Showing posts sorted by relevance for query termometer gas. Sort by date Show all posts
Showing posts sorted by relevance for query termometer gas. Sort by date Show all posts

Pengertian dan Macam Alat Ukur Suhu

Pengertian dan Macam Alat Ukur Suhu. Pengertian Alat Ukur Suhu, Beragam Macam Alat Ukur Suhu, dan Fungsi dari Tiap-tiap Alat Ukur Suhu.

Pengertian Suhu

Sumber: beritalingkungan.com
Suhu bisa didefinisikan sebagai derajat panas satu benda. Benda yang panas mempunyai suhu yang lebih tinggi dibanding dengan benda yang dingin. Sesungguhnya alat indera (kulit) tidak bisa memastikan suhu benda secara akurat, cuma bersumber pada perkiraan serta perasaan subjeknya saja.

Hal semacam ini disebabkan alat indera mempunyai keterbatasan, satu diantaranya tidak bisa dipakai untuk menyentuh benda yang sangat panas atau sangat dingin.

Mengubah Skala Suhu 


Alat Untuk Mengukur Suhu

Alat untuk mengukur suhu disebut dengan termometer. Termometer memakai karakter termometrik sebuah zat, yakni perubahan beberapa karakter zat lantaran perubahan suhu zat itu. Termometer pertama kalinya diketemukan oleh Galileo Galilei (1564-1642).

Termometer ini disebut dengan termometer udara. Termometer udara terbagi dalam satu bola kaca yang dilengkapi dengan sebatang pipa kaca panjang. Pipa itu di celupkan ke dalam cairan berwarna. Saat bola kaca dipanaskan, udara di dalam pipa akan mengembang hingga beberapa udara keluar dari pipa.

Tetapi, saat bola didinginkan udara di dalam pipa berkurang hingga beberapa air naik ke dalam pipa. Termometer udara sensitif pada perubahan suhu hingga suhu udara ketika itu bisa segera di ketahui. Walaupun sensitif pada perubahan suhu, tetapi termometer ini mesti dikoreksi tiap terjadi perubahan tekanan udara.

Termometer yang banyak digunakan saat ini yaitu termometer raksa. Disebut dengan termometer raksa lantaran di dalam termometer ini terdapat air raksa. Fungsi raksa yaitu sebagai penunjuk suhu. Raksa akan mengembang apabila termometer menyentuh benda yang lebih hangat dari raksa. Raksa mempunyai beberapa kelebihan salah satunya:
  1. Sensitif pada perubahan suhu. Suhu raksa segera sama juga dengan suhu benda yang mau diukur. 
  2. Bisa dipakai untuk mengukur suhu rendah (-40 C) hingga suhu tinggi (360 C). Hal semacam ini dikarenakan titik beku raksa mencapai -40 C serta titik didihnya mencapai 360 C. 
  3. Tidak membasahi dinding kaca hingga pengukuran bisa jadi lebih teliti. 
  4. Mengkilap seperti perak hingga mudah terlihat. 
  5. Mengembang serta memuai secara teratur. 
Tidak hanya raksa, alkohol dapat juga dipakai untuk mengisi termometer, keunggulannya yakni bisa mengukur suhu yang amat rendah (mencapai -130 C) lantaran titik beku alkohol yang lebih rendah dibanding dengan raksa, tetapi termometer alkohol tidak bisa dipakai untuk mengukur air mendidih lantaran titik didih alkohol cuma 78 C.

Termometer dengan Bahan Zat Cair 

Termometer Laboratorium 
Sumber: dosenpendidikan.com
Alat ini umumnya dipakai untuk mengukur suhu air dingin atau air yang sedang dipanaskan. Termometer laboratorium memakai raksa atau alkohol sebagai penunjuk suhu. Raksa dimasukkan ke dalam pipa yang amat kecil (pipa kapiler), lantas pipa dibungkus dengan kaca yang tidak tebal. Maksudnya supaya panas bisa diserap dengan cepat oleh termometer.

Skala pada termometer laboratorium umumnya diawali dari 0 C sampai 100 C. 0 C menyebutkan suhu es yang sedang mencair, sedangkan suhu 100 C menyebutkan suhu air yang sedang mendidih.

Termometer Ruang 
Sumber: garasiopa.com
Termometer ruang umumnya dipasang pada tembok tempat tinggal atau kantor. Termometer ruang mengukur suhu udara pada suatu ketika. Skala termometer ini yaitu dari -50 C hingga 50 C. Skala ini dipakai lantaran suhu udara di beberapa tempat dapat mencapai di bawah 0 C, umpamanya lokasi Eropa. Sementara di sisi lain, suhu udara tidak pernah melebihi 50 C.

Termometer Klinis 
Sumber: aliexpress.com
Termometer klinis disebut juga dengan termometer demam. Termometer ini dipakai oleh dokter untuk mengukur suhu tubuh pasien. Pada kondisi sehat, suhu tubuh manusia kurang lebih 37 C. Namun pada saat demam, suhu tubuh bisa melebihi angka itu, bahkan juga dapat mencapai angka 40.

Skala pada termometer klinis cuma dari 35 C sampai 43 C. Hal semacam ini sesuai sama suhu tubuh manusia, suhu tubuh tidak mungkin di bawah 35 C serta melebihi 43 C.

Termometer Six-Bellani 
Sumber: muttaqin.id
Termometer Six-Bellani disebut juga dengan termometer maksimum-minimum. Termometer ini bisa mencatat suhu paling tinggi serta suhu paling rendah dalam periode waktu spesifik. Termometer ini mempunya 2 cairan, yakni alkohol serta raksa dalam satu termometer.

Termometer dengan Bahan Zat Padat 

Termometer Bimetal 
Sumber: murtikatermo.blogspot.co.id
Termometer bimetal memakai logam untuk memperlihatkan adanya perubahan suhu dengan prinsip logam akan memuai bila dipanaskan serta berkurang bila didinginkan. Kepala bimetal dibentuk spiral serta tidak tebal, sedangkan ujung spiral bimetal ditahan hingga tidak bergerak serta ujung yang lain melekat pada tepi penunjuk.

Makin besar suhu, keping bimetal makin melengkung serta meneyebabkan jarum penunjuk bergerak ke kanan, ke arah skala yang lebih besar. Termometer bimetal umumnya ada di mobil.

Termometer Hambatan 

Termometer hambatan adalah termometer yang paling pas dipakai dalam industri untuk mengukur suhu di atas 1000 C. Termometer ini di buat bersumber pada perubahan hambatan logam, misalnya termometer hambatan platina.

Dalam termometer hambatan ada kawat penghalang yang disentuhkan ke benda yang akan diukur suhunya, umpamanya pada pemrosesan besi serta baja. Sebuah tegangan atau potensial listrik yang bernilai tetap diberikan selama termistor, yakni sensor yang terbuat dari logam dengan hambatan yang jadi bertambah bila dipanaskan.

Termokopel 
Sumber: fungsi.web.id
Pengukuran suhu dengan ketepatan tinggi bisa dikerjakan dengan memakai termokopel, di mana sebuah tegangan listrik dihasilkan ketika dua kawat memiliki bahan logam yang tidak sama disambungkan untuk membentuk satu loop.

Kedua persambungan itu mempunyai suhu yang tidak sama. Untuk meningkatkan besar tegangan listrik yang dihasilkan, beberapa termokopel dapat dikaitkan secara seri untuk membentuk satu termopil.

Termometer dengan Bahan Gas 

Termometer gas yaitu jenis termometer yang memakai beberapa karakter termal gas. Ada dua jenis termometer gas:
  1. Termometer yang volume gasnya dijaga tetap serta tekanan gas itu dijadikan karakter termometrik dari termometer. 
  2. Termometer yang tekanan gasnya dijaga tetap serta volume gas itu dijadikan karakter termometrik dari termometer. 

Termometer optis 

Pirometer 

Prinsip kerja pirometer yaitu dengan mengukur intensitas radiasi yang dipancarkan oleh benda-benda yang suhunya amat tinggi. Spirometer bisa dipakai untuk mengukur suhu antara 500 C – 3. 000 C.

Termometer inframerah 
Sumber: softilmu.com
Termometer inframerah dipakai lewat cara menekan tombol hingga memperlihatkan angka paling tinggi lewat cara mengarahkan sinar inframerah ke sasaran yang dituju. Sinar yang diarahkan ke benda yang diukur akan memantul serta pantulan itu direspon oleh alat hingga termometer inframerah memperlihatkan skala suhu yang tepat.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Pengertian dan Macam Alat Ukur Suhu, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Alat Ukur Suhu di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Alat Ukur Suhu. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. softilmu.com

Pengertian Suhu : Besaran Dan Alat Ukur Suhu

Pengertian Suhu

Suhu adalah besaran yang menyatakan derajat panas dingin suatu benda dan alat yang digunakan untuk mengukur suhu adalah thermometer. Dalam kehidupan sehari-hari masyarakat untuk mengukur suhu cenderung menggunakan indera peraba. Tetapi dengan adanya perkembangan teknologi maka diciptakanlah termometer untuk mengukur suhu dengan valid. Pada abad 17 terdapat 30 jenis skala yang membuat para ilmuan. Hal inimemberikan inspirasi pada

  •  Anders Celcius (1701 ± 1744) 


sehingga pada tahun 1742 diamemperkenalkan skala yang digunakan sebagai pedoman pengukuran suhu. Skala ini diberinamasesuai dengan namanya yaitu Skala Celcius. Apabila benda didinginkan terus maka suhunyaakan semakin dingin dan partikelnya akan berhenti bergerak, kondisi ini disebut kondisi nolmutlak. Skala Celcius tidak bisa menjawab masalah ini maka

  •  Lord Kelvin (1842 ± 1907) 

menawarkan skala baru yang diberi nama Kelvin. Skala kelvin dimulai dari 273 K ketika air membeku dan 373 K ketika air mendidih. Sehingga nol mutlak sama dengan 0 K atau -273°C.Selain skala tersebut ada juga skala Reamur dan Fahrenheit. Untuk skala Reamur air membeku pada suhu 0°R dan mendidih pada suhu 80°R sedangkan pada skala Fahrenheit air membuka pada suhu 32°F dan mendidih pada suhu 212°F.

Yang dimaksud dengan suhu merupakan suatu besaran yang menunjukan derajat panas dari suatu benda. Benda yang memiliki panas akan menunjukan suhu yang tinggi daripada benda dingin. Sering kita menyebutkan suatu benda panas atau dingin dengan cara menyentuh banda tersebut dengan alat indra kita, walau kita tidak dapat menyimpulkan berapa derajat panas dari benda tersebut, untuk mengetahui seberapa besar suhu benda tersebut maka digunakanlah termometer.

Suhu dapat didefinisikan sebagai derajat panas satu benda. Benda yang panas memiliki suhu yang lebih tinggi dibandingkan benda yang dingin. Sebenarnya alat indera (kulit)tidak dapat menentukan suhu benda secara akurat, hanya berdasarkan perkiraan dan perasaan subjeknya saja. Hal ini dikarenakan alat indera memiliki keterbatasan, salah satunya tidak dapat digunakan untuk menyentuh benda yang terlalu panas atau terlalu dingin.

Besaran Suhu

Dalam kehidupan sehar-hari, kita tentunya sering berhubungan dengan fenomena panas dan dingin. Pada pagi hari, biasanya kita merasakan udara disekitar kita yang dingin. Untuk menghangatkan tubuh, kita dapat meminum segelas kopi atau teh hangat. Lain halnya, ketika matahari bersinar sangat terik pada siang hari, kita akan merasa kegerahan. Dalam keadaan tersebut, kita cendrung untuk mencari cara agar bagaimana suhu tubuh kita menjadi turun agar tidak lagi merasa gerah.

Keadaan panas dan dingin suatu benda sebenarnya menyatakan suhu dari benda tersebut. Apakah pengertian suhu? Suhu adalah ukuran panas atau dinginnya suatu benda. Manusia, mula-mula membedakan panas, hangat, dan dingin dengan menggunakan indra peraba yakni kulit. Namun, seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknik pengukuran, dimungkinkan untuk membuat alat yang dapat alat pengukur suhu dan menyatakannya dengan nilai.

Saat ini, alat yang digunakan untuk mengukur suhu adalah termometer yang merupakan pengembangan dari termoskop Galileo. Kata termometer berasal dari bahasa Yunani, yaitu thermos yang berarti panas, dan meter yang berarti mengukur. Termometer biasanya merupakan sebuah pipa kaca sempit tertutup yang berisi alkohol atau raksa dan memiliki skala. Termometer dibuat berdasarkan prinsip pemuaian zat. Semua zat, baik zat padat, cair, dan gas akan mengalami pemuaian jika dipanaskan. Zat cair sering digunakan untuk menjadi pengisi termometer karena mudah memuai dan praktis.

Misalnya, alkohol, yang merupakan zat cair sering digunakan untuk membuat termometer. Naiknya permukaan alkohol atau bertambahnya volume alkohol ketika dipanaskan dan berkurangnya volume alkohol ketika didinginkan merupakan sifat fisis zat cair. Sifat-sifat ini dimanfaatkan termometer untuk mengukur suhu sebuah benda.

Dalam perkembangannya, teknik pembuatan termometer disesuaikan dengan skala termometer yang akan digunakan. Penentuan ini dilakukan berdasarkan titik tetap atas dan titik tetap bawah. Biasanya titik tetap atas diambil dari titik didih air dan titik tetap bawah diambil dari titik beku air pada tekanan normal (1 atmosfer). Kemudian, di antara titik tetap atas dan bawah terdapat garis-garis skala hasil bagi jarak titik tetap atas dan bawah yang sama panjang. Garis-garis skala ini ditulis pada dinding kolom cairan termometer.

Alat Untuk Mengukur Suhu

Alat untuk mengukur suhu disebut termometer. Termometer memanfaatkan sifat termometrik suatu zat, yaitu perubahan sifat-sifat zat karena perubahan suhu zat tersebut. Termometer pertama kali ditemukan oleh Galileo Galilei (1564-1642). Termometer ini disebut termometer udara. Termometer udara terdiri dari sebuah bola kaca yang dilengkapi dengan sebatang pipa kaca panjang. Pipa tersebut dicelupkan ke dalam cairan berwarna.

Ketika bola kaca dipanaskan, udara di dalam pipa akan mengembang sehingga sebagian udara keluar dari pipa. Namun, ketika bola didinginkan udara di dalam pipa menyusut sehingga sebagian air naik ke dalam pipa. Termometer udara peka terhadap perubahan suhu sehingga suhu udara saat itu dapat segera diketahui. Meskipun peka terhadap perubahan suhu, namun termometer ini harus dikoreksi setiap terjadi perubahan tekanan udara.

Termometer yang banyak digunakan sekarang adalah termometer raksa. Disebut termometer raksa karena di dalam termometer ini terdapat air raksa. Fungsi raksa adalah sebagai penunjuk suhu. Raksa akan mengembang bila termometer menyentuh benda yang lebih hangat dari raksa. Raksa memiliki beberapa keunggulan diantaranya:

Peka terhadap perubahan suhu. Suhu raksa segera sama dengan suhu benda yang ingin diukur.
Dapat digunakan untuk mengukur suhu rendah (-40 C) sampai suhu tinggi (360 C). Hal ini disebabkan titik beku raksa mencapai -40 C dan titik didihnya mencapai 360 C.

  • Tidak membasahi dinding kaca sehingga pengukuran bisa menjadi lebih teliti.
  • Mengkilap seperti perak sehingga mudah terlihat.
  • Mengembang dan memuai secara teratur.

Selain raksa, alkohol juga dapat digunakan untuk mengisi termometer, kelebihannya yaitu dapat mengukur suhu yang sangat rendah (mencapai -130 C) karena titik beku alkohol yang lebih rendah dibandingkan raksa, namun termometer alkohol tidak dapat digunakan untuk mengukur air mendidih karena titik didih alkohol hanya 78 C.

Termometer dengan bahan zat cair

  • Termometer Laboratorium













Alat ini biasanya digunakan untuk mengukur suhu air dingin atau air yang sedang dipanaskan. Termometer laboratorium menggunakan raksa atau alkohol sebagai penunjuk suhu. Raksa dimasukkan ke dalam pipa yang sangat kecil (pipa kapiler), kemudian pipa dibungkus dengan kaca yang tipis. Tujuannya agar panas dapat diserap dengan cepat oleh termometer.

Skala pada termometer laboratorium biasanya  dimulai dari 0 C hingga 100 C. 0 C menyatakan suhu es yang sedang mencair, sedangkan suhu 100 C menyatakan suhu air yang sedang mendidih.

  • Termometer Ruang


Termometer ruang biasanya dipasang pada tembok rumah atau kantor. Termometer ruang mengukur suhu udara pada suatu saat. Skala termometer ini adalah dari -50 C sampai 50 C. Skala ini digunakan karena suhu udara di beberapa tempat bisa mencapai di bawah 0 C, misalnya wilayah Eropa. Sementara di sisi lain, suhu udara tidak pernah melebihi 50 C.

  • Termometer Klinis


Termometer klinis disebut juga termometer demam. Termometer ini digunakan oleh dokter untuk mengukur suhu tubuh pasien. Pada keadaan sehat, suhu tubuh manusia sekitar 37 C. Tetapi pada saat demam, suhu tubuh dapat melebihi angka tersebut, bahkan bisa mencapai angka 40.

Skala pada termometer klinis hanya dari 35 C hingga 43 C. Hal ini sesuai dengan suhu tubuh manusia, suhu tubuh tidak mungkin di bawah 35 C dan melebihi 43 C.

  • Termometer Six-Bellani


Termometer Six-Bellani disebut pula termometer maksimum-minimum. Termometer ini dapat mencatat suhu tertinggi dan suhu terendah dalam jangka waktu tertentu. Termometer ini mempunya 2 cairan, yaitu alkohol dan raksa dalam satu termometer.

Termometer dengan bahan zat padat

  • Termometer Bimetal


Termometer bimetal memanfaatkan logam untuk menunjukkan adanya perubahan suhu dengan prinsip logam akan memuai jika dipanaskan dan menyusut jika didinginkan. Kepala bimetal dibentuk spiral dan tipis, sedangkan ujung spiral  bimetal ditahan sehingga tidak bergerak dan ujung lainnya menempel pada pinggir penunjuk. Semakin besar suhu, keping bimetal semakin melengkung dan meneyebabkan jarum penunjuk bergerak ke kanan, ke arah skala yang lebih besar. Termometer bimetal biasanya terdapat di mobil.

  • Termometer Hambatan


Termometer hambatan merupakan termometer yang paling tepat digunakan dalam industri untuk mengukur suhu di atas 1000 C. Termometer ini dibuat berdasarkan perubahan hambatan  logam, contohnya termometer hambatan platina.

Dalam termometer hambatan terdapat kawat penghambat yang disentuhkan ke benda yang akan diukur suhunya, misalnya pada pengolahan besi dan baja. Suatu tegangan atau potensial listrik yang bernilai tetap diberikan sepanjang termistor, yaitu sensor yang terbuat dari logam dengan hambatan yang bertambah jika dipanaskan.

  • Termokopel


Pengukuran suhu dengan ketepatan tinggi dapat dilakukan dengan menggunakan termokopel, di mana suatu tegangan listrik dihasilkan saat dua kawat berbahan logam yang berbeda disambungkan untuk membentuk sebuah loop. Kedua persambungan tersebut memiliki suhu yang berbeda. Untuk meningkatkan besar tegangan listrik yang dihasilkan, beberapa termokopel bisa dihubungkan secara seri untuk membentuk sebuah termopil.

Termometer dengan bahan gas

Termometer gas adalah jenis termometer yang memanfaatkan sifat-sifat termal gas. Ada dua macam termometer gas:

  • Termometer yang volume gasnya dijaga tetap dan tekanan gas tersebut dijadikan sifat termometrik dari termometer.
  • Termometer yang tekanan gasnya dijaga tetap dan volume gas tersebut dijadikan sifat termometrik dari termometer.

Termometer optis

  • Pirometer


Prinsip kerja pirometer adalah dengan mengukur intensitas radiasi yang dipancarkan oleh benda-benda yang  suhunya sangat tinggi. Spirometer dapat digunakan untuk mengukur suhu antara 500 C – 3.000 C.

  • Termometer inframerah


Termometer inframerah digunakan dengan cara  menekan tombol sampai menunjukkan angka tertinggi dengan cara  mengarahkan sinar inframerah ke sasaran yang dituju. Sinar yang diarahkan ke benda yang diukur akan memantul dan pantulan tersebut direspon oleh alat sehingga termometer inframerah menunjukkan skala suhu yang tepat.

Pengertian, Rumus, Kapasitas, Perpindahan Kalor dan Kalor Jenis

Pengertian, Rumus, Kapasitas, Perpindahan Kalor dan Kalor Jenis. Pengertian Kalor, Rumus untuk Kalor, Kapasitas yang dimiliki oleh Kalor, Perpindahan yang bisa terjadi pada Kalor, Kalor Jenis dan penjelasan lengkapnya, Satuan Kalor dan segala hal yang berhubungan dengan Kalor.

Pengertian Kalor 

Sumber: datasoal.com
Kalor yakni satu di antara bentuk daya yang dapat berpindah dari satu benda ke benda yang lain karena adanya perbedaan suhu. Ketika dua benda yang memiliki perbedaan suhu berjumpa atau bertemu, kalor akan mengalir (berpindah) dari benda yang bersuhu tinggi ke benda yang bersuhu rendah.

Umpamanya ketika kita mencampurkan air dingin dengan air panas, kita akan mendapat air hangat. Banyak yang tidak tahu perbedaan antara suhu dan kalor, Suhu yakni nilai yang terarah pada termometer, sedangkan kalor yakni daya yang mengalir dari satu benda ke benda yang lain.

Adapula ilmuan dari Amerika bernama Benjamin Thompson mengemukakan bila kalor bukanlah merupakan zat alir, namun daya yang terjadi karena adanya proses mekanik, seperti gesekan.

Rumus dan Satuan Kalor 

Satuan kalor yakni Kalori (Kal) atau Joule (J). Kalori yakni banyak kalor yang dibutuhkan untuk memanaskan 1 gram air agar suhunya jadi 1 derajat Celcius.

1 Kalori = 4,2 Joule
1 Joule = 0,24 Kalori

Rumus Kalor: 
Sumber: softilmu.com
Keterangan:

Q = Kalor (J)
m : Massa Benda (kg)
c = Kalor Jenis (J Kg oC)
ΔT = Perubahan Suhu (oC)

Kalor dan Perubahan Pada Benda 

Kalor Dapat Mengubah Suhu Zat 

Pada dasarnya, setiap benda yang suhunya melebihi dari 0 mutlak, benda itu memiliki Kalor. Kandungan kalor berikut inilah yang akan memastikan berapakah suhu itu.

Bila benda ini dipanaskan benda itu akan terima tambahan kalor sampai suhunya meningkat. Sedangkan bila benda itu didinginkan benda itu akan kembali melepas kalor sampai suhunya mengalami penurunan.

Kalor Dapat Mengubah Bentuk Zat 

Beberapa benda apabila diberikan kalor dalam satuan spesifik, benda itu akan alami perubahan bentuk. Umpamanya yakni ketika es dipanaskan (diberi kalor) es (bentuk padat) itu akan jadi air (Bentuk Cair), dan bila pemanasan selalu dilakukan air tadi akan jadi Gas. Titik dimana satu zat akan berubah jadi Zat Cair disebut juga dengan Titik Cair atau Titik Lebur benda.

Kalor Jenis dan Kemampuan Kalor 
Sumber: softilmu.com
Bersumber pada penelitian yang didapat bahwa apabila kalor diberikan pada dua benda yang tidak sama, akan menghasilkan suhu yang tidak sama juga, Umpamanya ketika minyak dan air dipanaskan dengan suhu yang sama minyak akan memiliki perubahan suhu 2 kali lebih besar dibanding air.

Hal Ini dipicu oleh perbedaan kalor jenis yang dimiliki suatu benda. Kalor Jenis Benda yakni banyaknya kalor yang diperlukan untuk menaikkan suhu dari 1 kg massa benda itu jadi 1 derjat celcius.

Satuan dari Kalor Jenis yakni Kalori/GramoCelcius atau dalam Sistem Internasional ditetapkan dengan Joule/KilogramoCelcius. Kalor Jenis dapat dituliskan dalam persamaan berikut ini:

Rumus Kalor Jenis 
Sumber: softilmu.com
Keterangan:

Q = Kalor (J)
m : Massa Benda (kg)
c = Kalor Jenis (J Kg oC)
ΔT = Perubahan Suhu (oC)

Sedangkan kemampuan kalor yakni jumlah kalor yang diperlukan untuk memberi suhu zat itu sejumlah 1 derajat Celcius. Apabila kalor Q menghasilkan suhu sebesar t kemampuan kalor dapat dirumuskan
Sumber: softilmu.com
Perpindahan Kalor 

Seperti yang udah kami jelaskan di awal bila perpindahan kalor terjadi dari benda bersuhu tinggi ke benda yang bersuhu rendah. Ada tiga bentuk perpindahan kalor yang dapat terjadi, yaitu:

Perpindahan Kalor Secara Konduksi 

Perpindahan Kalor secara konduksi yakni perpindahan kalor lewat satu zat penghubung (logam) tanpa diimbangi perpindahan partikel – partikel zat itu secara permanen. Umpamanya yakni ketika kita memanaskan salah satu ujung logam, ujung logam yang lain akan ikut panas karena terjadi hantaran kalor dari suhu tinggi ke suhu rendah.

Ketika memanaskan satu diantara ujung logam, partikel yang ada pada ujung logam itu akan bergetar dan membuat getaran terjadi pada partikel lain yang tersambung dengannya. Sampai seluruh partikel logam itu akan bergetar walaupun hanya satu ujung logam yang dipanaskan, nah hal sejenis ini lah yang akan merangsang terjadinya perpindahan kalor.

Perpindahan Kalor Secara konveksi 

Perpindahan kalor secara konveksi yakni perpindahan kalor lewat satu zat yang diimbangi dengan perpindahan beberapa sisi zat itu. Konveksi dapat terjadi pada zat cair atau gas. Ada dua bentuk perpindahan kalor secara konveksi, yaitu:

Konveksi Alamiah 

Konveksi alamiah yakni konveksi yang dipengaruhi style apung tanpa faktor luar, dan dipicu oleh karena adanya perbedaan massa jenis benda. Umpamanya yakni pada pemanasan air, massa jenis partikel air yang telah panas akan naik menjauh dari api dan digantikan dengan partikel air lain yang suhunya lebih rendah. Proses ini mengakibatkan seluruh partikel zat cair itu akan panas secara prima.

Konveksi Paksa 

Konveksi paksa yakni konveksi yang terjadi karena adanya efek faktor luar (contoh tekanan), dan perpindahan kalor dijalankan dengan sengaja/dipaksakan.

Artinya aliran panas kalor dipaksa menuju ke tempat yang ingin dituju dengan pertolongan faktor luar seperti tekanan. Umpamanya yakni pada kipas angin yang akan membawa udara dingin ke tempat yang panas, dan radiator mobil yang memiliki sistem pendingin mesin.

Perpindahan Kalor Secara Radiasi 

Perpindahan kalor secara Radiasi yakni proses perpindahan kalor yang tidak menggunakan zat penghubung. Perpindahan kalor secara radiasi tidak sama juga dengan konduksi dan konveksi. Pada Radiasi, agar terjadinya perpindahan kalor, ke-2 benda tidak harus bersentuhan karena kalor dapat berpindah tanpa zat penghubung.

Artinya kalor itu akan di pancarkan ke seluruh arah oleh sumber panas, dan akan mengalir ke seluruh arah. Umpamanya yakni saat kita dekat dengan api unggun dari pojok manapun, kita tetap akan merasakan kehangatan dari sumber api, contoh yang lain yakni panas matahari yang sampai ke bumi dan planet – planet lain.

Mencegah perpindahan kalor 

Perpindahan kalor secara konduksi, konveksi, dan radiasi dapat dicegah dengan mengisolasi ruangan itu. Contoh simpel penerapan langkah itu yakni pada termos. Termos digunakan untuk melindungi suhu air tetap panas dengan mencegah atau menghambat perpindahan kalornya.

Kalorimeter 

Kalorimeter ini terdiri atas dua buah bejana dari tembaga yang kalor jenisnya belum di ketahui. Bejana tembaga kecil diletakkan dalam bejana lain yang lebih besar. Agar kedua bejana tidak bersentuhan, diantara kedua bejana itu diletakkan isolator sebagai bahan penyekat kalor, umpamanya gabus.

Bahan isolator ini berperan untuk menahan kalor yang ada di dalam kalorimeter agar tidak keluar serta tidak ada kalor yang masuk dari luar. Umumnya tutup yang digunakan terbuat dari bahan kayu yang bisa pula berperan sebagai isolator yang baik.

Pada tutupnya ada dua buah lubang yang berguna untuk meletakkan termometer dan pengaduk. Pada saat sampel logam dimasukkan ke dalam kalorimeter, air di dalamnya tidak perlu diaduk agar sistem dapat mencapai keseimbangan termal dengan secepatnya. Batang pengaduk ini biasanya terbuat dari bahan yang sama saja dengan bejana kalorimeter.
Sumber: pratamarendy.blogspot.co.id
Dan itulah pembahasan kami mengenai Pengertian, Rumus, Kapasitas, Perpindahan Kalor dan Kalor Jenis, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Kalor dan Kalor Jenis di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Kalor dan Kalor Jenis. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. softilmu.com