Showing posts sorted by relevance for query pengertian besaran. Sort by date Show all posts
Showing posts sorted by relevance for query pengertian besaran. Sort by date Show all posts
12 November 2016

Pengertian Asuransi : Manfaat Dan Contoh Asuransi

Pengertian asuransi 

Jika dilihat dari asal katanya, yakni dari Bahasa Inggris insurance, maka pengertian asuransi adalah pertanggungan. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, pengertian asuransi adalah pertanggungan atau perjanjian antara dua pihak. Pihak pertama berkewajiban untuk membayar iuran, sementara pihak kedua berkewajiban memberikan jaminan sepenuhnya kepada pembayar iuran apabila terjadi sesuatu yang menimpa diri atau barang milik pihak pertama sesuai dengan perjanjian yang dibuat.

Berdasarkan pengertian asuransi tersebut, terdapat banyak hal yang dapat diasuransikan. Mulai dari benda dan jasa, kesehatan manusia, tanggung jawab hukum, jiwa, serta kepentingan-kepentingan lainnya yang dapat hilang, rusak, rugi, atau berkurang nilainya.

Pengertian asuransi menurut Undang-Undang No.2 Tahun 1992 pun tidak jauh berbeda. Menurut undang-undang ini, pengertian asuransi dijabarkan lebih pada sisi pengertian asuransi sebagai sebuah bentuk badan usaha. Pengertian asuransi menurut Undang-Undang No.2 Tahun 1992 tentang usaha perasuransian adalah perjanjian antara dua pihak atau lebih, dengan mana pihak penanggung mengikatkan diri kepada tertanggung, dengan menerima premi asuransi, untuk memberikan penggantian kepada tertanggung karena kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan atau tanggung jawab hukum pihak ke tiga yang mungkin akan diderita tertanggung, yang timbul dari suatu peristiwa yang tidak pasti, atau memberikan suatu pembayaran yang didasarkan atas meninggal atau hidupnya seseorang yang dipertanggungkan.

Menurut pengertian asuransi ini, pihak yang menyalurkan premi disebut sebagai tertanggung, sementara pihak yang menerima premi disebut penanggung. Menurut pengertian asuransi, premi adalah biaya yang dibayar oleh tertanggung kepada penanggung untuk resiko yang ditanggung. Perjanjian kedua pihak ini, masih menurut pengertian asuransi, disebut kebijakan. Kebijakan dalam pengertian asuransi dipahami sebagai sebuah kontrak legal yang menjelaskan setiap istilah dan kondisi yang dilindungi.

Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (KUHD) pun memiliki pengertian asuransi tersendiri. Menurut pasal 246 KUHD, pengertian asuransi adalah suatu perjanjian, dengan mana seorang penanggung mengikatkan diri pada tertanggung dengan menerima suatu premi, untuk memberikan penggantian kepadanya karena suatu kerugian, kerusakan atau kehilangan keuntungan yang diharapkan, yang mungkin akan dideritanya karena suatu peristiwa yang tak tertentu.

Unsur-Unsur Asuransi

Ada empat unsur penting dalam asuransi mekanisme perlindungan asuransi, yakni pihak tertanggung, pihak penanggung, perjanjian, dan premi.

  • Pihak tertanggung adalah seseorang yang melakukan kesepakatan dengan pihak asuransi dengan tujuan mengharapkan perlindungan atas risiko yang mungkin terjadi pada dirinya. Atas perlindungan tersebut, pihak tertanggung menyatakan dirinya sanggup membayar sejumlah uang tertentu atau dikenal dengan premi.
  • Pihak penanggung adalah pihak yang memberikan perlindungan kepada pihak tertanggung berupa pembayaran sejumlah uang sebesar nilai yang dipertanggungkan.
  • Perjanjian/polis adalah sejumlah kesepakatan antara pihak penanggung dan pihak tertanggung dengan tujuan memberikan perlindungan.
  • Premi adalah sejumlah dana tertentu yang harus dibayar oleh pihak tertanggung sebagai konsekuensi dari disepakatinya perlindungan atau proteksi oleh pihak penanggung. Besarnya premi tergantung pada jumlah pertanggungan dan risiko atas pertanggungan tersebut.

Contoh Resiko Yang Di Jamin Asuransi

Dari penjabaran tentang syarat-syarat resiko yang bisa diasuransikan, berikut adalah sebagian contoh resiko yang bakal di setujui pihak asuransi bila Anda menginginkan mengalihkan potensi kerugiannya.

  1. Resiko cacat akibat mengendarai kendaraan bermotor.
  2. Resiko hancurnya kendaraan akibat kecelakaan.
  3. Resiko tidak bisa meneruskan pendidikan karena hilangnya pendapatan orangtua.
  4. Resiko terbakarnya bangunan akibat korsleting listrik.
  5. Resiko hilangnya pendapatan akibat wafat.
  6. Resiko rusahnya tempat tinggal, kendaraan, serta harta benda akibat kebakaran maupun bencana alam.
  7. Resiko kehilangan harta benda akibat pencurian.


Persyaratan Resiko Yang Bisa Di Jamin Asuransi

Dengan asuransi, Anda bisa terasa tenang serta terjamin lantaran bakal ada pereduksi resiko yang merugikan diri Anda. Tetapi yang butuh Anda kenali, tak semuanya resiko bisa diasuransikan. Terdapat banyak persyaratan yang perlu dipenuhi oleh resiko itu sampai pada akhirnya bisa dapat diasuransikan lewat cara pengalihan resiko.


  1. Mesti Termasuk Dalam Resiko Murni serta Termasuk juga Resiko Khusus : Dengan kata lain resiko itu nampak secara tak terduga serta bisa menerpa siapapun. Misalnya resiko kecelakaan ataupun resiko wafat dunia.
  2. Bisa Diukur dengan Uang : Hal Ini artinya pengalihan resiko dinilai dari sisi finansial, tidak dari emosional tertanggung. Misalnya pada asuransi jiwa, pihak asuransi cuma bisa memberi pengalihan berbentuk duit yang sudah dipertangunggkan, tanpa dapat menghidupkan kembali pihak yang wafat.
  3. Berwujud Sama serta Dalam Jumlah Besar : Banyaknya resiko serupa jadi penilaian pihak asuransi untuk memastikan perkiraan besarnya kerugian yang berlangsung. Beberapa hal spesial, seperti koleksi perangko, bakal susah diasuransikan lantaran pihak asuransi susah memastikan besaran nilai pertanggungan, Itu dikarenakan nilainya tergantung dari kegemaran subjektif.
  4. Berlangsung Secara Kebetulan serta Tak Disengaja : Pihak asuransi tidak ingin bertanggungjawab dalam pengalihan resiko dari kerugian yang mungkin saja muncul akibat kesengajaan. Sebagai contoh, tak ada nilai pertanggungan untuk seorang yang masuk rumah sakit akibat mencoba bunuh diri.
  5. Bisa Dibuktikan : Dalam soal ini pihak asuransi menuntut bukti yang sah dari kerugian yang Anda alami saat sebelum keluarkan ganti ruginya. Sebagai contoh, saat Anda kehilangan mobil yang sudah diasuransikan, Anda mesti mempunyai surat keterangan polisi yang menyebutkan kehilangan itu hingga pada akhirnya baru bisa ajukan klaim pada pihak asuransi.
  6. Mengandung Kerugian Untuk Tertanggung : Bahwa resiko yang Anda asuransikan sebaiknya menyangkut mengenai diri Anda sendiri. Bila resiko tersebut kenyataannya cuma beresiko pada orang lain, pihak asuransi tidak bisa mengalihkan resikonya. Sebagai contoh, Anda tidak bisa mengasuransikan motor tetangga Anda sebab bila motor itu hilang atau rusak, yang menanggung derita kerugian bukanlah Anda, tetapi tetangga Anda.

Menjadikan Asuransi Sebagai Pereduksi Resiko Anda

Asuransi memanglah tidak bisa menyingkirkan resiko yang mungkin saja muncul dalam kehidupan Anda. Tetapi dengan mempunyai asuransi, Anda bakal begitu terbantu bila resiko itu mendadak datang serta menyebabkan kerugian besar.

Dengan mempunyai polis asuransi, automatis Anda akan tidak memikul sendiri kerugian itu. Bakal ada pengalihan resiko yang membuahkan ubah rugi dari pihak asuransi pada Anda sebagai bentuk pertanggungan dari premi yang sudah Anda bayarkan.

Hidup Anda juga dapat selekasnya jalan normal tanpa ada mesti pusing pikirkan seberapa banyak saat serta cost yang diperlukan untuk melakukan perbaikan kerugian finansial yang muncul dari resiko itu.

11 April 2017

Pengertian, Rumus, dan Satuan Daya

Pengertian, Rumus, dan Satuan Daya. Pengertian Daya, Rumus Daya, Satuan-Satuan yang digunakan dalam Pembahasan Daya. Persamaan Daya.

Pengertian Daya 

Sumber: berita.lampuutama.com
Daya yakni Laju Energi yang dihantarkan selama melakukan usaha dalam periode waktu spesifik. Satuan SI (Unit Internasional) untuk Daya yakni Joule/Sekon (J/s) = Watt (W).

Satuan Watt digunakan untuk penghormatan pada seorang ilmuan penemu mesin uap yang bernama James Watt.

Satuan daya yang lain yang sering kali digunakan yakni Daya Kuda atau Horse Power (hp), 1 hp = 746 Watt. Daya yaitu Besaran Skalar, karena Daya hanya memiliki nilai, tidak memiliki arah.

Rumus dan Satuan Daya 

Dalam Fisika, Daya disimbolkan dengan Persamaan Berikut ini:
  • P = W/t 
Dari Persamaan di atas kita bisa pula mengubah rumus daya jadi:
  • P = (F. s) /t 
  • P = F. v 
Hasil itu didapat karena Rumus Usaha (W) = Gaya (F) dikali Jarak (s) dibagi Waktu (t)
Dan Rumus Kecepatan (v) = jarak (s) dibagi waktu (t)

Keterangan: 
  • P = Daya (satuannya J/s atau Watt) 
  • W = Usaha (Satuannya Joule J) 
  • t = Waktu (satuannya sekon s) 
  • F = Gaya (Satuannya Newton N) 
  • s = Jarak (satuannya Meter m) 
  • v = Kecepatan (satuannya Meter/Sekon m/s) 
Nah bersumber pada persamaan fisika di atas, dapat di ambil rangkumannya bila semakin besar laju usaha, semakin besar juga laju daya. Sedangkan bila semakin lama waktunya, laju daya akan semakin kecil.

Perbedaan Daya dengan Energi 

Sumber: bukupedia.net
Banyak yang menyamakan pengertian energi dan Daya namun sebenarnya mereka itu tidak sama. Kemampuan mengerjakan aktivitas tidak hanya dibatasi oleh total energi yang dimiliki oleh tubuh, tetapi juga dibatasi oleh daya kapabilitas tubuh.

Umpamanya Seseorang dapat jalan mengitari lapangan sampai total dayanya habis, dan dia bisa melakukan sampai 30 putaran. Namun ketika esok hari dia coba lakukan putaran lapangan dengan cara berlari, dan kenyataannya ia hanya bisa merampungkan 20 putaran.

Hal semacam ini terjadi karena tubuh orang itu dibatasi oleh daya yang dimilikinya ketika berlari, yaitu laju energi kimia yang dimiliki untuk mengubahnya jadi energi mekanik.

Ketidaksamaan Daya dengan Usaha

Sumber: gradeshomecleaning.com
Daya dan usaha yaitu ide konsep fisika yang sering kali dibicarakan secara berbarengan dalam permasalahan mekanika. Ketidaksamaan Daya dengan Usaha sebenarnya dapat dikaji lewat pengertian mereka yang tidak sama. Yaitu:

Daya yakni Laju Energi yang dihantarkan selama melakukan usaha dalam periode waktu spesifik.
Usaha yakni Jumlah Daya yang dihantarkan oleh gaya dalam jarak spesifik.

Perbedaan mendasar antara Daya dan Usaha yakni daya yaitu Laju energi, sedangkan Usaha yaitu jumlah energi yang dihantarkan. Perbedaan yang lain yakni Usaha diukur dalam Joule sedangkan Daya diukur dalam Watt.

Contoh Daya dalam Kehidupan Sehari-hari

Sumber: mynewblogwansey.blogspot.co.id
Biasanya ukuran-ukuran alat-alat listrik dinyatakan dengan daya dan tegangannya. Misalnya lampu pijar mempunyai ukuran 50 watt, 220 volt, setrika listrik 300 watt, 220 volt dan sebagainya.

Lampu pijar 50 W, 220 V dapat menyala pada daya maksimum atau di bawahnya, daya maksimum lampu itu 50 W terwujud ketika tegangannya 220 V.

Apabila lampu 50 W, 220 V dipasang pada tegangan di bawah 220 V, lampu menyala pada daya di bawah 50 W, apabila dipasang pada tegangan di atas 220 V, lampu menyala beberapa sekonkemudian mati.

Lampu 50 watt tiap sekon mengubah 50 joule energi listrik jadi energi cahaya. Oleh karenanya bola lampu 75 watt lebih jelas dari bola lampu 50 watt jika dipasang pada tegangan yang sesuai karena energi cahaya pada lampu 75 watt semakin besar dari energi cahaya pada lampu 50 watt.

Pesawat tv dapat juga dinyatakan dengan dayanya. Misalnya ada pesawat tv yang mempunyai daya 20 watt, yang mempunyai arti tiap detik mengubah energi listrik sebesar 20 joule jadi energi cahaya dan energi bunyi serta energi kalor.

Seterika listrik mempunyai daya 500 watt artinya energi panas yang dihasilkan seterika itu tiap detik 500 joule.

Karena daya mengatakan energi per satuan waktu, energi dapat dinyatakan dengan daya kali waktu (W= P. t). Energi listrik di beberapa tempat tinggal sering kali dinyatakan dalam kWh.

Dalam sistem cgs satuan erg/detik sebagai unit daya yang tidak perlu diberi nama lain. Motor untuk pompa air, motor mobil dengan bahan bakar solar maupun bensin dayanya dinyatakan dengan sekian HP atau sekian PK (HP=hourse power, PK = paardekracht), dalam bahasa Indonesia yakni daya kuda.

Contoh: 

Mesin Honda berkekuatan 5 PK artinya mesin itu mempunyai daya 5 × 736 watt atau 3 kali kapabilitas kuda. Mesin ini menghasilkan tenaga 3680 joule tiap sekon.

Unit HP atau PK pertama kalinya dikemukakan oleh penemu mesin uap James Watt, berkebangsaan Inggris. Unit PK dan HP tidak digunakan dalam ilmu serta pengetahuan, tetapi dalam perdagangan dan teknik masih tetap digunakan.

Apabila diperhatikan, dalam kehidupan sehari-hari, banyak beberapa peristiwa yang ada hubungan dengan daya. Berikut ini yaitu contoh aplikasi daya dalam kehidupan sehari-hari.

Apabila dua lampu sejenis masing-masing 40 watt dan 10 watt dinyalakan menggunakan sumber arus yang sama, lampu 40 watt akan menyala lebih jelas dari pada lampu 10 watt. Hal semacam ini lantaran lampu 40 watt dapat mengubah energi listrik ke dalam energi cahaya lebih cepat dari pada lampu 10 watt.

Ari dan Wibowo memiliki berat tubuh sama. Dengan hal tersebut, keduanya di anggap memiliki energi yang sama. Ketika keduanya berlomba lari 100 m, kenyataannya yang lebih dulu menggapai garis finish yakni Ari. Dengan hal itu, Ari mempunyai daya lebih besar dari pada Wibowo.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Pengertian, Rumus, dan Satuan Daya, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Pengertian, Rumus, dan Satuan Daya di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Daya. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. softilmu.com
23 January 2017

Pengertian Jaringan LAN : Perangkat Dan Jenis LAN

Pengertian Jaringan LAN 

Pengertian Jaringan LAN adalah suatu media transmisi bersama serta rangkaian hardware dan software untuk menginterfacekan perangkat menjadi media serta mengatur akses menuju media tersebut dengan tepat. Topologi yang digunakan untuk LAN berupa cincin, bus, pohon dan bintang. Topologi bus dan pohon merupakan bagian kabel yang pasif tempat perangkat terhubung. Pentransmisian sebuah frame oleh suatu stasiun bisa di dengar oleh stasiun yang lain. Cincin LAN terdiri dari sebuah loop tertutup serta perulangan yang memungkinkan data beredar di seputar cincin. Repeater berfungsi sebagai titik penghubung perangkat. Transmisi umumnya berbentuk frame, sedangkan yang berupa bintang mencakup sebuah simpul pusat tempat stasiun terhubung.

Jaringan LAN merupakan jaringan milik pribadi yang biasanya digunakan di dalam sebuah gedung atau kampus yang berukuran sampai beberapa kilo meter. Jaringan LAN dapat dibedakan dari jenis jaringan lainnya berdasarkan tiga karakteristik : (1) ukuran, (2) teknologi transmisi dan (3) Topologinya.

Jaringan LAN memiliki ukuran yang terbatas, yang berarti bahwa waktu transmisi pada keadaan terburuknya terbatas dan dapat diketahui sebelumnya. Dengan mengetahui keterbatasannya menyebabkan adanya kemungkinan untuk menggunakan jenis desain tertentu. Hal ini juga memudahkan manajemen jaringan.

Seperti halnya saluran pelanggan telepon yang dipakai di daerah pedesaan, jaringan LAN sering menggunakan teknologi transmisi kabel tunggal. Jaringan LAN tradisional beroperasi pada kecepatan mulai 10 sampai 100 Mbps dengan delay rendah (puluhan mikrosekon) dan mempunyai faktor kesalahan yang kecil. Jaringan LAN modern dapat beroperasi pada kecepatan yang lebih tinggi, sampai ratusan megabit per detik.

Perangkat Jaringan LAN

  • SERVER

Sebuah perangkat keras yang melayani dan menyediakan berbabagai kebutuhan client. berikut adalah perangkat layanan yang diberikan oleh server :

  1. Disk Server : Sebuah layanan yang menyediakan berupa ruang penyimpanan hardisk untuk dapat di akses oleh setiap komputer client.
  2. File Server : Penyedia layanan untuk mengakses file dan bisa di rubah atau di modifikasi dan update di sesuaikan kebutuhan dan kepentingan dari client.
  3. Printer Server : Sebuah alat pencetak yang menyediakan fasilitas pelayanan mencetak yang terhubung dengan komputer server.

  • WORKSTATION CLIENT

Workstation Client merupakan sebuah perangkat keras berfungsi untuk meminta dan menerima data atau komunikasi dalam suatu jaringan server. Workstation Client mempunyai sebuah sistem operasi yang bergrafis antar muka dan terdapat program-program yang menunjang di layanan jaringan tersebut, ialah komputer client yang digunakan secara langsung untuk melakukan pekerjaanya sehari-hari.

  • NIC (NETWORK INTERFACE CARD)

NIC (Network Interface Card) atau biasa dikenal dengan sebutan Lan Card, perangkat ini sangat wajib di perlukan sebagai penghubung jaringan agar terjadinya koneksi di jaringan tersebut. Ada beberapa jenis Lan Card diantaranya ialah Ethernet, ARCnet, Token Ring, dan FDDI

  • HUB

Hub ialah menjadi salah satu yang penting juga, mengapa disebut penting? yakni sebuah perangkat keras berperan sebagai penghubung koneksi antar komputer atau juga bisa dibilang sebagai penerima sinyal antar jaringan yang menjadi penguat sinyal kabel UTP, logikanya ialah Hub berperan sebagai titik pusat yang menghubungkan semua komputer kedalam jaringan.

  • SWITCH

Switch adalah perangkat keras yang menghubungkan antar beberapa HUB yang membentuk kedalam jaringan komputer untuk kebutuhan lebih besar atau juga disesuaikan bandwidth client yang lebih besar. Switch juga menjadi sebuah lalu lintas yang terdapat manajemen Jaringan Komputer mempunyai tugas khusus mengoptimalkan jalur yang baik untuk mengirim data dan memastikan data tersebut benar-benar terkirim secara efisien menuju tujuanya.

  • REPEATER

Menurut bahasanya berasal dari bahasa inggris yakni “Repeat” yang berarti sebuah pengulangan, maka jika diartikan diantara suku katanya maka menjadi repeater berarti sebuah pengulang kembali, Jika disempurnakan makan dalam bahasa repeater adalah merupakan alat yang berfungsi untuk mengulang dan meneruskan kembali signal ke daerah sekitar perangkat dalam jaringan komputer.

  • BRIDGE

Pengertian bridge sendiri merupakan sebuah perangkat keras penghubung yang menghubungkan dua buah jaringan yang berbeda dalam koneksi LAN yang sama jenisnya. Maka akan membuat sebuah jaringan komputer yang lebih besar dari yang tidak menggunakan bridge. Bridge di karenakan berbasis layer model OSI ( Open System Interconection) memungkinkan menyambungkan jaringan komputer yang memakai metode transmisi atau medium acces control baik sama maupun berbeda.

  • ROUTER

Pengertian Router adalah sebuah perangkat keras yang digunakan dalam jaringan komputer berfungsi membagikan protocoo kepada client jaringan. fungsinya hampir mirip dengan switch, jika Switch hanya digunakan untuk menghubungkan beberapa komputer dan membentuk LAN (local area network, Sedangkan router digunakan untuk menghubungkan antar satu LAN dengan LAN yang lainnya.

Demikian Pengertian Jaringan Komputer LAN (Local Area Conection) dan Jenis-jenis beserta Perangkatnya yang bisa disampaikan, semoga bermanfaat dan bisa menambah pengetahuan kita tentang Jaringan Komputer LAN.

Jenis - Jenis LAN

  • Jenis LAN Berdasarkan Media Transmisi

Secara garis besar terdapat dua kategori media transmisi, yaitu guided (terpadu) dan unguided (tidak terpadu).

Media transmisi yang terpadu adalah media yang mampu menytrasmisikan besaran-besaran fisik lewat materialnya, contohnya kabel twisted pair, kabel coaxial dan serat optik.

Media yang tidak terpadu adalah media yang mentransmisikan gelombang elektromagnetik tanpa menggunakan konduktor fisik seperti kabel atau serat optik. Contohnya adalah gelombang radio seperti microwave dan wireless mobile.

  • Jenis LAN Berdasarkan Metode Transmisi

Jenis LAN dibedakan berdasarkan metode transmisi yang digunakan dalam pengiriman data, dalam hal ini yaitu:

  1. Baseband, pada metode baseband data yang berupa sinyal digital langsung dikirim pada media yang digunakan tanpa mengalami perubahan apapun. Dengan cara ini jarak capai data benar-benar bergantung pada kualitas media yang digunakan. Media tersebut hanya dapat digunakan secara tunggal dan perlatan yang dibutuhkan juga sederhana.
  2. Broadband, data yang dikirimkan harus diubah dulu menjadi signal analog (mengalami modulasi). Hal ini menyebabkan data dapat dikirimkan pada jarak yang lebih jauh daripada baseband dan juga media dapat digunakan secara multi channel, sehingga pemakain media lebih efisien tetapi peralatan yang diperlukan lebih rumit, misalnya memerlukan modem frequensi radio (RF Modem).

  • Jenis LAN berdasarkan Arsitektur fisik atau Topologi jaringan

Berdasarkan topologi jaringan Local Area Network dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu: Point to point , Star, Ring, Bus dan Tree.

  • Jenis LAN berdasarkan Arsitektur logic atau cara pengiriman data dalam jaringan


Didalam LAN dikenal tiga macam arsitektur yaitu: Ethernet, Token Ring dan FDDI (Fiber Distributed Data Interface).

  1. Ethernet adalah sebuah teknologi jaringan yang banyak digunakan dalam jaringan LAN berbasi kabel (wired network). Seluruh Ethernet LAN dikonfigurasi sebagai logical bus dan secara fisik dapat diimplementasikan dalam bentuk topologi bus atau star.
  2. Token Ring adalah permulaan standar LAN yang pernah dikembangkan IBM, menggunakan topologi ring dan metoda akses token passing.
  3. Fiber Distributed Data Interface (FDDI) adalah jaringan LAN token ring berkecepatan tinggi dan menggunakan kabel fiber optik.

  • Jenis Local Area Network berdarakan Metode Akses


  1. Carrier Sense Multiple Access with Collision Detection(CSMA/CD) : Maksudnya sebelum komputer mengirim data, komputer tersebut "menyimak/mendenga" dulu media yang akan dilalui sebagai pengecekan apakah komputer lain sedang menggunakannya, jika tidak ada maka komputer akan mengirimkan datanya.Terkadang akan terjadi dua atau lebih komputer yang mengirimkan data secara bersamaan dan itu akan mengakinbatkan collision (tabrakan). Bila collision terjadi maka seluruh komputer yang ada akan mengabaikan data yang hancur tersebut. Namun bagi komputer pengirim data, dalam periode waktu tertentu maka komputer pengirim akan mengirim kembali data yang hancur akibat tabrakan tersebut.
  2. Token Passing : Dalam token passing, digunakan suatu "tanda (token)" yang akan dikirim secara "estafet" dari komputer atau node yang satu ke node yang lain. istem yang menerima token  inilah yang berhak mengirim data dan setelah data dikirimkan maka token tersebut diteruskan ke node yang lain.  Topologi ini mutlak harus berbentuk ring. Untuk menghindari masalah terhadap token yang tidak berguna atau token yang hilang maka diletakkan sebuah komputer yang bertugas sebagai pengontrol atau monitor.
05 May 2017

Pengertian, Prinsip, dan Hukum Hukum Termodinamika

Pengertian, Prinsip, dan Hukum Hukum Termodinamika. Pengertian Hukum Termodinamika, Prinsip Hukum Termodinamika, Kesetimbangan Hukum Termodinamika, Konsep Dasar Hukum Termodinamika, dan Hukum-Hukum Termodinamika.

Pengertian Termodinamika

Sumber: physics.mef.hr
Termodinamika datang dari bahasa Yunani di mana Thermos yang artinya panas dan Dynamic yang artinya perubahan. Termodinamika yaitu pengetahuan yang menggambarkan usaha untuk mengubah kalor (perpindahan daya yang dipicu oleh adanya perbedaan suhu) jadi daya serta beberapa karakter pendukungnya.

Termodinamika terkait erat dengan fisika daya, panas, kerja, entropi dan kespontanan proses. Termodinamika juga terkait dengan mekanika statik. Cabang pengetahuan fisika ini mendalami pelajaran mengenai pertukaran daya dalam bentuk kalor dan kerja, sistem pembatas dan lingkungan.

Aplikasi dan penerapan termodinamika dapat terjadi pada tubuh manusia, momen meniup kopi panas, perkakas elektronik, Refrigerator, mobil, pembangkit listrik dan industri.

Prinsip Termodinamika 

Sumber: sutantiakin.wordpress.com
Prinsip termodinamika sebenarnya yakni hal alami yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Dengan mengembangnya ilmu serta pengetahuan dan teknologi, termodinamika direkayasa sedemikian rupa sampai jadi bentuk mekanisme yang dapat bantu manusia dalam kegiatannya.

Aplikasi termodinamika yang demikian meluas, kemungkinan karena perubahan pengetahuan termodinamika mulai sejak era 17. Pengembangan pengetahuan termodinamika dengan diawali pendekatan makroskopik yaitu tingkah laku umum partikel zat sebagai media pembawa daya.

Hukum-Hukum Termodinamika 

Termodinamika memiliki hukum-hukum pendukungnya. Hukum-hukum ini menjelaskan bagaimana dan apa saja ide konsep yang perlu diperhatikan. Seperti momen perpindahan panas dan kerja pada proses termodinamika.

Mulai sejak perumusannya, hukum-hukum ini udah jadi hukum penting dalam dunia fisika yang terkait dengan termodinamika. Aplikasi hukum-hukum ini juga diperlukan dalam beragam macam bidang seperti bidang pengetahuan lingkungan, otomotif, pengetahuan pangan, pengetahuan kimia dan lain sebagainya. Berikut ini hukum-hukum termodinamika:

Hukum I termodinamika (Kekekalan Daya dalam Sistem) 

Sumber: softilmu.com
Daya tidak dapat diciptakan maupun dimusnahkan. Manusia hanya dapat mengubah bentuk daya dari bentuk daya satu ke daya yang lain. Dalam termodinamika, bila sebuah hal diberikan kalor, kalor itu akan berguna untukusaha luar dan mengubah daya dalam.

Bunyi Hukum I Termodinamika “untuk setiap proses bila kalor Q diberikan pada sistem dan sistem melakukan usaha W, akan terjadi perubahan daya dalam ΔU = Q – W”.

Di mana U memperlihatkan karakter dari satu sistem, sedangkan W dan Q tidak. W dan Q bukanlah fungsi Variabel kondisi, tetapi termasuk juga ke dalam proses termodinamika yang dapat merubah kondisi. U yaitu fungsi variabel kondisi (P, V, T, n).

W bertanda positif apabila sistem melakukan usaha pada lingkungan dan negatif apabila menerima usaha lingkungan.

Hukum Termodinamika 1 

Q bertanda positif apabila sistem menerima kalor dari lingkungan dan negatif apabila melepas kalor pada lingkungan.

Perubahan daya dari sebuah sistem hanya tergantung pada transfer panas ke dalam sistem dan kerja yang dikerjakan oleh sistem dan tidak bergantung pada proses yang terjadi. Pada hukum ini tidak ada panduan, adanya hanya arah perubahan serta beberapa batasan lain.

Hukum II termodinamika (Arah reaksi sistem dan batasan) 

Sumber: mechanicals.wordpress.com
Hukum kedua ini membatasi perubahan daya mana yang dapat terjadi dan yang tidak. Pembatasan ini dinyatakan dengan berbagai cara, yaitu:
  1. Hukum II termodinamika dalam menyebutkan aliran kalor. Kalor mengalir secara spontan dari benda bersuhu tinggi ke benda bersuhu rendah dan tidak mengalir secara spontan dalam arah kebalikannya. 
  2. Hukum II termodinamika dalam pernyataan tentang mesin kalor 
  3. Tidak mungkin saja buat satu mesin kalor yang bekerja dalam satu siklus yang hanya menyerap kalor dari satu reservoir dan mengubah semua jadi usaha luar. 
  4. Hukum II termodinamika dalam pernyataan entropi (besaran termodinamika yang mengikuti perubahan setiap kondisi dari awal sampai akhir sistem dan mengatakan ketidakteraturan satu sistem) 
Keseluruhan entropi semesta tidak berubah ketika proses reversibel terjadi dan bertambah ketika proses irreversible terjadi.

Hukum III termodinamika 

Sumber: ardi-thermodynamics.blogspot.co.id
Hukum ketiga termodinamika terkait dengan temperatur 0 absolut. Hukum ini mengatakan bila pada saat satu sistem mencapai temperatur 0 absolut (temperatur Kelvin) semua proses akan berhenti dan entropi sistem akan mendekati nilai minimal. hukum ini jugga menyatakn bila entropi benda berstruktur kristal sempurna pada temperatur 0 absolut bernilai 0.

Kesetimbangan Termodinamika 

Sebuah benda bisa dapat dikatakan dalam keadaan kesetimbangan termodinamika jika nilai dari besaran keadaan makroskopiknya tidak lagi berubah dalam periode waktu yang lama. Termodinamika hanya akan meninjau besaran dalam keadaan sistem yang setimbang.

Termodinamika tidak meninjau bagaimana proses perubahan sistem mencapai kondisi kesetimbangan termodinamika, karena itu tidak ada variabel waktu dalam realisasi-realisasi termodinamika.

Tetapi, dalam keadaan nyata, kesetimbangan termodinamika yakni hal yang tidak mungkin saja terjadi. Hal semacam ini karena satu benda tidak akan lepas dari interaksinya dengan lingkungan yang merubah kondisi benda sampai perubahan dapat terjadi demikian cepat.

Pengecualian apabila kondisi benda mendekati kesetimbangan termodinamika, realisasi termodinamika dapat ditrerapkan. Sebagai contoh hukum radiasi benda hitam dapat diterapkan pada matahari dan bintang meskipun tidak benar-benar dalam keadaan setimbang. Sampai analisa spektrum gelombang dapat dilakukan.

Kesetimbangan Termal 

Pencapaian kesetimbangan termal terjadi bila dalam kondisi adanya kesempatan hubungan antara partikel kedua sistem, tidak ada keseluruhan perpindahan daya panas antara keduanya (tidak ada lagiperubahan makro).

Relasi kesetimbangan termal yakni satu relasiekuivalensi sampai dapat dikelompokkan benda-benda yang ada pada keadaan setimbang termal dan memiliki parameter. Fakta ini dikenal sebagai hukum ke 0 termodinamika.

Benda yang mencapai kesetimbangan termal satu sama lainnya, diambil kesimpulan bila dengan memiliki temperatur yang sama. Termodinamika ke 0 ini menjelaskan adanya besaran temperatur. Besaran temperatur tidak bergantung pada nilai partikel.

Walaupun satu benda tidak secara keseluruhnya ada pada kesetimbangan termal, beberapa segi dari benda itu mungkin saja ada pada keadaan kesetimbangan termal lokal.

Kesetimbangan Mekanik 

Apabila di dalam satu sistem ada kesetimbangan sedemikian sampai tidak terjadi perubahan (makro) volume sistem dan lingkungan bisa dapat dikatakan bila sistem dan lingkungan ada pada keadaan kesetimbangan mekanik. Pada kondisi ini, sistem dan lingkungan akan memiliki nilai tekanan P yang sama.

Kesetimbangan Jumlah Partikel 

Satu sistem akan dapat dikatakan setimbang jumlah partikelnya apabila partikel yang keluar masuk sistem dalam jumlah yang sama, ada kesetimbangan jumlah partikel antara sistem dan lingkungan. Ketika itu antara sistem dan lingkungan akan memiliki tekanan yang sama.

Ide konsep Dasar Termodinamika 

Pembagian dalam termodinamika mengarah pada pembagian dunia jadi sistem yang dibatasi oleh kenyataan atau keidealan batasannya. Sistem yang tidak termasuk juga ke dalam pertimbangan dikelompokkan sebagai lingkungan.

Dan pembagian yang sistem jadi subsistem jadi sistem amat mungkin saja terjadi, atau barangkali saja pembentukan sistem yang lebih besar. Biasanya sistem ini bisa di uraikan jadi beberapa parameter.

Dari prinsip-prinsip dasar termodinamika secara umum bisa diturunkan hubungan antara jumlah contoh, koefisian ekspansi, kompresibilitas, panas bentuk, transformasi panas dan koefisien elektrik terutama beberapa karakter yang dipengaruhi temperatur.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Pengertian, Prinsip, dan Hukum Hukum Termodinamika, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Hukum Termodinamika di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Hukum Termodinamika. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. softilmu.com
16 March 2017

Pengertian dan Macam – Macam Angin

Pengertian dan Macam – Macam Angin. Pengertian Angin, Macam – Macam Angin, Jenis – Jenis Angin, Bentuk – Bentuk Angin, Angin Muson, Angin Laut, Angin Darat, Angin Jatuh, Angin Gunung, Angin Tetap, Angin Musim, dan Angin Lembah.

Menenal Sumber Daya Alam 

Sumber: reaction13-bks.blogspot.co.id
Sumber daya alam di dunia ini ada yang bisa diperbaharui serta ada juga yang tidak bisa diperbaharui. Sumber daya alam yang bisa diperbaharui ini umumnya yaitu sumber daya alam yang dapat kita peroleh secara Cuma- Cuma atau gratis serta semua orang dapat memilikinya.

Contoh sumber daya alam yang diperoleh tidak butuh pengorbanan:

Contoh dari sumber daya alam bentuk ini yaitu air, angin, udara, serta sinar matahari. Benda- benda itu bisa dengan gampang kita peroleh di dunia ini serta benda- benda itu juga merupakan benda bebas di mana untuk memperolehnya tidak membutuhkan pengorbanan.

Tidak hanya itu sumber daya yang bisa diperbaharui ini artinya sumber daya itu bisa pulih dengan cepat sesudah dieksplor oleh manusia dalam waktu singkat. Lantas bentuk sumber daya yang kedua adalah sumber daya alam yang tidak bisa diperbaharui.

Contohnya sumber daya alam yang didapatkannya butuh pengorbanan:

Tidak sama dengan sumber daya alam yang pertama, sumber daya alam bentuk ini adalah bentuk jenis sumber daya alam yang tidak cepat pulih dalam waktu yang singkat atau sumber daya alam yang pemulihannya lama setelah sumber daya alam tersebut di eksplor oleh manusia secara besar- besaran.

Sumber daya alam yang tidak bisa diperbaharui ini umumnya kita peroleh dengan melakukan pengorbanan spesifik, seperti kita mengeluarkan uang dan lain sebagainya.

Sumber daya alam bentuk yang tidak bisa diperbaharui ini juga merupakan sumber daya alam di mana tidak semua orang memerlukan atau memakainya. Contoh dari sumber daya alam bentuk yang tidak bisa diperbaharui ini yaitu barang tambang, seperti minyak bumi, batu bara, emas, serta lain sebagainya.

Dari keterangan tentang kedua bentuk sumber daya alam itu, pastinya kita bisa menemukan letak ketidaksamaan di antara keduanya. Berikutnya, kami akan mengulas tentang satu diantara sumber daya alam yang bisa diperbaharui.

Satu diantara bentuk sumber daya alam yang bisa diperbaharui yang akan kita ulas pada kesempatan ini yaitu mengenai angin. Kita akan membahas lebih lengkap mengenai pengertian angin, macam- macam angin, karakteristik dari angin, dan juga tentang fungsi angin.

Pengertian Angin 

Sumber: kompasiana.com
Siapa yang tidak mengetahui angin? Siapa saja tentu mengenal serta tahu apakah yang dimaksud angin, baik dari anak kecil atau balita, kanak- kanak, remaja, dewasa, sampai orangtua atau lanjut usia sekalipun. Angin nyaris tidak dapat dipisahkan dari kehidupan kita sehari- hari.

Angin kita rasakan dalam kehidupan kita sehari- hari. Angin adalah udara yang bergerak. Bila kita mencermati mengenai tiap detil hal- hal yang ada di sekitar kita kita akan tahu begitu besarnya reaksi dari angin ini.

Bila kita mendengar suara dedaunan yang bergesekan, kita bakal tahu bahwasannya daun bisa bergerak lantaran adanya angin. Bila kita tengah berkunjung ke pantai serta kita merasakan semilir membelai tubuh kita, itu yaitu angin yang membelai kita, serta lain sebagainya.

Sadar maupun tidak, hadirnya angin ini senantiasa ada di sekitar kita serta kita juga senantiasa merasakan kemunculannya walaupun kita sendiri tidak menyadarinya.

Pengertian angin yang lainnya yaitu gerakan udara mendatar atau sejajar dengan permukaan bumi yang terjadi lantaran adanya ketidaksamaan tekanan udara antara satu tempat dengan tempat yang lain.

Angin juga disimpulkan sebagai aliran udara yang jumlahnya besar yang disebabkan oleh perputaran bumi serta lantaran adanya ketidaksamaan tekanan udara yang ada di sekelilingnya. Angin ini memiliki karakter bergerak dari daerah yang memiliki tekanan udara tinggi ke daerah yang memiliki tekanan udara rendah. Nah, itulah beberapa pengertian tentang angin.

Angin ini ternyata terbagi dalam beberapa bentuk, tidak cuma satu bentuk saja. Tahukah Anda apa sajakah yang disebut jenis- jenis angin ini? Beberapa Jenis Angin yaitu sebagai berikut ini:

Angin tetap 
Sumber: mudahnyageo.blogspot.co.id
Bentuk angin yang pertama yaitu angin tetap. Angin tetap yakni yaitu angin yang memiliki arah berhembus yang tetap sepanjang tahunnya. Angin tetap ini ini dibagi jadi dua jenis, yaitu angin pasat serta angin antipasat.

Angin pasat adalah angin yang bertiup dari daerah subtropik menuju ke equator atau khatulistiwa. Sedangkan angin antipasat adalah angin yang bertiup dari daerah equator menuju ke daerah subtropik.

Angin Muson atau Angin Musim 
Sumber: harianjogja.com
Angin Muson atau angin Munsoon atau angin moonsun adalag angin yang berhembus secara periodik (minimum 3 bulan) serta antara periode yang satu dengan periode yang lain memiliki pola yang berlawanan yang berganti ganti arah secara berlawanan pada stiap setengah tahunnya.

Setengah tahun pertama umumnya akan bertiup angin darat yang kering serta setengah tahun selanjutnya akan bertiup angin laut yang punya sifat basah. Terjadinya angin muson ini bisa dijelaskan secara ilmiah.

Pada bulan Oktober sampai April, matahi ada di belahan langit selatan, hingga benua Australia akan lebih banyak disinari matahari atau mendapatkan panas yang lebih dari pada benua Asia. Hal semacam ini menyebabkan di Australia ada pusat tekanan udara rendah atau depresi, lalu di Asia ada pusat tekanan udara tinggi atau kompresi.

Kondisi yang seperti ini akan menyebaban arus angin bertiup dari benua Asia menuju ke Australia. Di Indonesia sendiri, angin ini adalah angintumir laut di belahan bumi utara serta angin barat di belahan bumi selatan. Lantaran angin ini melalui samudera Pasifik serta samudera Hindiam angin ini akan membawa banyak uap air, hingga di Indonesia terjadi musim penghuan.

Sedangkan pada bulan April sampai Oktober, matahari akan ada di belahan alangit utara, hingga benua Asia akan menadapatkan panas yang lebih dari pada benua Australia.

Hal semacam ini menyebabkan di Asia ada pusat- pusat tekanan udara yang rendah, sedangkan di Audtralia akan ada tekanan- tekanan udara yang tinggi yang akan mengakibatkan angin bertiup dari Australia ke Asia.

Di Indonesia angin ini disebut dengan angin musim timur di belahan bumi selatan serta angin musim barat daya di belahan bumi utara. Lantaran nagin yang bertiup ini tidak melalui samudera angin ini tidak banyak mengandung uap air, dari itu ketika angin ini bertiup, Iklim di Indonesia sedang terjadi musim kemarau.

Dari penjelasan di atas, bisa diperoleh rangkuman kalau angin muson ini dibedakan jadi dua jenis, yaitu: 
  1. Angin muson barat atau angin musim barat, yaitu angin yang berhembus dari Asia ke Australia serta membawa curah hujan hingga di Indonesia terjadi musim penghujan. Angin ini bertiup pada bulan Oktober sampai dengan bulan April. 
  2. Angin muson timur atau angin musim timur, yaitu angin yang bertiup dari Australia ke Asia serta tidak membawa curah hujan hingga di Indonesia terjadi musim kemarau. Angin ini bertiup pada bulan April sampai dengan bulan Oktober. 
Angin Darat 
Sumber: lenterabumi.com
Angin darat adalah angin yang bertiup dari daratan ke lautan. Angin ini umumnya bertiup saat malam hari yaitu pada jam 20.00 sampai jam 16.00 dan angin ini kerapkali digunakan oleh nelayan - nelayan tradisional untuk pergi melalut.

Angin Laut 
Sumber: search.yahoo.co.jp
Bila ada angin darat, pastinya ada yang namanya angin laut. Angin laut ini adalah angin yang bertiup dari lauta menuju ke daratan. Angin ini biasanya bertiup pada siang hari, yaitu mulai jam 09.00 sampai jam 16.00 dan angin ini biasanya digunakan nelayan tradisional untuk menuju pulang setelah melaut.

Angin Lembah 
Sumber: serbater.com
Angin lembah adalah angin yang bertiup dari lembah menuju ke puncak gunung. Angin ini umumnya terjadi pada siang hari.

Angin Gunung 
Sumber: news.liputan6.com
Angin gunung adalah kebalikan dari angin lembah, yaitu adalah angin yang bertiup dari puncak gunung ke lembah serta umumnya terjadi saat malam hari.

Angin Fohn atau Angin Jatuh 
Sumber: pendidikan60detik.blogspot.co.id
Angin Fohn atau angin jatuh adalah satu angin yang terjadi sesuai sama bentuk jenis hujan seperti hujan orogafis. Angin ini bertiup di suatu lokasi spesifik dengan temperatur dan kelengasan yang berbeda juga.

Angin ini terjadi lantaran adanya gerakan massa udara yang naik ke pegunungan yang tingginya melebihi dari 200 meter, naik pada satu sisi kemudian turun lagi di sisi yang lain. Angin Fohn yang jatuh dari puncak gunung punya sifat panas serta kering yang disebabkan uap air itu udah dibuang pada saat hujan orogafis.

Proses Terjadinya Angin 

Berikutnya kita akan mengulas tentang proses terjadinya angin. Seperti sebuah fenomena alam yang lain, angin ini juga memiliki proses terjdinya sendiri hingga dapat terbentuklah angin.

Udah dikatakan sebelumnya bahwasannya angin ini bertiup dari tempat yang memiliki tekanan udara tinggi ke daerah yang memiliki tekanan udara rendah. Momen bergeraknya udara dalam bentuk angin ini akan sama juga dengan momen bergeraknya air.

Bila dua daerah menerima penyinaran matahari yang berbeda, akan berbeda juga tentang suhu serta tekanan udara yang dipunyainya. Daerah yang menerima cahaya matahari lebih banyak akan memiliki tekanan udara yang lebih kecil.

Hal semacam ini akan menyebabkan udara yang bergerak dari daerah yang mempunyai tekanan udara lebih tinggi ke daerah yang memiliki tekanan udara lebih rendah. Demikianlah tentang proses terjadinya angin. Dalam proses terjadinya angin ini di pengaruhi oleh beberapa faktor spesifik yang diberi nama sebagai aspek- aspek yang memengaruhi proses terjadinya angin.

Aspek-aspek yang Memengaruhi Proses Terjadinya Angin 

Dalam proses terjadinya angin ini ada beberapa aspek yang bisa memengaruhinya. Beberapa aspek yang memengaruhi proses terjadinya angin ini diantaranya: 
  1. Gradien Barometris, adalah bilangan yang menunjukkan ketidaksamaan tekanan udara dari 2 isobar yang memiliki jarak 111 km. makin besar gradien barometrisnya, makin cepat tiupan dari angin itu. 
  2. Letak tempat. Kecepatan angin yang ada di dekat khatulistiwa lebih cepat dari temapat yang ada jauh dari garis khatulistiwa. 
  3. Ketinggian tempat. Makin tinggi sebuah tempat angin yang bertiup akan makin kencang. Hal semacam ini disebabkan karena dampak gaya gesekan yang menghalangi laju udara. 
  4. Angin akan bergerak lebih cepat dari pada angin pada malam hari. 
Sifat-Sifat Angin 

Seperti halnnya manusia serta beberapa hal alamiah yang lain, angin ini dapat memiliki karakter spesifik. Beberapa karakter yang dimiliki oleh angin diantaranya yaitu: 
  1. Angin mengakibatkan tekanan pada permukaan yang menentang arah angin itu. 
  2. Angin mempercepat pendinginan dari benda yang memiliki dasar panas. 
  3. Kecepatan angin itu amat beragam dari satu tempat ke tempat yang lain, dan dari waktu ke waktu. 
Itulah beberapa mengenai jenis- jenis angin yang bisa kita pahami. Kemudian, apa sesungguhnya manfaat dari angin ini?

Manfaat Angin 
Sumber: manfaat.co.id
Tahukah Anda bahwasannya angin ini memiliki manfaat yang amat besar untuk kehidupan manusia sehari- hari? Beberapa manfaat angin secara umum diantaranya: 
  1. Sebagai pembangkit listrik tenaga angin 
  2. Membantu penyerbukan bunga- bunga 
  3. Membantu mengirinhkan benda yang basah, serta lain sebagainya. 
Sedangkan secara khusus maupun bersumber pada macamnya manfaat angin-angin itu diantaranya: 
  1. Angin muson memiliki manfaat mendatangkan musim hujan serta kemarau untuk Indonesia. 
  2. Angin darat untuk membantu menghantarkan nelayan pergi mencari ikan. 
  3. Angin laut, membantu nelayan pulang dari melaut.
Dan itulah pembahasan kami mengenai Pengertian dan Macam – Macam Angin, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Angin di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari referensi untuk lebih memahami Segala Hal tentang Angin. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. ilmugeografi.com
26 December 2016

Pengertian Suhu : Besaran Dan Alat Ukur Suhu

Pengertian Suhu

Suhu adalah besaran yang menyatakan derajat panas dingin suatu benda dan alat yang digunakan untuk mengukur suhu adalah thermometer. Dalam kehidupan sehari-hari masyarakat untuk mengukur suhu cenderung menggunakan indera peraba. Tetapi dengan adanya perkembangan teknologi maka diciptakanlah termometer untuk mengukur suhu dengan valid. Pada abad 17 terdapat 30 jenis skala yang membuat para ilmuan. Hal inimemberikan inspirasi pada

  •  Anders Celcius (1701 ± 1744) 


sehingga pada tahun 1742 diamemperkenalkan skala yang digunakan sebagai pedoman pengukuran suhu. Skala ini diberinamasesuai dengan namanya yaitu Skala Celcius. Apabila benda didinginkan terus maka suhunyaakan semakin dingin dan partikelnya akan berhenti bergerak, kondisi ini disebut kondisi nolmutlak. Skala Celcius tidak bisa menjawab masalah ini maka

  •  Lord Kelvin (1842 ± 1907) 

menawarkan skala baru yang diberi nama Kelvin. Skala kelvin dimulai dari 273 K ketika air membeku dan 373 K ketika air mendidih. Sehingga nol mutlak sama dengan 0 K atau -273°C.Selain skala tersebut ada juga skala Reamur dan Fahrenheit. Untuk skala Reamur air membeku pada suhu 0°R dan mendidih pada suhu 80°R sedangkan pada skala Fahrenheit air membuka pada suhu 32°F dan mendidih pada suhu 212°F.

Yang dimaksud dengan suhu merupakan suatu besaran yang menunjukan derajat panas dari suatu benda. Benda yang memiliki panas akan menunjukan suhu yang tinggi daripada benda dingin. Sering kita menyebutkan suatu benda panas atau dingin dengan cara menyentuh banda tersebut dengan alat indra kita, walau kita tidak dapat menyimpulkan berapa derajat panas dari benda tersebut, untuk mengetahui seberapa besar suhu benda tersebut maka digunakanlah termometer.

Suhu dapat didefinisikan sebagai derajat panas satu benda. Benda yang panas memiliki suhu yang lebih tinggi dibandingkan benda yang dingin. Sebenarnya alat indera (kulit)tidak dapat menentukan suhu benda secara akurat, hanya berdasarkan perkiraan dan perasaan subjeknya saja. Hal ini dikarenakan alat indera memiliki keterbatasan, salah satunya tidak dapat digunakan untuk menyentuh benda yang terlalu panas atau terlalu dingin.

Besaran Suhu

Dalam kehidupan sehar-hari, kita tentunya sering berhubungan dengan fenomena panas dan dingin. Pada pagi hari, biasanya kita merasakan udara disekitar kita yang dingin. Untuk menghangatkan tubuh, kita dapat meminum segelas kopi atau teh hangat. Lain halnya, ketika matahari bersinar sangat terik pada siang hari, kita akan merasa kegerahan. Dalam keadaan tersebut, kita cendrung untuk mencari cara agar bagaimana suhu tubuh kita menjadi turun agar tidak lagi merasa gerah.

Keadaan panas dan dingin suatu benda sebenarnya menyatakan suhu dari benda tersebut. Apakah pengertian suhu? Suhu adalah ukuran panas atau dinginnya suatu benda. Manusia, mula-mula membedakan panas, hangat, dan dingin dengan menggunakan indra peraba yakni kulit. Namun, seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknik pengukuran, dimungkinkan untuk membuat alat yang dapat alat pengukur suhu dan menyatakannya dengan nilai.

Saat ini, alat yang digunakan untuk mengukur suhu adalah termometer yang merupakan pengembangan dari termoskop Galileo. Kata termometer berasal dari bahasa Yunani, yaitu thermos yang berarti panas, dan meter yang berarti mengukur. Termometer biasanya merupakan sebuah pipa kaca sempit tertutup yang berisi alkohol atau raksa dan memiliki skala. Termometer dibuat berdasarkan prinsip pemuaian zat. Semua zat, baik zat padat, cair, dan gas akan mengalami pemuaian jika dipanaskan. Zat cair sering digunakan untuk menjadi pengisi termometer karena mudah memuai dan praktis.

Misalnya, alkohol, yang merupakan zat cair sering digunakan untuk membuat termometer. Naiknya permukaan alkohol atau bertambahnya volume alkohol ketika dipanaskan dan berkurangnya volume alkohol ketika didinginkan merupakan sifat fisis zat cair. Sifat-sifat ini dimanfaatkan termometer untuk mengukur suhu sebuah benda.

Dalam perkembangannya, teknik pembuatan termometer disesuaikan dengan skala termometer yang akan digunakan. Penentuan ini dilakukan berdasarkan titik tetap atas dan titik tetap bawah. Biasanya titik tetap atas diambil dari titik didih air dan titik tetap bawah diambil dari titik beku air pada tekanan normal (1 atmosfer). Kemudian, di antara titik tetap atas dan bawah terdapat garis-garis skala hasil bagi jarak titik tetap atas dan bawah yang sama panjang. Garis-garis skala ini ditulis pada dinding kolom cairan termometer.

Alat Untuk Mengukur Suhu

Alat untuk mengukur suhu disebut termometer. Termometer memanfaatkan sifat termometrik suatu zat, yaitu perubahan sifat-sifat zat karena perubahan suhu zat tersebut. Termometer pertama kali ditemukan oleh Galileo Galilei (1564-1642). Termometer ini disebut termometer udara. Termometer udara terdiri dari sebuah bola kaca yang dilengkapi dengan sebatang pipa kaca panjang. Pipa tersebut dicelupkan ke dalam cairan berwarna.

Ketika bola kaca dipanaskan, udara di dalam pipa akan mengembang sehingga sebagian udara keluar dari pipa. Namun, ketika bola didinginkan udara di dalam pipa menyusut sehingga sebagian air naik ke dalam pipa. Termometer udara peka terhadap perubahan suhu sehingga suhu udara saat itu dapat segera diketahui. Meskipun peka terhadap perubahan suhu, namun termometer ini harus dikoreksi setiap terjadi perubahan tekanan udara.

Termometer yang banyak digunakan sekarang adalah termometer raksa. Disebut termometer raksa karena di dalam termometer ini terdapat air raksa. Fungsi raksa adalah sebagai penunjuk suhu. Raksa akan mengembang bila termometer menyentuh benda yang lebih hangat dari raksa. Raksa memiliki beberapa keunggulan diantaranya:

Peka terhadap perubahan suhu. Suhu raksa segera sama dengan suhu benda yang ingin diukur.
Dapat digunakan untuk mengukur suhu rendah (-40 C) sampai suhu tinggi (360 C). Hal ini disebabkan titik beku raksa mencapai -40 C dan titik didihnya mencapai 360 C.

  • Tidak membasahi dinding kaca sehingga pengukuran bisa menjadi lebih teliti.
  • Mengkilap seperti perak sehingga mudah terlihat.
  • Mengembang dan memuai secara teratur.

Selain raksa, alkohol juga dapat digunakan untuk mengisi termometer, kelebihannya yaitu dapat mengukur suhu yang sangat rendah (mencapai -130 C) karena titik beku alkohol yang lebih rendah dibandingkan raksa, namun termometer alkohol tidak dapat digunakan untuk mengukur air mendidih karena titik didih alkohol hanya 78 C.

Termometer dengan bahan zat cair

  • Termometer Laboratorium













Alat ini biasanya digunakan untuk mengukur suhu air dingin atau air yang sedang dipanaskan. Termometer laboratorium menggunakan raksa atau alkohol sebagai penunjuk suhu. Raksa dimasukkan ke dalam pipa yang sangat kecil (pipa kapiler), kemudian pipa dibungkus dengan kaca yang tipis. Tujuannya agar panas dapat diserap dengan cepat oleh termometer.

Skala pada termometer laboratorium biasanya  dimulai dari 0 C hingga 100 C. 0 C menyatakan suhu es yang sedang mencair, sedangkan suhu 100 C menyatakan suhu air yang sedang mendidih.

  • Termometer Ruang


Termometer ruang biasanya dipasang pada tembok rumah atau kantor. Termometer ruang mengukur suhu udara pada suatu saat. Skala termometer ini adalah dari -50 C sampai 50 C. Skala ini digunakan karena suhu udara di beberapa tempat bisa mencapai di bawah 0 C, misalnya wilayah Eropa. Sementara di sisi lain, suhu udara tidak pernah melebihi 50 C.

  • Termometer Klinis


Termometer klinis disebut juga termometer demam. Termometer ini digunakan oleh dokter untuk mengukur suhu tubuh pasien. Pada keadaan sehat, suhu tubuh manusia sekitar 37 C. Tetapi pada saat demam, suhu tubuh dapat melebihi angka tersebut, bahkan bisa mencapai angka 40.

Skala pada termometer klinis hanya dari 35 C hingga 43 C. Hal ini sesuai dengan suhu tubuh manusia, suhu tubuh tidak mungkin di bawah 35 C dan melebihi 43 C.

  • Termometer Six-Bellani


Termometer Six-Bellani disebut pula termometer maksimum-minimum. Termometer ini dapat mencatat suhu tertinggi dan suhu terendah dalam jangka waktu tertentu. Termometer ini mempunya 2 cairan, yaitu alkohol dan raksa dalam satu termometer.

Termometer dengan bahan zat padat

  • Termometer Bimetal


Termometer bimetal memanfaatkan logam untuk menunjukkan adanya perubahan suhu dengan prinsip logam akan memuai jika dipanaskan dan menyusut jika didinginkan. Kepala bimetal dibentuk spiral dan tipis, sedangkan ujung spiral  bimetal ditahan sehingga tidak bergerak dan ujung lainnya menempel pada pinggir penunjuk. Semakin besar suhu, keping bimetal semakin melengkung dan meneyebabkan jarum penunjuk bergerak ke kanan, ke arah skala yang lebih besar. Termometer bimetal biasanya terdapat di mobil.

  • Termometer Hambatan


Termometer hambatan merupakan termometer yang paling tepat digunakan dalam industri untuk mengukur suhu di atas 1000 C. Termometer ini dibuat berdasarkan perubahan hambatan  logam, contohnya termometer hambatan platina.

Dalam termometer hambatan terdapat kawat penghambat yang disentuhkan ke benda yang akan diukur suhunya, misalnya pada pengolahan besi dan baja. Suatu tegangan atau potensial listrik yang bernilai tetap diberikan sepanjang termistor, yaitu sensor yang terbuat dari logam dengan hambatan yang bertambah jika dipanaskan.

  • Termokopel


Pengukuran suhu dengan ketepatan tinggi dapat dilakukan dengan menggunakan termokopel, di mana suatu tegangan listrik dihasilkan saat dua kawat berbahan logam yang berbeda disambungkan untuk membentuk sebuah loop. Kedua persambungan tersebut memiliki suhu yang berbeda. Untuk meningkatkan besar tegangan listrik yang dihasilkan, beberapa termokopel bisa dihubungkan secara seri untuk membentuk sebuah termopil.

Termometer dengan bahan gas

Termometer gas adalah jenis termometer yang memanfaatkan sifat-sifat termal gas. Ada dua macam termometer gas:

  • Termometer yang volume gasnya dijaga tetap dan tekanan gas tersebut dijadikan sifat termometrik dari termometer.
  • Termometer yang tekanan gasnya dijaga tetap dan volume gas tersebut dijadikan sifat termometrik dari termometer.

Termometer optis

  • Pirometer


Prinsip kerja pirometer adalah dengan mengukur intensitas radiasi yang dipancarkan oleh benda-benda yang  suhunya sangat tinggi. Spirometer dapat digunakan untuk mengukur suhu antara 500 C – 3.000 C.

  • Termometer inframerah


Termometer inframerah digunakan dengan cara  menekan tombol sampai menunjukkan angka tertinggi dengan cara  mengarahkan sinar inframerah ke sasaran yang dituju. Sinar yang diarahkan ke benda yang diukur akan memantul dan pantulan tersebut direspon oleh alat sehingga termometer inframerah menunjukkan skala suhu yang tepat.
09 January 2017

Pengertian Obligasi : Jenis, Manfaat Dan Resiko Obligasi

Pengertian Obligasi 

Pengertian obligasi adalah surat tanda pengakuan utang yag diterbitkan oleh penerbit obligasi kepada pemegang obligasi. Pengertian lain obligasi adalah sertifikat yang berisi kontrak antara investor dan perusahaan, yang mengatakan bahwa investor pemegang obligasi telah meminjamkan sejumlah uang terhadap perusahaan. Perusahaan yang menerbitkan obligasi mempunyai kewajiban untuk membayar bunga secara reguler sesuai dengan jangka waktu yang telah ditetapkan serta pokok pinjaman pada saat jatuh tempo.

Obligasi merupakan surat berharga atau sertifikat yang berisi kontrak pengakuan hutang atas pinjaman yang diterima oleh penerbit obligasi dari pemberi pinjaman (pemodal)
• Berinvestasi (membeli) Obligasi : meminjamkan uang
• Menerbitkan Obligasi : berhutang uang

Obligasi bagian dari Efek UU RI No. 8 1995 tentang Pasar Modal, Efek adalah suatu surat berharga, yang dapat berupa surat pengakuan utang, surat berharga komersial, saham, OBLIGASI, tanda bukti utang, unit penyertaan kontrak investasi kolektif, kontrak berjangka atas efek, dan setiap derivatif dari efek.

Pengertian Obligasi Menurut Para Ahli

  • Fakhrudin & Hadianto (2001 :15)

Menurut Fakhrudin & Hadianto menyatakan bahwa obligasi yaitu surat berharga atau sertifikat yang berisi kontrak antara sih pemberi pinjaman (dalam hal ini investor) dengan yang diberi pinjaman (issuer). Jadi surat obligasi yaitu  sebuah lembar kertas yang menyatakan bahwa sih pemilik kertas tersebut memberikan pinjaman kepada suatu perusahaan yang menerbitkan surat obligasi.

  • Rahardjo (2003 : 8)

Menurut Rahardjo menyatakan bahwa obligasi ialah suatu produk pengembangan dari surat utang jangka panjang. Prinsip utama jangka panjang bisa dicerminkan dari suatu karakteristik atau struktur yang melekat pada sebuah obligasi. Pihak penerbit obligasi pada dasarnya melakukan sebuah pinjaman kepada pembeli obligasi yang diterbitkannya. Pendapatan yang didapat oleh sih investor obligasi tersebut berbentuk tingkat suku bunga atau kupon. Selain aturan tersebut telah diatur pula suatu perjanjian untuk melindungi kepentingan penerbit dan kepentingan investor obligasi tersebut Rahardjo, 2003 : 8

  • Drs. Bambang Riyanto (1977 hal 128)

Menurut Drs. Bambang Riyanto (1977 hal 128) menyatakan bahwa obligasi ialah Obligasi yaitu suatu pengakuan hutang yang dikeluarkan oleh suatu pemerintah atau perusahaan atau lembaga-lembaga lain sebagai pihak yang berhutang yang memiliki nilai nominal tertentu dan kesanggupan untuk membayar bunga secara periodik atas suatu dasar persentase tertentu yang tetap.

Jenis - Jenis Obligasi


  1. Obligasi Suku Bunga Tetap : Obligasi suku bunga tetap biasanya memiliki kupon bunga tertentu dengan biaya tetap dan dibayar secara berkala sepanjang masa berlaku obligasi.
  2. Obligasi Suku Bunga Mengambang (Floating Rate Note) : Obligasi jenis ini juga memiliki kupon, namun bunga yang dibayarkan mengacu pada indeks pasar uang seperti LIBOR atau Euribor. Jadi besaran biaya dapat berubah sewaktu-waktu.
  3. Obligasi Berimbal Hasil Tinggi (Junk Bond) : Obligasi yang satu ini memiliki peringkat dibawah peringkat investasi yang akan diberikan oleh lembaga pemerintah kredit. Maka dari itu jenis obligasi ini memiliki resiko yang cukup tinggi, sehingga banyak investor yang mengharapkan suatu imbalan yang lebih tinggi.
  4. Obligasi Tanpa Bunga : Obligasi ini lebih dikenal dengan Zero Coupon Bond, yakni jenis obligasi yang tidak memberikan pembayaran bunga. obligasi jenis ini diperdagangkan dengan pemberian potongan harga yang didapat dari nilai pari. Pemegang obligasi menerima secara penuh pokok hutang pada saat jatuh tempo.
  5. Obligasi Inflasi : Obligasi ini juga lebih dikenal dengan istilah Inflation Linked Bond, yakni obligasi yang pokok hutangnya mengacu pada indeks inflasi. Bunga yang dibayarkan pada obligasi ini cenderung lebih rendah jika dibanding obligasi suku bunga tetap, namun dengan berkembangnya nilai pokok utang sejalan sengan inflasi, maka pembayaran obligasi akan ikut meningkat.
  6. Obligasi Indeks Berbasis Ekuiti : Obligasi jenis ini mengacu pada indeks yang merupakan indicator bisnis seperti penghasilan, nilai tambah, ataupun indeks nasional seperti beberapa produk domestic.
  7. Obligasi Subordinasi :  obligasi yang memiliki peringkat prioritas lebih rendah dibanding obligasi lainnya, sehingga menimbulkan adanya likuidasi. Hal inilah yang kemudian menjadikan hierarki dari para kreditur. Seperti, adanya pembayaran dari likuidator, pembayaran pajak, dan lain sebagainya. Pemegang obligasi yang pembayarannya diutamakan adalah mereka yang memiliki tanggal penerbitas paling awal dibanding yang lainnya, sehingga disebut obligasi senior. Setelah obligasi tersebut dilunasi, obligasi subordinasi lainya pun dilakukan. Obligasi subordinasi memiliki resiko yang lebih tinggi, sehingga memiliki peringkat kredit yang lebih rendah.
  8. Obligasi Abadi : obligasi ini tidak memiliki masa jatuh tempo, atau ada juga yang memiliki masa jatuh tempo namun dengan jangka waktu yang sangat panjang. Obligasi jenis ini dilihat berdasarkan dari nilai tunai obligasi yang ada pada saat itu yang nilai pokoknya hampir mendekati nol.
  9. Obligasi Atas Unjuk : Obligasi atas unjuk adalah surat resmi yang tidak memiliki nama pemegang. Sehingga siapapun yang memegang surat obligasi tersebut dapat menuntut dilakukannya pembayaran atas obligasi yang dipegangnya. Obligasi jenis ini biasanya diberi nomor urut dan didaftarkan demi menghindari pemalsuan, akan tetapi dapat diperjualbelikan layaknya uang tunai. Sayangnya, obligasi jenis ini sering disalah gunakan dan berisoko terhadap kehilangan dan pencurian.
  10. Obligasi Tercatat : obligasi tercatat memiliki nama kepemilikan yang telah terdaftar dan dicatat oleh penerbit atau lembaga. Semua jenis pembayaran baik bunga dan yang lainnya akan ditransfer langsung kepada pemegang obligasi tersebut.

Manfaat Obligasi


  • Bunga


Bunga dibayar secara reguler sampai jatuh tempo dan ditetapkan dalam persentase dari nilai nominal.
Contoh : Obligasi dengan kupon 10%, artinya pihak yang menerbitkan obligasi akan membayar sebesar Rp10 setiap Rp100 dari nilai nominal setiap tahun. Biasanya bunga dibayarkan setiap 3 atau 6 bulan sekali.

  • Capital Gain

Sebelum jatuh tempo biasanya obligasi diperdagangkan di Pasar Sekunder, sehingga investor mempunyai kesempatan untuk memperoleh Capital gain. Capital gain juga dapat diperoleh jika investor membeli obligasi dengan diskon, yaitu dengan nilai lebih rendah dari nilai nominalnya, kemudian pada saat jatuh tempo ia akan memperoleh pembayaran senilai dengan harga nominal.

  • Hak Klaim Pertama

Jika emiten bangkrut atau dilikuidasi, pemegang obligasi sebagai kreditur memiliki hak klaim pertama atas aktiva perusahaan.

  • Hak Konversi atas Obligasi Konversi

Jika memiliki obligasi konversi, investor dapat mengonversikan obligasi menjadi saham pada harga yang telah ditetapkan, dan kemudian berhak untuk memperoleh manfaat atas saham tersebut.

Risiko Investasi pada Obligasi

  • Gagal Bayar (Default)

Sebagai investor, kemungkinan Anda akan menanggung risiko gagal bayar ini. Kegagalan dari emiten untuk melakukan pembayaran bunga serta utang pokok pada waktu yang telah ditetapkan, atau kegagalan emiten untuk memenuhi ketentuan lain yang ditetapkan dalam kontrak obligasi.

  • Capital Loss

Capital loss terjadi jika Anda menjual obligasi sebelum jatuh tempo dengan harga yang lebih rendah daripada harga belinya.

  • Callability

Sebelum jatuh tempo, emiten mempunyai hak untuk membeli kembali obligasi yang telah diterbitkan. Obligasi demikian biasanya akan ditarik kembali pada saat suku bunga secara umum menunjukkan kecenderungan menurun. Jadi, pemegang obligasi yang memiliki persyaratan callability berpotensi merugi apabila suku bunga menunjukkan kecenderungan menurun. Biasanya untuk mengompensasi kerugian ini, emiten akan memberikan premium.

27 March 2017

Pengertian, Konsep, Rumus, dan Aplikasi Hukum Hooke

Pengertian, Konsep, Rumus, dan Aplikasi Hukum Hooke. Pengertian Hukum Hooke, Konsep yang digunakan dalam Hukum Hooke, Rumus dari Hukum Hooke, Satuan yang dipakai dalam Hukum Hooke, dan Aplikasi atau Penerapan Hukum Hooke dalam Kehidupan Sehari-hari.

Pengertian Hukum Hooke 

Sumber: 4muda.com
Hukum Hooke serta elastisitas yaitu dua arti yang sama-sama berkaitan. Untuk mengerti arti kata elastisitas, beberapa orang menganalogikan istilah itu dengan benda-benda yang terbuat dari karet, meskipun pada intinya tidak semua benda dengan bahan dasar karet miliki sifat elastis.

Kita ambil dua contoh karet gelang serta permen karet. Apabila karet gelang itu ditarik, panjangnya selalu bertambah hingga batas tertentu. Lantas, Bila tarikan dilepaskan panjang karet gelang akan kembali seperti semula.

Tidak sama halnya dengan permen karet, Apabila ditarik panjangnya selalu bertambah hingga batas tertentu namun bila tarikan dilepaskan panjang permen karet tidak akan kembali seperti semula. Hal semacam ini dapat terjadi lantaran karet gelang sifatnya elastis sedangkan permen karet miliki sifat plastis.

Namun, bila karet gelang ditarik terus-terusan ada kalanya bentuk kareng gelang tidak kembali seperti semula yang artinya karakter elastisnya udah hilang. Hingga diperlu tingkat kejelian yang tinggi untuk menggolongkan mana benda yang sifatnya elastis serta plastis.

Jadi, dapat diambil kesimpulan kalau elastisitas yakni kapabilitas sebuah benda untuk kembali pada bentuk awal setelah gaya pada benda itu di hilangkan. Kondisi di mana sebuah benda tidak dapat lagi kembali pada bentuk semula akibat gaya yang didapatkan pada benda sangat besar disebut sebagai batas elastis.

Sedangkan hukum Hooke yaitu ide yang dikenalkan oleh Robert Hooke yang menyelidiki hubungan antara gaya yang bekerja pada suatu pegas/benda elastis yang lain agar benda itu bisa kembali pada bentuk seluruh atau tidak melampaui batas elastisitasnya.

Dengan hal tersebut, bisa diambil kesimpulan kalau Hukum Hooke mengulas jumlah gaya maksimum yang bisa diberikan pada suatu benda yang sifatnya elastis (biasanya pegas) supaya tidak melewati batas elastisnya serta menghilangkan karakter elastis benda itu.

Aplikasi Hukum Hooke

Sumber: maghfiroherdan.wordpress.com
Dalam pengaplikasian hukum Hooke amat berhubungan erat dengan benda benda yang prinsip kerjanya menggunakan pegas serta yang miliki sifat elastis. Prinsip hukum Hooke udah diaplikasikan pada beberapa benda-benda berikut ini:
  1. Mikroskop yang peranannya untuk melihat jasad-jasad renik yang amat kecil yang tidak dapat dilihat oleh mata telanjang 
  2. Teleskop yang peranannya untuk melihat benda-beda yang letaknya jauh agar terlihat dekat, seperti benda luar angkasa 
  3. Alat pengukur percepatan gravitasi bumi 
  4. Jam yang menggunakan peer sebagai pengatur waktu 
  5. Jam kasa atau kronometer yang digunakan untuk menentukan garis atau kedudukan kapal yang ada di laut 
  6. Sambungan tongkat-tongkat persneling kendaraan baik sepeda motor ataupun mobil 
  7. Ayunan pegas 
Beberapa benda yang udah disebutkan di atas memiliki fungsi penting dalam kehidupan manusia. Dengan kata lain, gagasan Hooke memberi efek positif pada mutu hidup manusia.

Bunyi Hukum Hooke 

Hukum Hooke berbunyi kalau besarnya gaya yang bekerja pada benda sepadan dengan pertambahan panjang bendanya. Jelas hal semacam ini berlaku padan lain yang elastis (bisa merenggang).

F = k. x

Keterangan:

F = gaya yang bekerja pada pegas (N)
k = konstanta pegas (N/m)
x = pertambahan panjang pegas (m)

Besaran Dan Rumus Dalam Hukum Hooke Serta Elastisitas 

Tegangan 

Tegangan yaitu sebuah kondisi di mana satu benda mengalami pertambahan panjang saat satu benda di beri gaya pada satu diantara ujungnya sedangkan ujung yang lain ditahan.

Misalnya. seutas kawat dengan luas penampang x m2, dengan panjang awal mula x meter ditarik dengan gaya sebesar N pada satu diantara ujungnya sedangkan pada ujung yang lain ditahan kawat akan mengalami pertambahan panjang sebesar x meter.

Fenomena ini mengambarkan sebuah tegangan yang mana dalam fisika disimbolkan dengan σ serta secara matematis dapat ditulis seperti berikut ini:
Sumber: gurupendidikan.com
Keterangan:

F = Gaya (N)
A = Luas penampang (m2)
σ = Tegangan (N/m2 atau Pa)

Regangan 

Regangan yaitu sebuah perbandingan antara pertambahan panjang kawat dalam x meter dengan panjang awal kawat dalam x meter.

Regangan ini dapat terjadi karena gaya yang diberikan pada benda maupun kawat itu di hilangkan, hingga kawat kembali pada bentuk awal.
Hubungan ini secara matematis dapat dituliskan seperti berikut ini:
Sumber: gurupendidikan.com
Keterangan:

e = Regangan
ΔL = Pertambahan panjang (m)
Lo = Panjang awal mula (m)

Sesuai sama persamaan di atas, regangan (e) tidak memiliki satuan karena pertambahan panjang (ΔL) serta panjang awal (Lo) yaitu besaran dengan satuan yang sama

Modulus Elastisitas (Modulus Young) 

Dalam fisika, modulus elastisitas disimbolkan dengan E. Modulus elastisitas menggambarkan sebuah perbandingan antara tegangan dengan regangan yang dialami bahan. Dengan kata lain, modulus elastis sepadan dengan tegangan serta berbanding terbalik regangan.
Sumber: gurupendidikan.com
Keterangan:

E = Modulus elastisitas (N/m)
e = Regangan
σ = Tegangan (N/m2 atau Pa)

Mampatan 

Mampatan yaitu sebuah kondisi yang nyaris sama dengan regangan. Ketidaksamaannya terdapat pada arah perpindahan molekul benda setelah di beri gaya. Berbeda halnya pada regangan di mana molekul benda akan terdorong keluar sesudah di beri gaya. Pada mampatan, setelah di beri gaya, molekul benda akan terdorong ke dalam (memampat).

Hubungan Antara Gaya Tarik serta Modulus Elastisitas 

Apabila ditulis secara matematis, hubungan pada gaya tarik serta modulus elastisitas mencakup:
Sumber: gurupendidikan.com
Keterangan:

F = Gaya (N)
E = Modulus elastisitas (N/m)
e = Regangan
σ = Tegangan (N/m2 atau Pa)
A = Luas penampang (m2)
E = Modulus elastisitas (N/m)
ΔL = Pertambahan panjang (m)
Lo = Panjang awal mula (m)

Hukum Hooke 

Hukum Hooke menyebutkan bahwa “bila gaya tari tidak melampaui batas elastis pegas, maka pertambahan panjang pegas berbanding lurus dengan gaya tariknya”. Secara matematis ditulis sebagai berikut ini:
Sumber: gurupendidikan.com
Keterangan:

F = Gaya luar yang diberikan (N)
k = Konstanta pegas (N/m)
Δx = Pertanbahan panjang pegas dari posisi normalnya (m)

Hukum Hooke untuk Susunan Pegas 

Susunan Seri 

Bila dua buah pegas yang memiliki tetapan pegas yang sama dirangkaikan secara seri, panjang pegas jadi 2x. Oleh karena itu, persamaan pegasnya yakni sebagai berikut ini:
Sumber: gurupendidikan.com
Keterangan:

Ks = Persamaan pegas
k = Konstanta pegas (N/m)

Sedangkan persamaan untuk n pegas yang tetapannya serta disusun seri ditulis seperti berikut ini:
Sumber: gurupendidikan.com
Keterangan:

n = Jumlah pegas

Susunan Paralel 

Bila pegas disusun secara paralel, panjang pegas akan tetap seperti semula, sedangkan luas penampangnya jadi lebih 2x dari semula apabila pegas disusun 2 buah. Mengenai persamaan pegas untuk dua pegas yang disusun secara paralel, yakni:
Sumber: gurupendidikan.com
Keterangan:

Kp = Persamaan pegas susunan paralel
k = Konstanta pegas (N/m)

Sedangkan persamaan untuk n pegas yang tetapannya sama serta disusun secara paralel, akan dihasilkan pegas yang lebih kuat lantaran tetapan pegasnya jadi lebih besar. Persamaan pegasnya bisa ditulis sebagai berikut ini:
Sumber: gurupendidikan.com
Keterangan:

n = Jumlah pegas

Contoh Soal Hukum Hooke 

Sebuah pegas mempunyai sebuah pertambahan panjang 0,25 meter setelah diberikan gaya. Apabila pada pegas bertuliskan 400 N/m. Berapakah gaya yang dikerjakan ada pegas itu?

Diketahui:

x = 0, 25 m
k = 400 N/m

Ditanya: F….?

Jawaban:

F = k. x
F = 400 N/m x 0, 25 m
F = 100 N

Jadi gaya yang diberikan pada pegas tersebut yaitu 100 Newton.

Demikianlah pembahasan kami mengenai Pengertian, Konsep, Rumus, dan Aplikasi Hukum Hooke, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Hukum Hooke di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Hukum Hooke. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. gurupendidikan.com