Showing posts with label Makhluk Hidup. Show all posts
Showing posts with label Makhluk Hidup. Show all posts
24 March 2017

Klasifikasi Makhluk Hidup 5 Kingdom

Klasifikasi Makhluk Hidup 5 Kingdom. Pengertian Makhluk Hidup 5 Kingdom, Ciri dari Tiap-Tiap Makhluk Hidup 5 Kingdom, Struktur dari Makhluk Hidup 5 Kingdom, Penjelasan Lengkap Mengenai Makhluk Hidup 5 Kingdom, dan segala hal yang terkait dengan Makhluk Hidup 5 Kingdom akan kami bahas di sini.

Klasifikasi Makhluk Hidup 5 Kingdom 

Sumber: berpendidikan.com
Klasifikasi makhluk hidup didasarkan pada pemikiran beberapa pakar dalam mengelompokkan makhluk hidup sesuai sama syarat internasional. Oleh sebab itu, klasifikasi makhluk hidup yang ada amat beragam, lantaran beberapa pakar mempunyai pemikirannya masing-masing.

Seperti yang kita pahami, makhluk hidup di bumi amat beragam, coba kita cermati lingkungan sekitar kita, mungkin saja amat susah untuk mengelompokkan makhluk hidup yang ada pada beragam jenis golongan.

Nah, pada tulisan ini akan kita pecahkan permasalahan itu, saya akan sharing tentang pengelompokkan makhluk hidup bersumber pada pendapat pakar yang masih tetap digunakan dalam proses evaluasi hingga saat ini. Baiklah tidak usah berlama-lama langsung saja kita ke tema paling utama.

Klasifikasi makhluk hidup dibagi ke dalam beberapa kelompok merupakan satu diantara usaha beberapa ilmuan mempermudah melakukan riset.

Hal semacam ini berangkat dari banyaknya jumlah makhluk hidup yang ada di alam dan beragam ragamnya bentuk, karakter, ukuran, anatomi, fisiologi ataupun tingkah laku dari makhuk-makhluk hidup itu.

Semua ini adalah ayat atau tanda tanda kebesaran Allah Subhanahu wata'ala yang sepatutnya direnungi hingga bisa menguatkan kepercayaan kita akan kuasa-Nya yang begitu menakjubkan.

"yang kepunyaan-Nya-lah kerajaan langit dan bumi, dan Dia tidak mempunyai anak, dan tidak ada sekutu baginya dalam kekuasaan (Nya), dan Dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukuran-ukurannya dengan serapi-rapinya" Qs. Al Furqon: 2 

"Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu; dan memperkembang biakkan padanya segala macam jenis binatang, dan Kami turunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik. Inilah ciptaan Allah, perlihatkanlah olehmu kepadaku apa yang telah diciptakan oleh sembahan-sembahan (mu) selain Allah. sebenarnya orang- orang yang zalim itu berada di dalam kesesatan yang nyata." Qs. Luqman: 10-11 

Pengertian Klasifikasi Makhluk Hidup 

Sumber: florafinder.com
Apa yang disebut klasifikasi makhluk hidup? Klasifikasi datang dari bahasa Inggris "classication" yang memiliki arti pengelompokan atau mengkelas-kelaskan. Klasifikasi makhluk hidup memiliki arti pengelompokan makhluk hidup bersumber pada ciri fisik (morfologi), susunan tubuh (anatomi), faal tubuh (fisiologi), maupun tingkah laku.

Dalam melakukan proses klasifikasi, beberapa ahli terlebih dulu akan mengadakan identifikasi bersumber pada beberapa hal yang dijelaskan di atas.

Barulah setelah itu, makhluk hidup bisa digolongkan ke dalam takson (unit) bersumber pada adanya persamaan ciri. Takson disusun dari yang paling tinggi sampai yang paling rendah seperti berikut ini:
  1. Kingdom 
  2. Filum/divisi 
  3. Kelas 
  4. Ordo 
  5. Famili 
  6. Genus 
  7. Spesies 
Klasifikasi sesungguhnya bisa dilakukan oleh siapa saja atas dasar serta kebutuhan yang berbeda-beda juga. Contoh kambing, kerbau, sapi, ayam serta itik bisa kita klasifikasikan sebagi hewan ternak dengan dasar kalau hewan-hewan itu bisa diternakkan.

Contoh yang lain, sawi, bayam, kangkung, terong serta kubis. Seluruh tumbuhan itu bisa kita kelompokkan sebagai kelompok sayur-sayuran. Dasarnya klasifikasinya yaitu kalau seluruh tumbuhan yang dijelaskan adalah tumbuhan yang bisa dimasak atau dijadikan sayur.

System Klasifikasi Makhluk Hidup 

Sumber: zaifbio.wordpress.com
Klasifikasi makhluk hidup mengalami beberapa perkembangan. Hal semacam ini seiring dengan makin berkembangnya ilmu dan pengetahuan hingga menguak beberapa hal yang baru yang belum di ketahui di awal.

Makhluk hidup di kelompokkan bersumber pada kelompok besar yang disebut juga dengan kingdom. Dalam perkembangannya, kita mengetahui beberapa klasifikasi kingdom, salah satunya:

System Klasifikasi dua Kingdom. Klasifikasi ini adalah klasifikasi paling simpel serta paling lawas. Menurut klasifikasi ini makhluk hidup bisa dibagi jadi dua kelompok, yakni: (1) kingdom Plantea (tumbuhan) serta (2) Kingdom Animalia (hewan).

System Klasifikasi Tiga Kingdom. Klasifakisi bentuk ini muncul menyusul terungkapnya jamur sebagai makhluk yang tidak sama dengan tumbuhan. Jamur di ketahui tidak mempunyai klorofil seperti tumbuhan yang lain serta dinding selnyapun terbagi dalam kitin.

Pada akhirnya jamur dipisahkan dari kingdom tumbuhan serta nampaklah system klasisikasi tiga kingdom yang terbagi dalam; (1) kingdom plantea (tumbuhan), (2) kingdom animalia (hewan) serta (3) kingdom fungi.

System Klasifikasi Empat Kingdom. Adalah system klasifikasi yang mengkelompokkan makhluk hidup ke dalam empat kelompok; (1) kingdom plantea (tumbuhan), (2) kingdom animalia (hewan), (3) kingdom fungi, serta (4) kingdom monera.

System Klasifikasi Lima Kingdom. Adalah system klasifikasi yang mengkelompokkan makhluk hidup ke dalam lima kelompok; (1) kingdom plantea (tumbuhan), (2) kingdom animalia (hewan), (3) kingdom fungi, (4) kingdom monera serta (5) kingdom protista.

System Klasifikasi Enam Kingdom. Adalah system klasifikasi yang mengkelompokkan makhluk hidup ke dalam enam kelompok; (1) kingdom plantea (tumbuhan), (2) kingdom animalia (hewan), (3) kingdom fungi, (4) kingdom monera, (5) kingdom protista, serta (6) Virus.

Klasifikasi bentuk ini masih tetap diperdebatkan oleh beberapa ahli. Hal semacam ini dikarenakan asumsi kalau virus mempunyai ciri yang tidak sama dengan makhluk hidup. Hingga virus tidak bisa dikelompokkan dalam kingdom makhluk hidup manapun.

Keterangan Klasfikasi 5 Kingdom 

Sumber: belajarsains.net
System klasifikasi lima kingdom dikemukan oleh ekolog tanaman asal Amerika Serikat bernama Robert H. Whittaker. Menurut dia makhluk hidup yang ada di alam jagad raya ini bisa digolongkan jadi kingdom monera, protista, fungi, plantea serta animalia.

Kingdom Monera 

Monera yaitu kelompok makhluk hidup yang tidak mempunyai memberan inti atau kerap disebut juga dengan istilah organisme prokariot. Contoh organisme prokariot yang disebut kingdom monera antara lain bakteri serta alga hijau-biru.

Kingdom Protista 

Protista adalah kelompok makhluk hidup yang mempunyai satu sel atau banyak sel serta mempunyai memberan inti atau disebut juga dengan organisme eukariot.

Semua aktivitas hidup Protista seperti makan, menyikapi rangsangan, bergerak serta berkembang biak dilakukan oleh sel itu sendiri. Protista dibagi lagi ke dalam beberapa kelompok lagi seperti;
  1. protista serupa hewan (protozoa) 
  2. protista serupa tumbuhan (alga) 
  3. protista serupa jamur 
Kingdom Fungi (jamur) 

Jamur adalah kelompok makhluk hidup yang tidak mempunyai kloroplas seperti biasanya badanan serta dinding selnyapun terbagi dalam zat kitin.

Hal semacam ini yang membuat jamur tidak bisa digolongkan ke dalam kelompok tumbuhan ataupun hewan. Kingdom ini biasanya bersel banyak, mempunyai membran inti, serta mempunyai peran sebagai dekomposer pada lingkungan.

Kingdom Plantae (tumbuhan) 

Plantea atau tumbuhan adalah kelompok makhluk hidup bersel banyak serta mempunyai kloroplas. Dalam kloroplas inilah terdapat klorofil dengan kata lain zat hijau daun yang membuat tumbuhan dapat melakukan proses fotosintesis.

Sel pada tumbuhan termasuk juga ke dalam bentuk eukariot yang mempunyai memberan inti serta dinding selnya terbagi dalam selulosa. Plantea bisa berkembang biak lewat cara kawin serta tidak kawin.

Kingdom Animalia 

Hewan mempunyai sel yang mempunyai memberan inti atau eukariot dan tidak mempunyai kloroplas. Tidak hanya itu hewan juga tidak mempunyai dinding sel seperti tumbuhan.

Untuk lebih mempermudah membedakan satu kingdom dengan kingdom yang lain, kita bisa cermati sebagian perbedaanya sebagai berikut ini:
  1. Monera: terdiri dari satu sel atau banyak sel, prokariot, tidak mempunyai memberan sel. 
  2. Protista: terdiri dari satu sel atau banyak sel, eukariot, mempunyai memberan sel. 
  3. Jamur: terdiri dari satu sel atau banyak sel, dinding sel dari kitin, tidak mempunyai kloroplas, eukariot, mempunyai memberan inti. 
  4. Tumbuhan: terbagi dalam banyak sel, berklorofil, dinding sel dari selulosa, eukariot, mempunyai, batang serta daun, mempunyai memberan inti. 
  5. Hewan: terbagi dalam banyak sel, tidak berklorofil, tidak mempunyai dinding sel, mempunyai dinding saraf, eukariot, mempunyai memberan inti.
Sumber: kenalsains.blogspot.co.id
Dan itulah pembahasan kami mengenai Klasifikasi Makhluk Hidup 5 Kingdom, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Makhluk Hidup 5 Kingdom di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari sumber pengetahuan untuk lebih memahami Segala Hal tentang Makhluk Hidup 5 Kingdom. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. pengetahuanalam.com 
14 March 2017

20 Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan

20 Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan. Pengertian Sel Hewan, Pengertian Sel Tumbuhan, Fungsi tiap-tiap sel yang ada pada Tumbuhan, Fungsi tiap-tiap sel yang ada pada Hewan, Perbedaan Sel Hewan dengan Sel Tumbuhan, Beberapa Sel yang terdapat pada Hewan juga Tumbuhan.

Pengertian Sel Hewan dan Sel Tumbuhan

Sumber: begalinformasi.blogspot.co.id
Pembahasan kali ini akan kita mulai dengan menjabarkan pengertian Sel Hewan, sebagai berikut:

Sel Hewan

Sumber: thinkwijaya.blogspot.co.id
Sel hewan adalah nama nama lain dari sel eukariotik yang menyusun jaringan hewan. Sel hewan tidak sama dari sel eukariotik lain, seperti sel tumbuhan, lantaran mereka tidak mempunyai kloroplas, dinding sel serta umumnya sel hewan mempunyai vakuola yang lebih kecil, bahkan juga tidak ada.

Lantaran tidak mempunyai dinding sel yang keras, sel hewan memiliki bentuk beragam. Sel manusia adalah satu diantara contoh bentuk sel hewan. Sel hewan mempunyai organel yang khas yakni sentriol yang tidak diketemukan pada sel tumbuhan.

Sentriol 
Sumber: brilio.net
Sentriol yaitu organel sel yang diketemukan di beberapa sel eukariotik hewan. Beberapa sel tanaman serta jamur tidak mempunyai sentriol.

Sentriol mempunyai susunan seperti seperti silinder (berupa tabung) yang mempunyai lubang tengah serta tersusun dari protein mikrotubulus. Anggota pasangan sentriol kerapkali terdapat pada posisi menyudut ke arah kanan satu sama lain.

Sentriol terbagi dalam mikrotubulus yang membuat sebuah susunan protein seperti jala yang terlihat berdekatan dengan kromosom sepanjang pembelahan sel (meiosis serta metosis). Jala itu diberi nama benang spindel. di ujung lain, jala itu berdekatan dengan sisi ujung sentriol.

Sentriol sendiri bertindak untuk mengatur polaritas (kutub) pembelahan sel hewan serta mengatur pemisahan kromosom sepanjang pembelahan.

Vakuola 
Sumber: hype.idntimes.com
Tidak semua hewan mempunyai vakuola, tetapi pada beberapa bentuk hewan bersel satu diketemukan adanya vakuola, umpamanya pada paramecium serta amoeba.

Pada paramecium diketemukan dua jenis vakuola yakni vakuola makanan (vakuola tidak berdenyut) serta vakuola berdenyut. Berikut ini peranan masing-masing ke 2 vakuola tersebut:
  1. Vakuola nonkontraktil (Vakuola makanan/vakuola tidak berdenyut), berperan mengolahkan makanan, hingga kerap disebut dengan vakuola makanan. 
  2. Vakuola kontraktil (vakuola berdenyut), khas untuk hewan bersel satu yang hidup di air tawar. Vakuola kontraktil berperan melindungi tekanan osmotik sitoplasma, atau kerap disebut dengan sebagai alat osmoregulato. 

Sel Tumbuhan

Sumber: genggaminternet.com
Sel tumbuhan adalah sisi paling kecil dari tiap organ tumbuhan. Sel tumbuhan adalah penggerak dari satu tumbuhan tersebut, Sel Tumbuhan mempunyai beberapa sisi sel yang bisa membedakannya dengan sel hewan. Bagian-bagian sel itu antara lain sebagai berikut ini:

Dinding Sel 

Dinding sel adalah sel yang tersusun atas selulosa yang memiliki sifat kaku serta keras. Peranan Dinding sel yaitu untuk melindungi serta memberi bentuk yang tetap. Dinding sel dibuat oleh diktlosom di mana bahan penyusun dinding sel adalah polisakarida, yang terbagi dalam selulosa, pektin serta hemiselulosa.

Dinding sel besama dengan vakuola berfungsi dalam turgiditas (kekakuan) sel. Dinding sel terdiri atas dua jenis diantaranya sebagai berikut ini:
  1. Dinding sel primer yaitu dinding sel yang tersusun selulosa, pektin, hemiselulosa di mana dinding sel primer dibuat sewaktu pembelahan sel 
  2. Dinding sel sekunder yaitu dinding sel yang terbentuk lantaran penebalan di mana dinding sel sekunder tersusun atas lignin, selulosa, hemiselulosa. Dinding sel ini ada pada sel dewasa di dalam dinding sel primer. 
Vakuola 

Vakuola adalah organel bermembran yang memuat cairan vakuola. Sejatinya vakuola ada pada sel tumbuhan serta sel hewan. walau demikian Vakuola pada tumbuhan mempunyai bentuk serta peranan yang lebih nyata bila dibandingkan dengan vakuola yang ada di sel hewan.

Tumbuhan yang masih muda mempunyai vakuola dengan ukuran yang kecil, namun pada tumbuhan besar serta dewasa, vakuola terlihat jadi membesar, bahkan juga mendominasi sitoplasma serta menekan sitoplasma ke tepi dinding sel.

Fungsi paling utama Vakuola diantaranya sebagai berikut ini: 
  1. Tempat penumpukan sisa metabolisme serta metabolik sekunder seperti getah karet, alkaloid, tanin, serta kalsium oksabit 
  2. Tempat menyimpan pigmen (bunga, daun serta buah) 
  3. Area untuk menyimpan zat cadangan makanan seperti amilum serta glukosa 
  4. Mengatur tirgiditas sel (tekanan osmotik sel) 
  5. Area untuk menyimpan minyak atsirik (Kelompok minyak yang bisa memberi bau khas seperti minyak kayu putih) 
Vakuola dibagi jadi 2 bentuk, yakni Vakuola nonkontraktil (vakuola makanan) serta Vakuola Kontraktil:
  1. Vakuola nonkontraktil berperan untuk mengolah makanan serta mengedarkan hasil makanan. 
  2. Vakuola kontraktil berufngsi sebagai osmoregulator yakni pengatur nilai osmotik sel atau ekskresi. 
Plastida 
Sumber: lobilkti.wordpress.com
Plastida adalah organel yang bermembran lengkap yang berbentuk butir-butir yang memiliki kandungan pigmen.

Plastida adalah hasil dari tubuh kecil yang di kenal dengan proplastida, proplastida ini ada banyak di daerah meristimatik. Pada perkembangannya, proplastida bisa berubah jadi 3 type, yakni type kromoplas, kloroplas, serta leukoplas.

Kromoplas 

Kromoplas adalah plastida yang memberikan bermacam macam warna non-fotosintetis, umpamanya pigmen merah, kuning serta orange, serta yang lain. Pigmen yang termasuk juga ke dalam kromoplas salah satunya sebagai berikut ini:
  1. Fikosiantin, menyebabkan warna cokelat pada ganggang 
  2. Fikoeretrin, menyebabkan warna merah pada ganggang 
  3. Xantofil, menyebabkan warna kuning pada daun ynag sudah tua 
  4. Fikosianin, menyebabkan warna biru pada ganggang 
  5. Karoten, menyebabkan warna kuning jingga serta merah, umpamanya pada wortel 
Kloroplas 

Kloroplas yang disebut plastida yang sudah di ketahui banyak orang. Kloroplas bertanggung jawab pada fotosintesis tumbuhan serta sebagian besar alga. Kloroplas adalah organel yang memiliki kandungan klorofil. Klorofil sendiri berperan ketika terjadinya fotosintesis.

Susunan Kloroplas terdiri atas dua sisi besar, yakni sisi amplop serta sisi dalam. Sisi amplop kloroplas terbagi dalam membran luar yang sangat memiliki sifat permeabel yang bermanfaat untuk mengabaikan molekul-molekul yang memiliki ukuran kurang dari 10 kilodalton tanpa selektivitas.

Membran dalam yang memiliki sifat permeabel dan merupakan tempat protein transpor menempel, dan ruangan antar membran yang terdapat di antara membran luar serta membran dalam. lantas pada Sisi dalam kloroplas memiliki kandungan DNA, ribosom, RNAs, stroma (tempat terjadinya reaksi gelap), serta granum.

Kloroplas biasah ada pada daun serta organ tubuh yang lain yang berwarna hijau. Klorofil yang dipunyai kloroplas bisa dibedakan jadi beragam jenis, salah satunya yaitu: 
  1. Klorofil a: memberikan warna hijau biru 
  2. Klorofil b: memberikan warna hijau kuning 
  3. Klorofil c: memberikan warna hijau cokelat 
  4. Klorofil d: memberikan warna hijau merha 
Leukoplas 
Sumber: kreativitas-alam.blogspot.co.id
Leukoplas adalah plastida yang berwarna putih atau tidak berwarna. Biasanya ada atau terletak pada organ tumbuhan yang tidak terkena cahaya matahari, khusus pada organ penyimpanan cadangan makanan.

Leukoplas umumnya berperan untuk menyimpanan cadangan makanan, seperti protein serta amilum pada beberapa sel batang ketela pohon serta beberapa sel akar pada kentang, Leukoplas dibedakan dalam beberapa jenis diantaranya sebagai berikut ini:
  1. Elaioplas (lipidoplas) yaitu leukoplas yang berperan dalam membuat serta tempat menyimpan lemak atau minyak. 
  2. Amiloplas yaitu leukoplas yang berperan dalam membuat dan dijadikan pula sebagai area untuk menyimpan amilum 
  3. Proteoplas yaitu leukoplas yang berperan untuk menyimpan protein
Di bawah ini kami berikan lebih dari 20 perbedaan antara Sel Hewan dengan Sel Tumbuhan:
Sumber: markijar.com
Sumber: markijar.com
Dan itulah pembahasan kami mengenai Lebih dari 20 Perbedaan Sel Hewan dan Sel Tumbuhan, untuk berbagai informasi yang kami sajikan pada kesempatan ini, harapannya semoga Postingan kali ini mengenai Sel Hewan dan Tumbuhan di atas sedikitnya dapat menambah pengetahuan tersendiri bagi anda para pembaca.

Khususnya bagi anda yang saat ini sedang mencari referensi untuk lebih memahami Segala Hal tentang sel-sel pada Hewan pun Tumbuhan. Terima kasih atas kunjungannya dan salam sukses untuk sahabat semuanya.

Referensi:
  1. markijar.com