Showing posts with label Jaringan. Show all posts
Showing posts with label Jaringan. Show all posts
07 April 2017

Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan

Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan. Pengertian Jaringan, Macam-Macam Jaringan, Pengertian Jaringan pada Tumbuhan, Fungsi Berbagai Macam Jaringan pada Tumbuhan, Struktur atau Bagian yang ada pada Sebuah Tumbuhan.

Jaringan Tumbuhan 

Sumber: tumbuhandankita.blogspot.co.id
Jaringan yaitu sekumpulan sel yang memiliki susunan serta fungsi yang sama. Pada awal perkembangan tumbuhan, seluruh sel melakukan pembelahan diri. Tetapi, pada perubahan selanjutnya, pembelahan sel cuma terbatas pada jaringan yang miliki sifat embrionik.

Jaringan yang miliki sifat embrionik yaitu jaringan meristem yang senantiasa membelah diri. Pada korteks batang terjadi pembelahan namun pembelahannya amat terbatas. Sel meristem tumbuh serta mengalami spesialisasi membentuk beragam jenis jaringan.

Jaringan yang terbentuk itu tidak memiliki kekuatan untuk membelah diri lagi. Jaringan ini disebut dengan jaringan dewasa.

Jaringan Meristem 

Sumber: emaze.com
Jaringan meristem yaitu jaringan yang terus-menerus membelah. Bersumber pada asal usulnya, jaringan meristem dikategorikan jadi 2, yakni:
  • Jaringan Meristem Primer 
Jaringan meristem primer adalah perkembangan selanjutnya dari pertumbuhan embrio. Misalnya ujung batang serta ujung akar. Meristem yang di ujung batang serta ujung akar disebut dengan meristem apikal. Kegiatan jaringan meristem primer menyebabkan batang serta akar bertambang panjang. Pertumbuhan jaringan meristem primer disebut dengan pertumbuhan primer.
  • Jaringan Meristem Sekunder 
Jaringan meristem ini datang dari jaringan dewasa, yakni kambium serta gabus. Pertumbuhan jaringan meristem sekunder disebut dengan pertumbuhan sekunder. Aktivitas jaringan meristem menyebabkan pertambahan besar tubuh tumbuhan.

Bersumber pada posisi dalam tubuh tumbuhan, meristem dibedakan jadi tiga, yakni: 
  1. Meristem apikal; ada di ujung pucuk paling utama, pucuk lateral, dan ujung akar. 
  2. Meristem interkalar; ada di antara jaringan dewasa, contoh pada pangkal ruas suku rumput-rumputan. 
  3. Meristem lateral; terletak sejajar dengan permukaan organ tempat ditemukannya. Misalnya kambium serta kambium gabus (felogen). 

Jaringan Dewasa 

Sumber: biologipedia.blogspot.co.id
Jaringan dewasa yaitu jaringan yang udah berhenti membelah. Sifat-sifat jaringan dewasa di antaranya sebagai berikut ini:
  1. Tidak memiliki kegiatan untuk memperbanyak diri. 
  2. Ukuran relatif besar di banding sel meristem. 
  3. Mempunyai vakuola yang besar. 
  4. Terkadang selnya udah mati. 
  5. Dinding sel sudah mengalami penebalan. 
  6. Ada ruang antar sel. 
Menurut asal meristemnya, jaringan dewasa dibedakan atas jaringan primer serta jaringan sekunder. Jaringan primer datang dari meristem primer, sedangkan jaringan sekunder datang dari meristem sekunder.

Jaringan dewasa penyusun organ tumbuhan tingkat tinggi di antaranya: 
  • Jaringan Pelindung (Epidermis) 
Jaringan ini ada pada permukaan organ-organ tumbuhan primer seperti akar, batang, daun, buah, serta biji. Jaringan epidermis berperan melindungi sisi dalam tumbuhan dari pengaruh aspek luar yang merugikan pertumbuhannya. Beberapa sel epidermis bisa berkembang jadi alat-alat pelengkap lain (derivat epidermis), contohnya stoma, trikoma, sel kipas, sistolit, sel silica, serta sel gabus.
  • Jaringan Dasar (Parenkim) 
Jaringan ini terbentuk dari beberapa sel hidup dengan susunan morfologi serta fisiologi yang beragam serta masih tetap melakukan kegiatan proses fisiologis. Pada daun, parenkim adalah mesofil daun yang terkadang berdiferensiasi jadi jaringan tiang serta jaringan bunga karang.
  • Jaringan Penyokong (Penguat) 
Jaringan penyokong adalah jaringan yang memberi kapabilitas untuk tumbuhan. Bersumber pada bentuk serta sifatnya, jaringan penyokong dibedakan jadi 2 yakni:
  • Jaringan Kolenkim 
Jaringan kolenkim terdiri atas beberapa sel yang bagian sudut dinding selnya mengalami penebalan selulosa serta sel-selnya hidup. Jaringan ini ada pada organ-organ tumbuhan yang masih tetap aktif mengadakan pertumbuhan serta perkembangan.

Kolenkim memiliki protoplas, sel primer yang lebih tebal dari pada sel parenkim. Jaringan kolenkim umumnya berkelompok dalam bentuk untaian atau silinder.

Oleh karena kolenkim tidak memiliki dinding sekunder serta bahan penguat (lignin) kolenkim bisa menyangga batang tanpa menghambat pertumbuhan. Kolenkim tumbuh memanjang mengikuti daun serta akar yang disokongnya.
  • Jaringan Sklerenkim 
Jaringan sklerenkim tersusun oleh beberapa sel mati yang semua dindingnya mengalami penebalan hingga mempunyai karakter kuat. Jaringan ini cuma ditemui di bagian tumbuhan yang tidak lagi melakukan pertumbuhan serta perkembangan.

Jaringan sklerenkim terdiri atas serabut (serat-serat sklerenkim) serta sklereid (sel batu). Serabut biasanya berbentuk untaian atau berbentuk lingkaran.

Di dalam berkas pengangkut, serabut umumnya berupa seludang yang terkait dengan berkas pengangkut atau dalam kelompok yang menyebar di dalam xilem serta floem. Sklereid lebih pendek dari pada serat.
  • Jaringan Pengangkut (Vaskuler) 
Jaringan pengangkut pada tumbuhan tingkat tinggi berbentuk xilem serta floem. Xilem terdiri atas trakea, trakeid, dan unsur lain seperti serabut xilem serta parenkim xilem.
  • Xilem 
Biasanya beberapa sel penyusun xilem sudah mati, dinding amat tebal tersusun dari zat lignin hingga xylem berperan sebagai jaringan penguat. Xilem berperan mengangkut air dari akar melalui batang serta menuju ke daun. Unsur xilem terdiri atas unsur trakeal, serabut xilem, serta parenkim xilem.
  • Floem 
Floem berperan mengangkut hasil fotosintesis dari daun menuju ke semua tubuh tumbuhan. Floem terdiri atas buluh tapis, unsur-unsur tapis, sel pengiring, parenkim floem, serta serabut floem. Bersumber pada posisi xilem serta floem, berkas pengangkut bisa dibedakan jadi 3 jenis, yakni kolateral, konsentris, serta radial.
  • Jenis Kolateral 
Berkas pengangkut disebut dengan kolateral bila berkas pengangkut xilem serta floem terdapat berdampingan. Floem ada pada bagian luar dari xilem.

Jenis kolateral dibagi jadi 2, yakni kolateral terbuka serta kolateral tertutup. Bila antara xilem serta floem ada kambium disebut dengan kolateral terbuka. Kolateral terbuka ditemui pada dicotyledon serta gymnospermae. Pada kolateral tertutup, antara xilem serta floem tidak ada kambium, contoh pada monocotyledon.
  • Jenis Konsentris 
Jenis berkas pengangkut disebut dengan konsentris jika xylem dikelilingi floem atau demikian sebaliknya.
  • Jenis Radial 
Disebut dengan jenis radial jika xilem serta floem letaknya bergantian menurut jari-jari lingkaran. Contoh pada akar monocotyledon.
  • Jaringan Sekretoris 
Jaringan sekretoris disebut juga dengan kelenjar internal lantaran senyawa yang dihasilkan tidak keluar dari tubuh. Jaringan sekretoris dibagi jadi sel kelenjar, saluran kelenjar, serta saluran getah. Sel kelenjar memiliki kandungan berbagai senyawa hasil metabolisme.

Saluran kelanjar yaitu sel berdinding tipis dengan protoplasma yang kental mengitari sebuah ruas berisi senyawa yang dihasilkan oleh beberapa sel itu. Saluran getah terdiri atas beberapa sel atau sederet sel yang mengalami fusi, berisi getah, serta membentuk sebuah system jaringan yang menembus jaringan-jaringan lain.

Organ Tumbuhan 

Sumber: bimbel-ipa.blogspot.co.id

Akar 

Akar adalah sisi tumbuhan yang berperan menyerap air serta mineral dari dalam tanah. Tidak semua akar bisa menghisap beberapa zat makanan, namun cuma bagian spesifik saja yakni sisi yang belum diliputi gabus serta sisi yang belum tua.

Sisi yang berperan dalam penghisapan makanan ini gampang mengalami kerusakan lantaran lingkungan yang tidak cocok, umpamanya lantaran aerasi yang buruk, kurangnya kandungan air dalam tanah, tingginya keasaman tanah.

Bagian-bagian akar yaitu sebagai berikut ini:
  • Meristem Apikal 
Meristem apikal ada pada bagian ujung akar, adalah titik awal pertumbuhan akar. Pembelahan meristem apikal membentuk daerah pemanjangan, dan lantas daerah deferensiasi. Daerah diferensiasi dibagi jadi dua, yakni: 
  1. Daerah Pendewasaan Jaringan Primer 
  2. Daerah jaringan primer yang udah dewasa. Kemudian terjadi pertumbuhan jaringan sekunder. 
  • Kaliptra 
Kaliptra adalah tudung akar atau sisi yang menutupi meristem apikal. Kaliptra berperan sebagai sarung pelindung akar. Tudung akar datang dari meristem apikal serta terdiri dari beberapa sel parenkim.

Sel sel dipermukaannya terus menerus terlepas secara berkesambungan, serta sel dibawahnya jadi berlendir. Beberapa sel baru terbentuk pada tudung akar bagian dalam dari meristem apikal.

Susunan anatomi akar dari luar ke dalam yaitu sebagai berikut ini:
  • Epidermis (Susunan Luar/Kulit Luar) 
Epidermis akar terdiri atas satu lapis sel yang tersusun rapat. Epidermis akar biasanya tidak berkutikula. Pada daerah dekat ujung akar, beberapa sel epidermis ini termodifikasi jadi bulu-bulu akar. Bulu akar berperan untuk memperluas bidang penyerapan.
  • Korteks (Susunan Pertama/Kulit Pertama) 
Korteks adalah daerah antara epidermis dengan silinder pusat. Korteks terdiri atas beberapa sel parenkim yang berdinding tipis serta tersusun melingkar. Di dalam korteks ada beberapa ruang antar sel sebagai area untuk menyimpan udara. Peranan korteks yaitu sebagai area untuk menyimpan cadangan makanan.
  • Endodermis (Susunan Antara Korteks dan Stele) 
Susunan endodermis akar terdapat di bagian dalam korteks, yakni berbentuk sebaris sel yang tersusun rapat tanpa ruang antar sel. Dinding sel endodermis mengalami penebalan gabus. Penebalan berbentuk rangkaian berupa pita.

Penebalan seperti pita ini disebut dengan pita kaspari. Penebalan semula berbentuk titik yang disebut dengan titik kaspari. Penebalan gabus mengakibatkan dinding sel tidak bisa ditembus oleh air.

Untuk masuk ke silinder pusat, air melalui endodermis yang dindingnya tidak mengalami penebalan yang disebut juga dengan sel penerus. Endodermis bertindak mengatur lalu lintas zat ke dalam pembuluh akar.
  • Stele (Silinder Pusat, yakni Susunan Tengah Akar) 
Silinder pusat terdapat di bagian dalam endodermis. Di dalamnya ada pembuluh kayu (xilem), pembuluh tapis (floem) yang amat bertindak dalam proses pengangkutan air serta mineral, serta perisikel yang ada tepat di bagian dalam endodermis.

Perisikel berperan membentuk akar cabang. Akar ini akan menembus ke luar lewat endodermis, korteks, serta epidermis. Pertumbuhan cabang akar ini disebut dengan pertumbuhan endogen.

Pada tanaman dikotil, diantara xilem serta floem ada kambium ikatan pembuluh. Pada tanaman monokotil, tidak hanya xilem serta floem ada empulur namun tidak ada kambium ikatan pembuluh.

Bersumber pada strukturnya, secara umum ada dua jenis akar, yakni akar tunggang serta akar serabut. 
  • Akar Tunggang 
Akar tunggang datang dari akar lembaga yang tumbuh terus jadi akar primer (akar pokok). Akar tunggang ada pada tumbuhan dikotil serta tumbuhan berbiji terbuka. Bersumber pada percabangan serta bentuknya, akar tunggang dibagi dalam 2 kelompok, yakni:
  • Akar Tunggang Tidak Bercabang atau Sedikit Bercabang
Kalaupun ada cabangnya, umumnya terdiri atas akar-akar halus yang berupa serabut. Akar tunggang kerap kali dikaitkan dengan manfaatnya yakni menyimpan air serta makanan. Akar itu memiliki bentuk yang istimewa.

Akar tunggang pada tanaman wortel serta lobak disebut juga dengan akar tombak atau akar pena. Ada pula akar tunggang yang berbentuk gasing seperti yang ada pada tanaman bengkoang dan bit, lantaran pangkal akar yang berbentuk besar membulat. Akar-akar serabut sebagai cabang cuma ada pada ujung yang sempit meruncing.
  • Akar Tunggang Bercabang
Akar ini berwujud kerucut panjang tumbuh lurus ke bawah, bercabang banyak hingga memberi kekuatan yang semakin lebih besar pada batang.

Area perakaran jadi luas hingga penyerapan makanan juga jadi semakin banyak. Akar tunggang bentuk ini banyak didapati pada tanaman yang ditanam dari biji, contohnya pohon mangga, nangka, rambutan dan lain-lain.
  • Akar Serabut 
Akar serabut yaitu akar yang tumbuh dari pangkal batang sesudah akar instansi (embrio) mati. Akar ini biasanya ada pada tumbuhan monokotil.

Pada tumbuhan berakar tunggang ada akar instansi yang tumbuh dan akan terus membesar serta memanjang serta pada akhirnya akan jadi akar primer atau akar pokok, sedangkan pada tumbuhan berakar serabut akar instansi tidak tumbuh secara terus menerus dan pada akhirnya mati.

Pada pangkal batang akan tumbuh akar serabut yang ukurannya lebih kecil dari pada akar instansi, tetapi bercabang-cabang.

Bersumber pada cirinya, akar serabut dibagi lagi dalam berbagai bentuk, yakni: 
  1. Akar jenis benang, contohnya pada tanaman padi serta jagung, 
  2. Akar gantung atau akar udara, contohnya pada pohon beringin, 
  3. Akar pengisap, contohnya pada benalu, 
  4. Akar pelekat, contohnya pada sirih, 
  5. Akar napas, contohnya pada bogem, 
  6. Akar tunjang, contohnya pada pandan serta bakau, 
  7. Akar pembelit, contohnya pada vanili, 
  8. Akar banir, contohnya pada sukun, dan 
  9. Akar lutut, contohnya pada pohon tanjung. 

Fungsi atau Peranan Akar

Sumber: fungsi.web.id
Fungsi atau Peranan Akar diantaranya sebagai berikut ini: 
  • Menyerap air serta unsur hara dari dalam tanah 
Akar dipakai oleh tumbuhan untuk mendapatkan beberapa bahan yang dibutuhkan untuk pertumbuhannya. Akar menyerap beberapa bahan mineral bersamaan dengan air dari lingkungannya. Air masuk ke dalam akar lewat rambut-rambut akar.

Rambut akar atau bulu akar adalah perkembangan bentuk dari jaringan epidermis akar yang berperan menghisap air serta unsur-unsur hara dari dalam tanah.
  • Memperkokoh berdirinya batang tanaman 
Akar bisa memperkokoh berdirinya tumbuhan hingga bisa berdiri tegak di tempat tumbuhnya. Tumbuhan yang tinggi memerlukan system perakaran yang makin kuat untuk menahan terpaan angin yang makin besar.
  • Tempat menyimpan cadangan makanan 
Beberapa tanaman menyimpan cadangan makanan pada akarnya. Makanan yang disimpan umumnya berbentuk pati atau tepung.

Cadangan makanan yang tersimpan di dalam akar dipakai sepanjang masa-masa perkembangan spesifik serta akan dipakai untuk proses perkembangan pada masa-masa perkembangan berikutnya.

Beberapa tanaman yang termasuk herbal sangat bergantung pada cadangan makanan yang tersimpan dalam akar terlebih untuk menangani keadaan lingkungan yang jelek, umpamanya pada musim kemarau hingga tanaman itu bisa bertahan hidup.
  • Bernapas (respirasi) 
Beberapa sel yang ada pada akar juga memerlukan oksigen untuk melakukan pernapasan seperti beberapa sel pada makhluk hidup yang lain. Untuk memenuhi keperluan akan oksigen itu sendiri, maka akar mengambil oksigen dari rongga-rongga partikel tanah.

Tanah yang gembur semakin lebih gampang untuk ditembus oleh udara hingga kandungan oksigennya akan makin banyak dibandingkan dengan tanah yang padat. Tanah gembur serta banyak terkandung kompos atau tanah berpasir mempunyai banyak rongga hingga gampang ditembus oleh udara.
  • Alat perbanyakan secara vegetatif 
Akar sebagai alat perbanyakan secara vegetatif, contohnya pada pohon sukun serta cemara. Pada tanaman sukun serta cemara akar yang menyumbul dari dalam tanah bisa membuahkan tunas serta pada akhirnya jadi tanaman baru.

Batang 

Sumber: dzargon.com
Peranan batang diantaranya sebagai berikut ini: 
  1. Mensupport tubuh tumbuhan. 
  2. Sebagai alat transportasi air, mineral, serta beberapa bahan makanan. 
  3. Adalah tempat tumbuhnya cabang, daun, serta bunga. 
Susunan batang lebih kompleks dibandingkan dengan akar. Batang ada yang tumbuh di atas tanah serta di bawah tanah. Batang yang tumbuh di dalam tanah berperan untuk menyimpan cadangan makanan, umpamanya pada tanaman jahe. Batang tumbuhan tersusun dari tiga system jaringan, yakni: 
  1. Epidermis 
  2. Korteks 
  3. Endodermis 
Bentuk batang pada tumbuhan angiospermae ada tiga, yakni: 
  1. Type lunak berair (herbaseus atau terna). Contoh: Kaktus. 
  2. Type berkayu (lignosus). Contoh: Pohon mangga, pohon beringin, pohon jati. 
  3. Type rumput (kalmus). Contoh: Tanaman padi. 
Beberapa spesies tumbuhan mempunyai batang yang mengalami modifikasi untuk manfaat yang beragam macam. Modifikasi batang diantaranya sebagai berikut ini:
  • Rhizoma 
Rhizoma yaitu batang yang tumbuh horizontal di dalam tanah atau dekat dengan permukaan tanah. Rhizoma memiliki ruas-ruas pendek serta pada bukunya ada daun-daun seperti sisik.

Di sepanjang rhizome bisa didapati adanya akar adventif, terlebih di permukaan sisi bawah. Rhizoma adalah tempat menyimpan cadangan makanan, umpamanya pada famili Zingiberaceae (jahe-jahean).
  • Stolon 
Stolon bentuknya serupa dengan runner, namun umumnya tumbuh lebih tegak di dalam tanah.
  • Runner 
Runner yaitu batang yang tumbuh horizontal di atas tanah, biasanya di sepanjang permukaan tanah, serta memiliki ruas yang panjang, contohnya pada tanaman stroberi.
  • Umbi batang (tuber) 
Contoh pada kentang mengembangnya beberapa ruas di ujung stolon. Mata tunas pada umbi kentang adalah kuncup yang ada pada buku batang, tiap mata tunas itu akan dapat berkembang jadi individu baru.
  • Umbi lapis (bulb) 
Umbi lapis adalah kuncup besar yang dikelilingi oleh beberapa daun berdaging, dengan satu batang kecil serta pendek pada ujung bawah.

Daun berdaging memiliki kandungan cadangan makanan. Pada bawang merah, daun berdaging senantiasa dikelilingi oleh daun-daun seperti sisik. Umbi lapis juga ditemui pada tanaman tulip, lili, dan sebagainya.
  • Umbi kormus (corm) 
Kormus serupa dengan umbi lapis namun sisi yang membengkak seluruhnya merupakan jaringan batang. Helaian daun berupa sisik menutupi semua permukaan kormus.

Daun (Folium) 

Sumber: pixabay.com
Pada daun terjadi momen fotosintesis. Fotosintesis untuk memasak bahan makanan penyusun energi untuk tumbuhan ini dilakukan di bagian daun yang disebut dengan klorofil.

Stomata berbentuk pori-pori kecil ada di epidermis atas serta bawah daun. Pada tumbuhan darat jumlah stomata pada epidermis bawah daun lebih banyak dari pada epidermis atas daun. Hal semacam ini adalah penyesuaian tumbuhan untuk meminimalisasi hilangnya air dari daun.

Celah stomata terbentuk jika sepasang sel penjaga stoma mengerut. Sel penjaga ini mengatur ukuran stomata yang berperan penting dalam pertukaran gas (CO2 serta O2) yang ada di dalam daun dengan lingkungan luar.

Tidak hanya itu, stomata juga berperan dalam penyusunan hilangnya air dari tumbuhan. System jaringan dasar pada daun disebut juga dengan mesofil. Pada daun tumbuhan dikotil, mesofilnya terdiferensiasi jadi jaringan pagar serta bunga karang.

Jaringan pagar bisa memiliki kandungan lebih dari 80 persen kloroplas daun, sedangkan jaringan bunga karang adalah tempat pertukaran gas lantaran sel-selnya tersusun longgar dengan ruangan interselular yang banyak.

Tulang-tulang daun yang memiliki kandungan berkas pembuluh menyebar di seluruh mesofil. Satu berkas pembuluh terdiri atas xilem serta floem dikelilingi oleh beberapa sel parenkim berdinding tebal yang disebut juga dengan seludang pembuluh.

Berkas pembuluh yang ada pada daun tersambung secara kontinu dengan berkas pembuluh yang ada pada batang.

Hal semacam ini memungkinkan tersalurkannya air serta mineral terlarut dari tanah ke daun serta memungkinkan tersalurkannya hasil fotosintesis dari daun ke sisi tumbuhan yang lain. Pada tumbuhan jagung serta tebu, seludang pembuluh yaitu tempat terjadinya siklus Calvin dari proses fotosintesis.

Dan itulah pembahasan kami mengenai Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Jaringan Tumbuhan di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Jaringan Tumbuhan. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. glorybiology.co.id
23 January 2017

Pengertian Jaringan LAN : Perangkat Dan Jenis LAN

Pengertian Jaringan LAN 

Pengertian Jaringan LAN adalah suatu media transmisi bersama serta rangkaian hardware dan software untuk menginterfacekan perangkat menjadi media serta mengatur akses menuju media tersebut dengan tepat. Topologi yang digunakan untuk LAN berupa cincin, bus, pohon dan bintang. Topologi bus dan pohon merupakan bagian kabel yang pasif tempat perangkat terhubung. Pentransmisian sebuah frame oleh suatu stasiun bisa di dengar oleh stasiun yang lain. Cincin LAN terdiri dari sebuah loop tertutup serta perulangan yang memungkinkan data beredar di seputar cincin. Repeater berfungsi sebagai titik penghubung perangkat. Transmisi umumnya berbentuk frame, sedangkan yang berupa bintang mencakup sebuah simpul pusat tempat stasiun terhubung.

Jaringan LAN merupakan jaringan milik pribadi yang biasanya digunakan di dalam sebuah gedung atau kampus yang berukuran sampai beberapa kilo meter. Jaringan LAN dapat dibedakan dari jenis jaringan lainnya berdasarkan tiga karakteristik : (1) ukuran, (2) teknologi transmisi dan (3) Topologinya.

Jaringan LAN memiliki ukuran yang terbatas, yang berarti bahwa waktu transmisi pada keadaan terburuknya terbatas dan dapat diketahui sebelumnya. Dengan mengetahui keterbatasannya menyebabkan adanya kemungkinan untuk menggunakan jenis desain tertentu. Hal ini juga memudahkan manajemen jaringan.

Seperti halnya saluran pelanggan telepon yang dipakai di daerah pedesaan, jaringan LAN sering menggunakan teknologi transmisi kabel tunggal. Jaringan LAN tradisional beroperasi pada kecepatan mulai 10 sampai 100 Mbps dengan delay rendah (puluhan mikrosekon) dan mempunyai faktor kesalahan yang kecil. Jaringan LAN modern dapat beroperasi pada kecepatan yang lebih tinggi, sampai ratusan megabit per detik.

Perangkat Jaringan LAN

  • SERVER

Sebuah perangkat keras yang melayani dan menyediakan berbabagai kebutuhan client. berikut adalah perangkat layanan yang diberikan oleh server :

  1. Disk Server : Sebuah layanan yang menyediakan berupa ruang penyimpanan hardisk untuk dapat di akses oleh setiap komputer client.
  2. File Server : Penyedia layanan untuk mengakses file dan bisa di rubah atau di modifikasi dan update di sesuaikan kebutuhan dan kepentingan dari client.
  3. Printer Server : Sebuah alat pencetak yang menyediakan fasilitas pelayanan mencetak yang terhubung dengan komputer server.

  • WORKSTATION CLIENT

Workstation Client merupakan sebuah perangkat keras berfungsi untuk meminta dan menerima data atau komunikasi dalam suatu jaringan server. Workstation Client mempunyai sebuah sistem operasi yang bergrafis antar muka dan terdapat program-program yang menunjang di layanan jaringan tersebut, ialah komputer client yang digunakan secara langsung untuk melakukan pekerjaanya sehari-hari.

  • NIC (NETWORK INTERFACE CARD)

NIC (Network Interface Card) atau biasa dikenal dengan sebutan Lan Card, perangkat ini sangat wajib di perlukan sebagai penghubung jaringan agar terjadinya koneksi di jaringan tersebut. Ada beberapa jenis Lan Card diantaranya ialah Ethernet, ARCnet, Token Ring, dan FDDI

  • HUB

Hub ialah menjadi salah satu yang penting juga, mengapa disebut penting? yakni sebuah perangkat keras berperan sebagai penghubung koneksi antar komputer atau juga bisa dibilang sebagai penerima sinyal antar jaringan yang menjadi penguat sinyal kabel UTP, logikanya ialah Hub berperan sebagai titik pusat yang menghubungkan semua komputer kedalam jaringan.

  • SWITCH

Switch adalah perangkat keras yang menghubungkan antar beberapa HUB yang membentuk kedalam jaringan komputer untuk kebutuhan lebih besar atau juga disesuaikan bandwidth client yang lebih besar. Switch juga menjadi sebuah lalu lintas yang terdapat manajemen Jaringan Komputer mempunyai tugas khusus mengoptimalkan jalur yang baik untuk mengirim data dan memastikan data tersebut benar-benar terkirim secara efisien menuju tujuanya.

  • REPEATER

Menurut bahasanya berasal dari bahasa inggris yakni “Repeat” yang berarti sebuah pengulangan, maka jika diartikan diantara suku katanya maka menjadi repeater berarti sebuah pengulang kembali, Jika disempurnakan makan dalam bahasa repeater adalah merupakan alat yang berfungsi untuk mengulang dan meneruskan kembali signal ke daerah sekitar perangkat dalam jaringan komputer.

  • BRIDGE

Pengertian bridge sendiri merupakan sebuah perangkat keras penghubung yang menghubungkan dua buah jaringan yang berbeda dalam koneksi LAN yang sama jenisnya. Maka akan membuat sebuah jaringan komputer yang lebih besar dari yang tidak menggunakan bridge. Bridge di karenakan berbasis layer model OSI ( Open System Interconection) memungkinkan menyambungkan jaringan komputer yang memakai metode transmisi atau medium acces control baik sama maupun berbeda.

  • ROUTER

Pengertian Router adalah sebuah perangkat keras yang digunakan dalam jaringan komputer berfungsi membagikan protocoo kepada client jaringan. fungsinya hampir mirip dengan switch, jika Switch hanya digunakan untuk menghubungkan beberapa komputer dan membentuk LAN (local area network, Sedangkan router digunakan untuk menghubungkan antar satu LAN dengan LAN yang lainnya.

Demikian Pengertian Jaringan Komputer LAN (Local Area Conection) dan Jenis-jenis beserta Perangkatnya yang bisa disampaikan, semoga bermanfaat dan bisa menambah pengetahuan kita tentang Jaringan Komputer LAN.

Jenis - Jenis LAN

  • Jenis LAN Berdasarkan Media Transmisi

Secara garis besar terdapat dua kategori media transmisi, yaitu guided (terpadu) dan unguided (tidak terpadu).

Media transmisi yang terpadu adalah media yang mampu menytrasmisikan besaran-besaran fisik lewat materialnya, contohnya kabel twisted pair, kabel coaxial dan serat optik.

Media yang tidak terpadu adalah media yang mentransmisikan gelombang elektromagnetik tanpa menggunakan konduktor fisik seperti kabel atau serat optik. Contohnya adalah gelombang radio seperti microwave dan wireless mobile.

  • Jenis LAN Berdasarkan Metode Transmisi

Jenis LAN dibedakan berdasarkan metode transmisi yang digunakan dalam pengiriman data, dalam hal ini yaitu:

  1. Baseband, pada metode baseband data yang berupa sinyal digital langsung dikirim pada media yang digunakan tanpa mengalami perubahan apapun. Dengan cara ini jarak capai data benar-benar bergantung pada kualitas media yang digunakan. Media tersebut hanya dapat digunakan secara tunggal dan perlatan yang dibutuhkan juga sederhana.
  2. Broadband, data yang dikirimkan harus diubah dulu menjadi signal analog (mengalami modulasi). Hal ini menyebabkan data dapat dikirimkan pada jarak yang lebih jauh daripada baseband dan juga media dapat digunakan secara multi channel, sehingga pemakain media lebih efisien tetapi peralatan yang diperlukan lebih rumit, misalnya memerlukan modem frequensi radio (RF Modem).

  • Jenis LAN berdasarkan Arsitektur fisik atau Topologi jaringan

Berdasarkan topologi jaringan Local Area Network dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu: Point to point , Star, Ring, Bus dan Tree.

  • Jenis LAN berdasarkan Arsitektur logic atau cara pengiriman data dalam jaringan


Didalam LAN dikenal tiga macam arsitektur yaitu: Ethernet, Token Ring dan FDDI (Fiber Distributed Data Interface).

  1. Ethernet adalah sebuah teknologi jaringan yang banyak digunakan dalam jaringan LAN berbasi kabel (wired network). Seluruh Ethernet LAN dikonfigurasi sebagai logical bus dan secara fisik dapat diimplementasikan dalam bentuk topologi bus atau star.
  2. Token Ring adalah permulaan standar LAN yang pernah dikembangkan IBM, menggunakan topologi ring dan metoda akses token passing.
  3. Fiber Distributed Data Interface (FDDI) adalah jaringan LAN token ring berkecepatan tinggi dan menggunakan kabel fiber optik.

  • Jenis Local Area Network berdarakan Metode Akses


  1. Carrier Sense Multiple Access with Collision Detection(CSMA/CD) : Maksudnya sebelum komputer mengirim data, komputer tersebut "menyimak/mendenga" dulu media yang akan dilalui sebagai pengecekan apakah komputer lain sedang menggunakannya, jika tidak ada maka komputer akan mengirimkan datanya.Terkadang akan terjadi dua atau lebih komputer yang mengirimkan data secara bersamaan dan itu akan mengakinbatkan collision (tabrakan). Bila collision terjadi maka seluruh komputer yang ada akan mengabaikan data yang hancur tersebut. Namun bagi komputer pengirim data, dalam periode waktu tertentu maka komputer pengirim akan mengirim kembali data yang hancur akibat tabrakan tersebut.
  2. Token Passing : Dalam token passing, digunakan suatu "tanda (token)" yang akan dikirim secara "estafet" dari komputer atau node yang satu ke node yang lain. istem yang menerima token  inilah yang berhak mengirim data dan setelah data dikirimkan maka token tersebut diteruskan ke node yang lain.  Topologi ini mutlak harus berbentuk ring. Untuk menghindari masalah terhadap token yang tidak berguna atau token yang hilang maka diletakkan sebuah komputer yang bertugas sebagai pengontrol atau monitor.
03 January 2017

Pengertian Jaringan Komputer : Jenis Dan Hubungan Jaringan Komputer

Pengertian Jaringan Komputer

Jaringan komputer adalah sebuah sistem yang terdiri dari dua atau lebih sistem komputer yang melaksanakan tugasnya dan saling berhubungan satu sama lainnya. Hubungan yang dibentuk bisa dalam bentuk hubungan komunikasi seperti pesan instan, berbagi sumber daya (resource) seperti data, CPU dan hardware (CD-Rom, printer), dan akses terhadap informasi seperti web. Misalnya koneksi  antara dua komputer, sehingga keduanya dapat bertukar informasi satu sama lain. Bentuk koneksi tersebut dapat melalui serat optik, kawat tembaga, gelombang mikro, dan satelit komunikasi (radio, satelit).

Tujuan daripada jaringan komputer ini adalah setiap komputer yang termasuk kedalam sistem dapat menerima dan memberikan layanan (service). Pihak yang menerima layanan disebut dengan klien (client), dan yang memberikan layanan disebut dengan peladen (server). Sehingga sistem yang terbentuk dari layanan ini disebut dengan sistem client-server, bahkan sistem ini digunakan pada hampir seluruh aplikasi pada jaringan komputer.

Jaringan komputer itu memungkinkan penggunanya bisa menjalankan komunikasi satu sama lain secara mudah. Selain daripada itu, peran jaringan komputer itu sangat dibutuhkan untuk bisa mengintegrasi data-data antara komputer ke komputer client sehingga dapat diperoleh suatu data-data yang memiliki relevansi atau sesuai yang dibutuhkan.

Macam-Macam Jaringan Komputer

  • LAN Local Area Network 

biasa disingkat LAN adalah jaringan komputer yang jaringannya hanya mencakup wilayah kecil; seperti jaringan komputer kampus, gedung, kantor, dalam rumah, sekolah atau yang lebih kecil. Saat ini, kebanyakan LAN berbasis pada teknologi IEEE 802.3 Ethernet menggunakan perangkat switch, yang mempunyai kecepatan transfer data 10, 100, atau 1000 Mbit/s. Selain teknologi Ethernet, saat ini teknologi 802.11b (atau biasa disebut Wi-fi) juga sering digunakan untuk membentuk LAN. Tempat-tempat yang menyediakan koneksi LAN dengan teknologi Wi-fi biasa disebut hotspot. Pada sebuah LAN, setiap node atau komputer mempunyai daya komputasi sendiri, berbeda dengan konsep dump terminal. Setiap komputer juga dapat mengakses sumber daya yang ada di LAN sesuai dengan hak akses yang telah diatur. Sumber daya tersebut dapat berupa data atau perangkat seperti printer. Pada LAN, seorang pengguna juga dapat berkomunikasi dengan pengguna yang lain dengan menggunakan aplikasi yang sesuai.

  • WAN 


WAN adalah singkatan dari istilah teknologi informasi dalam bahasa Inggris: Wide Area Network merupakan jaringan komputer yang mencakup area yang besar sebagai contoh yaitu jaringan komputer antar wilayah, kota atau bahkan negara, atau dapat didefinisikan juga sebagai jaringan komputer yang membutuhkan router dan saluran komunikasi publik. WAN digunakan untuk menghubungkan jaringan lokal yang satu dengan jaringan lokal yang lain, sehingga pengguna atau komputer di lokasi yang satu dapat berkomunikasi dengan pengguna dan komputer di lokasi yang lain.

  • MAN Metropolitan area network

Suatu jaringan dalam suatu kota dengan transfer data berkecepatan tinggi, yang menghubungkan berbagai lokasi seperti kampus, perkantoran, pemerintahan, dan sebagainya. Jaringan MAN adalah gabungan dari beberapa LAN. Jangkauan dari MAN ini antar 10 hingga 50 km, MAN ini merupakan jaringan yang tepaMetropolitan area network atau disingkat dengan MAN. Suatu jaringan dalam suatu kota dengan transfer data berkecepatan tinggi, yang menghubungkan berbagai lokasi seperti kampus, perkantoran, pemerintahan, dan sebagainya. Jaringan MAN adalah gabungan dari beberapa LAN. Jangkauan dari MAN ini antar 10 hingga 50 km, MAN ini merupakan jaringan yang tepat untuk membangun jaringan antar kantor-kantor dalam satu kota antara pabrik/instansi dan kantor pusat yang berada dalam jangkauannya.

Manfaat jaringan komputer

Berbicara tentang manfaat jaringan komputer itu memiliki banyak sekali manfaat jaringan komputer yakni sebagai berikut:

  1. Dengan adanya jaringan komputer maka kita dapat mengakses file yang kita dapatkan sekaligus file orang lain yang sudah disebarluaskan melewati suatu jaringan, seperti jaringan internet.
  2. lewat jaringan komputer maka kita dapat menjalankan proses pengiriman data-data secara efisien dan cepat.
  3. Jaringan komputer juga dapat membantu seseorang bisa berhubungan bersama orang lain dari berbagai macam negara secara mudah.
  4. Selain daripada itu, pengguna tersebut juga bisa mengirim audio, gambar, video maupun teks secara realtime dengan adanya bantuan jaringan komputer.
  5. Kita bisa mengakses informasi atau berita secara sangat mudah melewati internet yang disebabkan internet yang merupakan salah satu dari contoh jaringan komputer.

Misalkan ketika berada dalam suatu kantor yang membutuhkan printer, kita tidak membutuhkan untuk membeli printer sejumlah dengan komputer yang ada di kantor tersebut. Kita juga cukup untuk membeli satu printer saja untuk bisa digunakan oleh seluruh karyawan pada kantor tersebut dengan adanya bantuan jaringan komputer.

Berdasarkan dari distribusi sumber data atau informasi

  • Jaringan terpusat

Jaringan terpusat adalah suatu jaringan terdiri atas komputer client dan komputer server yang dimana pada komputer client itu bertugas menjadi perantara didalam mengakses adanya sumber data atau informasi yang berasal pada komputer server.

  • Jaringan terdistribusi

pada jaringan ini merupakan suatu hasil dari perpaduan pada beberapa jaringan terpusat sehingga itu memungkinkan adanya beberapa komputer client dan server yang senantiasa saling terkoneksi membentuk sebuah sistem jaringan tertentu.

Berdasarkan pada Media Transmisi Data yang digunakan

  • Jaringan berkabel atau Wired Network

Media transmisi data yang kita gunakan dalam jaringan berupa kabel. Pada kabel tersebut itu digunakan untuk menghubungkan satu komputer dengan komputer yang lainnya supaya dapat saling bertukar data atau informasi atau yang terhubung dengan adanya internet.

  • Jaringan nirkabel atau Wireless Network

Pada jaringan ini dibutuhkan adanya gelombang elektromagnetik yang menjadi media transmisi datanya. Berbeda dengan adanya jaringan berkabel atau wired network, dimana pada jaringan ini tidak menggunakan adanya kabel untuk bisa bertukar data atau informasi dengan komputer lainnya melainkan untuk menggunakan suatu gelombang elektromagnetik dalam mengirimkan sinyal data atau informasi antar komputer satu dengan komputer yang lainnya.

Berdasarkan pada Hubungan Dalam memproses Data

  • Jaringan Client-Server

Jaringan tersebut terdiri atas satu atau lebih komputer client dan komputer server. Biasanya terdiri atas satu komputer server dan komputer-komputer client. Komputer server itu mempunyai tugas untuk menyediakan sumber daya data, sedangkan pada komputer client itu hanya bisa menggunakan adanya sumber daya data itu.

  • Jaringan komputer: Jaringan peer to peer

Pada jaringan tersebut, masing-masing komputer, baik itu komputer client maupun komputer server itu memiliki kedudukan yang sama. Sehingga komputer server itu bisa menjadi komputer client dan untuk sebaliknya komputer client itu juga bisa menjadi komputer server.

  • Berdasarkan Pada Topologi jaringan komputer yang digunakan

Topologi pada jaringan komputer itu merupakan suatu bentuk atau struktur jaringan yang bisa menghubungkan komputer yang satu dengan yang lainnya.
07 May 2016

Pengertian Jaringan Komputer

Pengertian Jaringan Komputer


Jaringan (network) adalah sebuah sistem operasi yang terdiri atas sejumlah komputer dan perangkat jaringan lainnya yang bekerja bersama-sama untuk mencapai suatu tujuam yang sama atau suatu jaringan kerja yang terdiri dari titik-titik (nodes) yang terhubung satu sama lain, dengan atau tanpa kabel. Masing-masing nodes berfungsi sebagai stasiun kerja (workstations). Salah satu nodes sebagai media jasa atau server, yaitu yang mengatur fungsi tertentu dari nodes lainnya. Pada dasarnya teknologi jaringan komputer itu sendiri merupakan perpaduan antara tenologi komputer dan juga teknologi komunikasi.

Tujuan dari jaringan komputer:

Jaringan memungkinkan manajemen sumber daya lebih efisien: Misalnya, banyak pengguna dapat saling berbagi printer tunggal dengan kualitas tinggi, dibandingkan memakai printer kualitas rendah di masing-masing meja kerja. Selain itu, lisensi perangkat lunak jaringan dapat lebih murah dibandingkan lisensi stand-alone terpisah untuk jumlah pengguna sama, serta berbagi pemakaian CPU, Memori, dan Hard disk.

Jaringan membantu mempertahankan informasi agar tetap andal dan up-to-date: Sistem penyimpanan data terpusat yang dikelola dengan baik memungkinkan banyak pengguna mengaskses data dari berbagai lokasi yang berbeda, dan membatasi akses ke data sewaktu sedang diproses.

Jaringan membantu mempercepat proses berbagi data (data sharing). Transfer data pada jaringan selalu lebih cepat dibandingkan sarana berbagi data lainnya yang bukan jaringan.

Jaringan memungkinkan kelompok-kerja berkomunikasi dengan lebih efisien. Surat dan penyampaian pesan elektronik merupakan substansi sebagian besar sistem jaringan, disamping sistem penjadwalan, pemantauan proyek, konferensi online dan groupware, dimana semuanya membantu team bekerja lebih produktif.

Jaringan membantu usaha dalam melayani klien mereka secara lebih efektif. Akses jarak-jauh ke data terpusat memungkinkan karyawan dapat melayani klien di lapangan dan klien dapat langsung berkomunikasi dengan pemasok.

Agar dapat mencapai tujuan yang sama, setiap bagian dari jaringan komputer meminta dan memberikan layanaan (service). Pihak yang meminta layanan disebut  klien (client) dan yang memberikan layanan disebut pelayanan (server). Arsitektur ini disebut dengan sistem client-server, dan digunakan pada hampir seluruh aplikasi jaringan komputer.

Keuntungan Jaringan 


Keuntungan utama yang langsung terasa dari network sharing itu adalah, Internet yang mendunia, karena pada hakikatnya Internet itu sendiri merupakan serangkaian komputer (ribuan bahkan jutaan komputer) yang saling tersambung satu sama lain. Berevelusi dan berkembang dari waktu ke waktu, sehingga membentuk satu jaringan kompleks seperti yang kita rasakan sekarang ini


Keuntungan lain dilihat dari sisi internal network adalah : 
Resource Sharing, dapat menggunakan sumberdaya yang ada secara bersama-sama. Contoh seseorang pengguna yang berada 100 km jauhnya dari satu data, tidak mendapatkan kesulitan dalam menggunakan data tersebut, seolah-olah data tersebut ada didekatnya. Hal ini sering diartikan bahwa jaringan komputer mangatasi masalah jarak. 

Reliabilitas tinggi, dengan jaringan komputer kita akan mendapatkan reliabilitas yang tinggi dengan memiliki sumber-sumber alternatif persediaan. Misalnya, semua file dapat disimpan atau dicopy ke dua, tiga atu lebih komputer yang terkoneksi kejaringan. Sehingga bila salah satu mesin rusak, maka salinan di mesin yang lain dapat digunakan. 

Menghemat uang, Komputer berukutan kecil mempunyai rasio harga/kinerja yang lebih baik dibandingkan dengan komputer yang besar. Komputer besar seperti mainframe memiliki kecapatan kira-kira sepuluh kali lipat kecepatan komputer kecil/pribadi. Akan tetap, harga mainframe seribu kali lebih mahal dari komputer pribadi. Ketidakseimbangan rasio harga/kinerja dan kecepatan berikut membuat para perancang sistem untuk membangun sistem yang terdiri dari beberapa komputer pribadi. 

Hardware sharing, hardware secara bersama-sama. Dengan adanya fasilitas jaringan kemudian menggunakan alat yang bernama printer server. maka satu printer laser berwarna yang mahal sekali harga nya bisa digunakan dengan cara bersama-sama oleh 10 orang pegawai. Begitu pula halnya dengan scanner, Plotter, dan alat-alat yang lain. 

Keamanan dan pengaturan data, komputer dalam satu lingkungan bisnis, dengan adanya jaringan tersebut memungkinkan seseorang administrator untuk mengorganisasi data-data kantor yang paling utama. Dari pada setiap departemen menjadi terpisah-pisah dan data-datanya tercecer dimana-mana. Data utama tersebut dapat di manage dalam satu server back end untuk kemudian di replikasi atau dibackup sesuai kebijakan perusahaan. Begitu pula seseorang admin akan dapat mengontrol data-data utama tersebut agar dapat dibuka atau di edit oleh orang-orang yang berhak saja. 

Ke-stabilan dan Peningkatan performa komputasi, Dalam kondisi tertentu, satu jaringan dapat digunakan untuk meningkatkan performa keseluruhan dari aplikasi usaha, dengan cara penugasan komputasi yang di distribusikan kepada sebagian komputer yang ada dalam jaringan. 

Kerugian Jaringan 

Berbagai keuntungan dari media-media jaringan telah panjang lebar dijelaskan di atas, akan tetapi kerugian belum disinggung sama sekali. Jaringan dengan berbagai kelebihannya memang sangat membantu sekali kerja dalam satu perusahaan. Tetapi kerugiannya juga banyak apabila tidak di sadari dari awal. 

Berikut beberapa kerugian dari implementasi jaringan : 

Biaya yang tinggi kemudian semakin tinggi lagi. pembangunan jaringan mencakup beragam aspek : pembelian hardware, software, biaya untuk konsultasi perencanaan jaringan, kemudian biaya untuk layanan pembangunan jaringan tersebut. Infestasi yang tinggi ini tentunya untuk perusahaan yang besar dengan kebutuhan akan jaringan yang tinggi. Sedangkan untuk pengguna rumahan biaya ini relatif kecil dan dapat ditekan. Tetapi dari awal juga network harus dirancang sedemikian rupa sehingga tidak ada biaya overhead yang semakin membengkak karena misi untuk pemenuhan kebutuhan akan jaringan komputer ini. 

Manajemen Perangkat keras Dan Administrasi sistem : Di suatu organisasi perusahaan yang sudah memiliki sistem, administrasi ini dirasakan adalah hal yang kecil, paling tidak apabila dibandingkan dengan besarnya biaya pekerjaan dan biaya yang dikeluarkan pada tahap implementasi. Akan tetapi hal ini adalah tahapan yang paling utama. Karena Kesalahan pada point ini bisa mengakibatkan peninjauan ulang bahkan konstruksi ulang jaringan. Manajemen pemeliharaan ini bersifat berkelanjutan dan memerlukan seorang IT profesional, yang sudah tahu benar akan tugasnya. Atau paling tidak telah mengikuti training serta pelatihan jaringan yang bersifat spesial untuk keperluan kantornya.

Sharing file yang tidak diinginkan : With the good comes the bad, ini selalu adalah hal yang umum berlaku (ambigu), kemudahan sharing file dalam jaringan yang diperuntukan untuk dipakai oleh orang-orang tertentu, seringkali mengakibatkan bocornya sharing folder dan dapat di baca juga oleh orang lain yang tidak berhak. Hal ini akan selalu terjadi apabila tidak diatur oleh administrator jaringan. 

Aplikasi virus dan cara hacking : hal-hal ini selalu menjadi momok yang menakutkan untuk semua orang, mengakibatkan network down dan berhentinya pekerjaan. Permasalahan ini bersifat klasik karena sistem yang direncanakan secara tidak baik. Masalah ini akan dijelaskan lebih lanjut dalam bab keamanan jaringan.