah ekosistem laut, satu diantara rantai makanan mungkin saja akan terlihat seperti ini: fitoplankton krill ikan hiu. Beberapa produsen selalu di awal rantai makanan, membawa energi ke ekosistem.

Lewat fotosintesis, produsen membuat makanan mereka sendiri berupa glukosa, tetapi juga membuat makanan untuk organisme lain dalam ekosistem. Herbivora datang selanjutnya, lantas karnivora. Ketika konsumen ini mengkonsumsi organisme lain, mereka memakai glukosa dalam organisme untuk energi.

Dalam contoh ini, fitoplankton dikonsumsi oleh krill, yang kecil, hewan seperti udang. Krill yang dikonsumsi oleh ikan, yang lantas dikonsumsi oleh hiu.

Demikianlah pembahasan kami mengenai Rantai Makanan dan Jaring – Jaring Makanan, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Rantai Makanan di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari referensi untuk lebih memahami Segala Hal tentang Rantai Makanan. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. softilmu.com

Pengertian Populasi : Pencemaran Lingkungan Dan Terbatasnya Ruang Gerak

Pengertian Populasi

Pengertian Populasi adalah kumpulan individu yang sejenis dan hidup di suatu daerah dengan waktu tertentu. Contoh suatu populasi adalah sebuah kola terdama ikan, teratai, dll. Populasi pohon kepala dikelurahan tegakan di tahun 1989 berjumlah 2552 batang.

Ukuran populasi berubah setiap waktu. Perubahan ukuran populasi dinamakan dinamika populasi. Perubahan yang dihitung menggunakan rumus perubahan jumlah dibagi waktu. Hasilnya adalah kecepatan perubahan dalam populasi. Contohnya di tahun 1980 populasi pinus di tawangmangu ada 700 batang. Kemudian di tahun 1990 dihitung lagi ada 500 batang pohon Pinus. Faktanya, selama 10 tahun terjadi pengurangan pohon Pinus sebanyak 200 batang pohon. Untuk mengetahui kecepatan perubahan maka kita membagi jumlah batang pohon yang berkurang dengan lamanya waktu perubahan terjadi.

Pengertian Komunitas adalah kumpulan berbagai populasi yang hidup di suatu waktu dan daerah tertentu yang saling berinteraksi dan memengaruhi satu sama lain. Dalam derajat keterpaduan komunitas, lebih kompleks jika dibandingkan dengan individu dan populasi. Semua organisasi merupakan bagian dari komunitas dan dari komponennya saling terhubung dengan keragaman interaksinya. Contoh yang termasuk komunitas adalah populasi ganggang, populasi ikan, dan populasi hewan di sekitarnya yang membetuk suatu komunitas terumbu karang.

Pengertian Ekosistem adalah suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik tak terpisahkan antara makhluk hidup dengan lingkungannya. Antara komunitas dan lingkungannya saling berinteraksi yang menciptakan kesatuan ekologi yang disebut dengan ekosistem. Komponen penyusun dari ekosistem adalah produsen (tumbuhan hijau), konsumen (herbivora, karnivora, dan omnivora) dan dekomposer/pengurangi (mikroorganisme).

Pengaruh Meningkatnya Populasi Penduduk terhadap Lingkungan.

Meningkatnya populasi penduduk mengakibatkan meningkatnya kebutuhan perumahan, sehingga menyebabkan bertambahnya kebutuhan kayu dan banyak terjadi penebangan hutan secara liar. Adanya penebangan hutan secara liar dapat mengakibatkan erosi dan banjir. Pertambahan jumlah penduduk mengakibatkan pula bertambahnya penggunaan bahan bakar, hal tersebut dikhawatirkan menyebabkan persediaan sumber daya alam semakin menipis dan mengakibatkan pencemaran lingkungan.

Pencemaran lingkungan merupakan dampak negative yang ditimbulkan oleh kepadatan populasi manusia serta perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, misalnya dalam bidang pertanian, penggunaan buatan dan obat-obat anti hama, ternyata dapat menimbulkan pencemaran air dan tanah.

Peningkatan populasi penduduk yang tidak terkendali juga dapat merusak lingkungan:

  1. Terjadinya penebangan hutan untuk arel permukiman maupun areal pertanian. Penebangan hutan yang tidak terkendali dapat menyebabkan bencana seperti banjir dan tanah longsor. Disamping itu kekayaan atau sumber daya hayati di hutan itu akan hilang akibat habitatnya terganggu.
  2. Meningkatnya jumlah populasi menyebabkan peningkatan jumlah kebutuhan pangan sehingga dibukalah arel pertanian untuk mencukupi kebutuhan pangan. Di samping itu tanah atau lahan pertanian dipaksa untuk menghasilkan jumlah pangan yang dapat mencukupi kebutuhan penduduk. Akibatnya tanah sering dipupuk untuk memperoleh hasil yang cukup. Pemupukan yang tidak terkendali dapat menyebabkan tanah menjadi rusak karena terpolusi oleh pupuk buatan, sehingga lama-kelamaan tanah tidak dapat ditanami kembali karena bersifat asam.
  3. Penggunaan pestisida secara berlebihan. Pestisida yang seharusnya menghilangkan atau mematikan hama tanaman, teryata juga memusnahkan organisme-organisme lain yang merupakan mata rantai dari jarring-jaring makanan.
  4. Sampah rumah tangga meningkat, sedangkan tempat pembuangan terbatas sehingga sampah menjadi bertumpuk. Sampah yang bertumpuk merupakan pusat penyebaran penyakit tertentu, misalnya tifus, kolera, dan disentri. Selain itu, sisa deterjen yang tidak dapat dihancurkan atau diuraikan oleh mikroorganisme dapat mencemari air sungai.
  5. Jumlah kendaraan bermotor yang semakin meningkat akan menyebabkan pencemaran udara yang dapat mengganggu pernapasan.
  6. Perkembangan industri yang semakin pesat guna mengimbangi kebutuhan penduduk dapat menimbulkan masalah pencemaran udara dan air. Pencemaran udara disebabkan pembuangan zat-zat sisa dari hasil pembakaran yang tidak sempurna, seperti SO2 dan NOx. Pencemaran air terjadi karena limbah padat sering dibuang ke sungai sehingga mengancam kesehatan penduduk sekitar.

Untuk memperbaiki keadaan lingkungan, penduduk dihimbau untuk melakukan usaha-usaha berikut:

  1. Menanam tanaman di sekitar rumah agar oksigen yang dihasilkan tumbuhan melalui proses fotosintesis bertambah dan udara menjadi segar.
  2. Meningkatkan kesadaran pada diri masyarakat agar mencintai lingkungannya.
  3. Membuat penampung kotoran yang tertutup agar tidak mencemari lingkungan.
  4. Tidak membuat rumah disekitar daerah industri.
  5. Memanfaatkan sampah untuk pupuk kompos atau didaur ulang untuk dijadikan benda lain yang bermanfaat.

Pencemaran Lingkungan 

Peningkatan jumlah penduduk diikuti dengan laju pertumbuhan penduduk yang tinggi. Hal itu menyebabkan kebutuhan akan barang,jasa, dan tempat tinggal meningkat tajam dan menuntut tambahan sarana dan prasarana untuk melayani keperluan masyarakat. Akan tetapi, alam memiliki daya dukung lingkungan yang terbatas. Kebutuhan yang terus-menerus meningkat tersebut pada gilirannya akan menyebabkan penggunaan sumber daya alam sulit dikontrol. Pengurasan sumber daya alam yang tidak terkendali tersebut mengakibatkan kerusakan lingkungan.
Hasil gambar untuk pencemaran lingkungan

Aktivitas manusia untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sering menimbulkan dampak buruk pada lingkungan. Misalnya untuk memenuhi kebutuhan bahan bangunan dan kertas, maka kayu di hutan ditebang. Untuk memenuhi kebutuhan lahan pertanian, maka hutan dibuka dan rawa/lahan gambut dikeringkan. Untuk memenuhi kebutuhan sandang, didirikan pabrik tekstil. Untuk mempercepat transportasi, diciptakan berbagai jenis kendaraan bermotor. Apabila tidak dilakukan dengan benar, aktivitas seperti contoh tersebut lambat laun dapat menimbulkan pencemaran lingkungan dan kerusakan ekosistem. Misalnya penebangan hutan yang tidak terkendali dapat mengakibatkan berbagai bencana seperti banjir dan tanah longsor, serta dapat melenyapkan kekayaan keanekaragaman hayati di hutan tersebut. Apabila daya dukung lingkungan terbatas, maka pemenuhan kebutuhan penduduk selanjutnya menjadi tidak terjamin.

Di daerah yang padat, karena terbatasnya tempat penampungan sampah, seringkali sampah dibuang di tempat yang tidak semestinya, misalnya di sungai. Akibatnya timbul pencemaran air dan tanah. kebutuhan transportasi juga bertambah sehingga jumlah kendaraan bermotor meningkat. Hal ini akan menimbulkan pencemaran udara dan suara. Jadi kepadatan penduduk yang tinggi dapat mengakibatkan timbulnya berbagai pencemaran lingkungan dan kerusakan ekosistem.

Terbatasnya Ruang Gerak

Hasil gambar untuk hubungan kepadatan populasi penduduk terhadap keterbatasan ruang gerak individuSuatu daerah dengan kepadatan penduduk yang tinggi kalau tidak memperhatikan kesehatan lingkungan (sanitasi) dengan baik maka keadaan lingkungan menjadi tidak nyaman bagi penduduknya. Di daerah dengan kepadatan penduduk yang tinggi, umumnya rumah-rumah penduduk saling berdekatan atau berhimpitan. Keadaan yang demikian menyebabkan terbatasnya ruang gerak. Akibatnya, dapat memberikan dampak negatif pada kesehatan penduduk. Misalnya penduduk mudah terjangkit penyakit menular, kebutuhan udara bersih tidak terpenuhi, atau banyaknya sampah rumah tangga yang tidak dibuang pada tempatnya.