Showing posts with label Bumi. Show all posts
Showing posts with label Bumi. Show all posts
27 March 2017

Proses Terbentuknya Bumi

Proses Terbentuknya Bumi. Pengertian Bumi, Proses Terbentuknya Bumi, Berbagai Macam Teori yang diakui dalam Penjelasan Terbentuknya Bumi, dan segala Hal yang menjelaskan bagaimana Bumi ada hingga saat ini. Dan apa-apa saja yang menjadi bagian dari Bumi.

Pengertian Bumi 

Sumber: sariwaran.com
Bumi adalah tempat semua makhluk hidup menjalankan kehidupan, namun tahukah anda proses terbentuknya bumi?

Pada kesempatan ini kita akan menerangkan kedua proses terbentuknya bumi yakni proses terbentuknya bumi secara singkat serta proses terbentuknya bumi bersumber pada teori-teori dari beberapa pakar yang dihubungkan bersama dengan teori-teori perkembangan bumi.

Seperti yang kita pahami kalau bumi terbentuk kurang lebih 250 juta tahun waktu lalu di mana pada saat itu daratan tidak terpisah-pisah yang diberi nama sebagai Pangea.

Sewaktu 200 juta tahun waktu lalu terbentuklah dua benua besar hasil dari pecahan Pangea yakni Laurasia serta Gondwana. Laurisia saat ini terbagi dalam benua Amerika Utara, Asia Timur, Eropa serta sibagian dari Asia Tengah.

Sedangkan Gondwana terbagi dalam Afrika, Australia, Amerika Selatan, Indian, serta Asia sisi yang lain. Tidak berlangsung lama, lantas dua benua besar terpecah-pecah, tenggelam, serta bertubrukan dengan sisi yang lain.

Bumi terdiri atas beberapa susunan yang didalamnya ada bahan material pembentuk bumi serta semua kekayaan alam. Dalam bumi ada bentuk yang beragam dari mulai daratan, pegunungan, lautan, lembah, danau, perbukitan dan sebagainya.

Bumi terbentuk bersamaan dengan terbentuknya tata surya hingga proses terbentuknya bumi tidak terlepas dari proses terbentuknya tata surya..

Proses Terbentuknya Bumi

Sumber: faridhendrapradana.wordpress.com
Dalam terbentuknya bumi tidak di ketahui secara pasti namun yang di ketahui kalau proses terbentuknya bumi tidak terlepas dari proses terbentuknya tata surya yang menurut pendapat beberapa pakar yang menyampaikan teori-teorinya proses terbentuknya tata surya yang juga merupakan proses terbentuknya bumi diantaranya sebagai berikut ini:

Teori Nebula (Kabut) 
Sumber: luciafebriarlita17.wordpress.com
Teori Nebula disebut juga dengan Teori Kabut Kant-Laplace yang dikemukakan oleh Immanuel Kant (1755) serta Peiere De Laplace (1796). Teori ini menerangkan kalau di jagat rayat ada gas yang berkumpul jadi kabut (nebula).

Kabut itu berbentuk debu, es, serta gas yang beberapa unsur gas berbentuk hidrogen. Adanya gaya gravitasi membuat kumpulan kabut yang amat besar dan kemudian berkurang serta mengeras dan berputar makin cepat.

Dalam proses rotasi yang amat cepat, materi kabut bagian khatulistiwa terlempar memisah serta memadat lantaran pendinginan. Bagian yang terlepar itu lantas membentuk planet-planet dalam tata surya.

Tahap-tahap terbentuknya bumi pada teori tebula yaitu sebagai berikut ini:
  1. Matahari serta planet-planet masih tetap berupa gas, kabut yang pekat serta besar. 
  2. Kabut berputar serta memadat yang terjadi dipusat lingkaran lantaran gaya gravitasi 
  3. Lantas terbentuk planet-planet dari materi-materi kecil pada saat yang bersamaan terbentuknya matahari yang lebih kecil dari matahari 
  4. Materi itu makin membesar serta tumbuh melakukan gerakan teratur mengitari matahari dalam satu orbit yang tetap serta membentuk susunan keluarga matahari.
Toeri Planetisimal 
Sumber: renanurifa.wordpress.com
Teori Planetisimal dikemukakan oleh Forest Ray Multon seseorang pakar astronomi serta bersama rekannya Thomas C. Chamberlain, pakar geologi, pada awal era ke-20.

Teori ini menyampaikan kalau matahari terbagi dalam gas yang bermassa besar serta suatu saat bintang melintas disamping matahari yang amat dekat yang nyaris terjadi tabrakan.

Dekatnya bintang serta matahari ada dampak gaya gravitasi yang menyebabkan tertariknya gas serta materi ringan di bagian tepi, dari besarnya gaya gravitasi beberapa materi terlempar meninggalkan permukaan matahari.

Dan permukaan bintang serta membentuk gumpalan-gumpalan akibat dari penyusupan, lantas terjadi pendinginan serta padat, terbentuklah planet-planet yang mengitari matahari.

Teori Pasang Surut Gas (Tidal) 
Sumber: hettyherawati2704.wordpress.com
Teori pasang surut dikemukakan oleh James Jeans serta Harold Jeffereys pada tahun 1918. Teori ini menjeaskan kalau ada sebuah bintang besar yang mendekati matahari yang masih tetap berupa gas, dari besarnya massa matahari serta besarnya massa bintang yang melaju membentuk satu sebagian tonjolan pada matahari yang dikarenakan gaya tarik bintang yang melaju.

Makin menjauhnya bintang melaju dengan matahari sebagian tonjolan itu berpisah serta membentuk satu gumpalan-gumpalan gas yang membeku serta terbentuklah plant-planet baru termasuk juga salah satunya bumi.

Teori Bintang Kembar 
Sumber: sejarahbumi.wordpress.com
Teori bintang kembar dikemukakan oleh R. A. Lyttleton seseorang pakar Astronomi. Menurut dia, kalau teori ini datang dari bintang kembar yang berkombinasi.

Di mana satu diantara bintang meledak hingga bahan materialnya terlempar, dari besarnya gaya gravitas bintang yang tidak meledak bikin material yang terlempar lantas akan tertarik serta mengitari matahari.

Bintang yang tidak meledak disebut juga dengan matahari. Sedangkan pecahan bintang yang lain yaitu planet-planet yang mengelilinya.

Teori Big Bang 
Sumber: kumpulanmisteri.com
Teori Big Bang bermula dari puluhan milyar tahun lalu yang awalannya ada gumpalan kabut raksasa yang berputar pada prosesnya lantas.

Putaran itu memungkinkan beberapa sisi kecil serta ringan terlempar ke luar dan sisi besarnya berkumpul di pusat dengan membentuk cakram raksasa di mana suatu ketika terjadi ledakan dasyat dari gumpalan besar itu membentuk galaksi serta nebula-nebula.

Selama lebih kurang 4,6 milyar tahun, nebula-nebula itu membuka serta membentuk galaksi bimasakti, berikutnya membentuk sistam tata surya, Gumpalan yang terlempar keluar mengalami kondensasi hingga membentuk gumpalan-gumpalan yang dingin serta memadat. Lantas gumpalan itu membentuk planet-planet, termasuk juga bumi.

Teori Big Bang banyak diakui oleh beberapa pakar serta merupakan titik paling akhir dari pencapaian ilmu dan pengetahuan mengenai asal muasal alam semesta.

Di dibuktikan kalau Big Bang yaitu jumlah heterogen serta helium sesuai sama sisa peninggalan momen big bang. Di mana bila alam semesta tidak mempunyai permulaan unsur hidrogen sudah habis sama sekali serta berwujud jadi helium.

Sedangkan dalam islam diterangkan dalam ayat Al-Qur'an mengenai asal muasal alam semestara yang berbunyi:

"Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang (QS. Al-Mulk 67 : 3)".

Teori-Teori Perkembangan Bumi

Setelah terbentuknya planet, termasuk juga bumi, lantas bumi berkembang yang di ketahui ada beberapa teori-teori dalam perkembangan bumi diantaranya sebagai berikut ini:

Teori Kontraksi (Contraction Teory) 

Teori yang dikemukakan oleh Descrates (1596-1650), yang menyampaikan kalau bumi makin lama akan menyusut serta mengerut dari adanya pendinginan hingga permukaan ada relief yang bermacam seperti gunung, dataran, serta lembah.

Teori ini mendapat dukungan dari James Dana (1847- Elie de Baumant (1852), yang kedunya memiliki pendapat kalau bumi mengalami pengerutan lantaran terjadi proses pendinginan di bagian dalam bumi yang menyebabkan bagian permukaan bumi mengerut serta terbentuk pegunungan dan lembah-lembah.

Teori Dua Benua (Laurasia-Gondwana Teory) 

Awalnya bumi terdiri atas dua benua yakni Laurasia yang ada di sekitar kutub utara serta Gondwana di sekitar kutup selatan bumi. Kedua benua itu bergerak perlahan-lahan ke arah equator bumi yang pada akhirnya terpecah membentuk benua-benua kecil.

Laurasia terpecah jadi Amerika utara, Asia, Eropa. Sedangkan Gondwana terpecah jadi Amerika selatan, Australia, serta Afrika. Teori Laurasia-Gondwana pertama kalinya diitemukan pada tahun 1884 oleh Edward Zeuss.

Teori Pengapungan Benua (Continental Drift Teory) 

Teori ini dikemukakan oleh Alfred Wegener tahun 1912 yang menyampaikan kalau awalnya bumi merupakan satu benua yang disebut juga dengan pangea yang lantas terpecah-pecah dan selalu mengalami perubahan lewat gerakan dasar laut.

Gerakan perputaran bumi yang sentripugal, menyebabkan pecahan benua yang bergerak ke arah serta menuju ke equator. Teori ini di dukung dengan bukti-bukti persamaan garis afrika sisi barat dengan amerika selatan sisi timur, dan adanya persamaan batuan serta fosil di kedua daerah itu.

Teori Konveksi (Convection Teory) 

Teori yang dikemukakan oleh Arthur Holmes serta Harry H. Hess. Lantas teori ini dikembangkan oleh Robert Diesz yang menyampaikan kalau bumi masih tetap dalam kondisi panas serta berpijar terjadi arus konveksi ke arah susunan kulit bumi yang ada di atasnya.

Saat arus konveksi membawa satu materi yang berbentuk lava hingga ke permukaan bumi di mild oceanic ridge (punggung tengah samudra), lava itu lantas akan membeku serta membentuk susunan kulit bumi yang baru hingga menggeser serta menggantikan kulit bumi yang lebih tua.

Teori Lempeng Tektonik (Tectonic Plate Teory) 

Teory yang dikemukakan oleh Tozo Wilson yang bersumber pada teori lempeng tektonik, kulit bumi terdiri atas beberapa lempeng tektonik yang ada diatasnya susunan astenosfer yang berwujud cair kental.

Lempeng-lempeng tektonik pembentuk kulit bumi senantiasa bergerak lantaran adanya dampak arus konveksi yang terjadi pada susunan astenosfer dengan posisi ada di bawah lempeng tektonik kulit bumi.

Proses Terbentuknya Bumi Secara Singkat 
Sumber:youtube.com
Bumi dahulunya yaitu Debu serta gas. Lantas Debu serta Gas itu terkena cahaya matahari. Tibalah batuan, lama kelamaan suhu di dalam bumi makin panas. Batuan itu meledak amat dahsyat hingga terbentuklah bumi.

Bumi terbentuk kurang lebih 4,5 miliar tahun waktu lalu. Sebentuk membentuk lima benua, Bumi terbagi dalam 1 Benua mahabesar yakni Pangea, Lantas terbentuklah Benua Laurasia di Utara serta Benua Godwana diselatan yang dipisahkan oleh Samudera Atlantik tengah.

Setelah Itu terpecah beberapa benua yakni Benua Laurasia jadi Amerika Utara, Eropa, Asia serta Artik serta Benua Godwana jadi Australia, Afrika, Amerika Selatan, India, Kepulauan Indonesia serta Kepulauan Pasifik hingga terbentuk bumi hingga saat ini.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Proses Terbentuknya Bumi, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Proses Terbentuknya Bumi di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Asal Muasal Bumi. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. artikelsiana.com 
16 March 2017

Pengertian dan Akibat Revolusi Bumi

Pengertian dan Akibat Revolusi Bumi. Pengertian Revolusi Bumi, Akibat dari Terjadinya Revolusi Bumi, Perubahan Musim, Perubahan Musim di Indonesia, Musim Hujan, Musim Kemarau, Musim Dingin, Musim Salju, Musim Panas, Musim Semi, Musim Pancaroba, dan Musim Gugur.

Pengertian Revolusi Bumi 

Sumber: tandapagar.com
Revolusi bumi adalah peredaran bumi mengitari matahari. 365¼ hari bumi mengitari matahari pada orbitnya dalam sekali. Saat 365¼ itu atau 1 tahun surya disebut dengan masa revolusi bumi.

Poros bumi nyatanya tidak tegak lurus dengan bidang ekliptika tetapi miring di arah yang sama dan membuat sudut 23, 50 pada matahari, sudut itu diukur dari garis imajiner yang menghubungkan antara kutub utara dengan kutub selatan disebut juga dengan sumbu rotasi.

Revolusi bumi menyebabkan beberapa gejala alam yang berlangsung berulang setiap tahunnya, salah satunya adanya ketidaksamaan lama siang serta malam, perubahan musim, kalender masehi, gerak semu tahunan matahari, serta perubahan penampakan rasi bintang.

Akibat Revolusi Bumi 

Sumber: satujam.com
Berikut ini akibat revolusi bumi, salah satunya: 
  • Ketidaksamaan Waktu Lama Siang serta Malam 
Satu diantara akibat revolusi bumi yaitu adanya ketidaksamaan waktu lama siang dan malam. Gabungan antara revolusi bumi serta kemiringan sumbu bumi dengan bidang ekliptika bisa menyebabkan beberapa gejala alam yang bisa dilihat secara berulang tiap tahun. Momen itu nampak jelas dilihat pada sekitar kutub utara dan kutub selatan.

Adanya pergeseran garis edar matahari bisa menyebabkan perubahan dan ketidaksamaan antara lamanya siang dengan malam. Pada saat spesifik sebuah tempat bisa mengalami malam yang lebih panjang dibandingkan dengan siang demikian pula sebaliknya pada sebuah tempat yang lain mengalami siang yang lebih lama dibandingkan malam.

Pada daerah kutub utara bisa mengalami malam hari yang berjalan sepanjang 24 jam serta demikian sebaliknya di kutub selatan mengalami siang hari yang berjalan sepanjang 24 jam.

Pada tanggal antara 21 Maret hingga 23 September 
  1. Daerah kutub utara mendekati matahari, sedangkan daerah kutub selatan menjauhi matahari. 
  2. Belahan bumi sisi utara mendapatkan cahaya matahari yang jumlahnya lebih banyak dibanding belahan bumi sisi selatan. 
  3. Lamanya siang di daerah bumi sisi utara yang lebih lama dibanding dengan belahan bumi sisi selatan. 
  4. Ada sebuah daerah pada sekitar kutub utara yang mengalami lama siang 24 jam dan ada pula sebuah daerah pada sekitar kutub selatan yang mengalami lama malam 24 jam. 
  5. Jika dilihat dari khatulistiwa, matahari akan terlihat berpindah ke utara. 
  6. Kutub utara posisinya akan paling dekat dengan matahari pada 21 Juni. Pada saat itu pengamat di khatulistiwa bisa lihat matahari berpindah 23,50 ke arah utara. 
Pada tanggal antara 23 September hingga 21 Maret 
  1. Kutub selatan posisinya semakin lebih dekat mendekati matahari, sedangkan pada kutub utara menjauhi matahari. 
  2. Belahan bumi sisi selatan akan mendapatkan cahaya matahari yang lebih banyak dibanding pada belahan bumi sisi utara. 
  3. Lamanya siang di daerah bumi sisi selatan yang lebih lama dibanding dengan belahan bumi sisi utara. 
  4. Ada sebuah daerah pada sekitar kutub utara yang mengalami lama malam 24 jam dan ada pula sebuah daerah pada sekitar kutub selatan yang mengalami lama siang 24 jam. 
  5. Jika dilihat dari khatulistiwa, matahari akan terlihat berpindah ke selatan. 
  6. Kutub selatan posisinya bakal paling dekat dengan matahari pada 22 Desember. Pada saat itu pengamat di khatulistiwa bisa lihat matahari berpindah 23,50 ke arah selatan. 
Pada tanggal antara 21 Maret hingga 23 Desember 
  1. Antara kutub selatan serta kutub utara memiliki jarak yang sama ke matahari. 
  2. Belahan bumi sisi selatan serta belahan bumi sisi utara akan menerima cahaya matahari yang sama banyaknya. 
  3. Lamanya siang serta malam sama pada semua belahan bumi. 
  4. Pada daerah khatulistiwa matahari akan terlihat melintas tepat di atas kepala. 
Gerak Semu Tahunan Matahari 

Adanya momen pergeseran posisi matahari ke arah belahan bumi sisi utara pada tanggal 22 Desember - 21 Juni serta adanya momen pergeseran posisi matahari dari arah belahan bumi sisi utara ke arah belahan bumi sisi selatan pada tanggal 21 Juni – 21 Desember disebut dengan gerak semu harian matahari.

Disebut dengan demikian karena hal semacam ini sebenernya matahari itu tidak bergerak. Gerak itu akibat adanya revolusi bumi dengan sumbu rotasi yang miring.

Musim 

Musim adalah satu diantara dalam pembagian utama tahun. Musim adalah hasil dari adanya revolusi tahunan bumi yang mengitari Matahari dan kemiringan sumbu bumi relatif dengan bidang revolusi.

Pada sebuah daerah yang memiliki iklim sedang serta kutub, musim ditandai adanya perubahan intensitas cahaya matahari hingga ke permukaan bumi, macam itu menyebabkan hewan-hewan pergi untuk hibernasi ataupun bermigrasi, dan tanaman yang akan aktif. Dalam 1 tahun, umumnya dibagi jadi 4 musim, diantaranya: 

Musim semi 
Sumber: pernikdunia.com
Musim semi adalah satu diantara 4 musim yang berlaku untuk daerah nontropis, peralihan antara musim dingin ke musim panas. Pada belahan bumi sisi utara, bisa diprediksikan kalau musim semi (spring) terjadi pada 21 Maret hingga 21 Juni.

Sedangkan pada belahan bumi sisi selatan, bisa diprediksikan kalau musim semi (spring) terjadi pada 23 September hingga 21 Desember.

Musim panas 
Sumber: dwinrynt.blogspot.co.id
Musim panas atau Summer adalah musim yang berlaku untuk negara yang beriklim sedang. Bergantung pada letak satu negara itu, musim panas sendiri bisa terjadi pada saat yang tidak sama. Pada belahan bumi sisi utara, bisa diprediksikan musim panas (summer) terjadi tanggal 21 Juni hingga 23 September.

Sedangkan pada belahan bumi sisi selatan, bisa diprediksikan musim panas (summer) terjadi tanggal 21 Desember hingga 21 Maret. Pada beberapa negara, jika terjadi musim panas adalah musim liburan sekolah.

Pada musim inilah beberapa orang di berbagai negara suka pergi ke pantai untuk berjemur. Sedangkan pada musim panas beragam bentuk buah-buahan dan tumbuhan mengalami masa-masa perkembangan sepenuhnya.

Musim gugur 
Sumber: basabasi.co
Musim gugur atau Autumn adalah musim yang berlaku untuk daerah yang memiliki iklim sedang. Musim gugur adalah masa-masa di mana peralihan antara dari musim panas ke musim dingin.

Dalam zona yang mempunyai iklim sedang, musim gugur adalah musim yang rata-rata berbagai bentuk tumbuhan dipanen atau ditunai, dan pohon deciduous akan menggugurkan daunnya. Musim gugur adalah musim di mana hari-hari akan berjalan lebih pendek serta dingin, dan adanya penambahan presipitasi pada beberapa sisi dunia.

Pada belahan bumi sisi utara, musim gugur (autumn) akan diawali sekitar tanggal 23 September sampai 21 Desember. Sedangkan pada belahan bumi sisi selatan, musim gugur (autumn) akan diawali sekitar tanggal 21 Maret sampai 21 Juni.

Musim dingin/musim salju 
Sumber: j-cul.com
Musim dingin adalah musim di mana masa-masa ini mempunyai suhu yang paling dingin. Musim dingin atau musim salju jadi satu diantara 4 musim yang berlaku untuk beragam negara beriklim subtropis serta sedang.

Pada belahan bumi sisi utara, musim dingin akan diawali pada 21 Desember sampai 21 Maret. Sedangkan untuk belahan bumi sisi selatan, musim dingin akan diawali pada 21 Juni sampai 23 September.

Untuk negara Indonesia termasuk juga ke dalam daerah tropis, oleh sebab itu Indonesia memiliki musim-musim sebagai berikut ini: 

Musim kemarau 
Sumber: nasionalpos.com
Musim kemarau adalah satu diantara musim yang berlaku untuk daerah beriklim tropis yang di pengaruhi oleh adanya system muson. Musim kemarau bisa di kenal musim kering. Musim kemarau mempunyai curah hujan yang di bawah 60 mm/bulan.

Negara-negara yang ada musim kemarau terdapat di lokasi tropika, yakni Asia Tenggara, Asia Selatan, Afrika, Australia di bagian timur laut, dan juga beberapa dari benua Amerika Selatan.

Musim hujan 
Sumber: hidupsecarasehat.blogspot.co.id
Musim hujan adalah musim di mana meningkatnya curah hujan pada sebuah lokasi dibanding dengan waktu umumnya serta dalam periode waktu yang lebih spesifik secara tetap. Musim hujan sendiri cuma ada pada lokasi beriklim tropis. Musim hujan mempunyai curah hujan yang melebihi 100 mm/m2 per dasarian dan berlanjut secara terus-terusan.

Musim pancaroba 
Sumber: anakcerdas.info
Musim pancaroba adalah musim peralihan antara dua musim paling utama pada daerah iklim muson, yakni antara musim kemarau serta musim hujan. Pada masa-masa pancaroba ditandai dengan meningkatnya frekwensi badai, angin yang bertiup kencang, dan hujan yang amat deras disertai gemuruh.

Pada masa-masa pancaroba umumnya banyak orang yang terkena penyakit saluran pernapasan atas (batuk, pilek, dan lain-lain). Pada musim pancaroba banyak juga ditandai dengan adanya tingkah laku yang sesuai dengan ciri khasnya masing-masing pada beberapa jenis hewan serta tumbuhan.

Perubahan Kenampakan Rasi Bintang 
Sumber: mobomarket.co.id
Perlu di ketahui juga kalau rasi bintang adalah susunan beragam bintang yang terlihat dari bumi serta membuat beragam bentuk pola spesifik. Bintang-bintang itu membuat satu rasi yang sesungguhnya bintang-bintang tersebut tidak ada pada tempat yang berdekatan. Lantaran letak berbagai bentuk bintang itu amat jauh, maka jika dilihat dari bumi akan seolah-olah terlihat berdekatan.

Manusia di bumi cuma bisa melihat bintang-bintang saat malam hari saja. Pada saat posisi bumi ada pada bagian timur matahari, maka cuma bisa melihat beragam bentuk bintang yang ada pada bagian timur matahari.

Sedangkan jika bumi ada disamping utara matahari, maka cuma bisa melihat beragam bentuk bintang yang ada pada bagian utara matahari. Hal semacam ini lantaran adanya revolusi bumi, bintang-bintang itu yang terlihat dari bumi akan senantiasa berubah. Memiliki arti juga kalau rasi bintang yang terlihat dari bumi juga berubah.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Pengertian dan Akibat Revolusi Bumi, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Revolusi Bumi di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari referensi untuk lebih memahami Segala Hal tentang Revolusi Bumi. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. woocara.blogspot.co.id