Showing posts sorted by relevance for query pengertian pertumbuhan. Sort by date Show all posts
Showing posts sorted by relevance for query pengertian pertumbuhan. Sort by date Show all posts

Pengertian Pembangunan Ekonomi : Unsur, Dampak, Faktor Dan Tujuannya

Pengertian Pembangunan Ekonomi

Pengertian Pembangunan Ekonomi adalah suatu proses yang menyebabkan pendapatan perkapita penduduk suatu masyarakat meningkat dalam jangka panjang dengan perubahan ciri-ciri penting suatu masyarakat, yaitu perubahan baik dalam hal teknologi, pola pikir masyarakat maupun kelembagaan.

Pembangunan ekonomi merupakan peroses sebuah kenaikan pendapatan total serta pendapatan perkapita dengan memperhitungkan adanya pertambahan sebuah penduduk serta dengan adanya perubahan fundamental dalam struktur ekonomi dalam sebuah negara dan naiknya pendapatan untuk masyarakat dalam sebuah negara.

Menurut Adam Smith pembangunan ekonomi merupakan proses perpaduan antara pertumbuhan penduduk dan kemajuan teknologi.

Menurut Prof. Meier pembangunan ekonomi adalah sebagai proses kenaikan pendapatan riil perkapita dalam suatu jangka waktu yang panjang.

Pembangunan ekonomi merupakan suatu perubahan yang terjadi secara terus-menerus melalui serangkaian kombinasi proses demi mencapai sesuatu yang lebih baik yaitu adanya peningkatan pendapatan perkapita yang terus menerus berlangsung dalam jangka panjang.

Sedangkan menurut Wikipedia, Pengertian pembangunan ekonomi adalah suatu proses kenaikan pendapatan total dan pendapatan perkapita dengan memperhitungkan adanya pertambahan penduduk yang disertai dengan perubahan fundamental dalam struktur ekonomi suatu negara dan pemerataan pendapatan bagi penduduk suatu negara.

Pembangunan Ekonomi bergantung dari pertumbuhan ekonomi (economic growth) dimana pembangunan ekonomi mendorong dalam tumbuhnya ekonomi dan sebaliknya pula, ekonomi memperlancar dalam proses pembangunan ekonomi.

Pembangunan ekonomi juga merupakan suatu proses perpaduan antara pertumbuhan penduduk dan kemajuan teknologi. Pembangunan ekonomi daerah adalah suatu proses yang mencakup pembentukan institusi – institusi baru, pembangunan industri – industri alternatif, perbaikan kapasitas kerja yang ada untuk menghasilkan produk dan jasa yang lebih baik, identifikasi pasar – pasar baru, alih ilmu pengetahuan dan pengembangan perusahaan – perusahaan baru, dimana kesemuanya ini merupakan tujuan utama yaitu untuk meningkatkan jumlah dan jenis peluang kerja untuk masyarakat di daerah.

Pembangunan ekonomi dapat juga disebut sebagai pembangunan negara ditinjau dari sudut ruang atau wilayahnya dan dalam konteks ini istilah yang paling tepat digunakan adalah pembangunan wilayah. Oleh karena itu pembangunan ekonomi berisi strategi pembangunan daerah yang dimaksudkan sebagai suatu langkah untuk melengkapi strategi makro dan sektoral dari pembangunan nasional. Pengertian pembangunan dalam hal ini banyak digunakan para pembuat kebijakan sebagai usahanya membangun stabilitas pereko nomian negara.

Sedangkan maksud dari pertumbuhan ekonomi adalah proses kenaikan kapasitas produksi suatu perekonomian yang diwujudkan dalam bentuk kenaikan pendapatan nasional. Negara dapat disebut mengalami kenaikan pertumbuhan ekonomi jika terjadi peningkatan GNP rill di negara tersebut. Dengan adanya pertumbuhan ekonomi merpakan suatu indikasi terhadap keberhasilan dari pembangunan ekonomi.

Lalu "Apa perbedaan antara pertumbuhan ekonomi dan pembangunan ekonomi", pertumbuhan ekonomi keberhasilannnya lebih bersifat kuantitatif, yaitu adanya kenaikan dalam standar pendapatan dan tingkat output produksi yang dihasilkan, sedangkan pembangunan ekonomi lebih bersifat kualitatif, bukan hanya dari ertambahan produksi, akan tetapi juga dari perubahan-perubahan dalam struktur produksi dan alokasi input dari berbagai sektor perkeonomian misalnya lembaga, pengetahuan, sosial, dan teknik.

Unsur-Unsur Pembangunan Ekonomi

  1. Pembangunan sebagai suatu proses. artinya bahwa pembangunan merupakan suatu tahap yang harus dijalani oleh setiap masyarakat atau bangsa.
  2. Pembangunan sebagai perubahan sosial. Masyarakat sebagai pelaku dalam perubahan sosial dimana secara langsung atau tidak langsung perubahan sosial akan berdampak pada kelancaran pembangunan atau bahkan menghambat pembanguna.
  3. Pembangunan sebagai suatu usaha untuk meningkatkan pendapatan perkapita. Sebagai suatu usaha, pembangunan merupakan tindakan aktif yang harus dilakukan oleh suatu negara dalam rangka meningkatkan pendapatan perkapita.
  4. Peningkatan pendapatan perkapita harus berlangsung dalam jangka panjang. Suatu perekonomian dapat dinyatakan dalam keadaan berkembang apabila pendapatan perkapita dalam jangka panjang cenderung meningkat. Hal ini tidak berarti bahwa pendapatan perkapita harus mengalami kenaikan terus menerus.

Dampak Positif &Dampak Negatif Pembangunan Ekonomi

Dampak Positif Pembangunan Ekonomi 
  • Melalui pembangunan ekonomi, pelaksanaan kegiatan perekonomian akan berjalan lebih lancar dan mampu mempercepat proses pertumbuhan ekonomi. 
  • Adanya pembangunan ekonomi dimungkinkan terciptanya lapangan pekerjaan yang dibutuhkan oleh masyarakat, sehingga akan mengurangi pengangguran. 
  • Terciptanya lapangan pekerjaan dari pembangunan ekonomi secara langsung memperbaiki tingkat pendapatan nasional 
  • Melalui pembangunan ekonomi dimungkinkan adanya perubahan struktur perekonomian dari struktur ekonomi agraris menjadi struktur ekonomi industri, sehingga kegiatan ekonomi yang dilaksanakan oleh negara akan menjadi semakin beragam dan juga dinamis. 
  • Pembangunan ekonomi menuntut adanya peningkatan kualitas SDM sehingga dimungkinkan ilmu pengetahan dan teknologi menjadi semakin berkembang pesat. Sehingga makin meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 
Dampak Negatif Pembangunan Ekonomi
  • Adanya pembangunan ekonomi yang tidak terencana dengan baik sehingga mengakibatkan adanya kerusakan lingkungan hidup. 
  • Industrialisasi mengakibatkan berkurangnya lahan pertanian. 
  • Tersingkirnya/hilangnya habitat alam baik itu alam hayati atau hewani
  • Terjadinya pencemaran air, udara, dan tanah dari ketidakdisiplinannya manusia.

Faktor Pembangunan Ekonomi

Beberapa hal yang mempengaruhi pembangunan serta pertumbuhan ekonomi, tetapi pada dasarnya hal tersebut bisa dikelompokan menjadi dua, seperti faktor ekonomi dan nonekonomi.

Hal-hal yang dapat mempengaruhi pembangunan serta pertumbuhan ekonomi diantaranya ialah SDM, SDA, serta kewirausahaan dan keahlian.

Sumber daya alam (SDM), yaitu kekayaan alam seperti tanah, kesuburan tanah, hasil hutan, keadaan iklim/cuaca, hasil laut, serta tambang, sangat berpengaruh pada pertumbuhan industri suatu negara, yang terutama dalam hal peyediaan bahan baku produksi.

Kewirausahaan dan keahlian diperlukan sebagai pengeolahan bahan mentah dari alam menjadi suatu yang mempunyai nilai yang tinggi ( disebut juga sebagai proses produksi).

Sumber daya manusia (SDA) juga menentukan keberhasilan pembangunan nasional lewat jumlah dan kulitas peroduk. Jumlah penduduk yang sangat besar merupakan pasar yang sangat potnsial sebagai pemasaran hasil produksi, sementara itu kualitas penduduk menentukan seberapa besar peroduktivitas yang ada.

Faktor non ekonomi meliputi kondisi sosial kltur yang ada di dalam masyaakat, kelembagaan, keadaa politik, serta sistem yang berkembang dan berlaku di masyarakat.

Tujuan pembangunan ekonomi yaitu:

  1. meningkatkan kualitas hidup masyarakat dalam memenuhi kebutuhan pokoknya yang meliputi pangan, sandang, papan, kesehatan, dan perlindungan keamanan dari pemerintah;
  2. memperluas distribusi berbagai barang kebutuhan pokok
  3. memperluas kesempatan kerja;
  4. memperbaiki kualitas pendidikan;
  5. meningkatkan pendapatan masyarakat
  6. meningkatkan pemahaman dan tingkah laku masyarakat dalam menjunjung nilai-nilai luhur (agama, sosial, dan kultural); dan
  7. memperluas pilihan-pilihan ekonomi dan sosial bagi setiap individu serta bangsa secara keseluruhan. Misalnya: kebebasan dari sikap ketergantungan, bukan hanya terhadap orang atau negara lain tetapi terhadap setiap kekuatan yang berpotensi merendahkan nilai-nilai kemanusiaan.

Pengertian Pendidikan Menurut Para Ahli : Tujuan Dan Faktor Yang Mempengaruhi Pendidikan

Pengertian Pendidikan

Pengertian Pendidikan adalah sebagai usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran untuk peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya dan masyarakat. Pendidikan dapat diartikan sebagai usaha sadar dan sistematis untuk mencapai taraf hidup atau  untuk kemajuan lebih baik. Secara sederhana, Pengertian pendidikan adalah proses pembelajaran bagi peserta didik untuk dapat mengerti, paham, dan membuat manusia lebih kritis dalam berpikir.

Secara Etimologi atau asal-usul, kata pendidikan dalam bahasa inggris disebut dengan education, dalam bahasa latin pendidikan disebut dengan educatum yang tersusun dari dua kata yaitu E dan Duco dimana kata E berarti sebuah perkembangan dari dalam ke luar atau dari sedikit banyak, sedangkan Duco berarti berkembangan atau sedang berkembang. Jadi, Secara Etimologi pengertian pendidikan adalah proses mengembangkan kemampuan diri sendiri dan kekuatan individu.

Sedangkan menurut Kamus Bahasa Indonesia, pendidikan adalah proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan.

Pendidikan dapat diperoleh baik secara formal dan non formal. Pendidikan secara formal diperoleh dengan mengikuti program-program yang telah direncanakan, terstruktur oleh suatu insititusi, departemen atau kementtrian suatu negara. Sedangkan pendidikan non formal adalah pengetahuan yang diperoleh dari kehidupan sehari-hari dari berbagai pengalaman baik yang dialami atau dipelajari dari orang lain.

Pengertian Pendidikan Menurut Para Ahli 

  • Ki Hajar Dewantara (Bapak Pendidikan Nasional Indonesia): Menurut Ki Hajar Dewantara bahwa pengertian pendidikan adalah tuntutan di dalam hidup tumbuhnya anak-anak, adapun maksudnya, pendidikan yaitu menuntun segala kekuatan kodrat yang ada pada anak-anak itu, agar mereka sebagai manusia dan sebagai anggota masyarakat dapatlah mencapai keselamatan dan kebahagiaan setinggi-tingginya.
  • Ahmad D. Marimba: Pengertian pendidikan menurut Ahmad D. Marimba adalah bimbingan atau bimbingan secara sadar oleh pendidik terdapat perkembangan jasmani dan rohani terdidik menuju terbentuknya keperibadian yang utama.
  • H.H.Horne: Pengertian pendidikan menurut Horne bahwa pendidikan adalah alat dimana kelompok sosial melanjutkan keberadaannya dalam mempengaruhi diri sendiri serta menjaga idealismenya. 
  • Prof. H. Mahmud Yunus: Yang dimaksud pendidikan ialah suatu usaha yang dengan sengaja dipilih untuk mempengaruhi dan membantu anak yang bertujuan untuk meningkatkan ilmu pengetahuan, jasmani dan akhlak sehingga secara perlahan bisa mengantarkan anak kepada tujuan dan cita-citanya yang paling tinggi. Agar memperoleh kehidupan yang bahagia dan apa yang dilakukanya dapat bermanfaat bagi dirinya sendiri, masyarakat, bangsa, negara dan agamanya.
  • Prof. Dr. John Dewey: Menurutnya pendidikan merupakan suatu proses pengalaman. Karena kehidupan merupakan pertumbuhan, maka pendidikan berarti membantu pertumbuhan batin manusia tanpa dibatasi oleh usia. Proses pertumbuhan adalah proses penyesuaian pada setiap fase dan menambah kecakapan dalam perkembangan seseorang melalui pendidikan.
  • Martinus Jan Langeveld: Pengertian pendidikan menurut Martinus Jan Langeveld bahwa pengertian pendidikan adalah upaya menolong anak untuk dapat melakukan tugas hidupnya secara mandiri supaya dapat bertanggung jawab secara susila. Pendidikan merupakan usaha manusia dewasa dalam membimbing manusia yang belum dewasa menuju kedewasaan
  • Gunning dan Kohnstamm: Pengertian pendidikan menurut Gunning dan Kohnstamm adalah proses pembentukan hati nurani. Sebuah pembentukan dan penentuan diri secara etis yang sesuai dengan hati nurani.
  • Stella Van Petten Henderson: Menurut Stella Van Petten Henderson bahwa pendidikan adalah kombinasi pertumbuhan, perkembangan diri dan warisan sosial. 
  • Carter. V.Good: Pengertian pendidikan menurut Carter V. Good bahwa pendidikan adalah proses perkembangan kecakapan individu dalam sikap dan perilaku bermasyarakat. Proses sosial dimana seseorang dipengaruhi oleh suatu lingkungan yang terorganisir, seperti rumah atau sekolah, sehingga dapat mencapai perkembangan diri dan kecakapan sosial. 
  • Menurut UU No. 20 Tahun 2003: Pengertian pendidikan berdasarkan UU No.20 Tahun 2003 adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar pesertadidik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara.  
  • Menurut UU RI No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pasal 1 Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.
  • Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI): Pendidikan yaitu sebuah proses pembelajaran bagi setiap individu untuk mencapai pengetahuan dan pemahaman yang lebih tinggi mengenai obyek tertentu dan spesifik. Pengetahuan yang diperoleh secara formal tersebut berakibat pada setiap individu yaitu memiliki pola pikir, perilaku dan akhlak yang sesuai dengan pendidikan yang diperolehnya.
  • Ensiklopedi Pendidikan Indonesia: Menjelaskan mengenai pendidikan, yaitu sebagai proses membimbing manusia atau anak didik dari kegelapan, ketidaktahuan, kebodohan, dan kecerdasan pengetahuan.

Tujuan Pendidikan 

Berdasarkan UU No. 2 Tahun 1985 yang berbunyi bahwa tujuan pendidikan yaitu mencerdaskan kehidupan bangsadan mengembangkan manusia yang seutuhnya yaitu yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, memiliki pengetahuan dan keterampilan, kesehatan jasmani dan rohani, kepribadian yang mantap dan mandiri serta rasa tanggung jawab kemasyarakatan bangsa.

Berdasarkan MPRS No. 2 Tahun 1960 bahwa tujuan pendidikan adalah membentuk pancasilais sejati berdasarkan ketentuan-ketentuan yang dikehendaki oleh pembukaan UUD 1945 dan isi UUD 945.

Berdasarkan UU. No.20 Tahun 2003 mengenai Sistem Pendidikan Nasional dalam pasal 3, bahwa tujuan pendidikan nasional adalah mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Unsur-unsur Pendidikan

  1. Input Sasaran pendidikan, yaitu : individu, kelompok, masyarakat
  2. Pendidik Yaitu pelaku pendidikan
  3. Proses Yaitu upaya yang direncanakan untuk mempengaruhi orang lain
  4. Output Yaitu melakukan apa yang diharapkan / perilaku (Soekidjo Notoatmodjo. 2003 : 16)

Jalur Pendidikan

Menurut UU RI No. 20 Tahun 2003, jalur pendidikan dibagi menjadi :
  • Jalur Formal
  1. Pendidikan Dasar. Pendidikan dasar berbentuk Sekolah Dasar (SD) dan Madrasah Ibtidaiyah atau bentuk lain yang sederajat serta Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Madrasah Tsanawiyah (MTs) atau bentuk lain yang sederajat
  2. Pendidikan Menengah. Pendidikan menengah terdiri atas pendidikan menengah umum dan pendidikan menengah jurusan, seperti : SMA, MA, SMK, MAK atau bentuk lain yang sederajat
  3. Pendidikan Tinggi. Pendidikan tinggi dapat berbentuk akademi, politeknik, sekolah tinggi, institut dan universitas
  • Jalur Informal
  • Jalur Nonformal

Faktor Yang Mempengaruhi Pendidikan

Faktor yang mempengaruhi pendidikan menurut Hasbullah (2001) adalah sebagai berikut :
  • Ideologi. Semua manusia dilahirkan ke dunia mempunyai hak yang sama khususnya hak untuk mendapatkan pendidikan dan peningkatan pengetahuan dan pendidikan.
  • Sosial Ekonomi. Semakin tinggi tingkat sosial ekonomi memungkinkan seseorang mencapai tingkat pendidikan yang lebih tinggi.
  • Sosial Budaya. Masih banyak orang tua yang kurang menyadari akan pentingnya pendidikan formal bagi anak-anaknya.
  • Perkembangan IPTEK. Perkembangan IPTEK menuntut untuk selalu memperbaharui pengetahuan dan keterampilan agar tidak kalah dengan negara maju.
  • Psikologi. Konseptual pendidikan merupakan alat untuk mengembangkan kepribadian individu agar lebih bernilai.

Pengertian Kepemimpinan : Sejarah Dan Fungsi Kepemimpinan

Pengertian Kepemimpinan

Secara umum, Pengertian Kepemimpinan adalah suatu kekuatan yang menggerakkan perjuangan atau kegiatan yang menuju sukses. Kepemimpinan dapat juga diartikan sebagai proses memengaruhi atau memberi contoh oleh pemimpin kepada pengikutnya dalam upaya mencapai tujuan organisasi. Kepemimpinan merupakan proses mempengaruhi aktivitas kelompok dalam rangka perumusan dan pencapaian tujuan. Kepemimpinan berasal dari kata pemimpin. Pengertian pemimpin adalah suatu peran atau ketua dalam sistem di suatu organisasi atua kelompok. Sedangkan kepemiminan merupakan kemampuan yang dimiliki seseorang untuk memengaruhi orang-orang untuk bekerja mencapai tujuan dan sasaran.

Pengertian Kepemimpinan Menurut Para Ahli

Pengertian Kepemimpinan Menurut Para Ahli - Pentingnya arti kepemimpinan terlihat dari banyak para ahli yang memberikan pendapatnya dalam mendefinisikan pengertian kepemimpinan. Pengertian kepemimpinan menurut para ahli adalah sebagai berikut :

Pengertian Kepemimpinan Menurut Para Ahli Luar Negeri
  • George R. Terry (1972:458): Pengertian Kepemimpinan menurut George R. Terry adalah aktivitas mempengaruhi orang-orang supaya diarahkan mencapai tujuan organisasi. 
  • Stoner: Menurut Stoner, pengertian kepemimpinan adalah suatu proses mengenai pengarahan dan usaha untuk mempengaruhi kegiatan yang berhubungan dengan anggota kelompok. 
  • Jacobs dan Jacques (1990:281): Pengertian kepemimpinan menurut Jacobs dan Jacques adalah sebuah proses memberi arti terhadap usaha kolektif, dan mengakibatkan kesediaan untuk melakukan usaha yang diinginkan untuk mencapai sasaran. 
  • Hemhiel dan Coons (1957:7): Menurut Hemhiel dan Coons, bahwa pengertian kepemimpinan adalah perilaku dari seseorang individu yang memimpin aktivitas-aktivitas suatu kelompok ke suatu tujuan yang akan dicapai bersama (shared goal). 
  • Ralph M. Stogdill: Pengertian kepemimpinan menurut Ralph M. Stogdill adalah suatu proses mempengaruhi kegiatan-kegiatan sekelompok orang yang terorganisasi dalam usaha mereka menetapkan dan mencapai tujuan. 
  • Rauch dan Behling (1984:46): Pengertian kepemimpinan menurut Rauch dan Behling adalah proses mempengaruhi aktivitas-aktivitas sebuah kelompok yang diorganisasikan ke arah pencapaian tujuan. 
  • Wexley dan Yuki (1977): Pengertian kepemimpinan menurut Wexley dan Yuki adalah mempengaruhi orang lain untuk lebih berusaha mengarahkan tenaga, dalam tugasnya atau merubah tingkah laku mereka.  
Pengertian Kepemimpinan Menurut Para Ahli Indonesia
  • Wahjosumidjo (1987:11): Pengertian kepemimpinan menurut Wahjosumidjo adalah suatu yang melekat pada diri seorang pemimpin yang berupa sifat-sifat tertentu seperti: kepribadian (personality), kemampuan (ability), dan kesanggupan (capability), kepemimpinan sebagai rangkaian kegiatan (activity) pemimpin yang tidak dapat dipisahkan dengan kedudukan (posisi) serta gaya atau perilaku pemimpin itu sendiri. Kepemimpinan adalah proses antarhubungan atau interaksi antara pemimpin, pengikut dan situasi. 
  • Sutarto (1998b:25): Menurut Sutarto, pengertian kepemimpinan adalah rangkaian kegiatan penataan berupa kemampuan mempengaruhi perilaku orang lain adalah situasi tertentu agar bersedia bekerja sama untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. 
  • S.P.Siagian: Pengertian kepemimpinan menurut S.P.Siagian adalah kemampuan dan keterampilan seseorang untuk menduduki jabatan sebagai pimpinan dalam suatu pekerjaan untuk mempengaruhi perilaku orang lain, terutama bawahannya supaya berpikir dan bertindak sedemikian rupa sehingga melalui perilaku positif ini memberikan sumbangna nyata dalam pencapaian tujuan organisasi. 
  • Moejiono (2002): Pengertian kepemimpinan dimana menurut moejiono bahwa kepemimpinan adalah sebagai akibat penagaruh satu arah, karena pemimpin mungkin memiliki kualitas-kualitas tertentu yang membedakan dirinya dengan pengikutnya. 

Fungsi Kepemimpinan 

Fungsi Kepemimpinan memiliki beberapa fungsi antara lain sebagai berikut :
  1. Memprakarsai struktur organisasi 
  2. Menjaga koordinasi dan integrasi di dalam organisasi agar dapat berjalan dengan efektif. 
  3. Merumuskan tujuan institusional atau organisasional dan menentukan sarana serta cara-cara yang efisien dalam mencapai tujuan tersebut. 
  4. Mengatasi pertentangan serta konflik-konflik yang muncul dan mengadakan evaluasi serta evaluasi ulang. 
  5. Mengadakan revisi, perubahan, inovasi pengembangna dan penyempurnaan dalam organisais.
  6. Pada hakikatnya, fungsi kepemimpinan terdiri dari dua aspek yaitu sebagai berikut... 
  7. Fungsi Administrasi, yaitu mengadakan formulasi kebijaksanaan administrasi dan menyediakan fasilitasnya. 
  8. Fungsi Sebagai Top Manajemen, adalah mengadakan planning, organizing, staffing, directing, commanding, controlong, dsb. 
  9. Fungsi Kepemimpinan Menurut Hadari Nawawi - Menurut Hadari Hawawi bahwa fungsi kepemimpinan yaitu sebagai berikut :
  • Fungsi Instruktif, adalah pemimpin sebagai komunikator yang menentukan apa (isi perintah), bagiamana (cara mengerjakan perintah), bilamana (waktu memulai, melaksanakan dan melaporkan hasilnya), dan diman (tempat mengerjakan perintah) agar keputusan dapat diwujudkan secara efektif. Sehingga fungsi orang yang dipimpin hanyalah melaksanakan suatu perintah. 
  • Fungsi Konsultatif, adalah pemimpin menggunakan fungsi konsultatif sebagai bentuk dari komunikasi dua arah untuk usaha menetapkan keputusan yang membutuhkan pertimbangna dan konsultasi dengan orang yang dipimpinnya. 
  • Fungsi Partisipasi, adalah pemimpin dapat mengaktifkan anggotanya dalam pengambilan keptuusan maupun dalam melaksanakannya. 
  • Fungsi Delegasi, adalah pemimpin memberikan pelimpahan wewenang yang membuat atau sampai dengan menetapkan keputusan. Fungsi delegasi merupakan kepercayaan seorang pemimpin kepada seorang yang diberikan pelimpahan wewenang untuk bertanggung jawab. 
  • Fungsi Pengendalian, adalah pemimpin dapat membimbing, mengarahkan, koordinasi dan pengawasan terhadapa aktivitas anggotanya. 

Sejarah Kepemimpinan 

Awalnya, kepemimpinan dipercaya oleh masyarakat dahulu bahwa kepemimpinan merupakan suatu bapak yang tidak semua orang dapat memiliki bakat kepemimpinan karena kepemimpinan merupakan kemampuan yang dibawa sejak lahir. Sehingga banyak orang yang berpendapat bahwa teori dan ilmu kepemimpinan tidak di butuhkan.

Kepemimpinan dapat sukses dijalankan tanpa didasari oleh teori, tanpa pelatihan dan pendidikan sebelumnya. Kepemimpinan adalah jenis pemimpin yang tidak ilmiah yang dilakukan berdasarkan bakat menguasai seni memimpin.

Dalam perkembangannya, kepemimpinan secara ilmiah bermunculan dan terus berkembang seiring dengan pertumbuhan manajemen ilmiah (scientific managemen), yang dipelopori oleh ilmuwan Frederick W. Taylor abad ke-20 dan perkembangannya memunculkan satu ilmu kepemimpinan yang tidak didasari dari bakat dan pengalaman saja, tetapi mempersiapkan secara berencana dan melatih yang dilakukan dengan perencanaan, percobaan, penelitian, analisis, suprevisi dan penggemblengan secara sistematis untuk membangikan sifat-sifat pemimpin yang unggul, agar mereka berhasil dalam setiap tugasnya.

Berkembangnya ilmu kepemimpinan, kepemimpinan berdasarkan bakat alam tidak lagi menjadi acuan, namun kepemimpinan melalui pelatihan dan pendidikan menjadi kemampuan untuk memengaruhi menggerakkan suatu karya bersama.

Gaya kepemimpinan

Adapun gaya-gaya kepemimpinan yaitu sebagai berikut
  • Gaya Kepemimpinan Diplomatis
Kelebihan gaya kepemimpinan diplomatis ini terdapat di penempatan perspektifnya. Banyak orang seringkali selalu melihat dari satu sisi, yaitu pada sisi keuntungan dirinya. Sisanya, melihat dari sisi keuntungan pada lawannya. Hanya pemimpin dengan mengguanakan kepribadian putih ini yang hanya bisa melihat kedua sisi, dengan jelas! Apa yang dapat menguntungkan dirinya, dan juga dapat menguntungkan lawannya.
Kesabaran dan kepasifan merupakan kelemahan pemimpin dengan menggunakan gaya diplomatis ini. Umumnya, mereka sangat begitu sabar dan sanggup dalam menerima tekanan. Namun kesabarannya ini dapat sangat keterlaluan. Mereka dapat menerima perlakuan yang takmenyengangkan tersebut, tetapi pengikut-pengikutnya tidak menerimanya. Dan seringkali hal inilah yang membuat para pengikutnya akan meninggalkan si pemimpin.
  • Gaya Kepemiminan Moralis
Kelebihan dari gaya kepemimpinan moralis seperti ini ialah pada umumnya Mereka hangat dan sopan untuk semua orang. Mereka mempunayi empati yang tinggi terhadap segala permasalahan dari para bawahannya, juga sabar, murah hati Segala bentuk kebajikan-kebajikan ada dalam diri pemimpin tersebut. Orang – orang akan datang karena kehangatannya terlepas dari semua kekurangannya. Kelemahan dari pemimpinan seperti ini ialah emosinya. Rata-rata orang seperti ini sangatlah tidak stabil, terkadang dapat tampak sedih dan sangat mengerikan, kadang pula bisa saja sangat begitu menyenangkan dan bersahabat.
  •  Gaya Kepemimpinan Administratif
Gaya kepemimpinan tipe ini akan terkesan kurang inovatif dan telalu kaku dalam memandang aturan. Sikapnya sangat konservatif serta kelihatan sekali takut di dalam mengambil resiko dan mereka cenderung akan mencari aman.
  • Gaya kepemimpinan analitis (Analytical).
Dalam gaya kepemimpinan tipe ini,  biasanya untuk pembuatan keputusan didasarkan pada suatu proses analisis,  terutama analisis logika dari setiap informasi yang didapatkan. Gaya ini akan berorientasi pada hasil dan akan lebih menekankan pada rencana-rencana rinci serta berdimensi jangka panjang. Kepemimpinan model ini sangatlah mengutamakan logika dengan menggunakan beberap pendekatan-pendekatan yang masuk akal serta kuantitatif.
  •  Gaya kemimpinan   asertif (Assertive).
Gaya kepemimpinan ini bersifat lebih agresif dan memiliki perhatian yang sangat begitu besar pada suatu pengendalian personal dibandingkan dengan gaya kepemimpinan yang lainnya. Pemimpin tipe asertif lebih terbuka didalam konflik dan kritik. Setiap Pengambilan keputusan muncul dari suatu proses argumentasi dengan adanya beberapa sudut pandang sehingga muncullah kesimpulan yang memuaskan.
  • Gaya kepemimpinan entrepreneur.
Gaya kepemimpinan ini sangatlah menaruh perhatian pada kekuasaan dan hasil akhir serta  kurang mengutamakan  untuk kebutuhan akan kerjasama. Gaya kepemimpinan model ini biasanya akan selalu mencari pesaing dan akan menargetkan standar yang tinggi.

Pengertian Bisnis : Tujuan Dan Manfaat Bisnis

Pengertian Bisnis

Pengertian bisnis bisnis yaitu suatu organisasi yang menjual barang atau layanan pada customer atau bisnis lainnya, untuk memperoleh laba. Secara historis kata bisnis berasal dari bahasa Inggris business, dari kata dasar busy yang bermakna ” sibuk ” dalam konteks individu, komunitas, maupun masyarakat. Dalam artian, sibuk mengerjakan kesibukan serta pekerjaan yang mendatangkan keuntungan.

Dalam ekonomi kapitalis, dimana umumnya bisnis dimiliki oleh pihak swasta, bisnis dibuat untuk memperoleh keuntungan serta meningkatkan kemakmuran para pemiliknya. Pemilik serta operator dari suatu bisnis memperoleh imbalan sesuai dengan waktu, usaha, atau kapital yang mereka berikan.

Tetapi tak semua bisnis mengejar keuntungan seperti ini, umpamanya bisnis koperatif yang mempunyai tujuan meningkatkan kesejahteraan seluruh anggotanya atau institusi pemerintah yang mempunyai tujuan meningkatkan kesejahteraan rakyat. Jenis bisnis seperti ini kontras dengan sistem sosialistik, di mana bisnis besar umumnya dimiliki oleh pemerintah, masyarakat umum, atau serikat pekerja.

Secara etimologi, bisnis bermakna keadaan dimana seseorang atau sekumpulan orang sibuk melakukan pekerjaan yang membuahkan keuntungan. Kata ” bisnis ” sendiri mempunyai tiga penggunaan, tergantung skupnya — penggunaan singular kata bisnis bisa mengacu pada badan usaha, yakni kesatuan yuridis (hukum), teknis, serta ekonomis yang mempunyai tujuan mencari laba atau keuntungan.

Penggunaan yang lebih luas bisa mengacu pada bidang pasar tertentu, umpamanya ” bisnis pertelevisian. ” Penggunaan yang paling luas mengacu pada semua aktivitas yang dilakukan oleh komunitas penyedia barang serta layanan. Tetapi pengertian ” bisnis ” yang pas masihlah menjadi bahan perbincangan sampai sekarang ini.


  • Pengertian Bisnis menurut Musselman adalah keseluruhan dari aktivitas yang diorganisir oleh orang yang tidak berurusan di dalam bidang industri dan perniagaan yang menyediakan barang dan jasa agar terpenuhinya suatu kebutuhan dalam perbaikan kualitas hidup.
  • Menurut Hooper, Pengertian Bisnis adalah keseluruhan yang lengkap pada berbagai bidang seperti industri dan penjualan, industri dasar dan industri manufaktur dan jaringan, distribusi, perbankkan, transportasi, insuransi dan lain sebagainya; yang kemudian melayani dan memasuki dunia bisnis secara menyeluruh.
  • Peterson dan Plowman mengemukakan Pengertian Bisnis merupakan serangkaian kegiatan yang berhubungan dengan pembelian ataupun penjualan barang dan jasa yang dilakukan secara berulang-ulang. Menurut paterson dan plowman, penjualan jasa ataupun barang yang hanya terjadi satu kali saja bukanlah merupakan pengertian bisnis.
  • Pengertian Bisnis menurut Owen adalah suatu perusahaan yang berhubungan dengan distribusi dan produksi barang-barang yang nantinya dijual ke pasaran ataupun memberikan harga yang sesuai pada setiap jasanya.
  • Menurut Hunt dan Urwick, Pengertian Bisnis ialah segala perusahaan apapun yang membuat, mendistribusikan ataupun menyediakan berbagai barang ataupun jasa yang dibutuhkan oleh anggota masyarakat lainnya serta bersedia dan mampu dalam membeli atau membayarnya.
  • L.R.Dicksee mengatakan bahwa Pengertian Bisnis yaitu suatu bentuk dari aktivitas yang utamanya bertujuan dalam memperoleh keuntungan bagi yang mengusahakan atau yang berkepentingan di dalam terjadinya aktivitas tersebut.

Tujuan Bisnis dan Manfaat Bisnis 

Tujuan bisnis suatu perusahaan dapat kita lihat dari berbagai macam kepentingan, baik owner, pesaing, supplier, karyawan, konsumen, masyarakat umum, maupun pemerintah.

Pada umumnya tujuan bisnis didirikan tidak hanya profit oriented semata, namun secara keseluruhan tujuan bisnis didirikan meliputi :

  1. Profit,
  2. Pengadaan barang atau jasa,
  3. Kesejahteraan bagi pemilik faktor produksi dan masyarakat,
  4. Full employment,
  5. Eksistensi perusahaan dalam jangka panjang (waktu yang lama),
  6. Kemajuan dan pertumbuhan,
  7. Prestise dan prestasi.

Proses pencapaian tujuan bisnis melalui pengelolaan sumber daya ekonomi secara optimal bagi para pemilik sumber daya ekonomi atau faktor-faktor produksi dan masyarakat pada umumnya. Para pemegang atau pemilik faktor-faktor produksi ini memperoleh manfaat dan nilai ekonomi secara layak.

Bertitik tolak pada usaha pencapaian tujuan-tujuan tersebut, maka tentunya proses pencapaian tujuan bisnis melalui pengelolaan sumber daya ekonomi secara optimal harus dilakukan dengan memperhatikan kepentingan dan kemanfaatan bagi para pemilik sumber daya ekonomi atau pemilik faktor-faktor produksi dan masyarakat pada umumnya.

Tercapainya tujuan bisnis akan bersifat langgeng (lebih bersifat jangka panjang) kalau didukung secara inclusif tercapainya tujuan para pihak yang terlibat dalam kegiatan bisnis tersebut. Misalnya pihak tenaga kerja, supplier bahan, pemilik modal dan pihak-pihak eksternal lainnya.

Dengan demikian, etika bisnis meliputi keseluruhan proses manajemen perusahaan mengenai pengelolaan sumber daya ekonomi di mana para pemilik sumber daya ekonomi ini sama-sama memperoleh manfaat secara ekonomi yan layak. Di samping itu, masyarakat mendapatkan manfaat sosial yang positif dengan adanya pemberdayaan sumber daya ekonomi tersebut. Bagi para pemilik sumber daya ekonomi tentunya manfaat tersebut diukur dengan ukuran ekonomi dan sosial yang layak.

Bagi masyarakat yang berada di sekitar perusahaan juga mendapat manfaat ekonomi dan manfaat sosial dengan adanya perusahaan yang berdiri di masyarakat. Secara sistematik kelayakan ukuran alokasi sumber daya ekonomi bagi pemilik sumber daya ekonomi harus dilihat dari peran yang diberikan oleh masing-masing pihak pemilik secara adil dalam proses pembentukan atau informasi nilai ekonomi yang dibentuk oleh sistem bisnis yang berlaku di masyarakat

Manfaat Bisnis

Lalu, apa manfaat dalam berbisnis? Tentu saja paling utama adalah memperoleh keuntungan khususnya dalam bentuk uang. Berikut beberapa manfaat bisnis:

  • Memperoleh Penghargaan/Pengakuan

Penghargaan ataupun pengakuan dapat diperoleh dengan berbisnis. Dengan adanya bisnis yang berhasil dan tumbuh dan berkembang serta memberikan dampak positif kepada masyarakat akan memberikan anda pengakuan positif dari masyakat itu sendiri.

  • Kesempatan Untuk Menjadi Bos bagi DIRI SENDIRI

Kapan lagi anda dapat menjadi bos untuk diri sendiri kalau bukan di bisnis yang anda rintis dan buat sendiri. Dengan berbisnis, anda akan menjadi penentu dan pemimpin dari bisnis anda. Besar kecilnya bisnis anda ditentukan oleh kemampuan anda menjadi bos.

  • Menggaji diri sendiri

Enak bukan, anda tentukan penghasilan anda sendiri. Itulah manfaat membangun bisnis anda. Jumlah penghasilan dan juga sumber penghasilan anda, anda yang tentukan.

  • Atur Waktu Anda Sendiri

Jam kerja anda, anda yang atur. Itulah manfaat berbisnis yang keren. Bila anda jadi PNS, jam kerja anda haruslah sesuai dengan permintaan pemerintah. Bila anda menjadi pebisnis, jam kerja menjadi lebih fleksibel. Bila anda lebih ingin bersantai, dengan penghasilan bisnis yang naik, anda dapat merekrut pegawai untuk menggantikan anda. Uenak bukan

  • Masa Depan yang lebih cerah

Masa depan anda, bisa dikatakan anda yang atur, semakin anda gigih dan semangat berbisnis, anda akan memiliki masa depan yang lebih cerah.

Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan

Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan. Pengertian Jaringan, Macam-Macam Jaringan, Pengertian Jaringan pada Tumbuhan, Fungsi Berbagai Macam Jaringan pada Tumbuhan, Struktur atau Bagian yang ada pada Sebuah Tumbuhan.

Jaringan Tumbuhan 

Sumber: tumbuhandankita.blogspot.co.id
Jaringan yaitu sekumpulan sel yang memiliki susunan serta fungsi yang sama. Pada awal perkembangan tumbuhan, seluruh sel melakukan pembelahan diri. Tetapi, pada perubahan selanjutnya, pembelahan sel cuma terbatas pada jaringan yang miliki sifat embrionik.

Jaringan yang miliki sifat embrionik yaitu jaringan meristem yang senantiasa membelah diri. Pada korteks batang terjadi pembelahan namun pembelahannya amat terbatas. Sel meristem tumbuh serta mengalami spesialisasi membentuk beragam jenis jaringan.

Jaringan yang terbentuk itu tidak memiliki kekuatan untuk membelah diri lagi. Jaringan ini disebut dengan jaringan dewasa.

Jaringan Meristem 

Sumber: emaze.com
Jaringan meristem yaitu jaringan yang terus-menerus membelah. Bersumber pada asal usulnya, jaringan meristem dikategorikan jadi 2, yakni:
  • Jaringan Meristem Primer 
Jaringan meristem primer adalah perkembangan selanjutnya dari pertumbuhan embrio. Misalnya ujung batang serta ujung akar. Meristem yang di ujung batang serta ujung akar disebut dengan meristem apikal. Kegiatan jaringan meristem primer menyebabkan batang serta akar bertambang panjang. Pertumbuhan jaringan meristem primer disebut dengan pertumbuhan primer.
  • Jaringan Meristem Sekunder 
Jaringan meristem ini datang dari jaringan dewasa, yakni kambium serta gabus. Pertumbuhan jaringan meristem sekunder disebut dengan pertumbuhan sekunder. Aktivitas jaringan meristem menyebabkan pertambahan besar tubuh tumbuhan.

Bersumber pada posisi dalam tubuh tumbuhan, meristem dibedakan jadi tiga, yakni: 
  1. Meristem apikal; ada di ujung pucuk paling utama, pucuk lateral, dan ujung akar. 
  2. Meristem interkalar; ada di antara jaringan dewasa, contoh pada pangkal ruas suku rumput-rumputan. 
  3. Meristem lateral; terletak sejajar dengan permukaan organ tempat ditemukannya. Misalnya kambium serta kambium gabus (felogen). 

Jaringan Dewasa 

Sumber: biologipedia.blogspot.co.id
Jaringan dewasa yaitu jaringan yang udah berhenti membelah. Sifat-sifat jaringan dewasa di antaranya sebagai berikut ini:
  1. Tidak memiliki kegiatan untuk memperbanyak diri. 
  2. Ukuran relatif besar di banding sel meristem. 
  3. Mempunyai vakuola yang besar. 
  4. Terkadang selnya udah mati. 
  5. Dinding sel sudah mengalami penebalan. 
  6. Ada ruang antar sel. 
Menurut asal meristemnya, jaringan dewasa dibedakan atas jaringan primer serta jaringan sekunder. Jaringan primer datang dari meristem primer, sedangkan jaringan sekunder datang dari meristem sekunder.

Jaringan dewasa penyusun organ tumbuhan tingkat tinggi di antaranya: 
  • Jaringan Pelindung (Epidermis) 
Jaringan ini ada pada permukaan organ-organ tumbuhan primer seperti akar, batang, daun, buah, serta biji. Jaringan epidermis berperan melindungi sisi dalam tumbuhan dari pengaruh aspek luar yang merugikan pertumbuhannya. Beberapa sel epidermis bisa berkembang jadi alat-alat pelengkap lain (derivat epidermis), contohnya stoma, trikoma, sel kipas, sistolit, sel silica, serta sel gabus.
  • Jaringan Dasar (Parenkim) 
Jaringan ini terbentuk dari beberapa sel hidup dengan susunan morfologi serta fisiologi yang beragam serta masih tetap melakukan kegiatan proses fisiologis. Pada daun, parenkim adalah mesofil daun yang terkadang berdiferensiasi jadi jaringan tiang serta jaringan bunga karang.
  • Jaringan Penyokong (Penguat) 
Jaringan penyokong adalah jaringan yang memberi kapabilitas untuk tumbuhan. Bersumber pada bentuk serta sifatnya, jaringan penyokong dibedakan jadi 2 yakni:
  • Jaringan Kolenkim 
Jaringan kolenkim terdiri atas beberapa sel yang bagian sudut dinding selnya mengalami penebalan selulosa serta sel-selnya hidup. Jaringan ini ada pada organ-organ tumbuhan yang masih tetap aktif mengadakan pertumbuhan serta perkembangan.

Kolenkim memiliki protoplas, sel primer yang lebih tebal dari pada sel parenkim. Jaringan kolenkim umumnya berkelompok dalam bentuk untaian atau silinder.

Oleh karena kolenkim tidak memiliki dinding sekunder serta bahan penguat (lignin) kolenkim bisa menyangga batang tanpa menghambat pertumbuhan. Kolenkim tumbuh memanjang mengikuti daun serta akar yang disokongnya.
  • Jaringan Sklerenkim 
Jaringan sklerenkim tersusun oleh beberapa sel mati yang semua dindingnya mengalami penebalan hingga mempunyai karakter kuat. Jaringan ini cuma ditemui di bagian tumbuhan yang tidak lagi melakukan pertumbuhan serta perkembangan.

Jaringan sklerenkim terdiri atas serabut (serat-serat sklerenkim) serta sklereid (sel batu). Serabut biasanya berbentuk untaian atau berbentuk lingkaran.

Di dalam berkas pengangkut, serabut umumnya berupa seludang yang terkait dengan berkas pengangkut atau dalam kelompok yang menyebar di dalam xilem serta floem. Sklereid lebih pendek dari pada serat.
  • Jaringan Pengangkut (Vaskuler) 
Jaringan pengangkut pada tumbuhan tingkat tinggi berbentuk xilem serta floem. Xilem terdiri atas trakea, trakeid, dan unsur lain seperti serabut xilem serta parenkim xilem.
  • Xilem 
Biasanya beberapa sel penyusun xilem sudah mati, dinding amat tebal tersusun dari zat lignin hingga xylem berperan sebagai jaringan penguat. Xilem berperan mengangkut air dari akar melalui batang serta menuju ke daun. Unsur xilem terdiri atas unsur trakeal, serabut xilem, serta parenkim xilem.
  • Floem 
Floem berperan mengangkut hasil fotosintesis dari daun menuju ke semua tubuh tumbuhan. Floem terdiri atas buluh tapis, unsur-unsur tapis, sel pengiring, parenkim floem, serta serabut floem. Bersumber pada posisi xilem serta floem, berkas pengangkut bisa dibedakan jadi 3 jenis, yakni kolateral, konsentris, serta radial.
  • Jenis Kolateral 
Berkas pengangkut disebut dengan kolateral bila berkas pengangkut xilem serta floem terdapat berdampingan. Floem ada pada bagian luar dari xilem.

Jenis kolateral dibagi jadi 2, yakni kolateral terbuka serta kolateral tertutup. Bila antara xilem serta floem ada kambium disebut dengan kolateral terbuka. Kolateral terbuka ditemui pada dicotyledon serta gymnospermae. Pada kolateral tertutup, antara xilem serta floem tidak ada kambium, contoh pada monocotyledon.
  • Jenis Konsentris 
Jenis berkas pengangkut disebut dengan konsentris jika xylem dikelilingi floem atau demikian sebaliknya.
  • Jenis Radial 
Disebut dengan jenis radial jika xilem serta floem letaknya bergantian menurut jari-jari lingkaran. Contoh pada akar monocotyledon.
  • Jaringan Sekretoris 
Jaringan sekretoris disebut juga dengan kelenjar internal lantaran senyawa yang dihasilkan tidak keluar dari tubuh. Jaringan sekretoris dibagi jadi sel kelenjar, saluran kelenjar, serta saluran getah. Sel kelenjar memiliki kandungan berbagai senyawa hasil metabolisme.

Saluran kelanjar yaitu sel berdinding tipis dengan protoplasma yang kental mengitari sebuah ruas berisi senyawa yang dihasilkan oleh beberapa sel itu. Saluran getah terdiri atas beberapa sel atau sederet sel yang mengalami fusi, berisi getah, serta membentuk sebuah system jaringan yang menembus jaringan-jaringan lain.

Organ Tumbuhan 

Sumber: bimbel-ipa.blogspot.co.id

Akar 

Akar adalah sisi tumbuhan yang berperan menyerap air serta mineral dari dalam tanah. Tidak semua akar bisa menghisap beberapa zat makanan, namun cuma bagian spesifik saja yakni sisi yang belum diliputi gabus serta sisi yang belum tua.

Sisi yang berperan dalam penghisapan makanan ini gampang mengalami kerusakan lantaran lingkungan yang tidak cocok, umpamanya lantaran aerasi yang buruk, kurangnya kandungan air dalam tanah, tingginya keasaman tanah.

Bagian-bagian akar yaitu sebagai berikut ini:
  • Meristem Apikal 
Meristem apikal ada pada bagian ujung akar, adalah titik awal pertumbuhan akar. Pembelahan meristem apikal membentuk daerah pemanjangan, dan lantas daerah deferensiasi. Daerah diferensiasi dibagi jadi dua, yakni: 
  1. Daerah Pendewasaan Jaringan Primer 
  2. Daerah jaringan primer yang udah dewasa. Kemudian terjadi pertumbuhan jaringan sekunder. 
  • Kaliptra 
Kaliptra adalah tudung akar atau sisi yang menutupi meristem apikal. Kaliptra berperan sebagai sarung pelindung akar. Tudung akar datang dari meristem apikal serta terdiri dari beberapa sel parenkim.

Sel sel dipermukaannya terus menerus terlepas secara berkesambungan, serta sel dibawahnya jadi berlendir. Beberapa sel baru terbentuk pada tudung akar bagian dalam dari meristem apikal.

Susunan anatomi akar dari luar ke dalam yaitu sebagai berikut ini:
  • Epidermis (Susunan Luar/Kulit Luar) 
Epidermis akar terdiri atas satu lapis sel yang tersusun rapat. Epidermis akar biasanya tidak berkutikula. Pada daerah dekat ujung akar, beberapa sel epidermis ini termodifikasi jadi bulu-bulu akar. Bulu akar berperan untuk memperluas bidang penyerapan.
  • Korteks (Susunan Pertama/Kulit Pertama) 
Korteks adalah daerah antara epidermis dengan silinder pusat. Korteks terdiri atas beberapa sel parenkim yang berdinding tipis serta tersusun melingkar. Di dalam korteks ada beberapa ruang antar sel sebagai area untuk menyimpan udara. Peranan korteks yaitu sebagai area untuk menyimpan cadangan makanan.
  • Endodermis (Susunan Antara Korteks dan Stele) 
Susunan endodermis akar terdapat di bagian dalam korteks, yakni berbentuk sebaris sel yang tersusun rapat tanpa ruang antar sel. Dinding sel endodermis mengalami penebalan gabus. Penebalan berbentuk rangkaian berupa pita.

Penebalan seperti pita ini disebut dengan pita kaspari. Penebalan semula berbentuk titik yang disebut dengan titik kaspari. Penebalan gabus mengakibatkan dinding sel tidak bisa ditembus oleh air.

Untuk masuk ke silinder pusat, air melalui endodermis yang dindingnya tidak mengalami penebalan yang disebut juga dengan sel penerus. Endodermis bertindak mengatur lalu lintas zat ke dalam pembuluh akar.
  • Stele (Silinder Pusat, yakni Susunan Tengah Akar) 
Silinder pusat terdapat di bagian dalam endodermis. Di dalamnya ada pembuluh kayu (xilem), pembuluh tapis (floem) yang amat bertindak dalam proses pengangkutan air serta mineral, serta perisikel yang ada tepat di bagian dalam endodermis.

Perisikel berperan membentuk akar cabang. Akar ini akan menembus ke luar lewat endodermis, korteks, serta epidermis. Pertumbuhan cabang akar ini disebut dengan pertumbuhan endogen.

Pada tanaman dikotil, diantara xilem serta floem ada kambium ikatan pembuluh. Pada tanaman monokotil, tidak hanya xilem serta floem ada empulur namun tidak ada kambium ikatan pembuluh.

Bersumber pada strukturnya, secara umum ada dua jenis akar, yakni akar tunggang serta akar serabut. 
  • Akar Tunggang 
Akar tunggang datang dari akar lembaga yang tumbuh terus jadi akar primer (akar pokok). Akar tunggang ada pada tumbuhan dikotil serta tumbuhan berbiji terbuka. Bersumber pada percabangan serta bentuknya, akar tunggang dibagi dalam 2 kelompok, yakni:
  • Akar Tunggang Tidak Bercabang atau Sedikit Bercabang
Kalaupun ada cabangnya, umumnya terdiri atas akar-akar halus yang berupa serabut. Akar tunggang kerap kali dikaitkan dengan manfaatnya yakni menyimpan air serta makanan. Akar itu memiliki bentuk yang istimewa.

Akar tunggang pada tanaman wortel serta lobak disebut juga dengan akar tombak atau akar pena. Ada pula akar tunggang yang berbentuk gasing seperti yang ada pada tanaman bengkoang dan bit, lantaran pangkal akar yang berbentuk besar membulat. Akar-akar serabut sebagai cabang cuma ada pada ujung yang sempit meruncing.
  • Akar Tunggang Bercabang
Akar ini berwujud kerucut panjang tumbuh lurus ke bawah, bercabang banyak hingga memberi kekuatan yang semakin lebih besar pada batang.

Area perakaran jadi luas hingga penyerapan makanan juga jadi semakin banyak. Akar tunggang bentuk ini banyak didapati pada tanaman yang ditanam dari biji, contohnya pohon mangga, nangka, rambutan dan lain-lain.
  • Akar Serabut 
Akar serabut yaitu akar yang tumbuh dari pangkal batang sesudah akar instansi (embrio) mati. Akar ini biasanya ada pada tumbuhan monokotil.

Pada tumbuhan berakar tunggang ada akar instansi yang tumbuh dan akan terus membesar serta memanjang serta pada akhirnya akan jadi akar primer atau akar pokok, sedangkan pada tumbuhan berakar serabut akar instansi tidak tumbuh secara terus menerus dan pada akhirnya mati.

Pada pangkal batang akan tumbuh akar serabut yang ukurannya lebih kecil dari pada akar instansi, tetapi bercabang-cabang.

Bersumber pada cirinya, akar serabut dibagi lagi dalam berbagai bentuk, yakni: 
  1. Akar jenis benang, contohnya pada tanaman padi serta jagung, 
  2. Akar gantung atau akar udara, contohnya pada pohon beringin, 
  3. Akar pengisap, contohnya pada benalu, 
  4. Akar pelekat, contohnya pada sirih, 
  5. Akar napas, contohnya pada bogem, 
  6. Akar tunjang, contohnya pada pandan serta bakau, 
  7. Akar pembelit, contohnya pada vanili, 
  8. Akar banir, contohnya pada sukun, dan 
  9. Akar lutut, contohnya pada pohon tanjung. 

Fungsi atau Peranan Akar

Sumber: fungsi.web.id
Fungsi atau Peranan Akar diantaranya sebagai berikut ini: 
  • Menyerap air serta unsur hara dari dalam tanah 
Akar dipakai oleh tumbuhan untuk mendapatkan beberapa bahan yang dibutuhkan untuk pertumbuhannya. Akar menyerap beberapa bahan mineral bersamaan dengan air dari lingkungannya. Air masuk ke dalam akar lewat rambut-rambut akar.

Rambut akar atau bulu akar adalah perkembangan bentuk dari jaringan epidermis akar yang berperan menghisap air serta unsur-unsur hara dari dalam tanah.
  • Memperkokoh berdirinya batang tanaman 
Akar bisa memperkokoh berdirinya tumbuhan hingga bisa berdiri tegak di tempat tumbuhnya. Tumbuhan yang tinggi memerlukan system perakaran yang makin kuat untuk menahan terpaan angin yang makin besar.
  • Tempat menyimpan cadangan makanan 
Beberapa tanaman menyimpan cadangan makanan pada akarnya. Makanan yang disimpan umumnya berbentuk pati atau tepung.

Cadangan makanan yang tersimpan di dalam akar dipakai sepanjang masa-masa perkembangan spesifik serta akan dipakai untuk proses perkembangan pada masa-masa perkembangan berikutnya.

Beberapa tanaman yang termasuk herbal sangat bergantung pada cadangan makanan yang tersimpan dalam akar terlebih untuk menangani keadaan lingkungan yang jelek, umpamanya pada musim kemarau hingga tanaman itu bisa bertahan hidup.
  • Bernapas (respirasi) 
Beberapa sel yang ada pada akar juga memerlukan oksigen untuk melakukan pernapasan seperti beberapa sel pada makhluk hidup yang lain. Untuk memenuhi keperluan akan oksigen itu sendiri, maka akar mengambil oksigen dari rongga-rongga partikel tanah.

Tanah yang gembur semakin lebih gampang untuk ditembus oleh udara hingga kandungan oksigennya akan makin banyak dibandingkan dengan tanah yang padat. Tanah gembur serta banyak terkandung kompos atau tanah berpasir mempunyai banyak rongga hingga gampang ditembus oleh udara.
  • Alat perbanyakan secara vegetatif 
Akar sebagai alat perbanyakan secara vegetatif, contohnya pada pohon sukun serta cemara. Pada tanaman sukun serta cemara akar yang menyumbul dari dalam tanah bisa membuahkan tunas serta pada akhirnya jadi tanaman baru.

Batang 

Sumber: dzargon.com
Peranan batang diantaranya sebagai berikut ini: 
  1. Mensupport tubuh tumbuhan. 
  2. Sebagai alat transportasi air, mineral, serta beberapa bahan makanan. 
  3. Adalah tempat tumbuhnya cabang, daun, serta bunga. 
Susunan batang lebih kompleks dibandingkan dengan akar. Batang ada yang tumbuh di atas tanah serta di bawah tanah. Batang yang tumbuh di dalam tanah berperan untuk menyimpan cadangan makanan, umpamanya pada tanaman jahe. Batang tumbuhan tersusun dari tiga system jaringan, yakni: 
  1. Epidermis 
  2. Korteks 
  3. Endodermis 
Bentuk batang pada tumbuhan angiospermae ada tiga, yakni: 
  1. Type lunak berair (herbaseus atau terna). Contoh: Kaktus. 
  2. Type berkayu (lignosus). Contoh: Pohon mangga, pohon beringin, pohon jati. 
  3. Type rumput (kalmus). Contoh: Tanaman padi. 
Beberapa spesies tumbuhan mempunyai batang yang mengalami modifikasi untuk manfaat yang beragam macam. Modifikasi batang diantaranya sebagai berikut ini:
  • Rhizoma 
Rhizoma yaitu batang yang tumbuh horizontal di dalam tanah atau dekat dengan permukaan tanah. Rhizoma memiliki ruas-ruas pendek serta pada bukunya ada daun-daun seperti sisik.

Di sepanjang rhizome bisa didapati adanya akar adventif, terlebih di permukaan sisi bawah. Rhizoma adalah tempat menyimpan cadangan makanan, umpamanya pada famili Zingiberaceae (jahe-jahean).
  • Stolon 
Stolon bentuknya serupa dengan runner, namun umumnya tumbuh lebih tegak di dalam tanah.
  • Runner 
Runner yaitu batang yang tumbuh horizontal di atas tanah, biasanya di sepanjang permukaan tanah, serta memiliki ruas yang panjang, contohnya pada tanaman stroberi.
  • Umbi batang (tuber) 
Contoh pada kentang mengembangnya beberapa ruas di ujung stolon. Mata tunas pada umbi kentang adalah kuncup yang ada pada buku batang, tiap mata tunas itu akan dapat berkembang jadi individu baru.
  • Umbi lapis (bulb) 
Umbi lapis adalah kuncup besar yang dikelilingi oleh beberapa daun berdaging, dengan satu batang kecil serta pendek pada ujung bawah.

Daun berdaging memiliki kandungan cadangan makanan. Pada bawang merah, daun berdaging senantiasa dikelilingi oleh daun-daun seperti sisik. Umbi lapis juga ditemui pada tanaman tulip, lili, dan sebagainya.
  • Umbi kormus (corm) 
Kormus serupa dengan umbi lapis namun sisi yang membengkak seluruhnya merupakan jaringan batang. Helaian daun berupa sisik menutupi semua permukaan kormus.

Daun (Folium) 

Sumber: pixabay.com
Pada daun terjadi momen fotosintesis. Fotosintesis untuk memasak bahan makanan penyusun energi untuk tumbuhan ini dilakukan di bagian daun yang disebut dengan klorofil.

Stomata berbentuk pori-pori kecil ada di epidermis atas serta bawah daun. Pada tumbuhan darat jumlah stomata pada epidermis bawah daun lebih banyak dari pada epidermis atas daun. Hal semacam ini adalah penyesuaian tumbuhan untuk meminimalisasi hilangnya air dari daun.

Celah stomata terbentuk jika sepasang sel penjaga stoma mengerut. Sel penjaga ini mengatur ukuran stomata yang berperan penting dalam pertukaran gas (CO2 serta O2) yang ada di dalam daun dengan lingkungan luar.

Tidak hanya itu, stomata juga berperan dalam penyusunan hilangnya air dari tumbuhan. System jaringan dasar pada daun disebut juga dengan mesofil. Pada daun tumbuhan dikotil, mesofilnya terdiferensiasi jadi jaringan pagar serta bunga karang.

Jaringan pagar bisa memiliki kandungan lebih dari 80 persen kloroplas daun, sedangkan jaringan bunga karang adalah tempat pertukaran gas lantaran sel-selnya tersusun longgar dengan ruangan interselular yang banyak.

Tulang-tulang daun yang memiliki kandungan berkas pembuluh menyebar di seluruh mesofil. Satu berkas pembuluh terdiri atas xilem serta floem dikelilingi oleh beberapa sel parenkim berdinding tebal yang disebut juga dengan seludang pembuluh.

Berkas pembuluh yang ada pada daun tersambung secara kontinu dengan berkas pembuluh yang ada pada batang.

Hal semacam ini memungkinkan tersalurkannya air serta mineral terlarut dari tanah ke daun serta memungkinkan tersalurkannya hasil fotosintesis dari daun ke sisi tumbuhan yang lain. Pada tumbuhan jagung serta tebu, seludang pembuluh yaitu tempat terjadinya siklus Calvin dari proses fotosintesis.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Jaringan Tumbuhan di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Jaringan Tumbuhan. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. glorybiology.co.id

Pengertian Biologi : Karakteristik, Macam, Cabang Dan Manfaat Biologi

Pengertian Biologi

Pada hakekatnya pengertian biologi berdasarkan kata biologi sendiri yang terdiri dari dua kata yaitu bio yang artinya makhluk hidup, dan logi atau logos yang artinya ilmu. Sebenarnya pengertian biologi banyak diberikan oleh para ilmuan tergantung dari ruang lingkup penelitian yang di lakukan.

Salah satu pengertian biologi atau ilmu hayat adalah suatu ilmu tentang kehidupan Biologi membantu manusia mengenal dirinya sebagai organisme, mengenal lingkungannya dan hubungan antara organisme dengan lingkungannya. Tujuan pengajaran biologi antara lain adalah mengembangkan cara berpikir ilmiah melalui penelitian dan percobaan; mengembangkan pengetahuan praktis dari metode biologi untuk memecahkan masalah kehidupan individu dan sosial; merangsang studi lebih lanjut di bidang Biologi dan bidang lain yang berhubungan dengan Biologi serta membangkitkan pengertian dan rasa sayang kepada makhluk hidup.

Biologi merupakan salah satu ilmu dasar yang ikut menentukan kemajuan dan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, karena dengan belajar biologi kita akan mempunyai kemampuan berpikir logis, sistematis dan kreatif dalam memecahkan masalah.

Pembelajaran biologi dapat dihadirkan dengan memanfaatkan teknologi komputer. Pembelajaran dengan komputer akan dapat membantu memahami materi pengertian biologi, karena dengan komputer memungkinkan untuk menghadirkan bentuk pembelajaran yang menarik. Dengan komputer dapat disajikan media pembelajaran yang memuat materi pembelajaran secara tekstual, audio maupun visual.

Pengertian biologi juga merupakan salah satu ilmu dasar yang ikut menentukan kemajuan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, karena dengan belajar Biologi kita akan mempunyai kemampuan berpikir logis serta memperoleh keterampilan dalam berpikir kritis, sistematis dan kreatif dalam memecahkan masalah.

Karakteristik Ilmu biologi

Kata Biologi berasal dari bahasa yunani, yaitu bio yang berarti hidup dan logos yang berarti ilmu pengetahuan.Sehingga kita dapat mengartikan bahwa biologi merupakan ilmu pengetahuan yang mempelajari dan mengkaji tentang kehidupan.Objek kajian biologi berupa benda-benda yang dapat ditangkap oleh alat indra manusia dan oleh alat bantu (contohnya mikroskop).

Macam-Macam Cabang Biologi 


  • Anatomi adalah ilmu yang mempelajari struktur bagian-bagian tubuh makhluk hidup
  • Anestesi adalah ilmu yang mempelajari pembiusan atau penghilangan rasa sakit yang berhubungan dengan operasia tau pembedahan
  • Bakteriologi adalah ilmu yang mempelajari bakteri
  • Bioteknologi adalah ilmu yang mempelajari teknik pemanfaatan organisme untuk menghasilkan suatu produk yang bermanfaat bagi manusia
  • Botani adalah ilmu yang mempelajari beraneka ragam tumbuh-tumbuhan
  • Ekologi adalah ulmu yang mempelajari hubungan makhluk hidup dengan sesamanya dan dengan lingkungannya
  • Embriologi adalah ilmu yang mempelajari pertumbuhan dan perkembangan embrio
  • Entomologi adalah ilmu yang mempelajari pertumbuhan dan perkembangan embrio
  • Etologi adalah ilmu yang mempelajari tingkah laku makhluk hidup 
  • Evolusi adalah ilmu yang mempelajari asal usul makhluk hidup dan berbagai perubahan yang terjadi secara perlahan-lahan di bumi 
  • Fisiologi adalah ilmu yang mempelajari fungsi alat-alat tubuh makhluk hidup
  • Genetika adalah ilmu mempelajari cara penurunan sifat makhluk hidup kepada keturunannya
  • Higiene adalah ilmu yang mempelajari berbagai usaha manusia untuk hidup sehat
  • Histologi adalah ilmu yang mempelajari jaringan tubuh
  • Imunologi adalah ilmu yang mempelajari sistem kekebalan tubuh
  • Mkologi adalah ilmu yang mempelajari jamur (fungi)
  • Mikrobiologi adalah ilmu yang mempelajari organisme kecil yang tidak dapat dilihat dengan mata secara langsung
  • Morfologi adalah ilmu yang mempelajari bentuk dan struktur makhluk hidup
  • Ornitologi adalah ilmu yang mempelajari hewan golongan aves (burung)
  • Paleontologi adalah ilmu yang mempelajari kehidupan hewan dan tumbuhan zaman lampau yang telah menjadi fosil
  • Patologi adalah ilmu yang mempelajari organisme parasit penyebab penyakit (patogen)
  • Filogeni adalah ilmu yang mempelajari hubungan antara kelompok organisme berdasarkan proses evolusinya
  • Taksonomi adalah ilmu yang mempelajari penaman dan pengelompokan makhluk hidup berdasarkan persamaan dan perbedaan ciri-cirinya
  • Teratologi adalah ilmu yang mempelajari kelainan atau cacat embrio dalam kandungan 
  • Virologi adalah ilmu yang mempelajari virus
  • Zoologi adalah ilmu yang mempelajari beraneka ragam hewan

Keterkaitan Biologi dengan Ilmu Lain

Seperti dalam penjelasan di atas, biologi bukanlah ilmu yang berdiri sendiri, karena biologi juga merupakan cabang dari Ilmu Pengetahuan Alam (IPA). Layaknya manusia yang saling membantu agar tetap hidup, ilmu biologi dan ilmu lainnya dapat saling menolong agar menghasilkan pengetahuan yang bermanfaat bagi kehidupan.

  • Macam-Macam Manfaat Biologi 

Manfaat biologi dalam bidang Pertanian


  • Membantu menemukan dan mengembangkan bahan-bahan kebutuhan pokok manusia khususnya dari tanaman pertanian 
  • Menemukan macam-macam penyakit dan pengobatan dari berbagai macam penyakit
  • Penemuan bibit-bibit yang unggul pada tanaman pertanian yang dapat meningkatkan produksi pertanian sehingga dapat membantu menyelesaikan masalah pangan
  • Mengungkap rahasia proses kehidupan, pewarisan sifat, dan gen sehingga dapat mengubah sifat-sifat tanaman pertanian lebih unggul 

Manfaat biologi dalam bidang Farmasi atau Obat-Obatan 


  • Menghasilkan berbagai macam obat-obatan 
  • Meneliti macam-macam penyakit untuk mnemukan obatnya/carapengobatannya
  • Memajukan perkembangan obat-obatan dan cara pengobatannya
  • Meningkatkan mutu kesehatan 
  • Meningkatkan kesehatan masyarakat
  • Membantu mengenal dan memahami tubuh dan organ-organ dalam hingga ke sel
  • Membantu memahami respons tubuh tubuh terhadap bahan kimia tertentu
  • Membantu dalam menemukan spesies yang dapat dimanfaatkan menjadi obat
  • Membantu manusia dalam menentukan proses biologis dalam pembentukan obat-obat tertentu

Manfaat biologi dalam bidang Kesehatan 



  • Membantu kita dalam mempelajari anatomi manusia
  • Dapat mengetahui keadaan normal tubuh (fisiologi) dan keadaan abnormal (patologi)
  • Pemanfaatan ilmu cabang biologi seperti bayi tabung, transplantasi organ tubuh, bioteknologi, dan donor baru. 

Manfaat biologi dalam bidang Perikanan 


  • Pembuatan tambak-tambak, rumpon, dan karamba jalaapung
  • Pelestarian mangrove, lamun, dan terumbu karang

Manfaat biologi dalam bidang Industri 


  • Memproduksi yogurt, alkohol, kecap, tape, roti, dan nata de coco dll.
  • Memproduksi vaksin dan obat
  • Produk makanan prebiotik dan probiotik dari serat tumbuhan dan mikroorganisme dalam tubuh agar tetap sehat

Manfaat biologi dalam bidang Bioteknologi


  • Rekayasa genetika, kloning, dan kultur jaringan
  • Proses penguraian minyak mentah yang tumpah ke laut dengan memanfaatkan bakteri

Manfaat biologi dalam bidang Peternakan


  • Membantu dalam menemukan bibit hewan unggul 
  • Penemuan berbagai ternal varietas unggul, seperti sapi pedaging, domba pedaging, ayam penghasil banyak telur, sapi penghasil banyak susu, ayam pedaging. 
  • Ditemukan teknik kawin silang (hibridisasi) dan teknik kawin sunting (inseminasi buatan)


Pengertian Ekologi : Bentuk Piramida Dan Manfaat Ekologi

Pengertian Ekologi

Pengertian Ekologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan saling ketergantungan dan hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungan tak hidup dalam satu ekosistem. Istilah Ekologi berasal dari kata yunani yaitu Oikos yang berarti habitat, dan logos yang berarti ilmu. Secara harfiah, Pengertian Ekologi adalah ilmu mengenai interaksi makhluk hidup dengan lingkungannya. Ekosistem merupakan suatu sistem yang terjadi hubungan (interaksi) dengan saling ketergantungan antara komponen-komponen di dalamnya, baik makhluk hidup maupun tidak hidup.

Setiap komponen ekosistem memiliki makna yang khusus bagi komponen yang lain dengan sangat terorganisir dan berlangsung secara dinamis untuk terbentuk suatu 'keseimbangan lingkungan'. Ekologi pertama kali digunakan oleh seorang ilmuwan yang bernama Ernst Haeckel (1834-1914) dalam pertengahan tahun 1960. Ekologi berkaitan dengan ekosistem dengan komponen-komponen penyusunnya, yaitu faktor abiotik dan biotik. Faktor abiotik komponennya adalah air, cahaya, suhu, kelembaban dan topografi. Sedangkan pada faktor biotik komponennya adalah tumbuhan, hewan, manusia dan mikroba.

Pengertian Ekologi Menurut Definisi Para Ahli 

Selain definisi umum mengenai pengertian ekologi, ada pula pengertian ekologi yang dikemukakan menurut para ahli. Pengertian ekologi menurut definisi para ahli adalah sebagai berikut :

  • Miller (1975) : Menurut definisi Miller mengenai pengertian ekologi yang menyatakan bahwa ekologi adalah ilmu tentang hubungan timbal balik antara organisme dan sesamanya serta dengan lingkungan tempat tinggalnya
  • Otto Soemarwoto : Menurut Otto Soemarwoto, pengertian ekologi adalah ilmu tentang hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya
  • C. Elton : Menurut pendapat C. Elton, ekologi adalah ilmu yang mengkaji sejarah alam atau perkehidupan alam secara ilmiah
  • Resosoedarmo : Menurut definisi Resosoedarmo yang menyatakan bahwa pengertian ekologi adalah ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya
  • Andrewartha : Menurut Andrewartha, pengertian ekologi adalah ilmu yang membahas penyebaran dan kemelimpahan organisme
  • Krebs : Menurut Krebs, pengertian ekologi adalah ilmu pengetahuan yang mengkaji interaksi-interaksi yang menentukan penyebaran dan kemelimpahan organisme 
  • Eugene P. Odum : Menurut Odum, ekologi adalah kajian terstruktur dan fungsi alam, tentang struktur dan interaksi antara sesama organisme dan lingkungannya.  

Bentuk Piramida Ekologi 

Struktur trofik pada ekosistem dapat disajikan dalam bentuk piramida ekologi. Ada tiga jenis piramida ekologi, yaitu piramida jumlah, piramida biomassa, dan piramida energi. Berikut penjelasan dari tiga jenis piramida ekologi :

  • Piramida Jumlah  

Komposisi organisme, tergolong dalam tingkat trofik yang disajikan dalam piramida jumlah. Piramida jumlah adalah piramida yang menunjukkan jumlah organisme pada setiap tingkatan trofik. Organisme di tingkat trofik pertama biasanya melimpah, sedangkan tingkat trofik kedua, ketiga dan selanjutnya semakin berkurang. Komunitas yang kebanyakan memiliki jumlah normal adalah tumbuhan yang lebih banyak daripada organisme herbivor. Demikian pula, pada jumlah herbivor yang selalu lebih banyak daripada jumlah karnivor tingkat I. Karnivor tingkat I juga selalu lebih banyak dari pada karnivor tingkat II dan seterusnya.

  • Piramida Biomassa

Piramida biomassa adalah piramida yang menggambarkan berat atau massa kering total organisme hidup dari masing-masing tingkat trofiknya pada suatu ekosistem dalam kuran waktu tertentu. Piramida biomassa memiliki penggambaran yang lebih realistik dari pada piramida jumlah. Fungsi piramida biomassa adalah menggambarkan perpaduan massa seluruh organisme di habitat tertentu, dan dinyatakan dalam gram.  Untuk menghindari kerusakan habitat, maka biasanya pengukuran menggunakan metode sampel. Sampel diukur, kemudian total seluruh biomassa yang dihitung dengan perbandingan yang tertentu. Pengkuran tersebut, menghasilkan informasi yang lebih akurat mengenai ekosistem.

  • Piramida Energi 

Piramida energi adalah piramida yang menggambarkan terjadinya penurunan energi pada tiap tahap tingkatan trofik. Piramida energi dibuat berdasarkan pada observasi dalam waktu yang lama. Piramida energi memberikan gambaran paling akuran mengenai aliran energi dalam ekosistem dari pada piramida jumlah, dan piramida biomassa. Pada piramida energi terjadi penurunan jumlah energi secara berturut-turut dari tingkat trofik yang paling rendah ke tingkat trofik yang paling tinggi. Berkurangnya energi pada setiap tingkat trofik terjadi karena hal-hal berikut :

  1. Hanya sebagian pada makanan yang ditangkap dan dimakan oleh tigkat trofik selanjutnya
  2. Makanan yang dimakan tidak akan bisa seluruhnya dicerna dan ada yang dikeluarkan sebagai sampah
  3. Hanya pada sebagian makanan yang dicerna menjadi bagian dari tubuh organisme, sedangkan pada sisanya digunakan sebagai sumber energi.

Dari ketiga tipe piramida ekologi, piramida energi yang dianggap model piramida terbaik. Alasan piramida energi dianggap paling terbaik adalah sebagai berikut :

  1. Tidak dipengaruhi dari ukuran organisme dan kecepatan metabolisme organisme
  2. Menunjukkan efisiensi ekologi atau produktivitas ekosistem
  3. Memberikan gambaran berkaitan dengan sifat fungsional suatu ekosistem

Manfaat Ekologi bagi Manusia dan Lingkungan Hidup

  • Mengenal lebih banyak keanekaragaman hayati

Makhluk hidup tersebar dari dasar samudera terdalam hingga pegunungan tertinggi. Tentu saja, keanekaragaman hayati ini harus dieksplorasi oleh manusia. Selain untuk menginventarisasi jenis-jenis makhluk hidup tersebut dan memperkaya pengetahuan manusia akan spesies makhluk hidup, cara hidup makhluk hidup dan lingkungannya teresebut dapat dipelajari untuk kemudian dapat dimanfaatkan manusia.

Sebagai contohnya adalah :

  1. Ikan di sekitar kutub utara mampu hidup di kondisi air yang membeku, mekanisme ini dapat digunakan manusia untuk mendapatkan protein anti beku yang digunakan dalam proses industri.
  2. Parasit yang hidup di tubuh manusia sebagai inangnya dapat diberantas apabila kita tahu bagaimana ia hidup dan berinteraksi dengan lingkungannya dengan cara memutus rantai perkembangbiakannya.

Secara lebih detail, pengaplikasian dan manfaat ekologi dalam berbagai bidang dapat dilihat pada beberapa poin di bawah ini.

  • Mengenal lebih jauh makhluk hidup

Biologi perilaku merupakan salah satu cabang dari ilmu ekologi. Hal ini terjadi karena perilaku makhluk hidup, terutama hewan, berperilaku tergantung pada kondisi lingkungannya. Perilaku satwa ini dapat dimanfaatkan oleh manusia sebagai berikut.


  1. Hewan seperti lumba-lumba dan dan kelelawar memiliki suatu kemampuan penentuan lokasi tanpa penglihatan yang dikenal sebagai ekolokasi (ecolocation). Mekanisme ini ditiru sebagai sonar bagi manusia.
  2. Hewan seperti ayam, sapi, anjing, dan kucing dahulunya adalah hewan liar. Dengan proses domestikasi, hewan-hewan tersebut dapat dijadikan ternak ataupun peliharaan.
  3. Kadang hewan memiliki indra yang tajam semisal di India, gajah-gajah secara otomatis pergi ke tempat yang tinggi sesaat sebelum tsunami terjadi. Hal ini dapat dijadikan peringatan dini oleh manusia sebelum terjadinya bencana.

  • Membantu mengetahui dampak terhadap lingkungan

Ingatkah kita akan penggunaan DDT pada sekitar tahun 1970-1980an? Untuk memberantas hama maka ditemukanlah suatu pestisida yang dinamakan DDT. DDT ini sangat ampuh memberantas hama serangga secara global dalam watu yang lama. Namun setelah bertahun-tahun digunakan, dampak ekologis mulai terasa.

Setelah penggunaan jangka panjang, maka serangga menjadi resisten dan bahkan DDT dapat ditemukan di mana saja hingga dalam air susu manusia. Rachel Carson, seorang penulis akhirnya membuat buku berjudul Silent Spring yang menggarisbawahi tak terdengarnya burung-burung di musim semi. Ternyata hal ini disebabkan oleh DDT yang merusak telur burung. Akhirnya DDT diberhentikan penggunaanya setelah dampak ekologis menjadi global.

Sebenarnya, permasalahan ini dapat dicegah apabila ilmu ekologi dipakai dalam perencanaan suatu kegiatan yang memiliki kemungkinan dampak lingkungan. Kini, setiap kegiatan harus memiliki studi ekologi untuk meminimalisasi kemungkinan buruk seperti contoh di atas.

  • Membantu memecahkan masalah pangan

Manusia sebagai makhluk omnivora merupakan tingkatan tertinggi dalam jaring-jaring makanan. Seperti yang kita ketahui bahwa seluruh materi di muka bumi ini ada dalam satu siklus. Dalam ilmu ekologi dijelaskan bahwa makanan yang kita konsumsi merupakan untaian materi dari makhluk hidup lain mulai dari produsen, konsumen primer, hingga konsumen sekunder atau tersier.

Semakin tinggi tingkatan tropik maka akan semakin sedikit energi yang diserap. Artinya semakin banyak jumlah makhluk hidup dalam tingkatan tropik di bawahnya untuk memenuhi kebutuhan makhuk hidup dengan tingkat tropik atas.

Dengan demikian, manusia yang vegetarian akan memerlukan lebih sedikit sumber daya alam dibandingkan dengan manusia yang non-vegetarian. Hal ini karena vegetarian memerlukan lebih sedikit sumber daya semisal lahan untuk peternakan, air, dan pakan ternak sehingga meminimalisasi kesulitan sumber pangan.

  • Membantu memecahkan masalah pertanian


Kesuburan tanah tidak hanya terjadi begitu saja melainkan ada sangkut pautnya dengan makhluk biologis yang terkandung di dalamnya. Sebagian besar tanaman termasuk tanaman pertanian begantung pada interaksi antara mikroorganisme dan tanaman itu sendiri karena tanaman mebutuhkan nitrat dan ammonium yang tidak dapat ia sintesis sendiri. Senyawa tersebut dapat diperoleh oleh tanaman dengan interkasi mikroba sebagai berikut.

  1. Ammonium : merupakan hasil dari proses amonifikasi oleh bakteri dari nitrogen di udara. Tanaman pada umumnya tidak memfiksasi nitrogen padahal mereka membutuhkannya. Maka dengan interaksi antara bakteri dan tanaman, defisiensi nitrogen dapat dihindari.
  2. Nitrat : nitrat merupakan produk oksidasi ammonium dengan bantuan AOB (ammonium oxidising bacteria) dan NOB (nitrite oxidising bacteria). Nitrogen dalam bentuk nitrat lebih dibutuhkan oleh tanaman untuk tumbuh.

Dengan demikian, setelah mengetahui ilmu ekologi, penggunaan bakteriosidal pada tanah sekitar tanaman seharusnya dapat dihindari. Hal ini karena penggunaan bakteriosidal dapat membunuh bakteri yang sebenarnya berguna bagi pertumbuhan tanaman.

  • Membantu memecahkan masalah energi

Sampai saat ini manusia masih bergantung pada bahan bakar fosil sebagai sumber energi utama mereka, namun tahukah kita sebenarnya sumber energi terbesar kita adalah matahari?

Energi matahari dikonversi oleh tanaman menjadi energi kimia melalui proses fotosintetis. Sumber energi kimia ini sebenarnya dapat kita manfaatkan untuk membuat bahan bakar yang dapat diperbaharui yaitu biofuel. Biofuel terdiri dari beberapa generasi yaitu:

  1. Generasi pertama – biofuel dari tanaman konsumsi (Jagung, jarak)
  2. Generasi kedua – biofuel dari sisa produk tanaman (Molase, ampas tebu)
  3. Generasi ketiga – biofuel dari alga

Ilmu ekologi di sini sangat berperan penting. Selain mempelajari bagaimana komunitas mikroorganisme memproses bahan baku menjadi biofuel (aplikasi di industri), ekologi juga menawarkan pengetahuan tentang bagaimana memanfaatkan produk tersebut agar terjadi keseimbangan atas kebutuhan manusia akan energi dan materi konsumsi dengan kelestarian alam.

  • Membantu memecahkan masalah kesehatan

Banyak masalah kesehatan yang merupakan penyakit menular berasal dari interaksi antara manusia dengan hewan. Hal ini tentu saja dapat dihindari atau diatasi bila kita mengetahui konsep ilmu ekologi tentang bagaimana makhluk idup berinterkasi dengan lingkungannya. Berikut adapah contoh manfaat ekologi dalam bidang kesehatan.

  1. Demam berdarah : jelas kita ketahui bahwa demam berdarah disebab kan oleh virus Dengue dan disebarkan oleh nyamuk Aedes aygepti. Nyamuk ini memeiliki habitat air bersih yang menggenang untuk bertelur. Kita dapat memutus persebaran penyakit ini misalnya dengan mencegah agar nyamuk tidak dapat bertelur dengan menutup atau memberi insektisida pada bak.
  2. AIDS : salah satu konsep asal muasal AIDS adalah transfer HIV dari simpanse tehadap manusia. Hal ini dapat terjadi karena di Afrika sana, manusia dan simpanse hidup berdekatan. Dengan adanya ilmu ekologi seharusnya transmisi ini dapat dicegah dengan membatasi interaski antara populasi manusia dengan simpanse.

  • Membuat proses indutri yang lebih maju

Makhluk hidup baik hewan, tumbuhan, dan mikroba ternyata sangat berguna untuk diaplikasikan dalam proses industri. Pengeksplorasian ini tentu akan menghasilkan organisme baru yang memiliki kemapuan khusus sesuai habitatnya. Hal ini membuka kesempatan kita untuk memanfaatkannya di bidang industri. Selain itu komunitas suatu organisme dapat dimanfaatkan dalam suatu proses industri.

Berikut adalah beberapa contoh pengaplikasian ekologi di bidang industri.

  1. Bioteknologi : Dalam industri bioteknologi dikenal suatu prosedur PCR. PCR ini tak akan dapat dilakukan tanpa enzim tahan panas yang berasal dari organisme Thermus aquaticus. Organisme ini berhabitat asli di kawah gunung berapi dasar laut. Karena itulah enzim dari orgnisme ini menjadi tahan panas dan dapat digunakan dalam industri.
  2. Fermentasi : Proses pembuatan wine, keju, bahkan tapai membutuhkan komunitas mikroorganisme yang beinteraksi sinergisme dalam proses fermentasi. Dengan mempelajari ilmu ekologi, kita dapat menentukan mikroorganisme apa saja yang berperan dan komposisinya.

  • Mengenal kesetimbangan dalam kehidupan

Tanpa sadar sebenarnya ilmu ekologi membahas kegiatan manusia di bumi ini karena manusia di bumi ini berkegiatan sebagai populasi. Populasi terus meningkat sedangkan sumber daya alam dan area di muka bumi tak dapat ditambah. Bila populasi manusia terlalu banyak maka kemampuan daya sangga ekosistem akan terlampaui akibatnya akan terjadi kemunduran dalam populasi manusia bahkan kepunahan.

Oleh karena itu melalui ilmu ekologi, kita sebagai manusia harus bijak dalam menggunakan sumber daya alam dan membatasi pertumbuhan populasi agar daya sangga ekosistem tidak terlampaui.

Pengertian Apresiasi : Manfaat Apresiasi

Pengertian Apresiasi

Apresiasi berasal dari bahasa latin appretiatus yang lebih kurang mempunyai arti mengerti serta menyadari sepenuhnya hingga mampu menilai semestinya. Dalam hubungannya dengan seni kata apresiasi mempunyai arti mengerti dan menyadari tentang hasil karya seni serta menjadi peka terhadap nilai estetisnya, sehingga mampu menikmati dan menilai karya seni tersebut. Dalam pengertian yang lebih luas, apresiasi dapat diartikan sebagai kemampuan seseorang menikmati, mengamati, menghayati serta menilai sekaligus memberi masukan berupa kritikan yang objektif tanpa kehilangan rasa simpati terhadap sebuah karya seni.

Pengertian Apresiasi Menurut Para Ahli

Kamus Besar Bahasa Indonesia

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, apresiasi adalah setiap penilaian baik; penghargaan; seperti misalnya – terhadap karya – karya sastra atau pun karya seni.

Hornby

Menurut Hornby, dalam Sayuti, pengertian apresiasi mengacu kepada pengertian pengenalan dan pemahaman yang tepat, pertimbangan, penilaian, dan pernyataan yang memberikan penilaian.

Aminuddin

Menurut Aminuddin, apresiasi mengandung makna pengenalan melalui perasaan atau pun kepekaan batin dan pengakuan terhadap unsur-unsur keindahan yang diungkapkan oleh pengarangnya.

Elliyati

Menurut Elliyanti, apresiasi merupakan setiap kegiatan mengakrabi karya sastra secara bersungguh-sungguh. Berkaitan dengan hal itu, apresiasi membutuhkan kesungguhan penikmat sastra untuk mengenali, menghargai, dan menghayati, sehingga ia dapat menemukan penjiwaan yang benar-benar dalam.

Effendi

Menurut Effendi, pengertian apresiasi merupakan aktivitas menggauli cipta sastra dengan sungguh-sungguh sehingga tumbuh pengertian, penghargaan, kepekaan pikiran kritis, dan kepekaan perasaan yang baik terhadap karya sastra.

Albert R. Candler

Menurut Albert R. Candler, apresiasi merupakan kegiatan mengartikan serta menyadari sepenuhnya seluk beluk karya seni, serta menjadi sensitif mengenai gejala estetis dan artistik, sehingga dapat menikmati dan menilai karya tersebut secara semestinya. Dalam aktivitas mengapresiasi, seorang penghayat melaksanakan aktivitas pencarian pengalaman estetis, sehingga motivasi yang timbul adalah motivasi pengalaman estetis (berupa kepuasan kontemplatif dan intuitif).

Prayogi

Menurut Prayogi, apresiasi merupakan setiap aktivitas penghargaan yang dilakukan sebagai hasil penggunaan, peresapan, dan penilaian seseorang terhadap sebuah karya sastra atau pun karya seni tertentu. Apresiasi juga dapat diartikan sebagai bentuk rasa kagum atau pun kekaguman yang keluar dari diri pengguna atau pun penikmat karya seni atau pun karya sastra tertentu.

Alfred North Whitehead (Jarrett, 1991: 157) 

Mengemukakan bahwa dalam kegiatan pengapresiasian terhadap sesuatu yang dilakukan seseorang adalah suatu kegiatan yang dilakukan untuk memperoleh sesuatu (untuk memahami sesuatu), berpartisipasi di dalamnya, dan penilaian secara keseluruhannya.
Jarret sendiri menyatakan bahwa apresiasi dapat berupa perhatian (attention) terhadap sesuatu (Jarrett, 1991: 153). Lebih lanjut, Jarrett (1991: 156) juga menyatakan bahwa pengapresiasian terhadap sesuatu tersebut dapat berupa ketertarikan (interesting), pemanfaatan (worthwhile), dan kesenangan (enjoyment) dalam mempelajarinya.

G. H. Hardy (Hardy, 2005: 15) 

Yang mengungkapkan seseorang yang appreciate terhadap sesuatu maka orang tersebut menikmati (enjoy) sesuatu tersebut (enjoyment).

John Dewey (Dewey, 2001: 248) 

Yang menyatakan bahwa apresiasi dapat dimaknai sebagai menikmati suatu pengalaman atau kesenangan (enjoyment) terhadap sesuatu. Dalam buku yang sama, John Dewey (Dewey, 2001: 262) juga mengungkapkan ”...appreciation; that is, to understanding and enjoyment of...”, yang mana apresiasi dapat dimaknai sebagai pemahaman (understanding) dan kesenangan (enjoyment) terhadap sesuatu. Lebih lanjut, John Dewey menyatakan bahwa pemanfaatan (worth) merupakan bagian yang penting dari apresiasi. Kegiatan pemanfaatan tersebut dapat berupa kegiatan pengulangan pengalaman dengan penuh makna (Dewey, 2001: 242).

Tingkatan Apresiasi

Apresiasi mempunyai tiga tingkatan, yaitu apresiasi empatik, apresiasi estetis, dan apresiasi kritis.

  1. Apresiasi empatik adalah apresiasi yang hanya menilai baik dan kurang baik hanya berdasarkan pengamatan belaka. Apresiasi atau penilaian ini bias any dilakukan oleh orang awam yang tidak punya pengetahuan dan pengalaman dalam bidang seni.
  2. Apresiasi estetis adalah apresiasi untuk menilai keindahan suatu karya seni. Apresiasi pada tingkat ini dilakukan seseorang setelah mengamati dan menghayati karya seni secara mendalam.
  3. Apresiasi kritis adalah apresiasi yang dilakukan secara ilmiah dan sepenuhnya bersifat keilmuan dengan menampilkan data secara tepat, dengan analisis, interpretasi, dan peneilaian yang bertanggung jawab.

Apresiasi ini biasanya dilakukan oleh para kritikus yang memang secara khusus mendalami bidang tersebut. Dalam suatu apresiasi akan terjalin komunikasi antara si pembuat karya seni (seniman) dengan penikmat karya seni (apresiator). Dengan adanya komunikasi timbal-balik ini, seniman diharap mampu mengembangkan kemampuannya untuk dapat membuat karya seni yang lebih bermutu.

Tujuan Apresiasi Dalam Kehidupan

  • Membuat Bahagia

Kebahagiaan adalah pondasi utama dalam pertumbuhan optimal. Apresiasi adalah sumber kebahagiaan bagi anak. Atmosfir yang menyenangkan membuat anak tumbuh dengan emosi positif. Hal ini secara luas akan menyehatkan bagi mental anak.

  • Mendatangkan Energi

Apresiasi membuat anak bergairah. Kesenangan dari mendapatkan pujian atau hadiah, mendatangkan energi bagi anak. Anak adalah sistem yang terbuka untuk masuknya energi. Penyerapan energi akan lebih optimal jika dalam keadaan senang, terutama jika perilaku atau hasil karyanya diapresiasi.

  • Menciptakan Sesuatu

Apresiasi sama dengan perayaan, atau boleh disebut juga syukuran. Merayakan keberhasilan sebenarnya bertujuan, agar keberhasilan tersebut dapat terulang. Memberikan apreasiasi atas perilaku atau hasil karya anak, membuat mereka akan mengulanginya. Jika kita tidak memberikan apresiasi, bahkan mencelanya, maka daya cipta anak akan mati.

Pengertian Cinta : Menurut Para Ahli

Pengertian Cinta

Pengertian cinta sangatlah sulit untuk dijelaskan terlebih lagi untuk diungkapkan. Sebab cinta itu sulit dijangkau dengan kalimat dan terlihat kabur saat diraba dengan kata-kata.

Cinta adalah perasaan hangat yang mampu membuat kita menyadari betapa berharganya kita, dan adanya seseorang yang begitu berharga untuk kita lindungi. CInta tidaklah sebatas kata-kata saja, karena cinta jauh lebih berharga daripada harta yang melimpah, termahal di dunia pun. Saat seseorang memegang tanganmu dan bilang Aku cinta kamu…pasti menjadi perasaan hangat yang istimewa, Karena itu, saat kamu sudah menemukan seseorang yang begitu berharga buat kamu, jangan pernah lepaskan dia! Namun adakalanya cinta begitu menyakitkan, Maka berhati hatilah jangan pernah coba-coba untuk bermain cinta

Cinta itu adalah perasaan seseorang terhadap lawan jenisnya karena ketertarikan terhadap sesuatu yang dimiliki oleh lawan jenisnya (misalnya sifat, wajah dan lain lain). Namun diperlukan pengertian dan saling memahami untuk dapat melanjutkan hubungan, haruslah saling menutupi kekurangan dan mau menerima pasangannya apa adanya, tanpa pemaksaan oleh salah satu pihak. Berbagi suka maupun duka bersama.

Cinta itu adalah sesuatu yang murni, putih, tulus dan suci yang timbul tanpa adanya paksaan atau adanya sesuatu yang dibuat buat, Menurut saya pribadi cinta itu dapat membuat orang itu dapat termotivasi untuk melakukan perubahan yang lebih baik/mulia daripada sebelum ia mengenal cinta itu. Cinta itu sesuatu yang suci dan janganlah kita menodai cinta yang suci itu dengan keegoisan, kemunafikan kita yang hanya menginginkan enaknya buat diri sendiri.

Cinta itu adalah sebuah perasaan yang tidak ada seorangpun bisa mengetahui kapan datangnya, bahkan sang pemilik perasaan sekalipun. Jika kita sudah mengenal cinta, kita akan menjadi orang yang paling berbahagia di dunia ini. Akan tetapi, bila cinta kita tak terbalas, kita akan merasa bahwa kita adalah orang paling malang dan kita akan kehilangan gairah hidup. Dengan cinta, kita bisa belajar untuk menghargai sesama, serta berusaha untuk melindungi orang yang kita cintai, Abraham Maslow Dalam teori Hierarki Maslow, cinta merupakan kebutuhan pada manusia. Dalam teori ini cinta berarti kasih sayang dan rasa terikat (to belong). Rasa saling menyayangi dan terikat satu sama lain, antara individu satu dengan individu lainnya. Maslow mengatakan bahwa kita semua membutuhkan rasa diingini dan diterima oleh orang lain. Ada yang memusakan kebutuhan ini melalui berteman, berkeluarga, atau berorganisasi. Tanpa ikatan ini,kita akan kesepian

Pengertian Cinta Menurut Para Ahli


  • Menurut Ibnu Qayyim Al Jauziyyah dalam kitabnya Madarijus Salikin, pengertian cinta tidak bisa didefiniskan dengan jelas dan juga tidak bisa menghasilkan sesuatu.
  • Erich Fromm Dalam bukunya The Art of loving, Erich Fromm (1983) menyatakan bahwa cinta sebagai alat untuk mengatasi keterpisahan manusia,sebagai pemenuhan kerinduan akan kesatuan.tetapi di atas kebutuhan eksistensi dan menyeluruh itu, timbul suatu kebutuhan biologis, yang lebih spesifik yaitu keinginan untuk menyatu antara kutub-kutub jantan dan betina. Ide pengutupan ini diungkapkan dengan adanya mitos bahwa pada mulanya laki-laki dan wanita adalah satu, kemudian mereka dipisahkan menjadi setengah setengah dan sejak itu sampai seterusnya, setiap laki-laki terus mencari belahan wanita yang hilang dari dirinya untuk bersatu kembali dengannya.
  • Menurut Rabi’ah Al-‘Adawiyah: cinta adalah ungkapan kerinduan dan gambaran perasaan yang terdalam. Siapa yang merasakannya, niscaya akan mengenalinya. Namun, siapa yang mencoba untuk menyifatinya, pasti akan gagal. 
  • Menurut Jalaluddin Rumi: cinta adalah sumber segala sesuatu. Dunia dan kehidupan muncul karena kekuatan yang bernama cinta. Cinta adalah inti dari segala bentuk kehidupan di dunia. 
  • Menurut Kahlil Gibran: cinta adalah satu-satunya kebebesan di dunia karena cinta itu membangkitkan semangat hukum-hukum kemanusiaan dan gejala-gejala alami pun tak bisa mengubah perjalannya. Cinta ibarat seekor burung yang cantik, meminta untuk ditangkap tapi menolak untuk disakiti.
  • Menurut Mahmud bin Asy-Syarif: cinta adalah sebuah kerinduan yang tidak berujung, sebuah rasa kangen yang meletup-letup, dan sebuah kegilaan yang tidak berkesudahan
  • Menurut Ibnul Qayyim al-Jauziah: cinta adalah luapan hati dan gejolaknya saat dirundung keinginan untuk bertemu dengan sang kekasih.
  • Menurut Abu ‘Abdullah An-Nibaji: cinta adalah kesenangan jika itu ditujukan kepada makhluk, dan pembinasaan jika itu ditujukan kepada pencipta.
  • Menurut Musfir bin Said az-Zahrani: cinta adalah satu emosi terpenting dalam kehidupan manusia. Faktor terpenting dalam menyatukan hati-hati manusia dan pembentukan kasih saying di antara sesama mereka.
  • Menurut Ibnu ‘Abdush Shamad: cinta adalah yang mendatangkan kebutaan dan ketulian, cinta membutakan segalanya kecuali terhadap yang dicintai sehingga orang itu tidak melihat apa pun.
  • Menurut Abdullah Nashih ‘Ulwan: cinta adalah perasaan jiwa dan gejolak hati yang mendorong seseorang untuk mencintai kekasihnya dengan penuh gairah, lembut, dan kasih sayang.
  • Menurut Quraish Shihab: cinta adalah kencendrungan hati kepada sesuatu karena kenikmatan atau manfaat yang dapat diperoleh dari yang dicintai.
  • Menurut Swihart: cinta adalah usaha aktif produktif yang melibatkan komitmen, penghargaan, perhatian, dan rasa persatuan.
  • Menurut Eric Fromm: cinta adalah suatu seni yang memerlukan pengetahuan serta latihan. Cinta adalah suatu kegiatan dan bukan merupakan pengaruh yang pasif. Salah satu esensi dari cinta adalah adanya kreativitas dalam diri seseorang, terutama dalam aspek memberi dan bukan hanya menerima.
  • Menurut Hamka: cinta adalah perasaan yang mesti ada pada setiap manusia. Ia laksana setetes embun yang turun dari langit, bersih, dan suci. Cuma tanahnyalah yang berlainan menerimanya. Jika ia jatuh ke tanah yang tandus, tumbuhlah oleh karena embun itu kedurjanaan, kedustaan, penipu, dan perkara tercela lainnya. Tetapi jika ia jatuh ke tanah yang subur, disana akan tumbuh kesucian hati, keikhlasan, setia, budi pekerti yang tinggi, dan lain-lain yang terpuji.
  • Menurut Scott Peck: cinta adalah keinginan untuk mengembangkan diri sendiri dengan maksud memelihara pertumbuhan spiritual sendiri atau perkembangan spiritual orang lain.